hit counter code That Person. Later on… – Chapter 93 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 93 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 93 – SERANGAN PERTAMA

Ketika aku kembali, Freud sedang menunggu di pintu masuk kota Osen karena suatu alasan. Dia membungkuk dengan elegan ketika dia melihat sosok aku datang.

(aku merasa lega dari lubuk hati aku yang terdalam melihat kamu kembali dengan selamat, Wazu-sama. kamu sudah menghilang ketika aku kembali ke penginapan. aku mendengar bahwa kamu terbang ke suatu tempat untuk melakukan beberapa tugas. aku benar-benar khawatir itu tidak ada makanan yang bisa melewati tenggorokan aku selama 3 jam terakhir ini) (Freud)

(….. Kapan kamu makan malam? Apa yang kamu makan?) (Wazu)

(Kira-kira tiga jam yang lalu, aku punya hidangan bernama sukiyaki. Itu menggunakan daging berkualitas tinggi, berbagai jamur, dan sayuran liar yang dimasak di dalam panci bernama nabe, benar-benar enak. Oh iya, aku juga punya telur mata air panas) (Freud)

(Dengan kata lain ….. karena kamu makan banyak, kamu tidak bisa makan lagi sekarang?) (Wazu)

(Hmm ….. aku kira kamu juga bisa mengatakannya seperti itu ~) (Freud)

(Kaulah yang mengatakannya dengan cara yang aneh !!) (Wazu)

Tidak ada gunanya berdebat dengannya seperti yang diharapkan. Aku menghela nafas dan menuju ke penginapan yang dibawa istri Grave-san untukku sebelumnya.

Sesampainya di penginapan, aku dipandu ke kamar yang sama dengan saat pertama kali kesini. Di dalam kamar ada Grave-san dan istrinya Serena-san, sedang minum teh dengan elegan.

Saat dia menyadariku, Grave-san mengangkat tangannya dan memanggilku.

(Ou ~ selamat datang kembali ~ !! Itu cepat, sudahkah kamu menyelesaikan tugasmu?) (Grave)

(Ya, dengan ini aku mungkin bisa melakukan sesuatu besok) (Wazu)

(Senang mendengarnya, maka kamu hanya perlu memulihkan energimu untuk pertempuran besok !! Serena, tolong !!) (Grave)

(Ya ~) (Serena)

Setelah itu, Serena-san menyiapkan sukiyaki yang disebutkan Freud sebelumnya. Dia juga menyiapkan makanan untuk Meru. aku makan sendiri sementara Meru diberi makan oleh Serena-san.

Aku sama sekali tidak iri ~ !!

Setelah kelelahan aku di dalam pemandian air panas, aku pergi tidur.

Keesokan harinya, aku bangun pagi-pagi sekali. Aku dengan lembut membaringkan Meru yang tertidur di kepalaku dan perlahan meninggalkan penginapan untuk berjalan-jalan di kota.

Jika diperhatikan dengan seksama, walaupun terdapat banyak sekali penginapan di kota ini, bukan berarti tidak ada rumah pribadi di sini. Tentu saja beberapa orang benar-benar tinggal di sini.

aku baru saja memperhatikan fakta biasa sekarang. Pastinya ketika aku datang ke sini saat itu malam dan keesokan harinya sangat sibuk, berbagai hal terjadi dan aku tidak dapat melihat-lihat kota dengan baik.

aku berjalan-jalan di sekitar kota, tentu saja sambil menghindari distrik mandi pria. aku membuat Meru makan telur mata air panas yang dijual di warung pinggir jalan, sambil melihat produk yang dipajang di tempat itu seperti toko suvenir di ruang terbuka.

aku menghabiskan waktu sebelum pertempuran yang akan diadakan pada siang hari.

Waktu untuk janji. aku berdiri di atas panggung di tengah kota. Meru sedang mengawasi dari atap di suatu tempat. Sudah ada begitu banyak penonton di sekitar panggung. aku tidak tahu dari arah mana Grave-san dan Freud sedang menonton karena terlalu banyak orang yang berkumpul.

Haosui berdiri di depan mataku. Dia sepertinya tidak punya motivasi sama sekali. Kedua tangannya diturunkan dengan lesu dan matanya yang mengantuk tertuju padaku. Dia tidak mengenakan kemeja longgar yang dia kenakan saat kita pertama kali bertemu. Itu adalah pakaian biasa yang tampaknya dipakai oleh banyak penduduk kota tetangga.

(….. Lalu, haruskah kita mulai?) (Wazu)

Segera setelah aku mengucapkan kata-kata itu, meskipun tidak ada yang berubah dalam ekspresi wajahnya, kekuatan yang aku rasakan dari Haosui secara bertahap meningkat.

Namun, tidak ada gerakan darinya, dia tidak melakukan apa-apa kecuali mengamatiku. Saat aku memiringkan kepalaku dengan kebingungan, Haousui berbicara.

(….. kamu bisa menyerang aku lebih dulu. aku selalu memberi lawan tembakan pertama) (Haosui)

aku melihat. Pastinya, ketika dia bertarung sebelumnya, itu adalah pihak lain yang bergerak lebih dulu. Sambil memiliki status khusus pertempuran yang begitu tinggi, aku bertanya-tanya apa yang dia tunggu. Jadi dia hanya menyerahkan serangan pertama kepada lawannya.

Kalau begitu, mari kita kalahkan dia sekaligus dan biarkan dia meminum air mata naga ….. tidak, tunggu sebentar.

Di dalam percakapan para dewi sebelumnya, aku yakin dikatakan bahwa dia harus memuntahkan bola merah terlebih dahulu. Mari kita konfirmasi untuk berjaga-jaga!

(aku ingin menanyakan satu hal sebelum kita mulai) (Wazu)

(….. Apa?) (Haosui)

(Bisakah kamu memuntahkan bola merah yang kamu menelan, sendiri?) (Wazu)

(….. Hmm? Aku tidak tahu. Aku tidak ingin mencoba memuntahkannya juga) (Haosui)

aku pikir begitu. aku mengharapkan jawaban ini. Tapi tetap saja, ini merepotkan, aku tidak tahu bagaimana cara mengeluarkan bola merah darinya. aku ingin tahu apakah aku bisa bertarung dengan cara yang sama seperti biasanya? Lalu, bagaimana jika dia kehilangan kesadarannya? Hmm ….. pertama-tama, aku harus melawannya dengan benar dan melihat situasinya.

(Aku mengerti ….. lalu, aku akan menyerangmu) (Wazu)

(Lakukan dengan cepat ….. Lagipula aku akan menang) (Haosui)

Sungguh cara bicara yang angkuh. Yah, mau bagaimana lagi, dengan statusnya saat ini dan sebagainya, mungkin dia berpikir kalau dia yang terkuat di antara manusia …..

Tidak itu salah. Bukannya dia angkuh, dia hanya tidak tertarik, dia tidak merasa termotivasi, dia tidak peduli lagi.

Dia hanya ingin menyelesaikan ini dengan cepat karena tidak ada orang yang bisa mengalahkan dirinya sendiri lagi. Dia tidak punya harapan. Wajahnya agak tidak termotivasi karena dia pikir dia sudah mengetahui hasil dari pertarungan ini.

Jika begitu ….. mari kita buat dia sedikit termotivasi.

(Baiklah, mari kita mulai. Aku akan terus maju dan meluncurkan tendangan ke arah kepalamu) (Wazu)

(………. Mengapa penjelasan —–) (Haosui)

Setelah benar-benar memberitahunya tentang bagaimana aku akan menyerang, aku dengan cepat mendekati Haosui dan menembakkan tendangan sambil menahan ke arah kepalanya. Untuk sesaat, Haosui menunjukkan ekspresi terkejut tetapi segera kembali ke wajahnya yang normal.

Dia segera mengangkat lengannya untuk memblokir seranganku sementara tangan bebas lainnya digunakan untuk membalas seranganku.

aku memberikan sedikit kekuatan pada kaki yang aku gunakan untuk menendang Haosui. Dia terlempar tetapi mendarat dengan normal dengan kedua kakinya seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Dia memfokuskan matanya ke arahku. Itu adalah mata mengantuknya yang biasa tapi aku bisa merasakan sedikit antusiasme di dalam.

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List