hit counter code Baca novel The Demon Prince goes to the Academy Chapter 703 Bahasa Indonesia (TAMAT) - Sakuranovel

The Demon Prince goes to the Academy Chapter 703 Bahasa Indonesia (TAMAT)

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 703

Malam itu.

Di Central Palace Tetra.

Kaisar, yang akhir-akhir ini lebih aktif di luar ruangan, telah kembali dari inspeksi benua yang telah lama tertunda.

Menyerahkan sebagian besar urusan negara kepada Permaisuri Charlotte, dia berkeliaran di luar.

Dalam perjalanan pulang, Kaisar memanggil semua anaknya untuk makan malam.

Itu adalah makanan sederhana dengan ketiga anaknya, tanpa ibu mereka.

Keheningan khusyuk mengalir melalui ruang makan.

Pangeran Rune secara alami pendiam, dan Amelia serta Priscilla hanya saling bertukar pandang, seperti yang mereka dengar sebelumnya hari itu.

Kaisar memotong beberapa potong steak dan memasukkannya ke dalam mulutnya, diam-diam mengamati suasana hening.

“Anak-anak kecilku yang berharga…”

“Dilihat dari atmosfir yang tidak menyenangkan di sini hari ini.”

“Sekali lagi, sepertinya kamu sudah cukup sering bertarung.”

“Amelia, kamu lagi?”

“… Hmph.”

Amelia mengerucutkan bibirnya melihat tatapan itu.

Kaisar melirik rambut Priscilla.

“Priscilla, kamu digigit cukup keras lagi.”

“Tidak, tidak terlalu banyak …”

Untuk beberapa alasan, ketika Priscilla berbicara dengan ragu-ragu, Kaisar melebarkan matanya dengan bingung.

“Bukankah giliranmu untuk mengatakan bahwa rambutmu hampir dicabut…?”

“Tidak, tidak seburuk itu…”

Entah bagaimana, Priscilla tampak lebih jinak dari biasanya hari ini. Mengamatinya, Kaisar tidak hanya bingung, tetapi Amelia juga memandang Priscilla dengan bingung.

Dia tidak biasanya seperti ini.

Pada hari biasa, dia akan segera berlari ke sisi Kaisar, menangis dan mengeluh.

Itu adalah kejadian sehari-hari baginya untuk melebih-lebihkan bahwa, bahkan ketika jari kakinya diinjak, dia akan bertindak seolah-olah babi hutan telah mematahkan kakinya.

Tapi hari ini, dia sangat pendiam.

Kaisar mengamati Rune, yang diam-diam menikmati makanannya dengan garpu dan pisau.

Putra bungsu, yang merupakan satu-satunya di antara anak-anak yang tidak menimbulkan masalah.

Namun, masa depannya sangat memprihatinkan.

Karena individu yang bebas masalah biasanya berakhir dengan masalah yang signifikan di kemudian hari, Kaisar lebih mengkhawatirkan putranya yang pendiam dan lembut daripada kedua putrinya, yang sudah menunjukkan kecenderungan gaduh.

Kecenderungan gaduh dapat diperbaiki dari waktu ke waktu, tetapi pencurian yang dipelajari belakangan bisa menakutkan.

Sepertinya dia akan menyebabkan masalah yang signifikan.

Dengan kata lain, putra bungsu yang terlalu cantik.

“…?”

Pada tatapan tajam ayahnya, sang pangeran memiringkan kepalanya, menatap Kaisar.

Perasaan Kaisar adalah campuran cinta, pemujaan, dan dorongan untuk menjadi gila dalam berbagai cara.

“Mendesah…”

Tidak tahu apa yang harus dikhawatirkan, tetapi merasa sangat khawatir, Kaisar menghela napas dalam-dalam.

Sang pangeran terus memakan makanannya sambil memotong-motong kecil daging untuk memberi makan kucing itu.

