The Demon Prince goes to the Academy – Chapter 162 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Demon Prince goes to the Academy – Chapter 162 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

PEMINDAIAN REAPER

Pangeran Iblis pergi ke Akademi

[Penerjemah – KonnoAren ]

[Proofreader – ilafy]

Bab 162

Mungkin karena kelelahan mental, bukan fisik yang ekstrem, Ellen pergi tidur lebih awal, meskipun matahari belum terbenam.

Dia mungkin tidak bisa tidur nyenyak sampai saat itu karena kecemasan dan ketegangannya. Lagipula, agak berlebihan baginya untuk menyebut tempat itu aman.

Melihat gadis itu tidur dengan dahi berkerut, aku merasa agak kasihan padanya. Lebih dari jelas bahwa dia masih merasakan kecemasan itu meskipun dia sedang tidur.

Aku sedang berpikir untuk meninggalkannya.

Aku mungkin merasa tenang dengannya, tapi selama aku bersamanya, bebannya juga akan bertambah.

Karena itu adalah ruangan untuk tiga orang, Eleris juga memasuki ruangan itu.

“Bagaimana kalau kita jalan-jalan?”

Aku melirik Ellen pada kata-kata bisikan Eleris. Mungkin ada faktor-faktor yang relatif tidak terlalu berbahaya di St. Point, tapi menurutku masih terlalu berlebihan untuk meninggalkan seorang anak yang sedang tidur sendirian.

'Tidak apa-apa. aku akan mengatur mantra alarm.'

Eleris hanya mengucapkan kata-kata itu. Dia sepertinya mencoba meyakinkanku.

Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu padaku.

* * *

Eleris dan aku meninggalkan penginapan dan berjalan-jalan di sekitar St Point, melihat orang-orang yang sibuk mempersiapkan konvoi baru.

St. Point tidak terlalu besar, tapi orang masih bisa berjalan-jalan di sekitar tempat itu.

“Kamu telah menjadi teman yang baik.”

"…Ya."

Ini adalah pertama kalinya sejak aku datang ke sana aku melakukan percakapan santai dengan Eleris, kecuali untuk momen singkat di Klitz Point.

"Tapi itu juga membuatku khawatir."

"Khawatir?"

Eleris melihat ke arah penginapan tempat kami menginap, dan matanya berubah sedikit sedih.

"Dia sangat kuat sehingga dia akan hancur."

Kata-katanya sepertinya menandakan bahwa dia khawatir tentang Ellen, bukan tentang aku.

Dia terlalu kuat, jadi dia akan hancur.

Kurasa aku tahu apa yang dia maksud.

Ellen terus berbaris dengan kuat sampai ke St. Point. Dia tajam dan meragukan segalanya. Akibatnya, kami aman, tetapi Ellen menderita kelelahan mental yang ekstrem.

Dia sangat peka terhadap segala hal sehingga kami dapat menghindari setiap bahaya dalam perjalanan kami dan mengungkap kebenaran di balik insiden itu.

Namun, jika dia terus seperti itu, dia mungkin akan segera pingsan.

Eleris tampak khawatir tentang itu.

“Setiap orang membutuhkan seseorang untuk menunjukkan sisi lemah mereka.”

Tidak ada yang bisa menjadi kuat begitu saja. Setiap orang memiliki sisi lemah.

Seseorang membutuhkan seseorang yang dapat menunjukkan sisi lemahnya

“Sepertinya kamu orang seperti itu bagi gadis ini.”

Seseorang yang bisa dia tunjukkan sisi lemahnya…

Eleris berkata bahwa aku sepertinya orang seperti itu bagi Ellen.

Ya, Ellen sudah sering menunjukkan kelemahannya padaku selama beberapa waktu, sisi lemah yang tidak akan pernah dia tunjukkan kepada orang lain.

“aku pikir itu hal yang baik.”

“…Itu bagus kalau begitu.”

