The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 139. Invitation and Demonkind [3] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 139. Invitation and Demonkind [3] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


139. Undangan dan Demonkind (3)

Tenshi-sama mengunci pintu, dengan tenang berjalan melewati aku, dan dia duduk di tempat tidur.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Jangan terus berdiri di sana, cepat dan duduklah di sini. 」Tensh-sama berkata, saat dia memukul tempat tidur dengan telapak tangannya.

Rupanya, dia ingin aku duduk tepat di sampingnya.

「A-aku mengerti.」

Sambil melihat sekeliling ruangan, aku berjalan menuju tempat tidur.

(Satu di belakang gulungan gantung. Satu di dalam lemari. Satu di dalam lemari. Satu di ujung renda tempat tidur. Total empat orang, huh…)

Mendengarkan dengan seksama, aku dapat mendengar sejumlah nafas kecil yang dihembuskan.

Tentunya, itu pasti pendekar pedang yang dipercaya untuk mengawal Tenshi-sama.

(Menciptakan situasi seolah-olah hanya ada kita berdua dan menggunakan keamanan minimum.)

Pengaturan hati-hati yang disiapkan oleh Tenshi-sama, kurasa.

「Permisi.」 Kataku, dan duduk di sebelah kanannya, membuat jarak di antara kami.

「Ara? kamu tinggal di bawah satu atap dengan Putri Vesteria, namun kamu tidak terbiasa bersosialisasi dengan seorang wanita. 」

Tenshi-sama mendekati aku, dengan senyum sadis di wajahnya.

(T-Terlalu dekat … Dan lembut !?)

Pahanya yang lembut ada di tangan kiri aku, dan pada saat yang sama, baunya yang menyenangkan memenuhi lubang hidung aku.

(T-Tenang! Pertama-tama, bagaimana Tenshi-sama tahu tentang aku dan Ria yang tinggal bersama?)

Aku menarik napas dalam-dalam untuk menekan jantungku yang berdebar kencang dan pikiran yang kacau

Melihatku dalam kondisi itu, Tenshi-sama tertawa kecil.

「Fufu … Nee, orang macam apa kamu ini, Allen? Ceritakan tentang diri kamu. 」Dia berkata, menusuk pipi kiri aku.

「Biarkan aku menjawab pertanyaan kamu dengan pertanyaan lain. Tetapi mengapa kamu ingin tahu tentang aku? 」

aku tidak mengerti alasan mengapa orang surgawi seperti Tenshi-sama, akan peduli dengan warga negara biasa seperti aku.

「Hmm? Mari kita lihat … Awalnya, itu hanya minat sederhana. 」

"Bunga?"

"Iya. Kamu sangat terkenal, tahu? 『Pendekar Pedang Hitam Yang Menguasai Akademi Seribu Pedang』 『Penjahat yang Bersekongkol Menggulingkan Negara』 『Pedang Masa Depan Organisasi Hitam!』 Fufu, semua rumor mengerikan itu sangat lucu. Pendekar pedang yang lucu, pikirku. Itulah mengapa aku mulai melihat kamu sedikit. 」

「aku, aku mengerti …」

Rupanya, rumor burukku berada pada level di mana itu mencapai telinga Tenshi-sama.

「Tapi hasilnya adalah, rumor itu semua bohong. Allen adalah siswa ilmu pedang yang sangat biasa. 」

"Iya. Tepat sekali."

「Ini adalah manipulasi informasi tingkat tinggi untuk membuat kamu terlihat seperti itu.」

「Eh?」

Tenshi-sama sepertinya sampai pada kesimpulan yang tidak biasa.

「Membuat kamu menonjol dalam jumlah yang tepat, menyelipkan kebohongan dalam jumlah yang tepat, dan membuat kamu tampak tidak berguna dalam jumlah yang tepat. aku tidak tahu siapa, tetapi ada seseorang yang dengan terampil memanipulasi informasi tentang kamu. Manipulasi informasi halus itulah yang membuat Allen Rodore dinilai 『biasa-biasa saja』 saat seseorang melihat kamu. 」

Tenshi-sama dengan percaya diri berbicara tentang penalaran seperti teori konspirasinya.

「Ini mungkin karena mereka mencoba untuk menjaga Allen dari pandangan" Tiga Belas Ksatria Oracle "dan" Tujuh Pedang Suci ". aku mendapat kesan bahwa mereka membantu kamu melebarkan sayap ke dunia. 」

「Eh, uh …」

… Menyusahkan.

(Dari mana aku memperbaikinya?)

aku mengerti untuk pertama kalinya hari ini bahwa sangat merepotkan ketika orang pintar salah memahami sesuatu.

「Untuk saat ini, aku memiliki sesuatu yang ingin aku tanyakan kepada kamu segera. Apakah boleh?"

"Ah tidak. Lanjutkan."

"Dari mana kamu berasal?"

Sebuah pertanyaan yang sangat sederhana.

「Desa Goza, yang terletak jauh dari Orest.」

「Desa Goza? Lahir di luar Kerajaan Kerajaan Ringard, apakah itu yang kamu katakan? 」

「Tidak, ini memang desa yang sangat kecil, tapi Desa Goza adalah sebuah provinsi di Ringard.」

Mungkin skala ekonomi desa Goza terlalu kecil, karena Kaisar sepertinya tidak mengetahui keberadaannya.

「Hei … Aku adalah penguasa surgawi, Tenshi, dari Kerajaan Kerajaan Ringard. aku tahu setiap milimeter wilayah aku. Jadi, aku dapat menegaskan bahwa tidak ada provinsi di negara ini yang disebut 『Desa Goza』. 」

「… Eh?」

Desa Goza… bukan?

Apa yang dia bicarakan?

「T-Tidak … Itu adalah desa kecil jauh di barat laut Akademi Ilmu Pedang Gran.」

"Apa yang kamu katakan? Northwest of Gran Swordsmanship Academy adalah "gurun" besar tempat bahkan tanaman pun tidak tumbuh. Sudah seperti itu selama beberapa dekade sekarang. 」

"HA!?"

Tidak, tidak, tidak… itu tidak mungkin.

Desa Goza adalah desa pertanian yang berkembang pesat. Bidang hijau menyebar ke segala arah sejauh mata memandang.

Ibu dan kakek bambu tinggal di sana, dan ada anak sungai tempat kami bisa menangkap banyak ikan – semua orang saling membantu dan hidup bersama.

(Desa Goza itu … Sebuah gurun?)

Tidak mungkin.

aku yakin Tenshi-sama salah mengingat atau sesuatu.

「Selain itu, ada hal lain yang aneh. Bahkan jika kamu melihat daftar keluarga, seseorang bernama 『Allen Rodore』 tidak ada di mana pun. aku ingin tahu apakah kamu berasal dari negara asing? 」

「Eh?」

aku terkejut dengan pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan secara berurutan.

"Apa? Apakah itu juga rahasia? Yah, tidak apa-apa. aku akan menanyakan pertanyaan berikutnya. 」

「Y-Ya…」

Kemudian, aku menjawab pertanyaan Tenshi-sama, menahan perasaan tidak puas di dalam diri aku sepanjang waktu.

Makanan favorit.

Hobi.

Harapan untuk masa depan.

Penuh dengan pertanyaan sederhana yang biasanya ditanyakan pada saat pengenalan diri.

Dia mengajukan pertanyaan, aku menjawab, dan kemudian dia bertanya lagi.

Ketika pertukaran yang melelahkan itu diulangi sekitar sepuluh kali,

「Yoshi, dengan ini syaratnya sudah bersih. Sudah waktunya bagimu untuk menjadi 『pelayanku』! 」

Tenshi-sama tiba-tiba mendorongku ke bawah.

"Apa!?"

Dan dia dengan cepat mengangkangi perutku dalam gerakan yang mengalir, dan memberikan senyuman menggoda.

「Te-Tenshi-sama … Apa kamu?」

「Fufu. Kau tahu … Ketika aku melihat pria muda, menjanjikan, dan murni sepertimu, aku mulai menginginkan mereka! 」Katanya, menelusuri jarinya yang dingin dan ramping di dadaku.「 Otot kencang yang terlihat bagus … Fufu, semua ini akan menjadi milikku . 」

「T-Tolong berhenti bercanda!」

Ketika aku memutar tubuh aku, mencoba untuk keluar dari pengekangan Tenshi-sama,

「Mengukir – 〈Budak Cinta〉!」

Tenshi-sama mengeluarkan gaun panjang seperti kuku yang dipasang di jari telunjuknya.

(Gaun S-Soul !?)

Aku tidak tahu apa yang akan dia lakukan, tapi ini bukanlah situasi dimana aku bisa membiarkan dia melakukan apa yang dia mau, bahkan jika itu adalah Tenshi-sama sendiri.

「Fufu, tidak apa-apa. Itu tidak akan terlalu menyakitkan. 」Katanya, dan menjulurkan lidahnya di sepanjang tepi runcing gaun jiwa.

「Apakah kamu bermaksud menusuk aku?」

「Fufu, berpura-pura menjadi tangguh. Itu lucu. Tapi sayangnya untukmu, meski aku terlihat seperti ini, aku telah berlatih ilmu pedang! 」

Tenshi-sama berkata, dan mengulurkan jari telunjuknya, mengarah ke dadaku.

(Tentu saja, ini cukup cepat.)

Tampaknya benar bahwa dia telah berlatih ilmu pedang.

Tapi jika hanya di level ini, Dark Robe bisa mengatasinya.

"HA!"

Aku membalut diriku dalam kegelapan yang pekat, dan mempertahankan pukulannya dengan sempurna.

"Aduh!?"

Saat kukunya bersentuhan dengan jubah hitam, wajahnya berubah kesakitan.

「M-Maaf. Apakah kamu oka– 」

Saat singkat ketika aku menarik kembali kegelapan, mengkhawatirkan tentang kesejahteraan Tenshi-sama,

"Hanya bercanda."

Tenshi-sama menusuk jari telunjuknya ke dadaku, mengincar celah kecil itu saat jubah hitam menghilang.

"Apa!?"

Sedikit rasa sakit mengalir, dan sedikit darah mengalir keluar pada saat bersamaan.

「Fufu, dengan ini kamu adalah pelayanku yang setia. Tidak masalah. Segera kamu hanya akan bisa memikirkan aku dan tidak ada yang lain. 」Tenshi-sama memeluk aku erat, dan berbisik ke telinga aku.

(Ini adalah!?)

Rasanya seperti kesadarannya menembus jauh ke dalam diriku.

(Ini buruk! Sensasi ini … Apakah itu gaun jiwa tipe kerusakan mental !?)

aku tidak bisa mengumpulkan kekuatan apa pun ke dalam tubuh aku.

Kegelapan, juga … aku tidak bisa mengontrolnya dengan benar.

(Kotoran!)

Saat kesadaranku mulai memudar,

『Teme … Siapa yang memberimu izin untuk masuk ke duniaku !? A A!?"


Suara orang yang sangat tidak senang itu bergema.

Daftar Isi

Komentar