hit counter code That Person. Later on… – Chapter 95 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 95 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 95 – (KEGAGALAN) ADALAH HAL YANG DIINGINKANYA

Haosui berubah tepat di depanku. aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi aku rasa pengaruh bola merah yang dia telan mulai berpengaruh.

Haosui menyadari perubahan di tubuhnya. Dia membuka dan menutup kedua tangannya untuk memastikannya. Akhirnya dia mengepalkan tangannya dengan kuat dan sedikit mengangkat sudut mulutnya menjadi senyuman.

(KEKUATAN YANG LUAR BIASA INI ….. INI ADALAH KEKUATAN YANG SUDAH aku CARI …..) (Haosui)

Tidak, ini salah. Dia bergumam sebelumnya bahwa dia ingin melindungi seseorang. Lalu, yang dia cari adalah kekuatan untuk melindungi seseorang, tapi menurutku kekuatan yang dia miliki sekarang berbeda. Dari kabut yang mengelilingi Haosui, aku hanya bisa merasakan kejahatan. Itu sebabnya …..

(Apakah ini benar-benar kekuatan yang kamu inginkan?) (Wazu)

(DIAM ….. DENGAN KEKUATAN INI ….. aku TIDAK AKAN KALAH SIAPA PUN LAGI) (Haosui)

Haosui berlari ke arahku pada saat yang sama seperti yang dia katakan dan itu lebih cepat dari sebelumnya. Gerakannya benar-benar hanya sekejap.

Tapi tetap saja, terasa sangat lambat di mata aku, mungkin karena aku sudah terbiasa dengan gerakannya. aku tidak berpikir bahwa aku harus menghindarinya. aku akan menerima serangan Haosui secara langsung untuk menyangkal kekuatan yang dia miliki.

Tinju kuat Haosui mencapai perutku, tapi aku baik-baik saja. Aku bahkan tidak bergerak sedikit pun dan berdiri dengan tenang di tempat.

(LIE ….. INI MUNGKIN …..) (Haosui)

Haosui tidak percaya bahwa aku masih baik-baik saja setelah menerima serangannya. Dia memukul dan menendang aku berkali-kali seolah-olah kehilangan dirinya sendiri, tetapi aku hanya berdiri di tempat yang sama tanpa cedera seperti tidak ada yang terjadi.

(KENAPA!? ….. KENAPA!? …..) (Haosui)

Hoasui semakin frustrasi karena dia tidak percaya apa yang ada di depan matanya. Dia melompat mundur dan mengangkat tangannya ke arah langit seolah-olah ada sesuatu di sana.

(DATANG ….. PEDANG aku …..) (Haosui)

Dengan kata-kata itu langit menjadi gelap, dan petir mulai meraung. Salah satu sambaran petir jatuh ke tangan Haosui dan dari sana, sebuah pedang muncul.

Meskipun tampaknya hanya pedang biasa yang panjangnya sama atau lebih besar dari tinggi Haosui, tapi pedang itu mengeluarkan suara berderak seolah-olah itu adalah guntur itu sendiri.

Haosui perlahan mengambil posisi, dia mengarahkan ujung pedangnya ke arahku. Namun, ekspresinya yang melihat ke atas pedang agak gelisah, murid-muridnya bergoyang.

(DENGAN KEKUATAN INI ….. DENGAN PEDANG INI …..) (Haosui)

Haosui melompat ke arahku lagi. Tujuan pedangnya jelas, dia mengincar hatiku.

Tapi tetap saja, aku tidak bergerak sedikit pun dari tempat itu.

Haosui memiliki ekspresi terkejut sesaat tapi dia segera beralih ke determinasi. Dia menempatkan lebih banyak momentum untuk menusuk pedang ke dalam hatiku.

Saat pedangnya menyentuhku, pedang itu hancur berkeping-keping.

Guntur yang berada di dalam pedang juga mengalir ke tubuhku, tapi aku tidak merasakan apapun secara khusus.

Unn ~ Aku tidak merasakan apa-apa karena aku diserang beberapa kali dengan guntur yang lebih berat daripada ini di gunung.

Ekspresi Haosui runtuh, arwahnya benar-benar hancur. Dia menangis di depanku.

(….. * sob ~ * ….. * sob ~ * ….. KENAPA ….. KENAPA aku TIDAK BISA MENANG ….. MESKIPUN aku MEMILIKI BANYAK KEKUATAN DALAM aku TANGAN SEKARANG …..) (Haosui)

Haosui perlahan mendekatiku. Sosok itu bukan lagi raja iblis tetapi hanya seorang gadis berusia 14 tahun.

(MENGAPA ….. MENGAPA …..) (Haosui)

aku perhatikan bahwa Haosui masih ragu-ragu. Itulah alasan dia tidak sepenuhnya berubah bahkan setelah menelan bola merah sampai sekarang.

Ada sesuatu yang masih bertarung di dalam Haosui. Aku bisa melihat kabut hijau yang kulihat sebelum mencoba mendorong balik kabut kemerahan yang mengelilinginya.

Mungkin, kabut hijau adalah kekuatan magis naga yang awalnya dimiliki Haosui. Itu melindungi Haosui sampai sekarang.

Meski jumlahnya kecil, karena pengaruh transformasi dan bola merah, ia tetap bertahan mati-matian.

Mungkin, jauh di dalam hatinya, Haosui sendiri juga berpikir bahwa kekuatan ini bukanlah kekuatan yang dia inginkan.

(KENAPA …..) (Haosui)

Haosui memukul dadaku dengan tinjunya yang tidak memiliki kekuatan sama sekali.

(KENAPA …..) (Haosui)

Haosui menatap mataku dengan wajahnya yang kusut karena air mata.

(BANTU aku ……….) (Haosui)

Aku dengan lembut menangkap tinju Haosui yang dia gunakan untuk memukulku. aku tersenyum untuk membuatnya merasa aman.

(Ya, aku akan menyelamatkanmu sekarang !!) (Wazu)

Bersama dengan kata-kata itu, aku memukul perut Haosui dengan tanganku yang bebas. aku membuatnya sedikit lebih kuat atau itu akan sia-sia mengingat statusnya. Haosui menunjukkan ekspresi kesakitan karena shock dan melempar bola merah. aku segera mengambil botol dengan air mata naga …..

Eh …..? Haosui kehilangan kesadarannya setelah melempar bola merah.

Seperti ini, aku tidak bisa membuatnya meminum air mata naga. Apa yang harus aku lakukan? Sambil memikirkan itu, bola merah yang jatuh ke tanah pecah menjadi partikel dan menghilang.

Kekuatan magis merah-hitam yang mengelilingi Haosui berubah menjadi warna hijau, tetapi itu mulai meninggalkan tubuh Haosui sedikit demi sedikit ke udara.

Eh? Mungkinkah itu berbahaya? aku pikir itu akan menjadi sangat buruk jika aku meninggalkannya apa adanya !! Apakah ini berarti dia sedang sekarat? Buruk ….. Benar-benar buruk ….. !!

Tangan aku sibuk menopang dia, tidak ada waktu, hanya ada satu hal yang bisa aku pikirkan.

Pertama-tama aku minta maaf. Maafkan aku!! Tidak ada cara lain, maafkan aku !! Jika itu berjalan dengan baik, aku siap bahkan jika kamu akan mengutuk aku.

Lalu aku buka botolnya. Aku menahan air mata naga di dalam mulutku dan dengan lembut menarik tubuh Haosui lebih dekat. Aku meletakkan bibirku di bibirnya, aku membuka mulutnya menggunakan lidahku dan aku dengan paksa menuangkan air mata naga ke dalam mulutnya untuk membuatnya meminumnya.

aku mendengar suara tegukan kecil dan tenggorokannya juga sepertinya bergerak.

Sepertinya aku berhasil membuatnya meminum air mata naga. aku mengamati kondisi Haosui sambil merasa lega. Kekuatan sihir hijau yang telah menghilang, terus meningkat dan kembali normal.

Haosui perlahan membuka matanya. Matanya hijau tua dan cukup indah membuatku merasa tersedot. Mata itu menatapku dan dia membuka mulut kecilnya.

(….. Terima kasih telah membantu aku, suami aku) (Haosui)

(….. Mmm?) (Wazu)

Mulutku diblokir dengan ciuman panas dari Haosui.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List