“Tolong perlakukan dia dengan baik.”

Eleris menatapku.

"Aku sudah melakukan itu."

"Apakah begitu?"

Kemudian Eleris tersenyum seolah dia bahagia.

“…Apa yang terjadi padamu sangat mengerikan. Itu jelas sangat menyedihkan dan jelek. Yang Mulia telah melalui sesuatu yang aku tidak ingin kamu alami…”

Eleris berbicara saat dia melihat matahari terbenam, matanya dipenuhi dengan campuran emosi yang rumit.

"Kurasa aku bisa istirahat sedikit sekarang."

Aku telah membunuh seseorang.

Namun, itu untuk melindungi orang lain.

Itu bukan sesuatu yang baik, tapi Eleris, meski sedih, tampak sedikit lega.

"Tapi … Apakah kamu masih baik-baik saja?"

Eleris sepertinya bertanya-tanya apakah pikiranku sedang sakit.

Dia bertanya-tanya tentang rasa bersalah dan kesedihan dari pembunuhan yang telah aku lakukan.

Bagaimana aku?

Ellen menyuruhku untuk memikirkan hal-hal itu nanti. aku pertama-tama harus melakukan apa yang harus aku lakukan.

Hasil dari mengatur pikiran aku hanya satu:

“Aku seharusnya baik-baik saja.”

aku memutuskan untuk tidak memikirkannya untuk saat ini.

* * *

Kami memutuskan untuk kembali ke Pos Luar Exian dan merencanakan jadwal baru kami keesokan harinya, tetapi aku sebenarnya berpikir tidak apa-apa untuk mengambil beberapa hari untuk beristirahat. Ellen perlu menghabiskan waktu di tempat yang aman di mana dia tidak harus bekerja dengan otaknya sepanjang waktu.

Itu adalah sesuatu yang telah aku alami, dan jika Ellen tetap dalam keadaan itu lebih lama lagi, dia mungkin menderita kerontokan rambut yang disebabkan oleh stres.

Itu akan menjadi masalah yang serius.

Betapa menyedihkannya tidak memiliki sehelai rambut pun di kepala kamu! Namun, aku baik-baik saja karena itu tidak akan terjadi lagi! Lagi pula, aku memiliki cincin yang membuat aku kebal terhadap kerontokan rambut!

Aku harus melindungi rambut Ellen.

Malam itu…

Setelah makan, aku berencana untuk langsung tidur. Ellen sedang tidur seperti kayu, jadi dia melewatkan makan malam.

Bagaimana jika dia terbangun di tengah malam karena dia lapar? Eleris juga bersiap-siap untuk tidur. Aku tidak tahu apakah dia benar-benar akan tidur atau tidak.

aku pikir dia hanya berpura-pura tidur dan benar-benar akan mengawasi kami sepanjang malam saat kami tidur.

Dan…

-Ketuk, ketuk

Kami tiba-tiba mendengar ketukan di pintu kamar kami.

aku yakin bahwa urusan Persekutuan hampir selesai.

Ellen terbangun hanya dengan suara itu; Namun, dia sudah cukup terjaga. Apakah dia benar-benar tidur saat itu?

Aku perlahan mendekati pintu dengan pedang di tanganku, untuk berjaga-jaga.

"Siapa ini?"

-Penyelidik Guild Petualang.

"…Apa?"

Aku mendengar suara di luar. Dia adalah seorang penyelidik yang dikirim dari Guild Petualang Exian.

aku pikir aku sudah selesai untuk hari itu, tetapi sepertinya aku masih memiliki beberapa urusan yang harus diurus.

Saat aku membuka pintu, ada penyelidik yang menatapku dengan ekspresi dingin di wajahnya.

“Bisakah aku berbicara dengan kamu sebentar? Jangan khawatir. Ini tentang penyelidikan, bukan tentang tuduhan kamu.”

Sepertinya dia mencoba meyakinkanku dengan tambahan kata-katanya.

* * *

Mungkin itu sesuatu yang rahasia, saat dia masuk ke kamar kami dan duduk di meja.

Ellen, Eleris, dan aku semua bertanya-tanya untuk apa penyelidik datang ke sana.

“Kalian berasumsi bahwa orang-orang yang menyerang Klitz Point juga bertanggung jawab atas serangan ke Als Point setelah mereka datang ke Utara, kan?”

"Ya."

"Kukira."

Baik Ellen dan aku mengangguk pada kata-katanya. Bandit yang menyerang Als Point telah melakukan perjalanan ke utara dan menyerbu Klitz Point juga. Kami juga memberi tahu petugas yang menangani kasus itu bahwa kami curiga mereka mencoba menjarah barang-barang yang diangkut dalam konvoi.

“Kami telah mengamankan kesaksian tentang dugaan penggerebekan Klitz Point dari Hugson. Dikatakan bahwa mereka mengirim kelompok maju yang seharusnya menduduki Klitz Point dan menyerang konvoi”

"…Terus?"

aku tidak tahu apakah Hugson hanya mengakui semua tuduhan atau apakah mereka menggunakan semacam trik untuk mendapatkan pengakuan darinya. Namun, tampaknya penyelidik entah bagaimana berhasil membuat Hugson mengaku.

Aku dan Elen mengangguk. Apa yang ingin dia katakan dengan itu?

“Yang disebut 'pesta awal' itu dimulai dari Point ini bepergian ke Klitz Point; mereka tidak memulai dari Als Point. Hugson mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang Als Point, yang kehilangan kontak dengan setiap Point lainnya.”

Dia mengaku bersalah atas serangan di Klitz Point tetapi mengklaim bahwa dia tidak ada hubungannya dengan kasus Als Point.

Dia mengklaim bahwa kedua kasus ini tidak terhubung sama sekali.

“Kami telah mengkonfirmasi jalur perjalanan para bandit yang kami peroleh dari Hugson dengan melihat data Persekutuan. Mereka semua pergi ke Klitz Point melalui St. Point dan tidak pernah kembali. aku juga mengkonfirmasi bahwa tidak mungkin bagi mereka untuk menyerang titik Al karena keterbatasan waktu. ”

Hugson tidak melakukan sumpah palsu. Penyelidik telah mengkonfirmasi, berdasarkan data yang dikumpulkan dari Guild Petualang, bahwa mereka sama sekali tidak ada hubungannya dengan serangan ke Als Point.

Alasan kami salah. Alasan hilangnya kontak ke Als Point dan Point lain yang terhubung dengannya masih belum jelas.

Tapi kenapa dia mengatakan itu pada kita? Kami bukan penyelidik, jadi kami tidak punya alasan untuk bertanggung jawab atas tebakan kami yang salah.

Namun, Ellen sepertinya tahu mengapa.

“…Kau ingin kami mencari tahu apa yang terjadi, kan?”

“…Kamu tajam.”

Penyelidik mendecakkan lidahnya sedikit.

“Saat ini kami sangat kekurangan tenaga karena harus mengorganisir konvoi baru. Pos Luar Exian dan Persekutuan tidak dapat memberikan dukungan keuangan apa pun. Tidak ada petualang terampil lainnya di sini di St. Point juga.”

Hugson, yang merupakan petualang dengan peringkat tertinggi di Point, telah mencoba melakukan sesuatu yang konyol seperti itu.

Namun, meskipun kami bertiga hanya pemula peringkat F, kami cukup berani dan terampil untuk menghancurkan bandit yang menduduki Klitz Point.

Dari sudut pandang penyelidik, jika mereka dengan cepat menemukan alasan runtuhnya Als Point dan ternyata ancamannya sangat serius, mereka perlu menambahkan lebih banyak pengawal ke konvoi.

“Kami memperkirakan ini akan menjadi misi yang sangat berbahaya, karena belum ada yang kembali dari Als Point. Jadi pilihan ada di tangan kamu. aku di sini hanya untuk memberi kamu tawaran ini. ”

Mustahil untuk memaksa para petualang untuk menerima sebuah permintaan. Jika dia adalah seorang penyelidik dari Guild Petualang, maka dia mungkin berada di posisi yang cukup tinggi.

“Tugasmu adalah mencari Als Point. Jika kamu menemukan ancaman, ingatlah bahwa misi ini hanya memerlukan pengintaian, bukan pemusnahan atau penaklukan. ”

Dia bersedia mempercayakan kami dengan misi itu dalam situasi di mana tenaga kerja sangat langka.

“Perkiraan tingkat risiko untuk misi ini adalah B-rank, jadi ini adalah permintaan yang sangat berbahaya. Hadiahnya masing-masing sepuluh koin emas. Jika informasi yang kamu berikan sangat menentukan, kamu akan menerima sepuluh koin emas lagi.”

Dia menjanjikan kami hadiah yang cukup besar. Hanya untuk pergi ke Als Point untuk melihat apa yang terjadi, kami akan dapat menerima tiga puluh koin emas. Jika informasinya menentukan, kita bisa mendapatkan tiga puluh lagi.

Itu bukan pencarian pemusnahan tetapi misi pengintaian, namun kami masih akan menerima 10 juta won per orang untuk itu. Gajinya sangat tinggi, menurut aku.

Namun, itu pasti berbahaya. Kami tidak tahu apa yang terjadi di Als Point.

"Kami … kami akan melakukannya!"

“…?”

“?”

Sebelum Ellen atau aku bahkan bisa mengucapkan sepatah kata pun, Eleris tiba-tiba berteriak.

Apa?

Alih-alih menunggu pendapat kami tentang itu, mengapa Eleris tiba-tiba terburu-buru?

“Ah, itu… T-tidak. Alangkah baiknya jika kita bisa… Itu yang aku maksud. Ya."

Ah. Saat itulah aku ingat.

Toko Gulir Eleris memiliki pendapatan yang sangat kecil.

Kondisi hidupnya juga yang terburuk.

Dia kehilangan akal sehatnya saat uang ikut bermain.

…Eleris mengira dia bisa menghasilkan banyak uang, jadi tubuhnya bergerak sebelum dia bisa berpikir jernih.

Ellen tampak berdebar sesaat setelah ledakan tiba-tiba Eleris dan kemudian menganggukkan kepalanya.

“Ini bukan quest penaklukan tapi quest pengintaian. aku pikir itu adalah sesuatu yang mampu kami lakukan.”

Ellen menatapku setelah dia menyelesaikan kalimatnya seolah-olah dia meminta pendapatku tentang masalah ini.

"Kalau begitu mari kita coba tangan kita."

Uang.

aku cukup menyukainya juga.

* * *

Pemindaian Reaper

Penerjemah – KonnoAren

Korektor – ilafy

Bergabunglah dengan Discord kami untuk pembaruan tentang rilis!

https://dsc.gg/reapercomics

* * *

Karena St. Point tidak memiliki tenaga, mereka menugaskan para petualang di level Hugson untuk melakukan permintaan tertentu.

Tidak ada orang yang ahli di St. Point, jadi mereka tidak punya pilihan lain selain mempercayakan tugas penting itu kepada kami, para pemula yang muncul entah dari mana. Jika seseorang pergi ke Selatan, seseorang mungkin bertemu dengan beberapa orang yang benar-benar terampil, tetapi mereka berada dalam situasi di mana mereka tidak dapat mempekerjakan orang-orang itu.

Butuh waktu untuk merekrut orang-orang kuat dari daerah lain.

Penyelidik menjelaskan kepada kami bahwa kami harus pergi ke Exian Outpost's atau St. Point's Adventurers Guild. Dia juga menulis permintaan resmi dengan tanda tangannya dan memberikannya kepada kami.

"Ini hanya misi pengintaian, tetapi bayarannya sangat tinggi."

Setelah penyelidik pergi, Eleris angkat bicara.

“Jika kita gagal atau mati, mereka tidak perlu membayar kita. Karena ini adalah permintaan yang dibuat oleh Guild Petualang, kami juga tidak akan menerima pembayaran di muka, karena pada dasarnya dijamin bahwa mereka akan membayar kami. Itu sebabnya biaya komisi cukup tinggi. “

Itu jawaban Ellen.

Itu adalah pekerjaan yang hanya akan kami dapatkan jika kami berhasil. Seseorang tidak akan dibayar begitu banyak jika seseorang menerima permintaan dari salah satu klien Guild Petualang.

Namun, bagaimanapun juga, tidak perlu membayar orang mati.

Jika kami gagal atau mati, Guild Petualang tidak akan membayar sepeser pun. Ada banyak petualang yang kejam dan kejam, tetapi dunia permintaan agak ketat dan keras pada akhirnya.

Jadi mereka menjanjikan banyak uang dan mengirim petualang untuk misi berbahaya. Dan hanya mereka yang berhasil kembali hidup-hidup yang benar-benar dibayar.

Guild Petualang juga agak kejam. Petualang yang melompat ke dalam bahaya seperti ngengat ke dalam api itu cukup bodoh, tetapi ngengat itu tidak akan terbang ke dalam api jika Guild Petualang tidak menggoyangkan sejumlah besar uang di depan mereka.

Eleris tampak murung setelah mendengarkan penjelasan Ellen.

Itu adalah tempat di mana martabat seseorang sebagai makhluk hidup menjadi tidak berharga di depan uang.

“Besok kita berangkat pagi-pagi. Kita harus tidur lebih awal.”

Kami punya banyak waktu untuk beristirahat selama penyelidikan kasus Hugson.

Kami memutuskan untuk pindah ke selatan lagi keesokan harinya secepat mungkin.

* * *

Butuh waktu sekitar empat hari bagi kami untuk mencapai Als Point. Sebelum kami berangkat, kami menyelesaikan penataan dan persediaan makanan yang diawetkan, dan atas permintaan penyelidik, kami mampir ke Guild Petualang St. Point.

"Kami bisa memberimu kuda jika perlu."

Hasil misi kami menentukan nasib konvoi. Karena banyak orang harus bergerak bersamanya, kerusakan yang disebabkan oleh mengikat orang-orang itu ke bawah serta ke garis depan yang terisolasi akan semakin parah setiap hari.

Itulah mengapa kami telah dijanjikan jumlah yang cukup sebagai hadiah kami.

Jadi penyelidik memberi tahu kami bahwa dia dapat memberi kami kuda yang tidak terkait dengan hadiah yang akan kami terima.

Tentu saja, Ellen mengatakan kepada aku bahwa dia tidak bisa menunggang kuda.

Dia belum belajar bagaimana caranya.

"Aku tahu cara menunggang kuda."

Eleris mengatakan bahwa dia mampu untuk memoles keterampilan menunggang kudanya di sepanjang jalan. Dia tampaknya tidak berpikir bahwa mengambil kuda adalah ide yang buruk, karena masalah ini sangat mendesak.

Tentu saja, keterampilan menunggang kudaku tidak terlalu bagus, tetapi selama aku tidak harus berpartisipasi dalam perlombaan atau semacamnya, aku pikir mungkin untuk bergerak begitu saja.

"Kalau begitu aku bisa naik bersama denganmu …"

Namun, Ellen sepertinya memikirkan hal lain, terlepas dari apakah kami bisa menunggang kuda atau tidak.

“Ini akan menjadi perjalanan yang sulit. Jangan bawa mereka.”

Dia tampaknya telah memutuskan bahwa tidak efisien untuk bepergian dengan kuda, karena kami tidak tahu kapan atau di mana keadaan darurat mungkin terjadi.

aku tidak berpikir akan ada bedanya jika kita tetap menunggangi kuda-kuda itu. Medannya agak melengkung, jadi meskipun kami pergi dengan kuda, kami tidak akan lebih cepat.

Eleris dan aku setuju dengan keputusan Ellen.

"Aku harap kalian bertiga akan kembali dengan selamat."

Kami semua mengangguk pada kata-kata penyelidik.

* * *

Kami berjalan kembali ke Klitz Point, dari tempat kami pergi tidak terlalu lama sebelumnya. Sejak Eleris melemparkan Chilling Touch pada kami lagi, kami hampir tidak memiliki masalah dengan panasnya.

“…Tapi kalau dipikir-pikir, hanya butuh satu hari untuk sampai ke Klitz Point, jadi kita akan mencapainya malam ini, kan?”

"Benar."

Ellen mengangguk pada kata-kataku.

“Uhmm… Kita harus beristirahat di tempat yang penuh dengan mayat.”

Eleris tampak kelelahan.

"Kamu bisa berkemah di luar."

“Pilihan apa adalah tidur di hutan belantara dan tidur di tempat di mana banyak orang telah meninggal…?”

Aku benci kedua pilihan!

Bagaimanapun, bahkan jika kita tidak beristirahat di Klitz Point, kita harus berkemah di beberapa titik. Jalan menuju Als Point hancur dan rusak.

“Ngomong-ngomong, menurutmu apa yang sebenarnya terjadi pada orang-orang di Poin Als lainnya?”

Mendengar kata-kata Eleris, baik Ellen maupun aku tidak bisa memberikan jawaban yang tajam. Setelah beberapa waktu, semakin jelas bahwa geng bandit Hugson tidak terkait dengan penghancuran Als Point. Para bajingan itu tahu bahwa konvoi besar dengan persediaan dan komoditas akan dikumpulkan setelah runtuhnya Als Point, jadi mereka segera menuju ke Klitz Point dari St. Point. Mereka bahkan tidak sampai ke Als Point sejak awal.

“aku tidak sepenuhnya yakin, tetapi ada dua kemungkinan.

Ellen memimpin dan mempresentasikan kemungkinannya.

“Satu, mereka yang kembali dari Als Point sebenarnya dibunuh oleh para bandit di Klitz Point.”

Pasti ada beberapa petualang yang menyadari bahwa mereka akhirnya terisolasi dari Poin lain dan mencoba untuk kembali. Sekembalinya mereka, mereka dibunuh oleh bandit yang menduduki Klitz Point. Itulah mengapa kami tidak mendapatkan berita apa pun dari Poin Als mana pun.

Itu satu kemungkinan.

"Dua, ada bandit atau orang serupa yang menduduki Als Point juga, dan mereka yang mencoba kembali mati di Als Point."

Kemungkinan kedua adalah mereka bahkan tidak bisa kembali ke Klitz Point.

Kami bahkan tidak tahu apakah insiden di Als Point sudah berakhir atau masih berlangsung.

“Pokoknya, tujuan kami adalah untuk pramuka. Jangan berlebihan.”

Jika itu adalah sesuatu yang sepertinya tidak bisa kami tangani, kami hanya bisa menonton dan melaporkan kembali ke guild.

Kata-kata Ellen tampaknya menjadi pengingat akan sifat misi kami. Kami tidak tahu apa yang mungkin terjadi jika kami mencoba memusnahkan para bandit seperti yang kami lakukan di Klitz Point dan sesuatu di luar dugaan kami terjadi.

Dengan kata lain. kita harus benar-benar memikirkan melawan ancaman sebagai upaya terakhir untuk sekali ini.

____

Bergabunglah dengan Discord kami untuk pembaruan tentang rilis!

https://dsc.gg/reapercomics

____

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar