hit counter code That Person. Later on… – Chapter 92 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 92 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 92 – MIMPI ITU BESAR

Meru dan aku akan berlari kembali ke kota Onsen. Sebenarnya dia hanya menempel di kepalaku. Meru sepertinya senang bisa bertemu orang tua dan neneknya setelah sekian lama. aku membelai kepala Meru sambil berlari dan dia bermain dengan menggigit tangan aku yang aku gunakan untuk menusuknya sebagai tanggapan, itu geli.

Dalam perjalanan, kami beristirahat di tempat yang berbeda dari sebelumnya. Itu karena kami mengambil rute yang berbeda dari saat kami datang.

aku ingin tahu apakah aku memiliki sesuatu yang menarik mereka.

Ketika kami menikmati waktu kami sambil berjemur di bawah matahari, mereka (perempuan) muncul.

(Ayo !! Dia sendirian, tangkap dia saat dia tidur)

(T-Tapi, dia bersama anak naga, bagaimana jika dia bangun dan melawan?)

(Tidak apa-apa !! Lihat wajahnya, itu hanya pria biasa yang dapat kamu temukan di mana saja. Bahkan jika itu berkelahi, itu tidak akan menjadi masalah besar !!)

Kasar sekali!! Tapi seperti yang dia katakan. aku tidak dapat menyangkal bahwa wajah aku biasa-biasa saja. Sepertinya aku tidak akan pernah menjadi populer karena wajah aku biasa saja.

Tidak, itu salah, pria itu tentang kepribadian, kamu harus lembut terhadap wanita.

Karena itu, pertama-tama mari kita tunjukkan pada mereka bahwa aku sudah bangun. Anggap saja aku tidak memperhatikan mereka dan segera meninggalkan tempat ini.

aku bangun ~! Aku meregangkan tubuhku di tempat ~! Aku menempatkan Meru di kepalaku ~!

aku mencoba untuk meninggalkan tempat ini, tetapi dua wanita yang keluar dari hutan menghalangi jalan aku.

Tolong biarkan aku pergi demi kebaikanmu sendiri ~~!

(Kamu, tunggu disana !!)

(T-Tolong wa-waiiii ~ itu !!)

Dari dua wanita yang muncul di depanku, yang pertama mengeluarkan suara bagus dengan semangat tinggi adalah wanita dengan rambut pirang sebahu, mata yang kuat dan fitur wajah.

Dia mengenakan rompi kecil yang tidak cukup menutupi area di sekitar pinggangnya, celana pendek dan sepatu bot yang menekankan pahanya yang ramping, sangat cocok dengan penampilannya. aku merasakan kecantikan yang sehat darinya. Namun, dia memegang pedang panjang di tangannya.

Di sisi lain, wanita dengan rambut ungu panjang dan tampak mengembang memiliki fitur mata dan wajah yang lembut. Berbeda dengan temannya, dia mengenakan gaun panjang cantik yang tidak terlalu menonjolkan kulit. Dia menunjuk pisau dengan tangan gemetar ke arahku. Dia terlihat sangat imut sehingga membuatku ingin melindunginya. Keduanya masih muda, aku pikir mereka seusia dengan aku.

(Ayo, pertama-tama beri tahu dia permintaanmu)

(Ya-Yess !! Umm ….. Aku bandit !! Beri aku uangmu ~! Tolong ….. !!)

("Tolong" tidak sesuai. 1 poin dikurangi)

(Uu ~ ….. Maaf !!)

(Jangan minta maaf !!)

Apa ini…..? Eh? Apa yang harus aku lakukan?

(Ayo, sekali lagi !!)

(aku seorang ba-bandit ~! Beri aku uangmu ~!)

(……………….)

Sungguh, apa yang harus aku lakukan di sini? Saat aku bermasalah dengan bagaimana menanggapinya, wanita pirang itu berbicara kepadaku.

(Maaf ~ !! Sekarang, gadis ini berada di tengah-tengah uji lapangan bandit ke-5. Maaf atas masalahnya, tetapi bisakah kamu menemaninya?)

(T-Tolong, aku dalam perawatan kamu ~ !!)

Bisa dikatakan, wanita pirang itu mengedipkan mata ke arahku dan memamerkan tangannya dalam gerakan permohonan sementara wanita berambut ungu itu dengan putus asa menundukkan kepalanya. Kurasa aku akan ikut dengan mereka, tapi …..

(Mau bagaimana lagi ~! Aku akan menjadi lawanmu jika kamu tidak keberatan) (Wazu)

Menurutku ada sesuatu yang harus dihindari pria, jangan sampai kalah hanya karena pihak lain itu manis. Tapi apa uji lapangan banditry ini semua tentang?

(Jadi apa yang harus aku lakukan?) (Wazu)

(kamu bisa melakukan seperti biasa)

(Yah, seperti biasa ya ….. Aku tidak punya uang untuk diserahkan kepada bandit !!) (Wazu)

Ketika aku menolak dengan tegas, wanita berambut ungu itu terkejut dan menyusut kembali.

Tidak tidak Tidak!! Aku tidak bermaksud menakutimu !! Itu benar!! Aku hanya melakukannya seperti biasa seperti yang temanmu katakan padaku !!

(Ayolah, wajar saja kalau dia menolakmu, jangan kedinginan hanya karena ini)

(Maafkan aku ~)

(kamu tidak akan lulus dengan kecepatan ini, kamu tahu?)

(Aku akan bekerja keras ~ !!)

Wanita berambut ungu itu menenangkan diri dan mengarahkan pisaunya padaku lagi sambil bertingkah tangguh, tapi tangannya masih gemetar.

(Ayo, tunjukkan apa yang telah kamu pelajari. Apa yang harus kamu lakukan ketika lawan menolak?)

(Umm ….. t-kalau begitu, aku akan mengambil hidupmu !! tolong ~)

(kamu menambahkan "tolong" lagi ….. 1 poin lagi dikurangi)

(Haa ~ u …..)

Eh, apa ini? Dia sangat lucu ….. tidak, bukan itu !! Mungkin ini salahku? Maaf ~ aku tidak berencana melakukan itu !!

(Kami belum selesai)

(Ya-Ya !! Lalu, ini pertempuran mulai dari sini. Ini aku datang ~)

Dia berkata begitu dan wanita berambut ungu itu menuduh aku dengan pisau. Matanya tertutup.

(Whoa ~ Awas !!) (Wazu)

aku secara naluriah menghindari pisau itu. Itu berbahaya. Jangan mendatangi aku dengan mata tertutup karena kamu terlalu takut. Maksudku, tolong berhenti melakukan hal-hal berbahaya.

(Berhenti disana !! Sepertinya kebiasaan burukmu menutup mata belum juga sembuh)

(Maafkan aku ~ Maksudku, ini menakutkan ~)

aku juga takut akan masalah yang berbeda. Atau lebih tepatnya, aku pikir dia tidak cocok menjadi bandit dengan cara apa pun.

(kamu belum siap, sepertinya masih terlalu dini untuk kamu. kamu harus melakukannya lagi dari tempat pelatihan)

(Fuee ~ Bu-Tapi aku tidak akan menyerah bagaimanapun juga, jadi tolong jangan tinggalkan aku ~)

Tidak, orang-orang memiliki sesuatu yang cocok untuk mereka lakukan, dan menurutku wanita berambut ungu tidak cocok untuk menjadi bandit.

(Kami akan pulang hari ini. aku minta maaf karena kamu harus pergi bersama kami …..)

(Tidak, aku tidak keberatan sama sekali. Umm, semoga sukses?) (Wazu)

Aku melihat wanita berambut ungu itu dan menghiburnya.

(Ya-Ya !! Aku akan bekerja keras !! Aku akan melakukan yang terbaik untuk menjadi bandit wanita terhebat di dunia !! Terima kasih atas dukunganmu !!)

Itu benar-benar tidak mungkin. aku pikir peran di mana dia dilindungi oleh orang-orang akan lebih cocok untuknya.

Kemudian, wanita pirang dan wanita berambut ungu itu pergi ke hutan. Wanita berambut ungu itu terus menatapku dari waktu ke waktu sebelum keduanya benar-benar menghilang dari pandanganku.

aku pikir dia harus menyerah menjadi bandit karena sepertinya tidak mungkin baginya.

Setelah itu, tidak ada masalah khususnya dan kami tiba di kota Osen pada malam hari itu.

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List