The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 134. Transfer Student and Christmas [11] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 134. Transfer Student and Christmas [11] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


134. Mahasiswa Pindahan dan Natal (11)

Setelah sekian lama, aku memanggil Zeon. Gelombang kekuatan luar biasa.

(Kekuatan yang sangat besar seperti biasa …)

Blade, Hilt, Guard – pedang yang diwarnai dengan warna hitam legam.

Kegelapan yang sangat besar dikompres secara paksa ke dalam bentuk pedang. Itu hanyalah kekuatan yang sangat besar.

(… Tubuhku terasa ringan.)

Seolah sayap tumbuh di punggungku.

(Dan dari kedalaman tubuhku, semakin banyak kekuatan yang keluar!)

Kekuatan mendidih secara berurutan, ke titik di mana rasanya, jika aku tidak melepaskan kegelapan, tubuhku akan meledak.

(Baiklah, mari kita mulai!)

Orang pertama yang dituju adalah Ferris-senpai.

(Akan merepotkan jika dia menggunakan benang dan rantai itu seperti sebelumnya dan mengganggu kegelapanku.)

Setelah menetapkan target, aku menendang tanah dengan ringan untuk menutup jarak.

Saat itu juga, pandanganku berubah, dan saat aku menyadarinya, aku sudah berdiri di belakang Ferris-senpai.

「Dia menghilang ?!」 」

Lilim-senpai dan Ferris-senpai tercengang.

Menilai dari reaksi mereka, mereka mungkin tidak bisa melihatku.

Dalam situasi itu,

「Ferris, di belakangmu!」

Presiden, satu-satunya yang bereaksi terhadap gerakan aku, dengan cepat memperingatkan.

Tapi itu sudah terlambat.

「Orang pertama jatuh.」

Aku memukul Ferris-senpai dengan keras di belakang kepalanya, dengan gagang Pedang Hitam.

「Eh !?

Dia hanya kehilangan kesadaran, tidak mengerti apa yang terjadi.

Lalu, aku menendang tanah lagi, dan berdiri di sisi Lilim-senpai.

「Eh, ah ?!」

Dia berdiri dengan sikap kaget, seolah tidak bisa memahami apa yang baru saja terjadi.

「Dan orang kedua turun.」

「Lilim, hindari!」

Tendangan bundar yang berisi seluruh berat tubuh aku mengenai sisinya, membuat peringatan presiden tidak ada gunanya.

「Ka, ha!」

Lilim-senpai terbang secara horizontal, seperti bola, dan menabrak dinding gedung akademi.

(A-Apa aku sedikit berlebihan?)

Aku menendang ringan dengan maksud untuk membuatnya pingsan, tapi…

Tendangan lokomotif saat ini beberapa kali lebih kuat dari yang aku harapkan.

(Aku mengacaukannya. Dalam keadaan ini, aku tidak bisa mengontrol kekuatanku dengan baik.)

aku akan mengobati luka Lilim-senpai secara diam-diam nanti.

Dengan cara ini, aku membuat Ferris-senpai dan Lilim-senpai pingsan dalam beberapa detik.

「Sekarang, akhirnya satu lawan satu.」

aku menghadapi yang terakhir, Sie Arcstria.

「Allen-kun, kamu adalah aktor yang baik. aku tidak pernah berpikir kamu akan menyembunyikan kekuatan sebanyak itu. 」

「Ahaha, aku tidak terlalu berusaha menyembunyikannya. aku hanya tidak menemukan waktu yang tepat untuk menggunakannya. 」

「Hmm, aku ragu itu.」 Kata presiden.

(Yoshi, ini waktunya untuk menyelesaikan ini …)

Sudah cukup lama sejak peristiwa gila ini dimulai.

Sejujurnya… aku sudah mengkhawatirkan Ria untuk sementara waktu sekarang.

(aku tidak bisa mengatakan ini secara langsung kepada Ria, tapi dia agak lamban.)

Dia membanggakan kekuatan luar biasa dalam pertandingan pedang langsung, tapi dia sangat lemah terhadap serangan dari titik buta dan serangan mendadak.

(Ada kemungkinan itu mungkin terjadi.)

Lebih baik aku segera kembali padanya.

Aku memutuskan begitu, dan memegang Pedang Hitam di depan pusarku, dengan asumsi Seigan no Kamae.

「Lalu, ini aku datang.」

「Ya, ayo. aku akan menyelesaikan ini dengan kamu hari ini! 」

Pada saat yang sama presiden berkata demikian, aku menutup jarak dalam satu langkah.

"HA!"

Saat aku melepaskan tebasan diagonal yang menahan berat tubuhku,

「Kuh!」

Presiden langsung terpukul.

(Begitu. Itu keterampilan yang luar biasa.)

Ketika pedang dan pedang bertabrakan, kamu harus mengumpulkan semua kekuatan yang kamu bisa, dan mendorong kembali, namun, presiden melepaskan kekuatan dari tubuhnya.

Dari lengan ke bahu, dari bahu ke kaki, dari kaki ke tanah.

Dengan kontrol tubuh yang sangat tepat, dia mengalirkan hentakan Pedang Hitam ke tanah.

「Hmm, apakah kamu terkejut?」

「Ya, itu mengesankan. Bagaimana dengan ini, lalu? 」

Dari keadaan pedang terkunci,

「Pedang Pertama – Bayangan Terbang!」

aku secara paksa menembakkan tebasan jarak jauh.

「Pada jarak nol !? Kyaa !!! 」

Sebuah tebasan hitam saat pedang kita terkunci.

Presiden tidak bisa menghentikan keterkejutannya dan terpesona.

(Sekarang waktunya menyerang!)

aku mulai berlari ke arahnya, untuk memanfaatkan celah saat dia mendarat.

「Pedang Kedelapan – Yatagarasu!」

「Jangan meremehkan『 Arcstria 』!」

Presiden memfokuskan matanya dan menangkis delapan tebasan.

Dengan mengalirkan bilah pedangnya di sepanjang garis miring, dia mengubah arahnya. Keterampilan yang sangat halus dan menakutkan.

(… Tapi ini aneh.)

Gerakannya terlalu presisi.

Laju reaksinya lebih tinggi daripada Sid-san, dan Idol menggunakan Dewa Guntur Terbang.

Seolah-olah dia tahu sebelumnya di mana tebasanku akan terbang.

(Ada semacam trik di sini.)

Sampai pada kesimpulan itu, aku mengamati sekeliling dengan hati-hati dan segera menemukan jawabannya.

「aku mengerti, jadi itulah yang terjadi.」

「… Apapun maksudmu?」

Presiden menegang sesaat, dan dia segera berpura-pura tidak tahu dan membuang muka sedikit.

「aku sangat terkejut. Hanya kamu yang dapat menggunakan air seperti ini, presiden. 」

「… A-Aku tidak mengerti a-hal aneh apa pun yang kamu katakan …」

Baginya, yang berpura-pura tidak tahu sampai akhir,

「Ini『 uap air 』, bukan?」 aku mengemukakan hal yang solid.

「……」

Dengan rahasianya terbongkar, dia mengerucutkan bibirnya dengan frustrasi.

Melihat lebih dekat, ada sedikit uap air di udara di sekitar aku.

Uap air ini dihasilkan dengan kemampuannya, jadi bisa dikatakan itu mirip dengan klon.

(Presiden pasti telah mempelajari gerakan otot aku, lokasi pusat gravitasi aku, dan sudut di mana aku mengayunkan pedang, melalui uap air ini.)

Dari informasi itu, dia membaca gerakanku selanjutnya dan dengan sempurna mempertahankan tebasanku.

Itu adalah prestasi yang hanya mungkin karena kecerdasan presiden dan ilmu pedang yang tajam.

Namun, kamu bisa dengan mudah mengatasinya jika memahami mekanisme di baliknya.

「Kalau begitu, bagaimana dengan ini?」

aku membentangkan sepuluh kegelapan tinggi ke langit dan menampar mereka ke halaman sekolah secara bersamaan.

「Apa ?!」

Awan debu menggulung bersama dengan suara gemuruh, dan butiran halus tanah menyerap uap air.

Tidak mungkin membaca gerakan aku setelah ini.

(Sudah waktunya untuk menyelesaikan ini!)

aku menendang tanah dengan kuat, dan mendekati presiden dalam satu tarikan napas.

「Teknik Rahasia Gaya Satu Pedang Sakura Blossom – Mirrored Sakura Slash!」

Seperti pertandingan cermin, empat tebasan dari kiri dan kanan masing-masing, delapan tebasan tak terbendung memperlihatkan taringnya.

「F-Cepat!」

Dia menangkis empat tebasan dengan kecepatan reaksi dan pembacaan yang luar biasa, dan menghindari tiga tebasan lagi, tapi…

「Kyaa!」

Tebasan terakhir menusuk ke bahu kirinya.

「……」

Presiden, dengan ekspresi sedih, melompat mundur.

(Terlihat bahkan sekilas, itu bukanlah luka yang dangkal …)

Sebagai bukti, lengan kirinya menggantung dengan longgar dan dia memegang pedangnya hanya dengan tangan kanan.

Sejujurnya, akan sulit baginya untuk melanjutkan pertarungan.

「… Presiden, mengapa kita tidak mengakhirinya di sini?」

Dalam situasi saat ini di mana dia tidak bisa menggunakan satu tangan, melanjutkan pertempuran hanya akan membawa lebih banyak rasa sakit.

Dalam hal ini, lebih baik sudah mengakhiri ini.

「… aku Sie Arcstria, ketua OSIS dari Thousand Blade Academy! Aku benar-benar tidak bisa kalah dari siswa dari akademi yang sama dan itu juga, seorang adik kelas! 」

Presiden menggelengkan kepalanya ke samping dan menolak lamaran itu. Dan dia mengangkat gaun jiwanya yang indah tinggi di langit.

「Aqua Feast!」

Saat dia meraung, 『baja air』 yang terkandung dalam 〈Aqua Queen〉 meluap, menciptakan pedang besar.

(… Dia mungkin menuangkan semua kekuatan spiritualnya ke dalamnya.)

Aku merasakan 『tekanan』 yang luar biasa dari pedang itu.

Sepertinya dia berencana untuk menyelesaikan pertandingan dengan serangan berikutnya.

「… aku akui. Itu membuat frustrasi, tapi Allen-kun jauh lebih kuat. 」

Dia terus berbicara, dengan semangat juang tinggal di matanya.

「Tapi kamu tahu, tidak peduli seberapa kuat kamu, jika kamu melakukan serangan berikutnya, kamu tidak akan keluar dalam keadaan utuh! Nee, Allen-kun, apakah kamu memiliki keberanian untuk mengambil kepala ini? 」

… Sebuah provokasi yang jelas.

Sepertinya dia sangat percaya diri dengan serangan itu.

(Haa… Aku tidak punya pilihan selain mengikuti itu.)

Namun, jika tujuan aku adalah sekadar 『memenangkan pertandingan』, maka aku harus menghindari serangan presiden.

(Tapi kemudian, presiden yang egois ini tidak akan pernah menerima itu.)

Dia akan membuat rencana yang lebih rumit dan hati-hati, dan meminta pertandingan ulang lagi.

Untuk menang dalam "arti kata yang sebenarnya", aku harus mematahkan serangan habis-habisannya dari depan dan meraih kemenangan tanpa cela.

"…Tentu. aku menerima."

aku enggan mengikuti provokasi presiden.

「Fufu, itulah rohnya!」

Dengan senyum agresif, dia mencengkeram gaun jiwanya erat-erat, yang telah berubah menjadi pedang besar.

「Ini aku datang, Allen-kun!」

"Datang!"

Beginilah pertempuran terakhir antara aku dan presiden dimulai.


Daftar Isi

Komentar