hit counter code Baca novel The Extra’s Academy Survival Guide Chapter 120 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Extra’s Academy Survival Guide Chapter 120 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pelatihan Tempur Gabungan 2 (6)

“Hai… Hiiik…!”

Keadaan Ophelis Hall jauh dari normal.

Setelah melompat dari punggung Merrill, Ed dan Clarice segera mengamati kondisi taman mawar. Kaki Clarice melemah saat dia melihat pemandangan itu.

Ada banyak mayat berserakan—yang tewas adalah separuh pembantu rumah tangga, separuh pelajar.

“Ugh… Ugh…”

Mendorong dirinya hingga batas kemampuannya, Clarice nyaris tidak mampu menahan air matanya. Dia mencengkeram siku Ed erat-erat sambil menutup mulutnya, memaksa langkahnya yang gemetar ke depan dengan susah payah.

Ophelis Hall lebih dekat dengan naga daripada Trix Hall. Saat bencana melanda, mereka tidak mampu mengeluarkan sihir pertahanan yang tepat.

Dinding luarnya hampir tembus. Tanda-tanda penetrasi sisik terlihat jelas.

Interiornya juga merupakan pemandangan yang menghancurkan. Lobi dan koridor berlumuran darah. Bahkan Ed yang biasanya tenang pun tidak bisa menahan nafas saat melihatnya.

“Lingkaran sihir pertahanan tingkat tinggi… telah diaktifkan…”

Ed bergumam sambil melihat ke langit-langit lobi pusat di dalam.

Serangan yang meluas seperti itu akan mempunyai kekuatan yang terbatas. Serangan skalanya kuat, tapi tidak cukup untuk menembus lingkaran sihir pertahanan tingkat tinggi.

Ini berarti… setelah serangan pertama, seseorang berhasil mengaktifkan lingkaran sihir pertahanan, meski terlambat. Pasti ada orang yang selamat di dalam.

Kamar orang suci berada di bagian paling atas, dan ruangan yang mengatur lingkaran sihir pertahanan sedang menuju ke sana. Jalurnya tidak memakan banyak waktu, jadi mereka bisa segera mampir.

Ed, sambil menahan air matanya dengan lengan bajunya, meraih lengan orang suci itu dan membawanya menaiki tangga Ophelis Hall.

Dalam perjalanan ke atas, mereka berbelok menuju koridor tempat tempat tinggal para pelayan berada. Semakin banyak mayat berserakan di antara mereka, pemandangan yang mengerikan, tapi mereka mengatupkan gigi dan mengabaikannya saat mereka melanjutkan perjalanan.

Memasuki bagian terdalam dari kantor administrasi, mereka akhirnya menemukan seorang pelayan terengah-engah, terjatuh di atas formasi sihir—yang selamat.

Pemeriksaan lebih dekat menunjukkan pakaian rumit dari kepala pelayan.

“Bel… Nona Bell…!”

“Haah… Kuuh…”

Mendengar seruan Ed, pelayan yang berlumuran darah itu nyaris tidak mengangkat kepalanya sebelum pingsan lagi, tidak mampu bangkit.

Beberapa sisik besar tertanam di bahu dan perutnya. Itu adalah luka yang fatal.

Bell Myer bergegas ke kantor administrasi untuk memicu sihir pertahanan segera setelah dia merasakan anomali, tapi serangan naga itu sedikit lebih cepat.

Meskipun rasa sakit yang menyiksa dari sisik naga yang menembus bagian luar dan membantai orang-orang di dalam, Bell telah menyeret dirinya ke bagian terdalam dari kantor administrasi dan berhasil menggunakan sihir pertahanan tingkat tinggi, berharap untuk melindungi semua orang yang selamat.

“Ini… tidak mungkin…”

Clarice menutup mulutnya dengan kedua tangan dan menelan ludah saat melihat Bell Myer berjuang untuk mengangkat kepalanya, darah menetes dari luka-lukanya.

Bell berusaha untuk bergerak, meraih gantungan kunci di pinggangnya. Entah dia tidak lagi mempunyai kekuatan untuk memeriksa kunci-kunci itu atau tidak, dia menjatuhkannya begitu saja ke lantai dan jatuh ke pelukan Ed.

Tidak ada kekuatan tersisa di tubuhnya. Ed meringis sambil menutup mata Bell Myer dan dengan lembut membaringkannya. Kemudian, dia mengambil gantungan kunci dan menggandeng lengan Clarice.

“Uuk… Huk…”

Clarice berada di ambang kehancuran. Namun berkat Ed, yang entah bagaimana tetap tenang, dia bisa terus bergerak.

Berdampingan, mereka melintasi koridor dan berlari menaiki tangga menuju lantai paling atas, menuju kamar Saint.

Dengan panik, Ed memasukkan kunci ke dalam gembok, mencobanya masing-masing hingga akhirnya pintu terbuka dengan bunyi klik dan klak.

Pintu berderit terbuka dan memperlihatkan kamar pribadi paling mewah di Ophelis Hall—kamar pribadi sang suci.

Bersama-sama mereka memasuki ruangan di mana Ed segera menutup pintu dan menurunkan bautnya. Dia kemudian mendudukkan orang suci itu di tempat tidur.

Ed meletakkan tangannya di bahu orang suci itu dan menatap matanya.

“Tenangkan hatimu, Yang Mulia.”

“Uh… Huk… Ya… Ya…”

“Sihir pertahanan tingkat tinggi telah diaktifkan. Selama kamu tinggal di ruangan ini, kamu akan aman dari sebagian besar efek magis. Serangan langsung atau sihir yang sangat kuat mungkin bisa menembusnya, tapi semoga saja hal itu tidak terjadi. Untuk saat ini, tidak ada tempat yang lebih aman di dalam Akademi.”

Ed berdiri setelah mengatakan ini.

“Masih banyak yang harus aku selidiki. Ada banyak tempat yang harus aku kunjungi. Jadi tolong, tunggu di sini. kamu tidak boleh keluar dari Ophelis Hall dalam keadaan apa pun.”

Saat dia mencoba melepaskan tangannya dari bahu Clarice, dia tiba-tiba mencengkeramnya erat-erat.

“Tidak… jangan… di luar berbahaya…”

Matanya, sumber air mata yang tak ada habisnya, menyampaikan kesedihan. Tetap saja, Clarice menelan ludahnya dan berhasil menyampaikan permintaannya agar dia tetap tinggal, karena di luar berbahaya.

Clarice terlalu takut. Setelah menjalani seluruh hidupnya di dunia Kekaisaran Suci yang khusyuk, cobaan ini terlalu kejam baginya. Ditinggal sendirian di sini sepertinya merupakan ketakutan yang tidak dapat diatasi.

“Yang Mulia, Untuk mengatasi situasi ini, aku harus…”

*KA-BOOOOOM!*

Sebuah ledakan dari luar yang disertai guncangan membuat ruangan itu seolah-olah tiba-tiba bermandikan cahaya.

Sambil memegangi Ed, Clarice menatap wajahnya saat air mata mengalir tak terkendali.

Ed menepuk punggungnya beberapa kali tetapi segera menggenggam bahu rapuhnya dan menariknya menjauh dari pelukannya.

Wajahnya yang berlinang air mata memang menyedihkan, tapi bukan berarti dia bisa hanya berdiam diri dan tidak melakukan apa pun.

“Lihat ke luar, Yang Mulia. Tunggu saja di sini…”

…tidak akan menyelesaikan apa pun.

Sebelum dia bisa menyelesaikan pikirannya, pemandangan yang tidak biasa menarik perhatiannya dari jendela. Itu adalah lingkaran sihir yang menjulang tinggi di langit. Itu tidak disulap oleh Belvbrock, Naga Suci, atau oleh Lucina Obel, yang bertahan melawan naga. Arahnya bahkan bukan menuju medan perang melainkan menuju gang dalam di dekat gedung fakultas.

*TIKUS-TAT-TAT!*

*GEDEBUK.*

Bergegas ke jendela dan membukanya, Ed menjulurkan kepalanya saat seluruh formasi lingkaran sihir mulai terlihat. Itu melampaui struktur magis sederhana—tampaknya diterapkan pada bidang yang sama sekali berbeda.

“Ed… Ed Senior…?”

Clarice memanggil Ed dengan suara yang lembab, tapi dia tidak menjawab. Matanya terpaku pada pola lingkaran sihir, dia dengan cepat berlari kembali ke sudut ruangan.

Ed mengetahui tata letak ruangan ini dengan baik—mulai Babak 4 dalam “Sylvia's Failed Sword Saint,” dia memiliki kesempatan untuk memasuki lantai atas Ophelis Hall.

Dia mengeluarkan rak buku geser di sudut. Isinya dengan kitab suci, kitab sihir, dan teks referensi, sebagian besar berkaitan dengan studi teologi.

Ed membungkuk dan dengan cepat mengeluarkan buku tentang teknik sihir suci dari bagian bawah, membawanya ke meja tengah. Dia mulai membalik-balik halaman dengan cepat.

“Pendidik Senior…?”

Clarice memanggil untuk kedua kalinya, tapi sia-sia; Pikiran Ed berpacu, telinganya tidak mampu menangkap suaranya.

Dia dengan panik mencari-cari halaman demi halaman selama beberapa menit hingga tangannya akhirnya berhenti di halaman tertentu.

Meletakkannya terbuka di atas meja, dia lalu mengeluarkan buku lain dari sakunya. Itu adalah buku tebal dengan nilai astronomis yang tak terhitung, “Pengantar Kebijaksanaan Suci” karya penyihir besar Glokt.

Membolak-balik buku ini, dia membandingkan dan membedakan halaman-halaman tertentu dengan buku tebal tentang sihir suci yang telah dibuka sebelumnya.

Setelah beberapa waktu, Ed dengan letih duduk di kursi kayu antik di samping meja.

“Itu… ya…”

Sepertinya aku mengerti sekarang…

Dia bergumam pelan, getaran suaranya agak mereda.

“Apakah… tidak diputarbalikkan dari awal…?”

“Ed Senior, apakah kamu menyadari sesuatu…?”

“Bagaimana jika… ini semua ‘pantas’ pada awalnya…?”

—Bang!

Ed, setelah menenangkan pikirannya, tiba-tiba berdiri dan menggebrak meja. Orang suci itu bertanya padanya, memperhatikan tindakannya.

“Senior, apakah kamu sudah menemukan sesuatu…?”

“Dengarkan baik-baik, Nyonya. Apa pun yang terjadi… jika keadaan tampak buruk, jangan ragu untuk meminta bantuanku…”

"Ya…?"

“Artinya…”

—Roaaaaaar!

Yang terjadi selanjutnya terjadi dalam sekejap.

Saat Ed hendak menjelaskan sesuatu, nafas Sung Changlong menghantam sihir pertahanan Aula Ophelius, akibat dari pertempuran yang berkecamuk di luar.

Kekuatan sihir yang sangat besar tidak dapat dihentikan, bahkan oleh Obelira. Satu-satunya pilihan adalah memutar arah gaya dan membelokkannya dengan berbagai cara.

Di antara untaian yang dibelokkan, salah satunya menghantam Ophelius Hall.

-Menabrak! Ledakan! Ledakan!

Refleks Ed bereaksi cepat.

Bangunan itu telah mencapai batasnya. Jika itu runtuh… mengambil sikap paling aman adalah suatu keharusan.

Mengumpulkan sihir, Ed mengambil gadis suci itu dan terjun ke tempat tidur. Mereka memantul dari kasur empuk, dan kemudian langit-langit mulai runtuh.

—Suara runtuh!

Puing-puing dari gedung menghujani.

* * *

—Tetes, tetes.

Terbangun oleh sensasi tetesan air yang jatuh di hidung dan pipinya, Clarisse berjuang untuk menggerakkan tubuhnya yang kaku, nyaris tidak bisa duduk.

“Terkesiap…!”

Mulutnya tertutup tangan gemetar, tubuhnya bergetar tak terkendali.

Di sisa-sisa bangunan yang runtuh, dia melihat Ed menopang puing-puing itu dengan sihirnya.

Sebuah batang baja yang digunakan dalam konstruksi tertusuk di dadanya, lebih tebal dari tombak biasa.

Cairan yang jatuh di pipinya… adalah darah yang mengalir dari luka di dada Ed.

“Tidak, ini tidak mungkin… ini tidak mungkin terjadi…”

Ed berlutut seolah-olah dia akan pingsan; mencoba mengatakan sesuatu, dia masih menopang puing-puing itu, lalu dia berhasil berbicara.

"Menyelamatkan aku…"

“Tidak… Senior Ed… ini… tidak mungkin terjadi… tidak…”

Air mata mengalir.

Clarisse mencoba menekan luka Ed dengan tangan rampingnya, tapi darah Ed tidak berhenti mengucur, membuat tangan putihnya menjadi merah.

“Tidak, kenapa… seperti ini… kamu tidak bisa… mati menggantikanku… itu tidak benar…”

Ed terus mencoba menyampaikan sesuatu. Sepertinya rangkaian angka.

“Satu… enam… nol…”

Usahanya untuk menghentikan pendarahannya sia-sia. Tanpa sempat menyeka air matanya, Clarisse menekannya sekuat tenaga.

Dia tidak pernah bisa melakukan apa pun untuk Ed. Karena kewalahan dengan keadaan dan perubahan yang cepat, dia telah dituntun oleh tangannya, yang akhirnya membawanya menuju kematiannya.

Fakta ini kembali menggerogoti hati Clarisse. Wajahnya yang dulu cerah, kini tak bernyawa dan pucat, tak henti-hentinya menghantuinya.

Terlalu banyak orang yang mengorbankan diri mereka hanya untuk menyelamatkan Clarisse. Tidak ada yang punya kesempatan untuk memikirkan apa yang harus dilakukan.

Dia tidak ingin Ed mati, tidak seperti ini. Dia masih berpegang teguh pada kehidupan.

Tapi… cahaya hidupnya memudar dengan cepat.

Ed, dengan kekuatan terakhirnya, berhasil menghalau puing-puing yang berjatuhan dari atap. Tanpa sihir yang ditarik oleh cincin Glast, mustahil untuk bertahan dalam kondisinya saat ini.

Dan kemudian… kekuatannya surut. Tubuhnya merosot ke pangkuan orang suci itu.

“Hiks… hik… hiks…”

Di dalam ruangan yang terbuka karena langit-langit yang runtuh, orang suci itu memeluk kepala Ed, menangis ketika matanya redup dan warna wajahnya memudar.

“Tidak… tolong… jangan…”

Dan begitu saja… Ed menghembuskan nafas terakhirnya.

Langit dipenuhi dengan auman Sung Changlong. Lucy dan Obel berada pada posisi yang dirugikan.

Formasi magis aneh yang muncul dari sudut gedung fakultas menyelimuti seluruh langit.

Tak lama kemudian, dunia tampak diliputi cahaya, seolah menyambut kematian.

Sambil memegang kepala Ed erat-erat, Clarisse menitikkan air mata. “Maafkan aku, maafkan aku,” ulangnya pada dirinya sendiri…

Dan tidak ada yang tersisa selain menerima akhir hidupnya.

* * *

Rasanya seperti tirai kegelapan telah terangkat.

Dibutakan oleh cahaya terang yang tiba-tiba, Clarisse tidak punya pilihan selain memicingkan matanya.

Dia menelan napasnya.

—'Mengapa orang suci itu ada di sini…?'

—'Apakah tidak ada pelatihan tempur bersama hari ini? Mungkin dia di sini untuk memeriksa daftar nama.'

—'Bodoh…! Orang suci itu punya rencana untuk menyambut pengunjung terhormat dari Kota Suci hari ini…! Itu sebabnya dia absen dari pelatihan!'

—'Itu benar…tapi kenapa datang sejauh ini…? Mungkinkah dia ada di sini untuk pria itu Ed…?'

—'Apakah mereka saling kenal…?'

—'Tidak yakin… Aku belum pernah melihat orang suci dan pria itu berbicara.'

—'Lagi pula, orang suci itu jarang berinteraksi dengan orang lain.'

-'Benar bahwa…'

Murmur terdengar dari segala sisi.

Tempat itu berada di dekat pintu masuk utama Gloct Hall. Meja kayu untuk istirahat siswa.

Duduk di sana, menghadap seseorang, adalah Clarisse. Yang terlihat langsung adalah Ed Lorestailer, dan yang duduk dengan sopan di sampingnya adalah Yenica Fellover.

“……”

Clarisse tidak bisa mengatur napasnya, tidak sepenuhnya memahami situasi saat ini.

Yang dia ingat hanyalah tubuh Ed, yang mendingin dalam pelukannya beberapa saat yang lalu.

Namun di sana, wajah Ed Lorestailer hanya menunjukkan kebingungan ketika dia menutup buku yang sedang dibacanya dan meletakkannya di atas meja.

“Nyonya Orang Suci, kamu ingin berbicara… tentang apa?”

Saat dia menjawab, Ed menatap Clarisse.

“……”

Pada saat itu,

kilasan pria pirang itu, menopang puing-puing bangunan yang terlintas dalam ingatannya. Batang besi yang menusuk dadanya, darah memancar keluar… Pria itu, yang semakin dingin namun bertekad untuk menahan beban untuk melindunginya, terlintas di benaknya.

Menahan air mata yang hampir naik, Clarisse tiba-tiba berdiri, mendekati Ed dengan sigap.

Kemudian, dia dengan panik mulai membuka kancing kemejanya.

“……??”

"Kamu sedang apa sekarang…"

Ed mengangkat tangannya dengan canggung, tidak ingin menyakiti orang suci itu dengan gerakan terburu-buru.

Di sebelahnya, Yenica berdiri, wajahnya semerah bit, tergagap tidak jelas, sementara para siswa yang melihatnya membeku karena terkejut.

Tanpa sepatah kata pun, orang suci itu membuka kancing beberapa kancing kemeja Ed, melihat ke dalam. Tapi tidak ada lubang akibat luka atau darah.

Yenica, yang tersipu, melompat berdiri.

“Nyonya Orang Suci…! Bahkan bagimu… di siang hari bolong, di tempat seperti ini… ini keterlaluan…!!”

Mencoba mencegat Clarisse, Yenica segera ditepis saat orang suci itu melepaskan Ed.

Melangkah mundur, Clarisse ambruk ke kursinya.

Apakah itu mimpi, halusinasi, atau sekadar gejala kelelahan?

Clarisse merenung, menundukkan kepalanya sambil berpikir, namun rasa sakit yang tiba-tiba di lengan kanannya menarik perhatiannya.

Beralih ke pergelangan tangannya, dia merasakan napas tajam tersedot.

Di pergelangan tangan halus itu… entah kenapa tetap ada yang dulu ada.

Bekas cengkeraman yang ditinggalkan Ed saat dia menggendongnya ke Ophelius Hall.

Kenangan tentang Ed, yang melindunginya hingga kematiannya, muncul kembali dengan jelas.

Dengan wajah Ed di depannya, dia membelai wajahnya berulang kali, membiarkan air mata mengalir deras.

Tentu saja, seluruh siswa yang mengamati pemandangan itu… dibiarkan terdiam.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar