The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 295. Country of Sakura, Cherin and the Seven Holy Swords [66] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button di Sakuranovel.
Daftar Isi

 


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryuakama


295. Negeri Sakura, Cherin dan Tujuh Pedang Suci (66)

Setelah tiba di villa Arcstria, kami semua menikmati makan malam yang lezat bersama, berkumpul di satu ruangan untuk bermain kartu dan permainan papan, dan mengobrol di teras di lantai dua saat angin sepoi-sepoi bertiup. aku memiliki waktu yang sangat tenang dan menyenangkan.

Melihat jam, waktu sudah menunjukkan pukul 11:30 malam. Karena aku akan belajar Sakura Blossom One-Sword Style dari Bacchus-san besok, aku perlu istirahat.

“Ara, ini sudah selarut ini… kupikir kita harus menyebutnya malam.”

Presiden berkata, sambil melihat jam di waktu yang sama denganku.

“Apa!? Ini sudah lewat jam 11 malam!?”

“K-Kita masih belum cukup bicara!?”

Lilim-senpai dan Ferris-senpai berseru.

Rupanya, ketiga gadis itu asyik berbicara.

“Ahaha. Waktu berlalu ketika kamu bersenang-senang.”

“Tepat sekali. Saat kamu melakukan sesuatu yang membosankan, rasanya seperti selamanya…”

Ria dan Rose berkata, mengangkat bahu mereka sedikit.

“Mari kita akhiri kesenangan hari ini di sini dan lanjutkan besok. Aku akan menunjukkan semua orang ke kamar tamu mereka. Itu di lantai tiga. Silakan ikuti aku.”

Kemudian kami mengikuti presiden dan masing-masing diberi kamar yang sangat mewah.

“Wah, ini luar biasa.”

Dindingnya dihiasi dengan lukisan, yang bisa dibilang mahal jika dilihat sekilas.

Ruangan itu dilengkapi dengan sejumlah perabot mewah; sofa yang tampaknya sangat mahal, tempat tidur berukuran besar dengan dekorasi yang rumit, dan meja rias yang indah dengan serat kayu yang khusyuk.

Kamar yang lebih dari sesuatu yang pantas aku dapatkan.

“Fufu, aku senang kamu bahagia. Selamat malam, Allen-kun.”

“Ya. Selamat malam, presiden.”

Kami melambaikan tangan dan berpisah di depan ruangan.

Setelah itu, aku segera bersiap-siap untuk pergi tidur dan duduk di tempat tidur.

“Oh, ini bagus!”

Tempat tidurnya lembut dan cukup goyang.

Itu secara refleks mengingatkan aku pada tempat tidur di dunia Tombol 100 Juta Tahun.

“*Menguap*…Waktunya tidur.”

aku beralih ke pencahayaan tidak langsung dan perlahan menutup kelopak mata aku.

Sekitar sepuluh menit setelah itu,

“… Tidak bisa tidur.”

aku mencoba tidur dalam berbagai posisi seperti berbaring miring, berbaring telentang, berbaring tengkurap, tetapi aku tidak bisa tertidur sama sekali.

Hatiku tidak akan tenang.

(Man, itu benar-benar menakjubkan.)

Bahkan sekarang, ketika aku menjatuhkan kelopak mata aku, aku ingat memori saat itu dengan jelas.


——-Baca novel lainnya di sakuranovel——-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar