hit counter code Baca novel The Extra’s Academy Survival Guide Chapter 147 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Extra’s Academy Survival Guide Chapter 147 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pulang ke Rumah dengan Mulia (5)

(Swordsaint Gagal Sylvania) Babak 4, bab 7. Bos terakhir sebelum menyusup ke Katedral Gregor: Putri Sella Silverfrost.

Pengungkapan sifat asli Crebin menandai awal dari kejatuhan keluarga Rothtaylor, melambangkan semakin dekatnya akhir bagi mereka.

“aku tidak akan membahas panjang lebar tentang Phoenia. Dia adalah saudaraku yang berharga, jadi aku tidak ingin mengatakan hal yang tidak menyenangkan. Namun, jika kamu pernah menghabiskan waktu bersamanya, kamu pasti tahu. Dia… terlalu bijaksana untuk menjadi seorang kaisar.”

Ketika aku melihat Sella datang ke kamar aku, aku yakin saat itu. Ceritanya terus berpindah ke Babak 4.

Fakta bahwa pertarungan terakhir Babak 3 dengan Lucy telah dihilangkan sekarang sudah jelas bagiku.

Peristiwa yang terjadi sejauh ini sudah cukup memutarbalikkan, tapi sekarang telah mencapai titik di mana bahkan menebak jalannya saja sudah sulit.

Apakah ini baik-baik saja?

Gambaran )Swordsaint Gagal Sylvania);, adegan terakhir Babak 3, melayang dalam ingatanku.

Lucy menatap langit di tengah hujan di puncak gunung Orun. Di akhir Babak 3 dia akhirnya melepaskan beban masa lalunya.

Seperti biasa, satu putaran mengarah ke putaran lainnya.

Meskipun pertumbuhan Taely sangat cepat, melewatkan pertarungan bos di Babak 3… membuat tidak yakin apakah Babak 4 dan 5 dapat berjalan normal.

Bos terakhir Babak 4 adalah Crebin Rothtaylor yang memegang kekuatan dewa jahat, dan bos terakhir Babak 5 adalah Bellbrook, Naga yang Memangsa Dewa. Bisakah Taely yang sekarang menjadi yang terbaik? Aku hanya bisa menggelengkan kepalaku karena ragu sekarang.

Meskipun akhir dari skenarionya terasa masih jauh, ceritanya telah berubah dan dengan cepat berakhir. Berdiam diri pada tahap ini lebih dari setengah jalan dapat menyebabkan bencana besar.

Dan kesadaran ini menanamkan tekanan baru di dadaku.

“Bergabunglah denganku. Ini adalah tawaran yang aku sampaikan kepada kamu, tetapi bagi kamu, Tuanku, ini adalah kesempatan besar.”

Sella mengelus jarinya beberapa kali, lalu mengulurkan tangannya ke arahku.

Royalti jarang berjabat tangan. Hampir lima atau enam kali setahun.

Hampir tidak ada orang di kekaisaran ini yang bisa melakukan kontak mata dan berjabat tangan secara setara dengan keluarga kerajaan.

Oleh karena itu, menawarkan jabat tangan adalah cara Sella menunjukkan kehormatan tertinggi.

“Beraninya tanganku yang hina ini menggenggam tangan Putri Pertama. Meskipun aku adalah anggota Kadipaten Rothtaylor, aku tidak sanggup menyentuh keberadaan mulia seperti itu.”

“Ha, kamu mengatakan hal-hal yang menyenangkan. Yah, aku juga tidak keberatan dengan persetujuan lisan…”

Sella hendak melanjutkan tetapi kemudian terdiam.

Dia mengernyitkan alisnya sedikit saat melihatku berlutut tak bergerak.

"…Kamu menolak."

“Ini untuk menghormati kebangsawananmu.”

“Phoenia tidak tertarik pada kekuasaan kekaisaran. Tapi bagiku, aku penuh dengan ambisi.”

Apakah disarankan untuk meninggalkan kapal yang tenggelam?

Namun, aku sadar betul bahwa bukan Phoenia melainkan Sella yang berada di kapal yang tenggelam itu.

“Ayahmu, Tuan Crebin, akan mendukungku, jadi buatlah pilihan yang bijak, Tuanku.”

Putri Sella Silverfrost, bekerja sama dengan rencana Crebin, memperoleh kekuatan dewa jahat tetapi pada akhirnya tidak dapat sepenuhnya mengendalikannya dan dimakan hidup-hidup oleh Mebuler.

Dia menemui salah satu nasib paling buruk di antara karakter di Babak 4.

“Memang benar, seperti yang kamu katakan, Putri Phoenia saat ini tidak tertarik pada takhta. Namun pada saat ini.”

“Apakah menurutmu anak itu cocok untuk menduduki kursi kaisar?”

“Di masa damai seperti sekarang, dibutuhkan penguasa yang baik hati seperti Putri Phoenia.”

Namun dengan berani mengatakan, 'aku tahu masa depanmu, dan masa depanmu suram, jadi aku tidak akan mendukungmu' – aku tidak mungkin mengatakan itu.

Jadi, aku tidak punya pilihan selain mencari-cari alasan lain, dan aku membawa surat… Phoenia adalah alasan yang tepat.

“aku yakin Putri Phoenia cocok menjadi seorang kaisar. Bahkan jika dia mengatakan dia tidak tertarik pada takhta saat ini, aku hanya percaya dan menunggunya.”

“Ha… aku terkejut melihat betapa kuatnya kamu mendukungnya, Pangeran. aku tidak tahu apa yang terjadi di Sylvania, tapi ini menakjubkan.”

Tadinya aku berencana menerima semua kemurkaannya jika amarahnya meledak, namun tak disangka, Sella menatap lurus ke arahku dan tersenyum lembut.

“Mengiler, bukan?”

"Maaf?"

“aku cenderung menikmati penjarahan, jika harus aku katakan.”

Yang bereaksi terhadap kata-kata itu adalah Yenika. Dia menggigil dan melirik bolak-balik antara Sella dan aku, tampak menyedihkan seperti binatang kecil yang ketakutan. aku merasakan gelombang kelembutan.

Aku menggelengkan kepalaku tajam ke arah Yenika. Itu adalah sinyal baginya untuk tetap diam.

“aku tidak begitu mengerti kata-kata kamu, Nyonya.”

“Biasanya, kesetiaan menjadi paling indah jika dipatahkan. aku ingin melihat sejauh mana keyakinan kamu terhadap Phoenia.

Sella benar-benar salah paham. Alasan aku berbicara untuk mendukung Phoenia lebih untuk memastikan keselamatan aku sendiri daripada keinginan tulus untuk mendukung dan mengikutinya. aku tidak punya niat untuk memihak Sella.

“Yah, masih banyak waktu. Pertemuan sosial ini akan berlangsung selama lima hari… Rasakan kesenjangan antara kamu dan Phoenia selama ini. Jika kamu berubah pikiran, silakan beri tahu aku kapan saja.”

"Terima kasih atas pendapat kamu."

“Senang melihat kamu menjaga kesopanan sampai akhir. Sungguh merupakan pemandangan yang luar biasa untuk mencapai titik impas kesetiaan dan integritas itu. Yah… itu bagus… ”

Sella dengan lembut membelai pipiku dengan tangannya yang dingin dan menunjukkan senyuman sedih. Bahkan senyuman itu terasa dingin tanpa henti.

“Di taman, sekuntum bunga mekar dengan mudah. Orang-orang sangat berubah-ubah; mereka sering kali melihat pada sebatang alang-alang yang mekar di tebing, bukan pada sekuntum mawar di taman.”

“Itu adalah penilaian yang murah hati.”

“Ya, ayo bertemu lagi.”

Dengan itu, Sella membelai rambutnya dan meninggalkan ruangan sambil tersenyum.

Di luar pintuku, Dest, kepala pelayannya, sudah menunggu.

* * *

“Ini sangat menjengkelkan…!”

Yenika, menekan roknya dengan frustrasi, melampiaskan amarahnya.

Di depan orang lain, dia tidak bisa mengungkapkan kemarahannya, tapi setelahnya, dia menyesal tidak mengatakan 'Seharusnya aku mengatakan ini.' Menyesal karena tidak angkat bicara ketika mengingat kembali kejadian di masa lalu, hampir menjadi ciri orang yang penakut.

Untuk berpikir, 'aku kesal sekarang? Merasa diabaikan? Hmm? Gundah?'

Kemarahan besar seperti itu bisa dimengerti, tapi sayangnya, tidak banyak yang bisa dilakukan terhadap Putri Pertama sebagai pembalasan.

“Aku sudah lama menjadi yang terbaik di kelasku, dan aku tidak terlalu lemah, dan meskipun aku mungkin orang biasa, aku bukanlah seseorang yang bisa dicemooh… Seharusnya aku marah, kan? Tidak, tetap saja, dia adalah seorang putri, jadi aku tidak mungkin marah… mungkin, secara halus…? Dewasa…? Aku tidak mudah terpengaruh~, haruskah aku memainkannya dengan lebih lancar? Seperti Lortelle…?”

“Yenika…”

“Tapi, aku tidak begitu pandai dalam hal itu… Tetap saja, kalau dipikir-pikir lagi, aku kesal karena aku tetap diam… uh… uh…!”