Namun, itu masalah nanti. Kaisar menatap kedua putrinya.

“Ngomong-ngomong, putri-putriku yang berharga, aku meneleponmu karena aku punya permintaan yang aku harap kamu akan mendengarkan.”

“…Bantuan?”

“…Apa itu?”

“Aku tahu kalian berdua membocorkan rahasia seperti saringan. Kamu anak perempuan siapa? Tentu saja, kamu tahu, dan mau bagaimana lagi. Kamu pasti mengejarku. Aku tahu bahkan jika aku meninggalkanmu sendirian, kalian berdua membocorkan rahasia secara terpisah, tetapi ketika kamu bersama, itu tidak hanya bocor, itu benar-benar hancur.”

Amelia, karena perpisahan hidup dan mati yang dia alami di masa kecilnya.

Priscilla, karena Amelia.

Kedua kepribadian mereka menjadi sangat bengkok.

“Bisa dimengerti jika para putri berkelahi satu sama lain, saling menjambak rambut.”

“Lagipula, anak-anak tumbuh dengan berkelahi.”

“Sepertinya agak berlebihan untuk hal seperti itu, tapi… Ngomong-ngomong, aku bilang tidak apa-apa.”

“Jika kita berada di dalam istana, kita bisa mengatur mulut kita. Semua orang sepertinya menerimanya sekarang.”

“Tetapi…”

“Tolong, hanya…”

“Apakah perlu bertarung di Kuil…?”

“Bukannya aku memintamu untuk berpegangan tangan dan berpura-pura akur.”

“Tidak bisakah kalian mengabaikan satu sama lain seperti melihat sapi dan ayam…?”

“Ada apa dengan cerita terus-menerus tentang kalian berdua yang berkelahi di Kuil, melintasi batas tahun sekolah yang berbeda? Bagaimana kalian bisa terus bertemu satu sama lain?”

“Rumor menyebar ke seluruh Kekaisaran bahwa kalian berdua, saling menjambak rambut, berada dalam kondisi yang sangat buruk sehingga kalian bertengkar.”

“Ada desas-desus bahwa Putri Pertama Amelia adalah wanita gila yang memukuli adik perempuannya seperti tikus.”

“Dan Putri Kedua Priscilla dikabarkan memiliki lidah yang tajam ketika berbicara dengan kakak perempuannya.”

“Sekarang, bahkan menyebar ke seluruh benua…!”

“Apakah tidak apa-apa setiap kali aku bertemu seseorang, aku mendengar desas-desus tentang betapa bermasalahnya anak-anak aku?”

“Semua orang mengatakan itu…!”

“Ayah yang malang ini sangat malu sehingga dia hampir tidak tahan!”

“Sebagai ayahmu dan Kaisar, aku mohon padamu!”

“Kepada putri-putriku yang berharga dan mulia, putri-putriku, aku mohon!”

“Tolong … jangan berkelahi di luar!”

“Jika kamu harus bertarung, lakukan di dalam!”

Kaisar gemetar karena marah. Kedua putri tetap diam dengan mulut tertutup rapat mendengar kata-katanya.

Sebenarnya, siapa pun dapat melihat bahwa jika mereka bertemu satu sama lain di Kuil, pertengkaran mereka akan meningkat menjadi pertengkaran hebat.

“Lagi pula Amelia, bukan kalian berdua saja.

“… Mereka pantas mendapatkannya, kurasa.”

“Lagipula kau memang memukul mereka…! Dan Priscilla, kau terus memaksakan obat aneh pada teman sekelasmu, bukan?”

“… Ini bagus untuk tubuh.”

“Bagaimana kamu bisa begitu yakin! Kamu tidak bisa memberi mereka itu…! Itu ilegal!”

“Ayah, kamu dulu membuat teman-temanmu membuat hal-hal seperti itu tanpa masalah apa pun di masa lalu.”

“Itu… itu berbeda…”

Kaisar memandang putrinya yang bermasalah dengan ekspresi lelah.

Ada begitu banyak dosa yang dilakukan sehingga dia tidak bisa meyakinkan mereka bahkan ketika dia benar.

“…Lagipula, aku tidak meminta apa-apa lagi, hanya berperilaku di dalam istana. Jangan mengiklankan bahwa keluarga kekaisaran berantakan dengan pertempuran di kuil. Apakah itu permintaan yang terlalu sulit?”

Kaisar tahu bahwa mengatakan itu tidak akan membantu; kata-katanya jatuh di telinga tuli.

Ini bukan pertama kalinya dia mengatakan hal seperti itu.

Priscilla mengerucutkan bibirnya.

“…Apa hak seorang ayah, yang bahkan bukan ibu kita, mengatakan hal seperti itu?”

“…!”

Amelia juga tertawa hampa, seolah dia tidak percaya.

“Ayah, kamu biasa memukuli anak-anak ketika kamu menghadiri kuil, bukan? Dan kamu bilang itu bahkan tidak sebanding dengan apa yang aku lakukan.”

“…!”

Satu-satunya pengecualian yang sempurna adalah pangeran pertama.

Kaisar juga tidak terkecuali.

Tidak, sebenarnya, itu bahkan lebih buruk.

“Ya, tapi…! Ayahmu punya alasan untuk itu saat itu…!”

“Aku juga punya alasan untuk memukul mereka. Kenapa menurutmu aku tidak melakukannya?”

“Itu, itu…”

“Aku juga memastikan barang yang kuberikan tidak berbahaya, tahu?”

“…”

Anak perempuannya sadar bahwa omelan itu tidak berdasar dan tidak menunjukkan pemahaman tentang situasinya.

“Jadi, mengapa kamu memukuli anak-anak ketika kamu berada di kuil? Dan aku mendengar bahwa mereka yang kamu pukul saat itu sekarang semuanya sukses di berbagai tempat.”

“Benar, aku penasaran. Seberapa banyak kamu mengalahkan mereka untuk menjadi legenda di kuil? Kamu bahkan tidak lulus. Aku bahkan mendengar kamu memukul seniormu juga.”

Saat kaisar disebutkan, kedua saudara perempuan yang tidak akur bersatu dalam tampilan persahabatan yang langka.

“Ya, ibu memberitahuku. Dia bilang kamu bahkan mencoba memukulnya ketika kamu berada di kuil. Aku mendengar semuanya.”

Mendengar ini, tidak hanya kaisar tetapi juga wajah Amelia menjadi pucat.

“Apa? Kamu mencoba memukul si penyihir… Maksudku, Penyihir Agung?”

“Ya, sungguh. Kamu bisa bertanya padanya nanti. Kamu mencoba menampar pipinya.”

Amelia sangat terkejut sehingga dia membuka mulutnya lebar-lebar.

“Bagaimana mungkin kau… mencoba memukul orang yang begitu baik…?”

“Aku tidak memukulnya! Aku tidak!”

“Jadi, kamu mengakui bahwa kamu mencoba memukulnya…?”

“Yah, Amelia … ada situasi … itu adalah masa-masa yang penuh gejolak … pada usia itu …”

“Sepertinya benar. Bagaimana mungkin kamu… itu berlebihan… tidak, kenapa kamu menikahinya…?”

Mata Amelia tidak fokus, dan dia bergumam pada dirinya sendiri.

Nyatanya, itu tidak bohong.

Dia sebenarnya mengancam akan menampar pipinya jika dia mengatakan sesuatu yang salah.

“Hei, anak-anak… bukan itu jenis cerita yang ingin kuceritakan…”

“Urus saja urusanmu sendiri, apa yang kau bicarakan?”

“…Jadi.”

Kaisar mencoba menegur mereka tetapi akhirnya dipukuli secara lisan oleh putri-putrinya.

Kaisar sebenarnya tidak bisa dianggap enteng, tapi apa yang bisa dia lakukan?

Kaisar Reinhard tidak diperlakukan seperti ayah yang pantas.

-Nyangnya

Kucing putih itu memakan daging yang dipotong Rune untuknya.

Ekornya yang bergoyang lembut sepertinya menemukan sesuatu yang sangat lucu.

——

Kaisar mencoba memarahi putri-putrinya tanpa mengetahui subjeknya dan diusir.

Itu terjadi sepanjang waktu.

Tapi dia tidak bisa begitu saja membiarkan perilaku salah putrinya, jadi dia berulang kali menyebutkannya, hanya untuk menerima hasil dan mengatakan tidak lebih dari mengurus urusannya sendiri.

Dalam perjalanan kembali setelah menyelesaikan makan mereka.

Ketiga anak kaisar sedang menaiki trem ajaib menuju ke Istana Musim Semi.

Seperti biasa, Priscilla menyuruh Pangeran Rune duduk di pangkuannya, memeluknya dengan erat, dan Rune juga memeluk kucing itu.

Amelia sedang duduk di seberang, memandang ke luar jendela.

Meskipun mereka akan bertengkar setiap kali mereka bertemu dan akhirnya berakhir dengan perkelahian, hari ini tak satu pun dari mereka memiliki pemikiran seperti itu.

Setelah mendengar tentang pengalaman masa kecil Amelia, Priscilla menyadari bahwa ada alasan untuk kelakuan buruknya di masa lalu, meskipun dia tidak dapat sepenuhnya memahami Amelia.

Amelia merasakan hal yang sama. Dia tahu bahwa apa yang telah dia lakukan sejauh ini hanya memperburuk situasi.

Ibunya telah mengajukan permintaan seperti itu, dan dia tahu bahwa memperburuk situasi tidak akan membuat siapa pun bahagia.

Pada akhirnya, Amelia tahu dia salah.

Jadi Amelia memutuskan untuk melakukan sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelumnya dalam hidupnya.

“Hai.”

“…Apa?”

“Kamu tidak merengek sebanyak yang aku kira ketika kamu terluka.”

“…Tidak terlalu sakit, tahu? Apa menurutmu aku selalu membuat keributan?”

Amelia menahan tanggapan yang secara alami berusaha keluar, setuju dengan saudara perempuannya.

“Apa… yah, terima kasih.”

“…?”

Mata Priscilla melebar mendengar kata-kata Amelia.

Dia tidak pernah membayangkan mendengar kata-kata seperti itu dari mulut Amelia.

“Apa yang baru saja kamu katakan?”

“Apakah kamu benar-benar ingin aku mengulanginya?”

Amelia mengalihkan pandangannya.

Priscilla yakin dia tidak salah dengar dengan wajah Amelia yang sedikit memerah.

Namun, beban emosional mereka yang sudah lama menyebabkan kesalahpahaman dalam situasi ini.

Apa dia minum semacam obat?

Orang tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa Amelia tiba-tiba bertindak seperti ini.

“…Apa yang kamu pikirkan?”

“Aku tidak memikirkan apapun.”

Di tengah keheningan yang canggung, trem perlahan bergerak.

Priscilla menyerah untuk mencoba memahami.

Amelia berubah-ubah seperti orang gila, jadi Priscilla berasumsi bahwa Amelia ingin bertingkah seperti ini hari ini.

Jika dia terus bersikap seperti ini, bergaul tidak akan terlalu sulit.

Tenggelam dalam pikirannya, Priscilla menatap Rune, yang meringkuk di pelukannya.

Meskipun Amelia berusaha menghindari melihat Rune dengan menatap ke luar jendela, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik, karena ini adalah pertama kalinya dia mengatakan hal seperti itu.

Dan tentu saja, dia melihatnya.

Ekspresi Priscilla saat dia menyeringai, menatap Rune.

Jelas bahwa dia menuruti beberapa pikiran mesum.

Harus diakui, Rune itu imut dan cantik, bahkan hati Amelia pun akan berdebar saat melihat Rune berdandan seperti itu.

Tapi kalau menyangkut Priscilla, dia tidak diragukan lagi gila.

Rune sangat pendiam dan pemalu; jelas bahwa dia tidak menyukai perilaku Priscilla.

“Hai.”

“…Apa sekarang?”

“Segala sesuatu tentangmu baik-baik saja, tapi tidak bisakah kau berhenti mendandani anak itu dengan pakaian aneh itu?”

Mendengar kata-kata Amelia, alis Priscilla berkerut.

“Ada apa denganmu? Kamu tidak peduli sebelumnya, jadi mengapa berpura-pura peduli sekarang?”

“Tidak, anak itu jelas tidak menyukainya.”

Amelia menganggap Rune menggemaskan, tetapi ketika dia mencoba meningkatkan rasa sayangnya pada Priscilla, rasa itu memudar setiap kali dia melihat dia melakukan kejenakaan seperti itu.

“Bagaimana kamu tahu?”

Seolah berkata, “Jangan ikut campur,” Priscilla menarik Rune lebih dekat padanya.

Bagaimana dia tahu? Itu jelas hanya dengan melihat.

“Hei, Nak.”

“…”

“Jika kamu tidak menyukainya, katakan saja. Keheninganmu membuatnya berpikir kamu menikmatinya.”

“Apa! Kenapa kamu tiba-tiba berbicara dengan Rune, bukan denganku? Jangan bicara dengannya!”

Mengabaikan Priscilla yang semakin marah, Amelia menatap Rune dan bertanya.

Amelia sebagian harus disalahkan atas situasi ini.

Priscilla memaksa Rune melakukan tindakan konyol seperti itu karena dia selalu tetap lemah lembut dan patuh.

“Nak, jika kamu tidak suka, katakan saja. Jika kamu suka, katakan saja. Bagaimana menurutmu?”

Priscilla menelan ludah.

Rune tidak pernah secara terbuka mengatakan dia tidak menyukainya, meskipun dia jelas tidak menikmatinya.

Didorong oleh Amelia, Rune dengan ragu berbicara.

“…Aku tidak menyukainya.”

“Lihat? Dia tidak menyukainya.”

“…”

Mendengar jawaban kecil Rune, Priscilla hanya bisa menggigit bibirnya.

Namun, jawaban Rune bukanlah akhir dari semuanya.

“Tapi… jika kakak menyukainya… maka aku juga menyukainya.”

“…Apa?”

Amelia terkejut dengan jawaban Rune.

Priscilla juga tidak.

Dia tidak menyukainya.

Meskipun dia jelas tidak menyukainya, alasan dia tetap diam bukanlah karena dia adalah orang yang tidak banyak bicara atau mengungkapkan sedikit emosi.

Dia hanya berperilaku baik karena kakak perempuannya menyukainya.

Tidak, jika kakak perempuannya menyukainya, maka dia juga menyukainya.

Amelia dan Priscilla mau tidak mau terkejut dengan tanggapan yang tidak terduga itu.

Dia adalah anak yang dalam dan cantik.

Wajah Amelia memerah, bibirnya bergetar manis.

Dia ingin memeluknya segera, seolah-olah dia tidak tahan.

Di sisi lain, Priscilla menjadi pemenang.

“Lihat? Tidak apa-apa! Bagus dia menyukainya! Kamu mengerti, bukan?”

“Kamu gadis gila… Bahkan setelah mendengar jawaban itu, kamu masih berencana melakukan omong kosong itu di masa depan?”

Aku tidak suka, tapi tidak apa-apa karena kakak aku menyukainya.

Bukankah itu cukup untuk membuatnya berhenti?

Ekspresi Amelia mau tak mau berkerut mendengar tanggapan Priscilla, yang menyiratkan dia akan melanjutkan karena dia menyukainya.

Manusia benar-benar menjijikkan.

Seperti yang diharapkan, dia tidak salah.

Mustahil untuk tidak berpikir bahwa putri kedua, Priscilla, adalah orang yang keji.

“Apa? Aku tidak akan melakukannya lagi. Itu sudah cukup, kan? Lucu kalau kamu pura-pura tahu tanpa tahu.”

——

Tentu saja, tentu saja, Priscilla juga tergerak oleh kata-kata Rune dan tidak berniat memaksanya di masa depan.

Kenyataannya, Priscilla melakukan lebih dari sekadar menyiksa Rune saat dia bergaul dengannya.

Sangat penting bahwa dia selalu bersama Rune, yang reputasinya sangat buruk karena dia adalah seorang bajingan.

Dia mengajarinya tentang kehidupan di istana dan selalu bermain dengannya.

Setelah Permaisuri Harriet, Priscilla-lah yang membantu Rune beradaptasi dengan baik di istana.

Jadi tidak masuk akal Amelia bersikap seperti ini sekarang.

Ketika Rune menemukan istana itu asing dan menakutkan, dia tidak melakukan apa-apa.

Ini keterlaluan.

Sikap Amelia yang berpura-pura merawat Rune sekarang setelah sebelumnya tidak pernah menunjukkan kepedulian, sungguh menyebalkan.

Manusia benar-benar menjijikkan.

Seperti yang diharapkan, dia tidak salah.

Terlepas dari keadaannya, putri pertama Amelia selalu seperti itu.

“Sejak awal, Rune tidak pernah tertarik padamu. Sudah terlambat bagimu untuk berpura-pura peduli sekarang.”

“Apa katamu…?”

“Apakah aku salah?”

Niat bersahabat dari keduanya pasti akan runtuh hanya setelah beberapa kata.

“Rune, lucu kan? Apa yang dia pikir dia lakukan, berpura-pura menjadi saudara perempuan? Hmph.”

Saat Priscilla mengajukan pertanyaan yang sepertinya mencari jawaban, Rune ragu-ragu dan membuka mulutnya.

“Aku… suka… kakak perempuanku…”

Pada kalimat tunggal itu,

Mata Priscilla kehilangan fokus.

“Apa katamu…?”

“Apa yang pernah dia lakukan untukmu sampai sekarang?”

Secara alami, Amelia hanya mengungkapkan rasa sayangnya pada Rune saat mereka sendirian, jadi Priscilla tidak tahu.

Amelia tertawa melihat reaksi Priscilla.

Penampilannya yang bingung sangat menyenangkan.

Sangat menyenangkan.

“Di mana kamu mendapatkan keyakinan bahwa dia hanya akan menyukaimu? Hah? Atas dasar apa? Kamu menyiksanya dengan mengenakan pakaian aneh. Dia hanya bersikap baik dan sabar, tetapi kenyataannya, dia mungkin tidak menyukaimu.” kamu sebanyak itu.”

“Apakah itu benar, Rune…?”

Priscilla menatap Rune dengan wajah pucat.

“Apakah… sungguh… kau tidak menyukaiku? Kau lebih menyukai… dia?”

Dia hanya baik dan sabar sampai sekarang.

Apakah dia sudah muak selama ini?

“Keduanya… aku suka… keduanya…”

Setelah mendengar kata-kata Rune, Priscilla merasa seolah-olah hatinya yang jatuh telah disambungkan kembali.

Tapi dia masih marah.

Dia juga menyukai yang itu.

Amelia tersenyum tertarik pada kata-katanya.

Dia kemudian berdiri dari kursinya dan mendekati Rune, duduk di depannya.

Sepertinya pertanyaan jahat telah muncul di benaknya.

Sudut mulut Amelia melengkung ke atas dengan jahat.

“Katakan padaku, anak kecil.”

“…Hah?”

“Kamu lebih suka aku atau dia?”

“Pertanyaan apa!”

Itu adalah pertanyaan yang konyol.

Tentunya sudah jelas bahwa dia akan memilihnya.

Dia telah merawatnya begitu banyak.

Tetapi fakta bahwa dia memaksa Rune untuk melakukan sesuatu yang tidak disukainya tidak berubah.

Itu sebabnya Amelia menganggap itu pertaruhan yang pantas untuk dicoba.

Jika Rune lebih memilihnya, yang tidak melakukan apa-apa, jiwa Priscilla akan hancur menjadi debu dan menghilang.

Betapa memuaskannya itu.

“Tentu saja, ini aku!”

“Yah, aku tidak tahu apa yang akan dijawab oleh si kecil.”

Amelia tidak keberatan jika Priscilla yang akan dipilih, asalkan dia jujur.

Lagi pula, dia merasa senang bahwa Rune telah memberitahunya bahwa dia juga menyukainya, meskipun dia hanya sesekali memeluknya. Itu membuatnya sangat ingin memeluknya sehingga itu tak tertahankan.

Mata biru tua Amelia menatap tajam ke arah Rune.

“Cepat, siapa itu?”

“…”

Amelia menyeringai jahat saat menatap Rune, sementara Priscilla menatap Rune dengan mata putus asa, berharap Rune akan memilihnya.

Pada akhirnya, seperti yang selalu terjadi dengan pertanyaan seperti itu.

“…Menangis.”

“!”

“Ru-Run…?”

Pangeran muda tidak tahan dengan situasi ini dan menangis.

“Hiks… hirup…”

Saat adik bungsu meneteskan air mata mutiara, kedua saudari itu bingung karena berbagai alasan.

Kening Priscilla berkerut.

“Hei! Pertanyaan bodohmu membuat Rune menangis!”

“Ah, tidak. Aku, aku tidak…”

Amelia tidak tahu harus berbuat apa, karena dia tidak mengira anak itu akan menangis.

Sementara Priscilla dan Amelia bingung bagaimana menghibur adik bungsu yang menangis tersedu-sedu itu.

Dia bergumam melalui suaranya yang menangis.

“Aku suka kedua kakakku…hiks…kenapa kalian tidak akur?”

“…Hah?”

“…”

“Apakah kamu harus bertarung …?”

Setelah mendengar kata-katanya yang tulus, Amelia dan Priscilla saling menatap kosong.

Apa yang mereka lakukan di depan seorang anak?

Itu adalah saudara muda yang memohon saudara perempuannya untuk berhenti berkelahi.

Bahkan sampai membuatnya menangis dengan pertanyaan tentang siapa yang lebih disukainya.

Apakah ini benar?

Apakah ini yang harus dilakukan seseorang?

Amelia dan Priscilla berpikir sendiri.

Mereka tidak tahu tentang yang lain.

Tapi untuk saat ini, sepertinya tidak satu pun dari mereka adalah manusia.

Keduanya memiliki pemikiran yang sama.

“Ah, kami tidak akan bertarung. Kami tidak akan…yeah.”

Priscilla buru-buru berbicara dan memelototi Amelia.

“Uh, um…si kecil. Kita tidak akan bertengkar. Kita harus akur.”

“Kalau begitu berpegangan tangan…”

Mendengar kata-kata Rune, keduanya langsung berpegangan tangan.

Berpegangan tangan dengan canggung, mereka mengguncangnya dengan penuh semangat, seolah menunjukkan Rune.

“Kita, kita akan rukun mulai sekarang, kan? I-itu sudah cukup, kan?”

“Y-ya! Tentu saja! Kami akan mencoba! Ya! Rune, maafkan aku.”

Saat mereka berdua dengan canggung berpegangan tangan dan memaksakan senyum, Rune menyeka sudut matanya dengan lengan bajunya.

Kemudian, dia tersenyum cerah seolah dia tidak pernah menangis.

“Kita harus terus bergaul seperti ini, kan?”

Melihat senyumnya, para suster berpikir sendiri.

Apa pun yang mungkin tidak pasti,

jika mereka bisa melihat senyum Rune seperti ini setiap hari hanya dengan bergaul,

“Tentu saja!”

“Sangat!”

Mereka bisa rukun bahkan dengan jarak seribu mil di antara mereka.

——

Trem tiba di Istana Musim Semi, dan Run berjalan sedikit di belakang saudara perempuannya, yang telah bergerak maju.

Mereka berdua masih berpegangan tangan saat mereka berjalan menuju istana.

Tampaknya tidak tahan lagi, mereka menoleh ke belakang, gemetar.

Mereka memeriksa adik bungsu mereka.

Dengan tatapan waspada Rune pada mereka, memastikan mereka berpegangan tangan sampai mereka memasuki istana, kedua saudari itu akhirnya pasrah berjalan bergandengan tangan.

Rune mengawasi mereka sampai akhir, saat mereka melepaskan tangan satu sama lain dan berpisah saat mereka memasuki istana.

Rune memeluk kucing putih itu dan tersenyum pelan.

“Kau benar, Ibu.”

-Meong

“Ini sangat mudah.”

-Meong

Seolah memujinya, kucing itu menjilat pipi Rune beberapa kali.

Mengapa mereka tidak bisa akur?

Untuk menjawab pertanyaannya, kucing yang telah berubah kembali menjadi ibunya, dengan hati-hati memeluk putranya dan berbisik,

‘Rune.’

‘Ya ibu.’

‘Jika mereka bertengkar di depanmu lagi, menangislah.’

‘…?’

“Maka semuanya akan diselesaikan.”

Rune tidak mengerti mengapa menangis akan menyelesaikan segalanya.

‘Kenapa aku harus menangis?’

Tidak dapat memahami pertanyaan ibunya, ibunya menjawab,

‘Saudara perempuan Rune mungkin sangat berbeda satu sama lain, tetapi mereka memiliki satu kesamaan.’

‘Hal yang sama…?’

‘Mereka berdua sangat mencintai Rune.’

‘…’

‘Melihat Rune menangis akan menyakiti hati mereka, jadi mereka tidak akan bertengkar lagi.’

Itu adalah jawaban yang sederhana, dan Rune tidak bisa mengerti kata-kata ibunya.

‘Dan Rune menggemaskan.’

‘Apa hubungannya dengan itu…?’

Menanggapi pertanyaan Rune, kucing yang telah menjadi ibunya mengelus kepalanya dan berkata,

‘Terkadang, hanya dengan itu saja dapat memecahkan masalah di dunia.’

Rune tidak tahu apa yang dibicarakan ibunya.

Namun, seperti yang dikatakan ibunya, situasinya terselesaikan ketika dia hanya menangis.

Sejak saat itu, jika sepertinya mereka tidak akur, dia hanya bisa menangis.

Apakah mereka saling memahami atau tidak, air mata si bungsu menyelesaikan segalanya, dan akan terus begitu.

“Menjadi imut adalah hal yang baik.”

Namun, pangeran termuda menemukan bahwa dia bisa menggunakan kelucuannya sebagai senjata.

-Meong?

Kucing putih itu merasa merinding saat melihat bayangan berkelap-kelip di senyum sang pangeran.

“Benar, Ibu?”

-Meong

Mungkin dia telah mengajari putranya sesuatu yang seharusnya tidak pernah dia ajarkan padanya.

Kucing putih itu hanya bisa gemetar ketakutan di pelukan putranya.

Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi nanti.

Namun demikian, istana musim semi, yang biasanya bergema dengan suara para suster berkelahi, saling menjambak rambut, tidak diragukan lagi akan damai untuk saat ini.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar