hit counter code That Person. Later on… – Chapter Pr Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter Pr Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog

Itu 2 tahun yang lalu. . . .

Nama aku Wazu

Berusia 15 tahun dengan rambut hitam dan mata hitam, tubuh sedang dan tinggi, penampilan pria itu sangat biasa. Orang tua aku adalah warga kota biasa yang tinggal di Imperial City. aku juga seorang saudara lelaki biasa dari dua adik perempuan imut yang dipuja oleh orang-orang di sekitarnya.

Namun, bahkan orang biasa seperti aku memiliki teman masa kecil dengan usia yang sama yang dapat aku banggakan.

Namanya Aria

Dia memiliki mata biru lembut dan rambut panjang biru seperti langit.
Sosoknya masih seperti anak kecil tetapi tidak ada keraguan bahwa dia akan menjadi kecantikan yang seimbang di masa depan. Dia memiliki kepribadian yang tenang, juga baik kepada siapa pun tanpa diskriminasi.

Dia selalu tersenyum ketika bersamaku, tapi kadang-kadang gelap. . . tidak, itu tidak baik untuk berbicara buruk tentang poeple, mari berhenti di situ. . .

Ketika Aria dan aku berusia 12 tahun, kami berjanji satu sama lain untuk selalu bersama di masa depan.

aku bertanya-tanya mengapa setelah kakak aku menemukannya, untuk beberapa alasan dia sepertinya selalu dalam suasana hati yang buruk. aku mengalami kesulitan karena itu. . .

Opss kami sedang berbicara tentang Aria sekarang.
Di usia 13, dia ditunjuk oleh gereja sebagai [santo] untuk menaklukkan Raja Iblis dan dengan enggan bergabung dengan pesta Pahlawan. Kenapa enggan? Karena Aria sendiri tidak ingin pergi. Namun, orang tuanya dan orang-orang di sekitarnya membujuknya untuk pergi. aku pikir hanya aku yang tahu tentang itu.

Saat itu aku tidak bisa mengatakan apa-apa. . .
Meskipun seseorang yang aku cintai direnggut di depan mata aku, tetapi ketika orang-orang dewasa mengatakan "itu untuk perdamaian dunia" aku tidak bisa mengajukan keberatan yang baik. Sejak saat itu aku selalu berdoa untuk keselamatan Aria setiap hari.

Dan kemudian, sekitar dua tahun kemudian. . . hanya sedikit lebih banyak waktu sebelum ulang tahun ke 15 aku, sebuah berita menyebar ke seluruh dunia.

"Pesta Pahlawan telah mengalahkan Raja Iblis"

Dunia dibungkus dalam sukacita.
Tapi aku masih penuh kecemasan sampai aku melihat Aria sendiri. Beberapa minggu setelah berita, Aria kembali.
Arc de parade diadakan oleh penduduk kota untuk menerima pesta Pahlawan sebelum mereka melaporkan kepada raja.

Dari dinstance aku mengkonfirmasi sosok Aria dengan mataku, aku merasa lega dari lubuk hatiku. Sekarang aku memikirkannya, pada saat itu dia sangat dekat dengan Hero-sama.

Dari orang tua Aria, aku mendengar bahwa dia terikat dengan laporan dan pesta perayaan di istana, jadi aku tidak bisa bertemu dengannya saat ini.

Tetapi beberapa hari kemudian, sesuatu yang tidak akan pernah aku lupakan terjadi.

Hari itu aku tidak bisa tenang dari euforia karena aku akan dapat bertemu Aria, aku berjalan di kota dengan limbung.

Menatap tatapan skeptis di kios-kios dan restoran yang penuh dengan warga kota yang tersenyum hidup dengan penuh kebahagiaan. Tanpa disadari aku sedang berjalan di gang-gang belakang.

Dan kemudian aku melihatnya.
Apa yang aku lihat adalah. . .

Aria dan Hero-sama berciuman sambil menghindari diawasi di lorong-lorong belakang. . . .

Setelah itu aku tidak ingat bagaimana aku bisa datang ke rumah aku.
Kepalaku kosong, aku tidak bisa memikirkan apa pun. Bahkan ketika saudara perempuan aku berbicara kepada aku dengan cemas, aku hanya dapat menjawabnya dengan kata [Ah …] atau [Ya …]

Bahkan setelah aku tiba di kamar aku, aku masih tidak bisa menghilangkan tontonan yang baru saja aku lihat dari pikiran aku, aku tidak tahu harus berbuat apa.

Setelah beberapa saat aku baru sadar bahwa lutut aku basah- – –

Jadi aku menangis. . .

Janji yang kita buat hanya akan menjadi cerita dari masa lalu. . .

Tidak, aku tidak ingin tinggal di kota ini lagi. . .

Karena ada terlalu banyak kenangan dengan aria di kota ini. . .

aku menulis kata-kata di koran dan melarikan diri dari rumah dengan sedikit uang.
apa yang aku tulis di atas kertas adalah,

"Tolong jangan cari aku, dan jaga dirimu baik-baik".
"Aku berharap untuk kebahagiaan Aria dan Pahlawan-sama."

Hari itu, pria yang seharusnya merayakan ulang tahunnya yang ke 15 telah menghilang dari ibukota Kekaisaran sambil menangis.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List