“Yenika, kamu bukan tipe orang yang mudah marah dan semacamnya.”

“Tapi tetap saja, dia terus berada di dekat Ed~!”

Saat Yenika mengoceh tentang aliran kesadarannya, dia tiba-tiba menggigil dan mulai mengintip ke arahku.

Aku menghela nafas berat dan mendorong meja ke arah kursi tempat Yenika duduk. Meja itu meluncur ke arahnya, dan dia bisa melihat secangkir teh yang dibawakan oleh pelayan.

Setelah menarik napas dalam-dalam dan menghabiskan tehnya… dia mulai mengipasi wajahnya sendiri dan bertanya diam-diam,

“Tapi Putri Sella sungguh cantik, bukan?”

“Ada pelayan yang meributkan dia sepanjang hari, jadi menurutku mereka menjaga kecantikannya sampai tingkat itu.”

“Sepertinya dia menyukaimu, Ed… Apa yang harus kita lakukan…? Jika kamu terus menolaknya, bukankah dia akan menyakitimu?”

Melihat tatapan halus Yenika dan merasakan kegelisahannya, aku memutuskan untuk mengklarifikasi berbagai hal.

“aku ingin menjelaskannya. aku tidak akan pernah memihak Putri Sella.”

"Yang banyak…? aku tidak tahu kamu sangat mendukung Putri Phoenia. Bahkan saat pemilihan OSIS…itu rumit.”

Setelah mengatakan ini, aku memutuskan untuk melanjutkan apa yang belum aku katakan sebelumnya.

"Jadi? Apakah kamu menemukan sesuatu saat menjelajahi mansion?”

"Ya. Rumahnya sangat besar, merepotkan… tapi Muk membawa beberapa informasi.”

“Muk?”

“Dia mengatakan ada konsentrasi reaksi energi magis yang luar biasa tinggi di bawah penelitian pribadi Crebin. Tapi menurut struktur mansion, seharusnya ada dapur di bawah ruang belajar. Tidak ada alasan sihir sebesar itu muncul dari dapur para pelayan.”

“…Pasti mencurigakan.”

Misi paling penting adalah mengumpulkan bukti nyata kelakuan buruk Crebin. Memang tidak mudah menemukan bukti yang tak terbantahkan, tapi sepertinya kita punya petunjuk.

“Kita harus memeriksanya secara langsung. Tapi ruang belajar itu… Crebin sering mengunjunginya, dan selalu terkunci rapat saat dia tidak ada di sana. Akan sulit untuk menyelidikinya.”

"Ya. Kita punya waktu lima hari, jadi mari kita tunggu saat yang tepat. aku akan setia menghadiri acara sosial untuk menghindari kecurigaan.”

Ada segudang tugas yang harus diselesaikan dalam waktu lima hari.

Aku harus berpartisipasi dalam kalender sosial dengan tulus untuk menghindari kecurigaan, memahami apa yang sedang dilakukan Crebin saat dia mencoba mendapatkan kembali diriku, menyelidiki sifat dari sumber sihir di bawah ruang kerjanya, dan pada malam hari, aku harus membaca sebanyak mungkin informasi yang ada. surat ditemukan di meja secepat mungkin.

Aku bahkan belum membaca separuh korespondensi antara Arwen dan Ed. Kebanyakan surat hanyalah pertukaran ucapan selamat rutin dan perlu disortir. aku juga tidak punya waktu untuk meninjau sepenuhnya isi surat-surat itu.

Jika aku terus membakar minyak tengah malam seperti hari ini, para pelayan akan mulai menganggapnya aneh, jadi aku perlu mengatur waktuku dengan lebih efisien. Penting untuk tidak menimbulkan kecurigaan. Saat ini, Crebin sudah waspada terhadap aku, dan setiap kesalahan kecil dapat dilaporkan langsung kepadanya.

“Pintuku akan selalu terbuka, jadi jika terjadi sesuatu, silakan datang ke kamarku kapan saja. Baik siang maupun malam, ingatlah di mana aku berada.”

“K-kamarmu…? Kapan pun?"

Sedikit memerah sekali lagi, Yenika mengamati kamarku sebelum menundukkan kepalanya dan dengan cepat mengangguk.

“Ya, mengerti….”

Sikapnya yang gagap tidak membuatku tenang.

* * *

Hari pertama pertemuan sosial Rothtaylor.

Hari pertama arisan adalah yang paling sederhana. Seiring berjalannya waktu, jumlah tamu terhormat bertambah, dan lokasi berpindah ke lokasi yang lebih besar. Peningkatan ini membangkitkan antusiasme untuk acara panjang lima hari tersebut. Pada malam pertama, alih-alih meriah, sebagian besar peserta tampak beristirahat sejenak menantikan perayaan yang akan datang.

Dalam perjamuan yang dipersiapkan dengan rapi di lobi lantai pertama mansion, orkestra memainkan musik lembut, dan para bangsawan berbaur, mendentingkan gelas anggur di tengah obrolan, tawa, dan mengundang pasangan untuk berdansa ringan.

Di antara kerumunan yang berkumpul, terdapat banyak bangsawan terkenal dari wilayah mereka sendiri, tetapi tidak ada yang berani menjadi pusat perhatian dengan terlalu terburu-buru, menghormati kehadiran individu yang lebih terkenal.

Khususnya, para bangsawan dari pinggiran berkumpul di sekitar Jazhul, Pangeran Perbatasan yang berpakaian montok, sangat disukai oleh Kaisar Clorel karena mengelola tanah lumbung yang luas sendirian di wilayah selatan kekaisaran.

Pada saat itu, percakapan terfokus pada Jazhul, dan suasana mulai menghangat, ketika tiba-tiba, Putri Sella dari Frost masuk, membawa keheningan dingin ke seluruh pertemuan.

Mengenakan gaun putih bersih, Sella begitu cantik sehingga kekaguman mengalir dari bangsawan muda hingga raja tua. Dengan penuh percaya diri, dia berjalan melewati kerumunan menuju ke tengah, terlalu mulia untuk didekati secara sembarangan.

Hanya seseorang dengan status yang sesuai yang berani berinteraksi dengan keluarga kerajaan, namun menemukan pasangan yang cocok untuk Sella di tengah para hadirin merupakan sebuah tantangan.

“Halo, Putri Sella. Suatu kehormatan bertemu dengan kamu,” kata Tanya sambil muncul dari kerumunan. Dia membungkuk dengan anggun, memperkenalkan dirinya sebagai penerus kepala keluarga Rothtaylor.

“Oh, senang bertemu denganmu. Aku bertemu dengan kakakmu sore ini, dan sekarang melihat adikmu… Pengaruh keluargamu sungguh kuat,” jawab Sella dengan senyum hangat, mengakui permintaan maaf Tanya atas skala sederhana dari tempat malam itu hanya sekedar peningkatan dari puncak kesuksesan. acara.

Di tengah diskusi tentang kembalinya pewaris yang pernah dipermalukan, Ed Rothtaylor muda masuk, menarik perhatian banyak orang dengan sosoknya yang berpakaian sempurna dan pesonanya yang tak terbantahkan.

Ketika malam berakhir, jelas bagi banyak orang, ini akan menjadi kesempatan terakhir untuk benar-benar menikmati pertemuan sosial tersebut, karena hari-hari berikutnya menjanjikan banyak kedatangan dan pertunangan bergengsi.

* * *

Pada hari kedua, setelah makan pagi, saat kabut mulai menghilang, penutupan awal malam sebelumnya memperbolehkan para tamu untuk beristirahat di kamar mereka, menunggu putaran acara sosial berikutnya.

Lingkungan alami wilayah Rothtaylor sangat indah dan menenangkan, ideal untuk berjalan-jalan santai di antara pertemuan yang lebih formal.

Lord Crebin Rothtaylor sangat sibuk, menyapa setiap pengunjung terhormat secara pribadi — suatu sikap keramahtamahan yang sangat penting bagi tamu dengan status seperti itu.

Pagi itu, seseorang yang benar-benar luar biasa datang. Pintu gerbang besi tempa yang penuh hiasan terbuka, dan sebuah kereta yang mengesankan mendekat, mengharuskan Crebin dan anak-anaknya, Tanya dan Ed, untuk menerima tamu secara resmi.

Clarice, Orang Suci Chloe yang sangat dihormati, melangkah keluar, berbasa-basi dengan Crebin dan mengalihkan perhatiannya ke Tanya dan Ed, menyatakan kekagumannya pada keduanya. Meskipun formalitas, kata-katanya mengandung ketulusan, tanpa disadari oleh Tanya.

Ada kecanggungan saat Clarice, menggunakan sapaan formal, memuji Ed. Namun dengan cepat, dia berjabat tangan dengan Tanya terlebih dahulu dan kemudian mengulurkan tangannya ke Ed, menangkapnya dengan matanya yang cemerlang.

Mengabaikan semua pandangan ke sekeliling, dia dengan kuat menggenggam tangan Ed, percakapan diam-diam menyebabkan kegemparan di antara para penonton dan menandakan dimulainya hari sibuk lainnya di pertemuan sosial.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar