The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 36. Meeting at the summer camp [4] – part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 36. Meeting at the summer camp [4] – part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


36. Pertemuan di perkemahan musim panas (4) – bagian 2

「Ria, inilah poin yang menentukan…!」

「Ya, kami pasti akan menyelesaikannya…!」

Kemudian Ria menghembuskan nafas dan memutar bola dengan telapak tangannya.

Lalu,

"SINI…!"

Dia melakukan servis tajam yang berbelok dengan baik.

Namun,

"Terlalu naif!"

Sid-san menerima pukulan yang diarahkan ke sudut lapangan dengan kecepatan reaksi yang luar biasa.

「-Di sini, kamu bisa mendapatkannya kembali.」

"A A!"

Cain-san, yang sudah memasuki posisi lempar, memberikan bola yang sempurna ke tengah lapangan.

「Makan ini – 〈Vanal Ball〉!」

Lonjakan drive-in Sid-san adalah fastball ekstrim – bola ajaib yang bercabang menjadi empat bola.

「Kuh … Allen, ambillah!」

Pukulan yang lolos dari blok Ria,

「Gaya Awan – Cirrocumulus!」

Itu benar-benar disegel oleh empat penerimaan berturut-turut aku.

"Apa…!?"

Bola kembali dalam bentuk lengkung halus – jatuh jauh di dalam lapangan musuh.

「21-19! Ini adalah kemenangan Thousand Blade Academy! 」

Seorang siswa di Ice King Academy, yang menjabat sebagai wasit, mengumumkan hasilnya.

「Jika bola berubah menjadi bola empat, yang harus kamu lakukan adalah memukulnya ke belakang.」

「Kamu sampah…!」

Dengan cara ini, pertandingan pertama – pertarungan dua lawan dua voli pantai, adalah kemenangan spektakuler bagi Thousand Blade Academy.
「Seperti yang diharapkan Allen! Itu tadi Menajubkan!"

「Itu semua berkat koordinasi Ria.」

「Seperti yang diharapkan dari Allen-sama! Luar biasa terima! Kain ini, sangat terkesan, sehingga aku bahkan tidak bisa melangkah maju! 」

「Eh, ah, ter-terima kasih…」

「Kamu di tim siapa, kacamata brengsek!」

"Aduh!?"

Dan saat kami berteriak-teriak,

「Fufu, murid-murid aku lebih baik tahun ini … ya, Ferris?」

「Kuh … kita pergi ke yang berikutnya!『 Bendera Pantai 』!」

Segera permulaan permainan berikutnya diumumkan.

Beach Flag – Olahraga klasik yang memperebutkan satu bendera yang dipasang hanya sejauh 20 meter.

Para kontestan menghadap ke belakang pada bendera dan berbaring telungkup, dan berdiri dengan peluit – dan mulai berlari menuju bendera.

Aturannya sangat sederhana – orang pertama yang mendapat bendera, menang

Dari Thousand Blade Academy, aku, Rose, dan presiden berpartisipasi.

「Awal dari Beach Flag adalah yang paling penting…」

「aku yakin dengan kekuatan ledakan aku!」

「Fufu, aku tidak akan kalah!」

Di sisi lain, kontestan dari Ice King Academy adalah, Sid-san, Cain-san, dan seorang siswi dari OSIS mereka.

「Oi, jangan menghalangi jalanku.」

"Tentu saja aku mengerti."

「Lakukan yang terbaik, Sid!」

Ketika semua orang berbaring telungkup – peluit ditiup.

Saat aku segera berdiri dan berbalik.

「Ha, kalian semua lambat. Dasar kentang goreng sialan! 」

Sid-san sudah mulai berlari ke depan.

「Kuh, sangat cepat!」

Ada perbedaan luar biasa dalam kecepatan reaksi kami…

Dan saat dia dengan santai meraih bendera itu,

「Hahaa! Tingkat bakat aku berbeda! Kamu orang sampah biasa! 」Katanya, dengan senyum keji di wajahnya.

(Kecepatan respon awal setelah mendengarkan peluit, luwes berlari seolah tubuhnya adalah pegas… Seperti yang diharapkan dari Sid-san.)

(… Sampah ini, mampu mengimbangi akselerasiku. Entah bagaimana, kemampuan fisiknya telah meningkat pesat … Apakah dia dipengaruhi oleh kekuatan 『monster itu』? Atau apakah ini hasil kotor dari latihan yang mantap? … Bagaimanapun, Aku tidak akan melepaskan kewaspadaanku.)

Dan saat bendera pantai berakhir,

「Awal yang salah, Awal yang salah! Dia mulai 0,1 detik lebih awal! Benar, semuanya !? 」

「AH, tidak, tidak … Itu hanya gonggongan anjing yang kalah!」

Leia-sensei dan Ferris-san terlibat dalam pertempuran sengit seperti biasa.

(Sudah seperti itu sejak mereka menjadi siswa … bukankah mereka harus rukun?)

Setelah itu, pertarungan antara Thousand Blade Academy dan Ice King Academy terus berlanjut – sebagai hasilnya, kami sepakat dengan hasil imbang 10-10.

Padahal, Leia-sensei dan Ferris-san berharap pertandingan lain untuk menentukan pemenang terakhir …

「Kami sedang berada di perkemahan musim panas yang telah lama ditunggu-tunggu, jadi mengapa kita tidak menyelesaikan ini di King Festival Raja Pedang』 setelah liburan musim panas? 」

Presiden berhasil menyelamatkan perkemahan musim panas dengan mengarahkan pikiran mereka ke 『pertempuran berikutnya』.

Setelah berhasil menyelesaikan hari pertama kamp gabungan, kami kembali ke penginapan masing-masing.

Setelah itu, kami semua makan malam bersama, dan mengobrol – kami bersenang-senang.

「Fuu … itu menyenangkan.」

Setelah berpisah dengan semua orang dan kembali ke kamarku, aku melihat jam dinding sambil meregangkan tubuhku.

「Ini sudah jam 10 malam … Haruskah aku datang untuk hari ini?」

Jika aku begadang, itu akan berpengaruh pada besok.

Setelah bersiap-siap tidur, saat aku hendak mematikan lampu,

Ada ketukan di pintu aku.

(Siapa itu … selarut ini?)

「Ya, siapa itu?」

Saat aku memintanya,

「-Maaf sudah mengganggumu saat ini, Allen. Ini aku."

Suara tegas Leia-sensei menjawab.

Saat aku segera membuka pintu, sensei berdiri di sana dengan tangan terlipat, dan ekspresi serius di wajahnya.

「Apa yang terjadi, sensei? Pada jam ini?"

「Ini tentang pagi ini – aku datang untuk membicarakan tentang kelompok yang menyerang Ria」 sensei berkata, dengan tatapan serius yang belum pernah kulihat sebelumnya.

「aku minta maaf tentang waktunya, tetapi apakah kamu tidak akan mengikutinya?」

「… Dimengerti.」

Sepertinya orang-orang dari pagi ini, memiliki latar belakang yang agak merepotkan.

(Agak merepotkan, tapi… Kali ini tidak bisa ditolong…)

Temanku yang berharga, Ria, dalam bahaya.

Jika ada yang bisa aku lakukan – aku akan melakukan yang terbaik untuk bekerja sama.



Daftar Isi

Komentar