The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 247. Country of Sakura, Cherin and Seven Holy Swords [18] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 247. Country of Sakura, Cherin and Seven Holy Swords [18] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryuakama


247. Negeri Sakura, Cherin dan Tujuh Pedang Suci (18)

Presiden, yang memegang cangkir kertas di tangannya, bertanya Bolehkah aku duduk di sebelah kamu? sambil memiringkan kepalanya dengan manis.

Ya, silakan.

Aku mengangguk, dan menepis kelopak sakura yang berserakan di atas kertas piknik dengan tanganku.

Fufu, terima kasih.

Dia tersenyum bahagia dan perlahan duduk di sampingku.

Nn… Matahari terasa sangat enak. Ini adalah cuaca yang sempurna untuk melihat bunga sakura.

Menurut ramalan cuaca, mulai sekarang akan cerah sepanjang minggu. Kami dapat datang pada waktu yang sangat tepat.

aku yakin semuanya karena Onee-san baik-baik saja baru-baru ini.

Presiden berkata, dan mengangguk dua kali.

Ahaha, bisa dibilang begitu.

Muu, kamu menganggap itu sebagai lelucon, bukan?」

Haha, aku bertanya-tanya …」

Setelah bercanda seperti itu, kami secara alami menatap Sakura Seratus Juta Tahun.

Ini benar-benar indah, bukan …

Ya, itu benar-benar …」

Setelah itu,

……」

……」

Beberapa waktu berlalu, dan keheningan datang di antara kami.

Namun, itu bukan keheningan yang menyesakkan atau tidak nyaman.

Kami melihat bunga sakura yang sama, merasakan emosi yang sama, dan berbagi momen yang sama dalam waktu yang sama.

Itu adalah keheningan yang sangat membahagiakan.

Kemudian kami berdua menyesap teh hangat secara bersamaan.

Fuu …」」

Dan menghembuskannya secara bersamaan.

Fufu, berhenti meniruku, Allen-kun.

Ahaha, itu kalimatku.

Kami tertawa bersama bahagia.

…Tapi di sini benar-benar damai.」

Dia berbisik, sambil melihat sekeliling pada orang lain yang datang untuk melihat bunga sakura.

"Ya itu. aku hanya berharap ini bukan "ketenangan sebelum badai".」

Mou, bukankah kamu mengatakan hal-hal menakutkan seperti itu.

Presiden berkata, dan menyikut sisiku.

-Aduh, maaf.

Aku tersenyum kecut dan menyesap teh hangat lagi.

(Tapi tetap saja, aku bertanya-tanya bagaimana keadaannya mulai dari sini.)

Situasi internasional dalam beberapa tahun terakhir tidak pernah lebih stabil.

Di surat kabar dan radio, kamu dapat membaca dan mendengar berita tentang Organisasi Hitam setiap hari. Dan aku sebenarnya telah bersilangan pedang dengan mereka berkali-kali.

(Dan yang terpenting, di balik layar masa damai ini ada konferensi berskala global yang sedang berlangsung.)

Menurut presiden, para pemimpin masing-masing negara seperti Tenshi-sama dan Rodis-san, serta empat dari "Tujuh Pedang Suci", tujuh pendekar pedang terkuat umat manusia, akan hadir.

Dan agendanya adalah "Tindakan Melawan Kekaisaran Ronelia Suci".

(Apakah kita akan segera memulai perang dengan Kekaisaran, atau akankah kita melihat bagaimana perkembangannya untuk sementara waktu, atau akankah kita membuat rencana lain…)

Dalam hal apapun.

Saat ini, kita berada dalam situasi di mana "perang habis-habisan" antara Lima Kekuatan Besar dan Kekaisaran Ronelia Suci bisa pecah kapan saja.

(aku harus menjadi lebih kuat.)

Kaisar Barrel Ronelia dari Kekaisaran Ronelia Suci yang diselimuti misteri.

Empat Ksatria Kaisar, termasuk Sebas-san.

Iblis yang bisa memanipulasi kekuatan menakutkan dari "Kutukan" yang bergandengan tangan dengan Kekaisaran.

Musuh yang harus aku lawan jauh lebih kuat dari semua yang pernah aku hadapi sebelumnya.

(Aku butuh “kekuatan” untuk melindungi Ria dan semuanya.)

Untuk melakukannya, aku tidak punya pilihan selain terus berayun.

Saat aku memikirkan itu pada diriku sendiri,

Allen-kun, mau teh?」

Presiden bertanya sambil memegang botol berinsulasi.

"Ya terima kasih."

aku menyuruhnya menuangkan teh untuk aku, dan meminumnya saat masih hangat.

"A A…"

Dan ketika aku menghembuskan uap putih,

Fufu …」

Presiden, yang menatapku dengan pandangan ke samping, tertawa karena suatu alasan.

Umm, ada apa?

Tidak, maaf. aku pikir perilaku Allen-kun seperti orang tua.

Aa, begitu… Tapi mungkin aku benar-benar sudah tua, tahu?」

Meskipun usia aku yang sebenarnya hanya 15 tahun, usia mental aku lebih dari 1.000, 000, 000 tahun.

Jauh dari menjadi orang tua, aku sudah melangkah ke domain "Pertapa".

Mou, apa yang kamu bicarakan ketika kamu masih lebih muda dari onee-san?」

Ahaha, hanya lelucon.

Setelah mengobrol dengan presiden sebentar, Ria dan Rose bergabung, dan kami semua menikmati pemandangan bunga sakura bersama.

(Aa, andai saja waktu damai ini berlangsung selamanya.)

Perlahan aku menyesap teh hangat sambil tenggelam dalam emosi yang begitu dalam.


Daftar Isi

Komentar