The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 143. Invitation and Demonkind [7] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 143. Invitation and Demonkind [7] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


143. Undangan dan Demonkind (7)

Iblis, yang meledakkan lantai atas Istana Ringard, mengangkat sudut bibirnya, dengan tangan terbuka.

「Senang bertemu dengan kamu, ras inferior yang belum tercerahkan. Nama aku Zerey Grazario. aku datang ke ruang kotor kamu untuk menemukan 『individu tertentu.』 」

Zerey Grazario.

Penampilannya hampir sama dengan manusia, dan tingginya sekitar 190 sentimeter. Dia memiliki rambut hitam lurus panjang. Dan fitur wajah yang terdefinisi dengan baik untuk seorang pria. Di mata almondnya, pupil matanya bersinar merah dengan pesona misterius. Dia mengenakan jas berekor. Sayap ungu yang tidak menyenangkan menonjol dari punggungnya.

Dia menatap kami dari langit, dengan sikap dan nada angkuh.

Karena situasi yang tiba-tiba membuat semua orang panik, Tenshi-sama dengan tenang berbicara atas nama semua orang.

「Senang bertemu denganmu, Zerey Grazario-sama. aku dipanggil Wendy Ringard, Tenshi yang mengatur Kerajaan Kerajaan Ringard. Jika kamu tidak keberatan, mengapa kita tidak berbicara sedikit? 」

"Berbicara?"

"Iya. Zerey-sama mengatakan kamu sedang mencari individu tertentu. Jika kamu tidak keberatan, dapatkah kamu memberi tahu aku nama orangnya? aku yakin kita bisa bekerja sama. 」

Dia menawarkan untuk bekerja sama, seolah tidak berniat untuk berkelahi dengan Zerey dan Demons.

Kemudian-

「Ku, kukukuku…. fuhahahahaha! 」Zerey tiba-tiba tertawa terbahak-bahak sambil memegangi perutnya.「 Manusia rendahan, bekerja sama dengan iblis darah bangsawan ini? Tahu tempatmu, sampah! 」Dia berteriak, dengan marah.

Namun demikian, Tenshi-sama masih terus berbicara sementara amarah dan haus darahnya menyapu.

「aku mendengar bahwa kamu telah bergandengan tangan dengan Kaisar Burrell dari Kekaisaran Ronelia Suci?」

「Hmm … Itu pengecualian. Orang itu adalah raja dari ras yang lebih rendah, dan juga memegang yang tidak duniawi
kekuasaan."

Burrell Ronelia tampaknya adalah eksistensi superior bahkan diakui oleh iblis.

「Kalau begitu, Zerey-sama, apakah kamu akan mencari-cari sendiri di seluruh Ringard? Kedengarannya seperti banyak masalah… 」

"Ha! Jangan meremehkan kekuatan fisik iblis. aku bisa membalikkan negara kecil ini dalam satu hari! 」

Menanggapi permohonan berulang Tenshi-sama, Zerey dengan satu hati mengutuknya.

Ksatria Suci Senior, yang sedang menonton adegan itu dengan diam-diam, mengepalkan tangan mereka dengan keras, ke titik di mana itu mulai berdarah. Mereka berusaha mati-matian untuk menekan penghinaan dan kemarahan yang tak tertahankan.

Zerey, yang mengejek kita,

「Baiklah … Mari kita akhiri pembicaraan yang membosankan. Saatnya masuk ke 『pemutaran』. 」

Dia mencabut pedang yang diikat ke dadanya dan memasang senyum keji.

Saat diskusi dengan jelas terhenti, Tenshi-sama menghela nafas dengan keras.

「Seperti yang diharapkan, orang-orang seperti iblis yang belum tercerahkan bahkan tidak dapat mengadakan diskusi yang tepat.」

「… Kisama, apa yang baru saja kamu katakan?」

「Maaf, tapi aku tidak ingin melanjutkan pembicaraan yang tidak berguna ini lagi. Semuanya, lakukan. 」

Saat dia memberi perintah,

「「 「「 -! 」」 」」

Papan hijau transparan, yang kira-kira sepanjang tubuhnya, menekan tubuh Zerey dari keempat sisinya.

「Guh…!?」

Ketika aku mengalihkan pandanganku ke arah suara itu, empat Ksatria Suci senior, yang sudah bergerak ke empat arah berbeda sebelum aku menyadarinya, memegang gaun jiwa di depan dada mereka.

"aku melihat. Gaun jiwa tipe gravitasi, ya … Namun, bahkan dengan kalian berempat itu tidak seberapa! 」

Ketika Zerey mencoba memotong keempat papan itu,

「「 「「 –Penjara Air! 」」 」」

Seluruh tubuhnya diselimuti oleh bola air transparan.

「Apa … !?」

Berbalik ke arah suara itu lagi, empat Ksatria Suci senior lainnya menyodorkan gaun jiwa biru mereka ke lingkaran sihir yang tergambar di lantai.

Dan di belakang Zerey, yang benar-benar tertahan oleh papan gravitasi khusus dan penjara air,

"Kamu mati!"

Rodis-san muncul, dengan pedangnya yang sudah terayun tinggi.

(A-Luar Biasa…!)

Gerakan yang terkoordinasi dengan sempurna.

aku yakin itu adalah strategi yang telah mereka latih berkali-kali.

(Seperti yang diharapkan, Ksatria Suci senior yang dipercayakan oleh pemerintah dengan pengawal Tenshi-sama …)

Dengan koordinasi sempurna mereka, Zerey, yang terpojok, memiliki mata yang dingin, seolah-olah sedang mengamati lalat berdengung.

「Metode Kutukan – Penindasan Api」

Saat Zerey membisikkan sesuatu,

「Nu, oh…!?」

Rodis-san, yang telah mengangkat pedangnya tinggi-tinggi, tiba-tiba mengangkat suara kesedihan dan mulai jatuh lebih dulu.

「Ro, Rodis-san!?」

「Ka, ha!」

Dia jatuh keras di lantai tanpa melakukan ukemi.

(A-Apa yang terjadi… !?)

Saat aku bingung dengan pemandangan itu,

「Bantu aku… Allen ……」

Aku mendengar suara sedih Ria.

「… Ria?」

Saat aku berbelok ke sisi kanan, dia perlahan jatuh ke arahku, seolah mencoba berpegangan pada tubuhku.

「A-Apa yang salah? Tunggu, Ria! 」

Dengan butiran besar keringat di dahinya, dia dengan putus asa mengeluarkan kata-kata dari mulutnya.

「Menyakitkan … tubuhku … panas.」

「Tubuhmu panas? … Apa !? 」

Ketika aku meletakkan tangan aku di dahinya, aku perhatikan bahwa dia mengalami demam yang sangat tinggi.

(K-Kenapa demam mendadak ini? Tidak, pola ini adalah … !?)

Melihat Ria dari dekat, pola merah tua muncul di tengkuknya.

(Apakah ini… 『kutukan』 !?)

Kutukan – Kekuatan tak dikenal yang digunakan monster.

Efek, kondisi aktivasi, dan metode pelarutan kutukan, hanya sedikit yang diketahui.

(Oh benar, iblis adalah spesies monster superior….)

Kalau begitu, tidak heran Zerey bisa menggunakan kutukan.

Ketika aku memikirkan tentang itu, para Ksatria Suci senior di sekitarku roboh satu per satu.

"Tidak mungkin!"

Ketika aku melihat sekeliling, tidak ada yang berdiri lagi.

Semua orang kecuali aku telah pingsan, dan terengah-engah.

(Orang ini … Apakah dia mengutuk semua orang di tempat ini dalam sekejap !?)

Rodis-san memiliki ukiran pola merah tua di tangan kanannya, sedangkan Tenshi-sama ada di dadanya, dan presiden ada di bahu kirinya. Setiap orang memiliki pola merah tua yang terukir di tubuh mereka.

Setiap orang dipukuli hanya dengan satu pukulan.

Selain itu, aku bahkan tidak tahu metode yang dia gunakan untuk menyerang.

Karena aku bingung dengan situasi tanpa harapan itu,

「Kisama. Mengapa 『Metode Kutukan』 tidak berhasil pada kamu? 」

Zerey muncul tepat di depanku, dengan pedangnya terangkat di atas.

「!?」

Aku segera mencabut pedangku dengan tangan kiriku, dan mempertahankan tebasannya dengan pegangan backhand.

「Hou … Itu kecepatan reaksi yang bagus. Dan teknik pertahananmu juga tidak buruk. 」

Saat pedang dan pedang bertabrakan, aku sengaja melompat mundur dengan Ria di satu tangan dan membuka jarak lebar antara diriku dan Zerey.

(Ngomong-ngomong, aku harus mencabut kutukan pada Ria…)

Aku memperpanjang kegelapan menuju pola merah tua, saat dia terus bernapas dengan berat.

Akibatnya, pola yang muncul di sekitar lehernya dengan cepat menghilang, dan di saat yang sama, napas Ria menjadi stabil. Masih pingsan, tapi demamnya sudah hilang sama sekali.

Dia harus segera bangun setelah istirahat sebentar.

(…Untunglah.)

Seperti yang diharapkan, kegelapan pria itu mutlak.

Itu benar-benar menghapus kutukan apa pun, tanpa membedakan antara monster dan iblis.

(Bagaimanapun, aku dapat membantu semua orang dengan ini!)

Tapi pertama-tama, aku harus mengalahkan Zerey!

Aku memegang pedangku di depan pusarku dan mengasumsikan Seigan no Kamae.

Kemudian-

「Aku-Tidak Mungkin! I-Itu 『Kegelapan』 !? Kisama … Apakah kamu keturunan dari "House Rodore"? 」Zerey bertanya, memelototiku dengan kebencian yang ekstrim.


Daftar Isi

Komentar