The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 133. Transfer Student and Christmas [10] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 133. Transfer Student and Christmas [10] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


133. Mahasiswa Pindahan dan Natal (10)

Presiden dan senpai, yang mengaktifkan kemampuan gaun jiwa mereka, mengambil jarak di mana mereka unggul.

Lilim-senpai jarak pendek, mengambil langkah ke depan untuk menutup jarak, presiden yang unggul dalam keduanya, mengambil posisi di tempat, dan Ferris-senpai jarak jauh, melompat ke belakang.

「Hehe, ini dia!」

Lilim-senpai menutup jarak sekaligus.

「Sora!」

Pedang yang dilapisi tanah liat coklat abu-abu mendekat dengan kekuatan yang luar biasa.

(Burst Sword – Pukulan yang tidak dapat dipertahankan yang menyebabkan ledakan terarah saat kontak dibuat.)

Dalam pertarungan jarak dekat, itu adalah teknik merepotkan yang menawarkan keunggulan luar biasa, tapi …

(Mengenai itu … aku sudah membuat tindakan balasan!)

Aku melepaskan tebasan diagonal sebagai respon dari tebasan yang membayangi.

Saat kedua pedang kami bersentuhan,

"Ledakan!"

Burst Sword menghasilkan ledakan besar.

Ledakan itu hanya ditujukan padaku. Gelombang panas yang menyengat melonjak masuk.

Namun,

「Kotak Gelap.」

Kegelapan berbentuk bola membungkus bilah pedang Lilim-senpai, dan secara paksa menekan ledakan itu.

"Apa…!?"

aku kira dia tidak pernah membayangkan bahwa pedang yang meledak itu bisa dilumpuhkan.

Matanya membelalak kaget.

「Berbahaya untuk berpaling dalam perkelahian …」

Aku melepaskan tebasan ke atas yang sedikit kuat yang diarahkan ke pedang Lilim-senpai.

"Oh tidak!"

Gaun jiwa 『Burst Clay』 berputar di udara, menjentikkan dari tangannya.

"Kotoran…"

Lilim-senpai membalikkan punggungnya ke arahku dan segera bergerak untuk mengambil pedangnya.

aku tidak bisa mengabaikan pembukaan ini.

"Bayangan gelap!"

aku menembak tiga kegelapan dan mencoba membuatnya pingsan.

「Ferris!」

「Tapi aku tahu…! Benang Psikis! 」

Suara tajam presiden bergema, dan Ferris mengulurkan benang tak terhitung yang dirajut dengan kekuatan spiritual.

「Kuh…」

Benang yang terbuat dari kekuatan spiritual melilit kegelapan dan sedikit memperlambat gerakan.

「Ini terlalu berat … meskipun …!? Lilim, cepatlah… 」

"Aku tahu!"

Lilim = senpai berlari dengan kecepatan penuh dan mengulurkan pedang yang tertancap di halaman sekolah.

(Aku tidak akan membiarkanmu!)

aku memiliki sepuluh kegelapan yang dapat dimanipulasi pada saat yang bersamaan.

Bahkan jika tiga diganggu, masih ada tujuh yang tersisa!

Aku menembak tujuh kegelapan ke arah Lilim-senpai yang dengan putus asa mengulurkan tangan kanannya.

Saat berikutnya,

「Trik Aqua!」

Pedang, Kapak, Tombak, Perisai, Sabit – air yang telah berubah menjadi berbagai senjata turun seperti hujan.

Air yang dimanipulasi presiden bukanlah air biasa.

Ini adalah 『air baja』 yang diremas dengan kekuatan spiritual yang padat, yang lebih keras dari besi.

「Kuh…」

Aku tidak punya pilihan selain menarik kembali kegelapan yang membentang ke Lilim-senpai, dan mempertahankan Aqua Trick.

Sementara itu, Lilim-senpai, yang berhasil mengambil pedangnya, segera bergabung dengan presiden.

「aku buruk, aku lengah sejenak.」 Katanya, dengan keringat dingin bercucuran di dahinya, dan ekspresi pahit di wajahnya. 「Tapi untuk berpikir itu bahkan bisa menekan ledakan besar dari Burst Sword aku … Itu kegelapan, masing-masing dari mereka memiliki hasil yang konyol. 」

「Tapi aku tidak berpikir dia bisa mempertahankan output yang kuat selama itu, meskipun … Haruskah kita bertujuan untuk menghabiskan kekuatan spiritualnya?」

「aku pikir itu tidak mungkin. Kekuatan spiritual Allen-kun tampaknya melampaui "Black Fist" Leia Lasnode. Aku bahkan tidak bisa membayangkan dia kelelahan sejak awal. 」

""…Pasti.""

Presiden dan senpai sedang berdiskusi dalam bisikan, dengan mata mereka terfokus padaku.

「Selanjutnya, kami akan menyerang secara bersamaan. Dan … kamu ingat posisi kamu, bukan? 」

「Aa, tentu saja!」

「Tentu saja, itu sempurna!」

「Yoshi, kalau begitu … Ayo lakukan!」

「Ou!」

"Baik!"

Saat itu, sorot mata mereka berubah.

(Sepertinya mereka akan mengambil langkah pertama kali ini …)

aku tidak tahu apa yang presiden dan senpai lakukan di balik layar pesta Natal, tapi…

Pecundang keras kepala itu menyiapkan 『set up』 … aku harus berasumsi bahwa itu tidak akan terlalu sederhana.

aku harus lebih fokus dari sebelumnya.

「Ini aku datang … 〈Burst Clay〉!」

Lilim-senpai mengayunkan pedangnya dengan sapuan samping, menyebarkan tanah liat berwarna abu-abu ke udara.

「Benang Psikis!」

Ratusan pedang yang dimanipulasi oleh Ferris-senpai bergegas menuju tanah liat semi padat itu.

(Ini adalah…)

Seratus pedang dilapisi dengan tanah liat yang meledak – semuanya berubah menjadi Pedang Meledak.

(… Sungguh merepotkan.)

Seratus pedang meledak melayang di udara.

Itu tidak akan mudah untuk ditahan.

Saat aku menjadi lebih berhati-hati terhadap Ferris-senpai,

「Aqua Blade!」

Gumpalan besar air yang mengambang di atas kepala presiden terserap ke dalam pedangnya.

Melihat lebih dekat, ada sesuatu seperti aliran air di pedangnya.

(Dilihat dari penampilannya … Kelihatannya mirip dengan pedang Rain, aliran air bertekanan sangat tinggi.)

Aa aku menganalisisnya,

"Makan ini! Aqua Slash! 」

Presiden melepaskan semburan air yang tajam.

「Tebasan jarak jauh, ya … HA!」

Aku memotong tebasan air yang membayangi.

Pada saat itu,

「Fufu, sebarkan!」

Tebasan air menyebar ke udara, menciptakan kabut tebal yang menyelimuti sekitarnya.

(Begitu, ini tabir asap …)

aku tidak tahu apa target mereka, tapi berbahaya untuk tetap di tempat ini.

Tepat ketika aku hendak pindah, Pedang Ledakan di udara turun seperti hujan.

「Apa!」

Setiap kali pedang yang meledak mengenai tanah, ledakan besar terjadi.

"Sial…"

aku segera membalut diri aku dengan jubah hitam dan melembutkan sedikit dampaknya.

aku mengalami kerusakan parah dari angin panas dan guncangan yang datang dari segala arah.

Pemboman karpet dalam jarak pandang yang berkurang. Ini buruk…

「HAAAAAAAAAAAAA!」

Aku membentangkan kegelapan ke segala arah dan meledakkan pedang yang meledak di udara.

Saat ketika jubah hitam yang menyelimuti tubuhku menjadi tipis,

"Sana!"

Dari belakang – titik buta – presiden menerjang masuk, menembus kabut tebal.

Dorongan tajam dan tajam yang diarahkan ke tubuh aku.

Waktu yang tepat.

Langkah sempurna.

Dorongan sempurna.

(Tapi tidak memiliki kecepatan yang menentukan.)

Saat dorong presiden menyentuh perut aku, aku menghindar dan menghindari tusukan itu.

Kemampuan fisik Sid-san yang menakutkan dan kecepatan ledakan Idol dari Dewa Petir Terbang… Dibandingkan dengan pedang mereka, tusukan presiden tidak cukup cepat.

"Tidak mungkin…!"

"Inilah akhirnya."

Tebasan diagonal yang aku lepaskan menangkap dadanya.

Namun, pada saat itu, rasa tidak nyaman yang kuat muncul di kedua tangan.

「Ini … klon air!?」

Tubuh presiden roboh dan menjadi air.

「Fufu, di sini.」 Suaranya yang membekukan datang dari belakangku.

「Kuh…」

Aku dengan cepat membalikkan tubuhku dan bertahan dari tebasan yang sudah tepat di depan mataku.

「Kecepatan reaksi kamu seperti yang aku harapkan!」 Katanya.

Tendangan tajam dari presiden menembus sisi tubuhku.

「Ka, ha…」

Dan aku terpesona.

(Sial, aku tidak pernah berpikir dia akan membuat tiruan!)

Saat aku menahan rasa sakit dan dengan tenang melakukan ukemi, suara tajam presiden berdering.

"Kami mendapatkannya! Sekarang, Lilim! 」

「Ou, serahkan padaku!」

Saat Lilim-senpai menusukkan pedangnya ke halaman sekolah, tanah di sekitarnya tiba-tiba meledak dan lubang besar tercipta.

「Apa !?」

Setelah kehilangan pijakan, aku jatuh, ditarik ke bawah oleh gravitasi.

Dan di bagian bawah – sejumlah besar tanah liat yang meledak diletakkan.

(Kuh, pengaturan ini… !?)

Sepertinya presiden dan senpai mempersiapkan ini selama ini selama pesta Natal.

「Fufu, pukulan terakhir! 〈Aqua Trick〉!」

Berbagai macam senjata air menghujani seperti penutup lubang.

(I-Ini bukan masalah tertawa!)

Dari atas, hujan senjata, dan dari bawah, selimut tanah liat yang pecah.

aku ragu semua anggota tubuh aku masih terikat jika aku mengambil kepala itu.

「Kuh, Bayangan Gelap!」

aku segera memperpanjang sepuluh kegelapan dan mencoba melindungi diri aku sendiri.

「Tapi aku tidak akan membiarkanmu. Rantai Psikis! 」

Rantai kokoh Ferris-senpai mengganggu pergerakan kegelapan.

(Ini adalah…!?)

Ini bukan 『benang』 tipis seperti sebelumnya, tapi 『rantai tebal dan kokoh.

Mungkin dia menuangkan kekuatan spiritual penuhnya.

Untuk sepersekian detik, kegelapan aku benar-benar berhenti.

Sepersekian detik tidak berarti apa-apa dalam keadaan normal. Namun, itu berarti segalanya dalam situasi putus asa ini.

(Sial, aku tidak bisa bertahan tepat waktu!)

Waktu yang sangat kecil di mana Ferris-senpai ikut campur berakibat fatal.

"Inilah akhirnya!"

「Ini adalah kemenangan kami!」

「Tapi kami dengan sempurna menjatuhkanmu…!」

Suara tiga orang yang yakin akan kemenangan bergema di lubang gelap.

(… Seperti yang diharapkan dari mereka.)

Kombinasi sempurna yang menutupi kelemahan satu sama lain.

Strategi luar biasa yang melengkapi kemampuan satu sama lain.

Jika aku masih melewati aku, aku akan kalah.

Ya, jika aku masih masa lalu aku.

(Tidak dapat membantu. Ayo lakukan…)

Aku menyarungkan pedangku dan mengulurkan tanganku ke ruang kosong.

「Hancurkan – 〈Zeon〉!」

Pada saat itu, badai kegelapan menyapu segalanya.

Hujan senjata, rantai yang kuat, tanah liat yang pecah – trinitas serangan ditelan oleh kegelapan jurang.

「「 「Apa !?」 」」

Aku, yang menghancurkan set up mereka dari depan, lolos dari jebakan dengan selamat. Digenggam di tanganku adalah 『True Black Sword』.

Perwujudan kekuatan monster itu, pedang tertinggi.

"Tidak mungkin…!"

「Oi, oi, oi .. aku tidak mendengar tentang ini…」

「… Tapi ini sangat buruk …」

Presiden dan senpai menjadi pucat, dan terhuyung mundur.

「A-Allen-kun… K-Kapan kamu mendapatkan… gaun jiwa?」

「Beberapa saat yang lalu. aku terlibat dalam insiden besar, kamu tahu… Nah, ada banyak hal di sana, dan aku mewujudkan gaun jiwa aku. 」

Karena janji dengan Clown-san, aku menyebut kasus Dagrio sebagai 『insiden besar』.

「… Sie, Ferris. Aku tahu kamu sudah tahu, tapi pedang hitam itu bukan lelucon … 」

「C-Sepenuhnya dengan besaran yang berbeda, meskipun…!」

「Tapi kita tidak bisa mengaku kalah di sini…!」

Mereka mengambil posisi bertahan yang dengan jelas menurunkan pusat gravitasinya, tetapi masih mengangkat pedang mereka.

「Baiklah … Sekarang, aku akan memulai serangan balik.」

Dengan True Black Sword di tanganku, aku menghadapi aksi penutupan pertempuran ini dengan presiden dan senpai.



Daftar Isi

Komentar