hit counter code Baca novel The Delinquent Shimizu-san Sitting Next to Me Has Dyed Her Hair Black Volume 2 Chapter 1.3 - Shimizu-san and Joining the Club Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Delinquent Shimizu-san Sitting Next to Me Has Dyed Her Hair Black Volume 2 Chapter 1.3 – Shimizu-san and Joining the Club Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Shimizu-san dan Bergabung dengan Klub 3

“Hei, apa kamu memutuskannya begitu saja? Kami belum menanyakan hal penting padamu.”

“Hal penting?”

“Apa yang kalian lakukan di sini sepulang sekolah? kamu tidak selalu bersiap untuk melihat bintang, bukan?”

"Ah…"

Memang kami belum mendengar detil kegiatan mereka.

aku berasumsi mereka mempelajari sesuatu yang berhubungan dengan astronomi, tapi mungkin berbeda?

“I-itu…”

Yousuke tampak bingung. Entah bagaimana, aku merasa aktivitas mereka tidak persis seperti yang kubayangkan.

“Kalau begitu biarkan aku yang menjawabnya! Klub Penggemar Astronomi adalah tempat di mana kamu dapat mengobrol santai dan tertawa tentang hal-hal acak dengan sesama anggota! Ini pada dasarnya adalah surga zaman modern!”

Singkatnya, kegiatan Klub Penggemar Astronomi adalah…

“Dengan kata lain, pada dasarnya kamu menggunakan tempat ini sebagai ruang bersantai dan mengobrol tanpa tujuan!”

“Yah, kamu bisa melihatnya seperti itu, ya…”

Fakta bahwa Ai-san tidak menyangkalnya sepertinya menegaskan bahwa apa yang dikatakan Shimizu-san tentang aktivitas klub adalah akurat.

“Bagaimanapun, aku sebenarnya tidak tertarik bergabung dengan klub mana pun saat ini. Jika kita sudah selesai berbicara, aku akan pergi.”

Saat Shimizu-san berdiri, Ai-san mengikutinya.

“Tunggu sebentar, Kei! Dengarkan saja lagi!”

"Apa itu? Meyakinkan aku tidak ada gunanya.”

“Jika kamu tidak mendengarkannya, Kei, menurutku kamu akan menyesalinya.”

“…Itu adalah cara yang tidak menyenangkan untuk menggambarkannya. Baiklah, aku akan mendengarkanmu jika kamu bersikeras.”

“Keputusan bagus. Silakan lewat sini.”

Ai-san mengatakan ini sambil berjalan menuju pintu, lalu berhenti di situ.

“Kenapa kamu tidak mengatakannya saja di sini? Kenapa aku harus pindah jauh-jauh ke sana?”

“Aku baik-baik saja mendiskusikannya di sini, tapi kupikir itu mungkin merepotkan Kei. Oh, kalau Kei mau, aku bisa mengatakannya di sini?”

Ai-san berdiri di depan pintu, nyengir nakal sambil menatap Shimizu-san.

Shimizu-san balas melotot, meski sepertinya tidak ada efek apa pun.

“Jika itu bukan sesuatu yang penting, aku tidak akan peduli.”

“Jangan khawatir tentang itu. aku berjanji itu adalah informasi yang akan bermanfaat bagi Kei.”

Mendengar kata-kata itu, Shimizu-san menghilang ke luar ruangan bersama Ai-san. Hanya menyisakan Yousuke dan aku di dalam.

Saat aku bertanya-tanya apa yang harus kubicarakan, Yousuke berbicara terlebih dahulu.

“Sebenarnya, ada sesuatu yang ingin kukatakan sejak lama. Bisakah aku?"

“Y-ya.”

Mengingat kita baru bertemu hari ini, apa yang ingin dia bicarakan?

Tidak dapat membayangkan, aku merasa sedikit gugup.

“Terima kasih atas apa yang kamu lakukan untuk Kei.”

Mengatakan itu, Yousuke menundukkan kepalanya dalam-dalam.

"Apa yang kamu bicarakan? aku tidak ingat pernah melakukan apa pun yang patut mendapat ucapan terima kasih…”

Perlahan mengangkat kepalanya, Yousuke melanjutkan.

“Tidak, kamu melakukannya. Apakah kamu ingat ketika Kei didekati oleh pria merepotkan itu beberapa waktu lalu?”

"Ah…"

Kalau dipikir-pikir, saat Ai-san datang ke kelas sebelumnya, dia menyebutkan mencari Shimizu-san dengan teman masa kecilnya.

Teman masa kecil itu pastilah Yousuke.

“Jika kamu tidak menemukan Kei untuk kami, aku tidak tahu apa yang mungkin terjadi. Aku belum sempat mengucapkan terima kasih sejak saat itu, tapi aku selalu ingin mengungkapkan rasa terima kasihku secara langsung jika kita pernah berbicara.”

"…Jadi begitu. Kalau begitu, izinkan aku mengucapkan terima kasih juga.”

"Hah? Terima kasih untuk apa?”

Yousuke tampak benar-benar bingung.

“Shimizu-san juga seseorang yang berharga bagiku. Terima kasih telah membantuku mencarinya selama istirahat makan siang itu.”

Kali ini, aku menundukkan kepalaku sebagai rasa terima kasih kepada Yousuke.

“Ah, angkat kepalamu, Hondo! Aku hanya membantu Ai! Selain itu, aku melihat Kei seperti seorang adik perempuan. Wajar jika aku khawatir.”

“Kamu menganggap Shimizu-san seperti adik perempuan?”

Saat aku mengangkat kepalaku, pertanyaan itu secara tidak sengaja terlontar dari bibirku.

“Kei itu teman masa kecilku juga lho. Dia selalu seperti adik perempuan yang memberontak bagiku. Itu sebabnya aku senang kamu berada di sisinya, Hondō.”

“Yang aku lakukan hanyalah berbicara dengan Shimizu-san, tidak lebih.”

“Memiliki teman sekelas di dekatnya dan seseorang yang bisa diajak bicara santai tentang apa pun mungkin sangat berharga baginya.”

“aku harap itu masalahnya…”

“Ya, jadi jika kamu tidak keberatan, aku harap kamu terus berteman baik dengannya.”

Tatapan Yousuke sepertinya dipenuhi dengan kebaikan.

"Tentu saja."

“Baiklah, itu penutup ucapan terima kasihnya. Ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu, Hondō…”

"Apa itu?"

“Kamu tadi menyebutkan bahwa Shimizu-san adalah seseorang yang berharga bagimu, apakah itu berarti… Tidak, sudahlah. Tolong lupakan aku bertanya. Kalau Ai atau Kei tahu aku menanyakan hal ini padamu, aku rasa aku akan mendapat lebih dari sekedar omelan.”

"Ya? Baiklah aku mengerti."

Aku ingin tahu apa yang ingin Yousuke tanyakan.

Dia menarik kembali pertanyaannya jadi aku tidak akan menanyakannya lebih jauh.

“Apapun situasinya, ketahuilah bahwa aku akan mendukungmu.”

"Terima kasih?"

aku ingin tahu apa yang Yousuke dukung.

aku tidak bisa memastikannya, tapi dukungannya meyakinkan.

Sebelum aku menyadarinya, pandangan Yousuke telah beralih dariku ke pintu.

“Omong-omong, Ai dan Kei belum kembali. Sepertinya meyakinkan Kei membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan.”

"Sepertinya begitu."

"Oh!"

"Apa masalahnya?"

“Aku lupa bertanya sebelumnya, tapi apakah kamu sudah memutuskan apakah kamu akan bergabung dengan Klub Penggemar Astronomi, Hondō?”

Kalau dipikir-pikir, aku belum memberitahunya apakah aku akan bergabung dengan klub atau tidak.

“Ya, kalau terkadang aku boleh pulang lebih awal, maka tidak masalah. Ditambah lagi, sepertinya menyenangkan, jadi kupikir aku akan bergabung.”

"Terima kasih! Setidaknya dengan ini, klub akan terus bertahan hingga akhir periode kedua. Apakah itu menjadi klub astronomi resmi tergantung pada Kei sekarang.”

“Alangkah baiknya jika Shimizu-san juga bergabung.”

“Jika kamu menyebutkannya pada Kei, dia mungkin akan bergabung… Tapi untuk saat ini, mari kita tunggu sebentar.”

"aku rasa begitu."

Maka, Yousuke dan aku mulai mengobrol.

***

“Jadi, bagaimana ceritanya?”

Berdiri di lorong depan ruangan Klub Penggemar Astronomi, aku dan Ai hanya berdua.

Karena tidak ada orang lain di sekitar, kecil kemungkinannya ada orang yang mendengar kami.

“Sebelumnya, kenapa kamu tidak bergabung dengan klub? Bukan itu yang kita diskusikan!”

“Jangan bicara seolah-olah kita sudah membicarakan hal ini selamanya. Percakapan ini dimulai hari ini.”

“Eh, baiklah… ya, aku tahu. Tapi ini adalah kesempatanmu!”

“Kesempatan untuk apa?”

“Kesempatan untuk lebih dekat dengan Daiki-kun! Jika kamu menghabiskan lebih banyak waktu bersama di tempat yang sama, secara alami kamu akan menjadi lebih dekat. Dan jika kalian melihat bintang bersama, itu pasti akan memperkuat ikatan kalian!”

Ai sepertinya berpendapat bahwa bergabung dengan klub dan berpartisipasi dalam pengamatan bintang akan bermanfaat bagi aku.

“Kamu sendiri hanya ingin melihat bintang dari atap, bukan? Dan mengapa atapnya? Bukankah ada tempat lain yang lebih mudah untuk mengamati bintang?”

“Hehe, kamu menangkapku. Padahal, apa yang kukatakan sebelumnya tidak bohong. Baru-baru ini, aku mendapat beberapa informasi!”

"Informasi apa?"

“Rupanya, jika kamu melihat bintang dari atap sekolah kami, cintamu akan menjadi kenyataan!”

“…Dari mana kamu mendapatkan rumor konyol itu?”

aku belum pernah mendengar hal seperti itu.

aku biasanya hanya mendapatkan informasi seperti ini dari Hondō, dan dia bukan orang yang suka bergosip.

Mungkin tidak ada orang yang kurang mengetahui rumor di sekolah ini selain aku.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar