hit counter code Baca novel The Classmate Who Is Adored by Everyone Smiles Teasingly Only at Me V1 Chapter 3.6 - Chocolate de Familia Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Classmate Who Is Adored by Everyone Smiles Teasingly Only at Me V1 Chapter 3.6 – Chocolate de Familia Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Cokelat de Familia 6

“aku bukan tipe orang yang melakukan hal seperti ini. Ini pertama kalinya aku melakukan sesuatu yang begitu berani.”

"Ya baiklah? Tapi akulah yang digoda di sini.”

Sambil merespons, dia menatap wajahnya dengan tatapan dingin.

Mungkin karena situasi yang tidak masuk akal, dia berhasil tetap tenang dan mengamati dengan cermat.

Tampaknya dia hanya mengolok-oloknya, tetapi pada saat yang sama, dia tampak bingung dengan situasi yang dia ciptakan.

“Aneh, lho. Terkadang mau tak mau aku ingin menggodamu, Soma-san. Kenapa ya."

"Bagaimana mungkin aku mengetahuinya? Mungkin karena Saito dan yang lainnya sangat mengganggumu, dan tanpa sadar kamu menumpuk stres. Mereka mengatakan bahkan hewan peliharaan pun bisa stres jika pemiliknya terlalu memperhatikan mereka.”

Itu hanya hipotesis acak yang dia kemukakan, tapi jika itu benar, itu berarti dia digunakan sebagai pereda stres.

"Aku benar-benar ingin dia menghentikan hal itu."

Tentu saja, dia menerima peran mengawasi Chika, tapi menjadi pelampiasan stres tidak pernah menjadi bagian dari kesepakatan.

Setelah mendengar teori setengah hati Sōma, Chika menggelengkan kepalanya sedikit.

“Saat ini, aku merasa bersemangat, gugup, dan lembut di saat yang bersamaan. Aku terkejut pada diriku sendiri, dan ada sensasi di tengah dadaku seperti diremas, tapi tidak terasa buruk. Apakah seperti ini rasanya menghilangkan stres?”

“Aku bahkan tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

'Kegembiraan, kegugupan, dan kelembutan, ya?'

Sōma tidak pernah mengalami perasaan seperti itu sama sekali.

Jika dia harus memikirkan sesuatu yang mirip, itu mungkin perasaan yang dia rasakan saat membuat kue yang matang dengan sempurna.

Namun sensasi dadanya diremas adalah sesuatu yang belum pernah ia alami.

“Bagaimana menurutmu, Soma-san?”

Melihat wajahnya, Chika mengerjap bingung.

“Bisakah kamu berhenti membombardir aku dengan pertanyaan filosofis yang tidak jelas?”

Dia tidak mungkin mengerti apa yang dia alami.

"Itu adalah misteri. Bagiku, kamu adalah—”

Mungkin kata-kata itu tidak muncul dalam pikirannya. Jadi, dia tutup mulut.

Sebaliknya, dia perlahan menyentuh lengan, dada, dan perut Sōma.

“Pokoknya, bisakah kamu menjauh—”

“Apakah kamu tidak suka diperlakukan seperti ini, Soma-san?”

Chika balik bertanya sambil menyentuh berbagai bagian tubuhnya.

”…. “

Menanggapi pertanyaannya, Sōma hanya bisa terdiam.

Ya, itulah bagian yang rumit dan membingungkan.

Jika ada 2 tipe, Sōma jelas bukan berkepribadian 'M' melainkan 'S'.

Dia tidak punya kecenderungan untuk senang digoda atau diintimidasi oleh perempuan, dan didorong oleh orang seperti ini sama sekali tidak bisa diterima.

Dia ingin dia segera berhenti.

Namun, di sisi lain, dia tidak menyukai Chika yang menunjukkan suasana yang sangat bertolak belakang dari biasanya.

Chika biasa adalah orang yang lugu, murni, kekanak-kanakan, dan menggemaskan.

Jenis kelucuan itulah yang membuatnya ingin menyayanginya seperti binatang kecil, dan terkadang Sōma mendapati dirinya ingin dengan lembut membelai kepalanya yang berbulu halus.

Namun, begitu saklar Chika dinyalakan, suasana kekanak-kanakan itu benar-benar hilang, dan dia memancarkan pesona dewasa yang menyihir.

Itu tidak 'imut', itu hanya bisa digambarkan sebagai 'memikat'.

Matanya yang biasanya bersinar bagaikan kelereng berkilauan yang disayangi anak-anak, kini memancarkan sinar yang memesona dan mempesona bagaikan permata berharga.

Jantung Sōma berdebar kencang, tertelan oleh auranya yang memikat dan indah.

Ada pesona tak tertahankan yang membuatnya ingin menatapnya selamanya. Bahkan bibirnya, yang biasanya membentuk senyuman kekanak-kanakan yang ceria, memancarkan kilau berkilau meski tidak memakai kilap atau lipstik apa pun.

Dia merasakan keinginan untuk menyentuhnya. Oleh karena itu, mengatakan bahwa dia tidak ingin melihat Chika menggodanya adalah sebuah kebohongan.

Jika dia menjawab pertanyaan Chika sebelumnya, jawabannya adalah ya dan tidak.

——Aku tidak ingin digoda atau dipermainkan, tapi aku ingin terus melihatnya selamanya.

——Aku ingin memonopoli gadis ini tanpa diketahui orang lain, dan aku tidak ingin orang lain melihat sisi Chika yang ini.

Ini sangat kontradiktif dan tidak masuk akal.

Tapi inilah perasaan asli Soma.

Entah itu 'tidak suka' atau 'tidak suka', dia tidak bisa menjawab.

“…Aku akan menemanimu sampai kamu selesai dengan apa yang ingin kamu lakukan, Chika. Tapi berjanjilah padaku kamu juga akan melakukan uji rasa sampai aku puas.”

“Ya, begitulah adanya. Bagaimanapun juga, kami adalah teman yang saling membantu.”

Chika tersenyum tipis dan mengulurkan tangannya.

“Mulai sekarang, mari terus bekerja sama.”

"…Tentu."

Mereka berjabat tangan, dan saat dia menariknya dengan lembut, dia duduk.

“Sōma-san, apa yang harus kita lakukan selanjutnya? kamu datang jauh-jauh ke sini, tapi aku tidak bisa memikirkan hal lain yang bisa dilakukan. Ingin menonton video?”

Berpikir sejenak tentang saran Chika saat dia menjauh dari tubuhnya, dia menjawab,

“Kalau begitu, bagaimana kalau melakukan hal-hal klasik yang kulakukan di rumah temanku?”

“Apakah ada hal seperti itu? aku ingin mendengarnya.”

“Tapi itu tidak terlalu boros… Mari kita lihat… Ah, itu dia.”

Saat mencari-cari di rak buku, dia dengan cepat menemukan album berwarna hijau tua yang tersimpan rapi dalam kotak yang mengesankan.

“Apakah ini album kelulusan?”

“Saat kamu mengunjungi rumah teman, melihat album kelulusannya adalah hal yang klasik, bukan?”

"Jadi begitu."

Sepertinya Chika belum pernah melihat album wisuda di rumah temannya.

Yah, jika dia hanya menerima keramahtamahan yang elegan, wajar saja dia tidak mendapatkan kesempatan seperti itu.

“Dulunya untuk mencari teman lama, membicarakan kenangan, dan sebagainya.”

"Jadi begitu. Kalau begitu, tolong temukan aku juga, Soma-san. Coba lihat… Di halaman ini, kita berada di tahun pertama SMP. Bisakah kamu menebak di mana aku berada?”

“Apakah yang ini?”

Dia menunjuk pada seorang gadis yang sedang tersenyum sambil makan siang di atas kertas santai dengan senyuman nakal, tapi Chika terkejut dengan betapa cepatnya dia menemukannya.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar