hit counter code Baca novel The Case About Two Sisters Becoming Extremely Obsessed With Me After I Saved Them Chapter 70: Seizing the Opportunity in Daughters’ Absence Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Case About Two Sisters Becoming Extremely Obsessed With Me After I Saved Them Chapter 70: Seizing the Opportunity in Daughters’ Absence Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 

Babak 70: Merebut Peluang Tanpa Kehadiran Putri

 

“Kalau begitu, Kakek, aku akan menunggumu.”

“Oh, aku menantikannya.”

Rasanya kegembiraannya ditransmisikan melalui telepon.

Itu adalah telepon dari Kakek, mengatakan dia ingin segera datang untuk melihat bagaimana keadaanku. Dia tidak akan lama, hanya beberapa jam, tapi aku senang bisa melihat Kakek setelah sekian lama. Aku ingin melihat Nenek juga, tapi sepertinya dia punya rencana untuk turnamen bola gerbang dengan ibu-ibu tetangga jadi dia tidak akan ikut dengan Kakek.

“… Kamu tampak kecewa. Aku juga merasakan hal yang sama.”

Yah, mungkin lain kali aku harus mengunjungi mereka sendiri.

Baik Kakek dan Nenek selalu baik padaku, jadi mungkin aku harus membelikan mereka oleh-oleh atau semacamnya.

“Hayato-kun♪”

“Oh, hai.”

Segera setelah panggilan berakhir, Sakuna-san, yang telah berada di sisiku selama ini, merentangkan tangannya dan memelukku. Dia benar-benar bersamaku selama aku berbicara di telepon dengan Kakek, tetapi dia telah mengubah posisi di beberapa titik.

Arisa dan Aina belum banyak berbicara dengan mereka, tapi Sakuna-san cukup sering berhubungan dengan mereka, jadi Kakek dan Nenek sepertinya sangat menyukainya. Kakek bahkan menangis sedikit, mengatakan sepertinya putrinya telah kembali, dan Sakuna-san bingung, meminta maaf kepada ibuku untuk itu.

“Karena mereka berdua tidak ada di sini hari ini, mari nikmati waktu kita bersama, oke?”

“Ya.”

Ya, hari ini adalah kesempatan langka ketika hanya ada aku dan Sakuna-san.

Sama seperti ketika aku pergi dengan teman-teman aku sebelumnya, keduanya keluar dengan teman-teman mereka hari ini. Itu membuat aku senang bahwa mereka memprioritaskan aku, tetapi aku tetap ingin mereka mempertahankan persahabatan mereka juga.

“Sakuna-san, seperti yang kamu dengar di telepon, Kakek akan datang.”

“Dipahami. aku akan menyiapkan beberapa manisan teh yang enak. ”

“Oh, tolong lakukan.”

Dia akan sejauh itu bahkan tanpa aku minta… Dia benar-benar baik, ya? Mau tak mau aku menepuk kepala Sakuna-san, dan dia menutup matanya dengan ekspresi yang menyenangkan. Ya, dia benar-benar menggemaskan.

“… Sekarang adalah waktu yang tepat.”

“Waktu yang tepat?”

Apakah dia mengatakan sudah waktunya untuk melakukan sesuatu? Melihatku dengan tatapan seperti itu, Sakuna-san tersenyum menggoda dan menyuruhku menunggu sebentar sebelum meninggalkan ruang tamu. Sementara aku bersemangat dan gugup tentang apa yang akan dia lakukan, dia kembali—mengenakan pakaian pelayan yang dia pakai dengan Arisa waktu itu.

“Ohh…”

“Ta-da! Karena Arisa tidak ada di sini, kupikir aku akan mencuri perhatiannya hari ini.”

Yah, bukan hanya Arisa satu-satunya yang bersinar dengan pakaian maid… Oh well, mari kita kesampingkan itu. Tapi serius, aku pikir pakaian pelayannya memiliki dampak yang luar biasa juga terakhir kali.

“Bagaimana menurutmu?”

Dengan bisikan manisnya dan suara yang bisa meluluhkan otakku, perhatianku teralihkan. Tidak mungkin ada orang yang bisa tetap tenang saat pelayan seperti itu ada di sisinya.

Aku menatap Sakuna-san saat dia berputar di depanku. Ini hampir sama dengan pakaian pelayan yang dikenakan Arisa, tapi garis lehernya sangat ketat. Terakhir kali, daya tahan pakaiannya tidak bisa menahan dadanya yang besar dan terbuka lebar, tapi kali ini, mereka masih bertahan.

“…Um, kekuatan penghancurnya tidak masuk akal.”

“Fufu, aku senang kamu berpikir begitu ♪ aku pelayan pribadimu, Hayato-kun.”

Ketika Sakuna-san menutup satu mata dan mengedipkan mata, mau tak mau aku ingin menerkamnya. Tapi aku mati-matian menahan diri. Jika ini adalah Arisa, dengan energi muda kami, kami akan segera tersulut ke dalam hiruk pikuk pertempuran… tapi dengan Sakuna-san, itu berbeda.

“Hayato-kun, tidakkah kamu ingin mengolok-olok tubuh cabul ini yang dibungkus pakaian pelayan?”

“…Cabul!”

Serius, hanya menyebut tubuh cabul sedemikian rupa, itu memancarkan tingkat erotisme yang tak terbayangkan. Aku sudah mengatakannya berkali-kali, tapi akhir-akhir ini, daya pikat Sakuna-san tidak mengenal batas. Bahkan ketika kita pergi berbelanja bersama… Yah, hanya dengan sedikit ciuman, Sakuna-san memasuki keadaan mendekati estrus, dan feromon yang dipancarkan pada saat itu menarik perhatian berbagai pria.

“Sakuna, kemarilah.”

“Ah♪”

Saat aku berbicara dengan Sakuna-san tanpa menggunakan sebutan kehormatan, dia dengan patuh memposisikan dirinya di depanku, berlutut. Penampilannya memberikan kesan seorang maid yang sangat ingin melakukan sesuatu untuk tuannya.

“Untuk saat ini, bisakah kamu tetap seperti itu untuk sementara waktu? Aku ingin melihatmu dalam keadaan itu sedikit lebih lama.”

“Dipahami. Silakan melihat sebanyak yang kamu suka, Guru ♪”

Serius, kekuatan destruktifnya tidak masuk akal, bukan lelucon!

Duduk di sebelahku, Sakuna-san menatapku dengan tajam. Meskipun TV menyala, dia tidak memperhatikannya dan hanya menatap lurus ke arahku.

“…”

“♪♪”

Dan hanya dengan mata kami bertemu, dia tersenyum bahagia. Dia meletakkan tangannya di pipinya, dan warna antisipasi berkilauan di matanya. Tapi seperti yang kukatakan sebelumnya, aku hanya ingin menatap Sakuna-san yang menggemaskan ini lebih lama.

“Sakuna-san itu nakal, sungguh.”

“Yah, itu karena Hayato-kun membuatku seperti ini, tahu? Tapi aku juga sadar. Namun, aku hanya melakukan hal-hal yang membuat Hayato-kun senang, tahu?”

“…Ya itu benar.”

“Ufufu♪”

Aku benar-benar tidak bisa menang melawan Sakuna-san, tidak peduli bagaimana kau melihatnya.

Aku mendorong Sakuna-san ke bawah dan membenamkan wajahku di dadanya yang besar. Dia menghela nafas menggoda, tapi dia masih membiarkanku sesukaku.

Saat kami tenggelam dalam momen mesra tanpa akhir seperti itu, hal itu terjadi.

“…Um, bagaimana kabarku akhir-akhir ini?”

“Hah?”

“Aku … aku merasa seperti berat badanku bertambah di sekitar perutku dan semacamnya …”

“…Ah.”

Mendengar itu, aku meletakkan tanganku di perut Sakuna-san.

Belum ada perubahan sejauh ini, tetapi dibandingkan dengan Arisa dan Aina, aku pikir dia memiliki lebih banyak daging. Tapi itu tidak seperti dia kelebihan berat badan atau apapun; rasanya sangat enak untuk disentuh, dan aku bahkan berpikir tingkat kelembutan ini lebih disukai.

“aku pikir itu baik-baik saja. Faktanya, aku pikir itu jauh lebih baik… lihat.

“Mm-hmm♪”

Aku memeluknya erat-erat dan dengan lembut mengelus perut dan punggungnya.

“Rasanya sangat enak. Pesona Sakuna-san tidak akan berkurang hanya karena hal seperti ini. Kamu selalu terlihat sangat cantik, Sakuna-san.”

“…Hayato-kun♪”

“aku tidak berbohong. Karena, kau tahu…”

“Ya♪”

Yah… memang benar dia terlalu menawan, sampai pada titik di mana nilai-nilaiku sendiri mulai runtuh. Tidak hanya Sakuna-san tapi juga Arisa dan Aina sangat cantik. aku tidak bisa membayangkan ada orang yang melampaui mereka dalam hal daya pikat. Yah, kurasa itu karena aku benar-benar terpikat oleh pesona mereka.

“Sejujurnya aku tidak menganggap tubuh aku ini menarik. Bahkan jika seseorang mengatakan menarik untuk menerima hasrat yang kuat dari pria tak dikenal, itu tidak membuatku bahagia. Tapi itu berbeda denganmu, Hayato… Ketika kamu melihatku, tubuhku dipenuhi dengan kegembiraan.”

“Sakuna-san…”

“Itulah kenapa… aku senang memiliki tubuh yang nakal♪”

Sesuatu dalam diriku tersentak.

Sakuna-san, yang jauh lebih dewasa dariku tapi masih bertingkah seperti maid yang menggemaskan, membuatku ingin semakin menyelimutinya.

*****

“Hah!?”

“Nee-san?”

“Arisa?”

“Apa yang salah?”

Arisa tiba-tiba mendongak di tengah jalan.

Teman-temannya, termasuk Aina, terkejut dengan perubahan mendadak itu, dan ada sedikit ketakutan di matanya yang terbuka lebar. Meminta maaf kepada mereka, dia menyesap teh yang dituangkan ke dalam cangkir.

“Apa yang sebenarnya salah?”

“Yah… aku merasa hak istimewaku telah diambil.”

“Apakah kamu baik-baik saja? Apakah Hayato-kun mewarnai otakmu juga?”

“Jangan katakan itu.”

Di satu sisi, kekhawatiran Arisa mungkin benar.

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar