The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 51. New Semester and First-Year War [3] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 51. New Semester and First-Year War [3] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


51. Semester Baru dan Perang Tahun Pertama (3)

Setelah Leia-sensei mengumumkan dimulainya Perang Tahun Pertama, seorang siswi yang bertugas sebagai komentator mulai menjelaskan peraturannya.

Perang Tahun Pertama berlangsung dalam format turnamen, dan pemenangnya diberikan hak partisipasi siswa tahun pertama untuk Festival Raja Pedang.

Hanya pedang yang bisa dibawa ke dalam pertandingan, dan baju besi tidak diperbolehkan.

Agar adil, kartu pertandingan ditentukan oleh lotere sebelum dimulainya pertandingan.

Semuanya adalah aturan yang sangat biasa, dan tidak ada yang aneh tentang itu.

"-Baiklah kalau begitu! Sekarang kita sudah selesai menjelaskan aturannya, mari kita mulai memperingati pertandingan pertama! 」

Siswi yang duduk di barisan depan kursi penonton memasukkan tangannya ke dalam kotak transparan yang berisi banyak bola kecil.

Melihat lebih dekat, setiap bola memiliki nama di atasnya.

Tentunya itu memainkan peran lotere.

「Kontestan pertama adalah – orang ini!」

Ketika dia mengeluarkan bola dengan penuh semangat – nama aku tertulis di atasnya.

「Ohhh Awal Yang Hebat! Dia keluar di pertandingan pertama! Semua orang tahu Tahun 1 Kelas A Allen-Rodore! Kepala dari kelompok misterius, klub latihan-ayunan, dan bos bayangan dari OSIS! Dalam Lima Besar Festival Suci, lawannya dipukuli hingga setengah mati, dan selama periode perekrutan baru, Wakil Kepala Klub Ilmu Pedang dikalahkan dengan cara curang. Dan dalam Perang Anggaran Klub, dia adalah bajingan yang meremehkan Presiden Sie! Sejauh mana kemajuan pesat pria ini akan berlanjut? 」

Itu tidak sepenuhnya salah, tapi… itu adalah pengantar yang sangat berbahaya.

Segera setelah pengumuman langsung terdengar.

「Oh! Jadi dia adalah anak bermasalah yang dirumorkan. Ini pertama kalinya aku melihatnya! 」

「Hehe, apa yang akan kamu lakukan kali ini?」

「aku di sini untuk melihat kamu! Alleeeennn! 」

Beberapa senior menyemangati aku.

(Perasaan ini … aku ingin tahu apakah yang aku rasakan adalah kebahagiaan …)

Itu adalah sekantong perasaan campur aduk …

「Sekarang, untuk lawan Allen – Kelas B Raise-Volgan Kelas 1! Ada desas-desus bahwa Raise-Volgan, selama tahun-tahun sekolah menengahnya, mengirim 10 siswa dari akademi lain ke rumah sakit! aku ingin tahu apakah ada orang yang akrab dengan moniker 『Angkat pengguna pedang lagu』! 」

Saat komentator mengumumkan, Raise-san naik ke panggung.

「Oh, pengguna pedang lagu itu!」

「Kalau dipikir-pikir, aku pernah mendengar tentang dia sebelumnya … Dia dikabarkan sebagai anjing gila, meskipun …」

「Sekarang, apakah itu Allen-Rodore yang kejam, atau Raise-Volgan, pengguna pedang lagu? Bukankah itu kartu yang luar biasa dari pertandingan pertama! 」

Sementara penonton sangat bersemangat, aku menatap Raise-san.

Angkat Volgan.

Rambut merah tua yang agak panjang untuk seorang pria.

Tindik perak di telinga kiri.

Tingginya sekitar 170 sentimeter.

(Ini adalah kedua kalinya aku bertukar pedang dengannya …)

Jika aku ingat dengan benar, pertama kali adalah…

Ketika dia tiba-tiba berbaris ke Soul Dress Area segera setelah aku dicabut dari suspensi …

Ketika aku mengingat kembali hari-hari itu,

「Yo, sudah lama. Allen Rodore-san yo? 」

Dia menyapaku dengan senyuman di wajahnya.

「… Sudah lama, Raise-san.」

「Ya ampun, untuk bisa melawanmu sejak awal … keberuntungan pasti bersamaku hari ini! Aliran hari ini cukup bagus…! 」

Dengan mata merah, dia berteriak padaku.

(Rupanya, dia memiliki dendam terhadap aku …)

Saat aku dan Raise-san terus menatap satu sama lain,

「Apakah kedua peserta siap? Kalau begitu – Pertandingan Mulai! 」

Komentator mengumumkan awal pertandingan.

Aku segera menghunus pedangku dan mengasumsikan Seigan no Kamae.

Raise-san, di sisi lain, memanifestasikan gaun jiwanya di aksi pembukaan seperti yang terakhir kali.

「Nah – 〈Tiga Tengkorak〉!」

Pada saat itu – tiga naga tanpa tulang tiba-tiba muncul.

Lampu merah melayang di rongga mata mereka.

"Ini adalah…"

Besar.

Itu satu atau dua ukuran lebih besar dari saat kita bertarung sebelumnya.

「Haha, apakah kamu memperhatikan!? Tapi tahukah kamu, ukuran bukanlah satu-satunya hal yang berubah! – Tarian Tengkorak! 」

Di saat yang sama saat dia berteriak – ketiga naga itu memamerkan taring mereka sekaligus.

「「 「KORORORORORO!」 」」

Taring runcing besar.

Fragmen tulang tajam yang menonjol keluar dari seluruh tubuh.

Secara harfiah, seluruh tubuh adalah senjata.

(…… Ini pertama kalinya aku melihat teknik ini.)

Namun, jika mereka akan mendatangi aku – Hancurkan saja seperti yang terakhir kali!

「Delapan Pedang – Yata– !?」

Saat aku mencoba menghancurkan tiga naga dengan delapan tebasan.

「-Naive, terlalu naif!」

Seolah dia telah memperkirakannya, Raise-san menyerangku.

「Guh !?」

Aku terpaksa meninggalkan teknikku dan mengunci pedang dengan Raise-san.

Dan di sana,

「「 「KORORORO!」 」」

Ketiga naga itu bergegas menuju anggota tubuhku.

「……」

aku mencoba menghindarinya dengan memutar diri,

「Guh…!?」

Sepotong tulang tajam, yang menonjol keluar dari salah satu tulang naga, memotong bahuku dangkal.

「Fuha! Itu ekspresi yang bagus, Allen-Rodore…! 」

Raise-san meringkuk di sudut bibirnya dan menunjukkan senyum miring sambil menahan pedangku dengan kuat.

「… Begitu, jadi kamu berniat untuk menyegel teknik aku dengan melibatkan aku dalam pertempuran super-dekat.」

Jika jarak ditutup ke titik ini, tidak mungkin untuk melepaskan teknik secara bebas – baik Flying Shadow, Hazy Moon, World Judgment, atau Yatagarasu.

(Hal yang sama berlaku untuk Raise-san, tapi … dia memiliki 〈Tiga Tengkorak〉 …)

Berkat gaun jiwa yang dikendalikan dari jarak jauh, dia secara sepihak bisa melepaskan serangan yang kuat.

「Fuha, itu benar! Sejak aku kalah dari kamu, aku telah berlatih dalam pertempuran jarak dekat! Itu semua hanya untuk membunuhmu! 」

Dia menyatakannya dengan tampilan penuh kemenangan.

(Untuk menyegel ilmu pedang lawan dalam pertarungan super dekat, ya. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan …)

Bagi kebanyakan pendekar pedang, ini adalah taktik yang hampir mustahil.

Ini dimungkinkan oleh kecepatan reaksi cepat Raise-san dan ilmu pedang yang luar biasa.

(Seperti yang diharapkan, dia adalah elit yang mendaftar ke Akademi Seribu Pedang dengan kekuatan aslinya …)

Kemampuan dasarnya sangat tinggi.

「Kuku, berdasarkan ekspresi itu … Sepertinya kamu masih tidak bisa menggunakan gaun jiwa, ya? Lagipula, itu Allen-Rodore, pendekar jebolan, kan? 」

「… Ya, seperti yang kamu katakan.」

Sayangnya, seperti yang dia katakan.

「Pu-hahahahahaha ……! kamu tidak memiliki bakat sama sekali…! Hei hei, apa yang akan kamu lakukan? Ilmu pedang kebanggaanmu disegel, dan kamu bahkan tidak bisa menggunakan gaun jiwa…! Jika kamu akan menyerah, sekaranglah waktunya, kamu tahu? 」

Angkat mengejekku dengan provokasi berulang kali.

「aku masih memiliki tangan lain untuk dimainkan.」

「… Hee, betapa lucunya. Maukah kamu memberi tahu aku, tangan macam apa itu? 」

「Jika ilmu pedang disegel – maka aku hanya harus mendorong dengan kekuatan mentah.」

「Haa? Apa yang kamu sa… !? 」

aku memberikan kekuatan ke seluruh tubuh aku.

「-ZA!」

Aku mendorongnya kembali dalam situasi pedang terkunci dengan kekuatan fisik murni.

「Kamu … bagaimana kamu memiliki kekuatan kasar seperti itu …!?」

「HAAAAAAAA…!」

Dari sana, aku menjawab dengan tebasan diagonal, tebasan ke atas, tebasan ke bawah – melepaskan tebasan dengan menuangkan sekuat tenaga.

Pedang dan pedang bertabrakan, dan percikan api terbang.

「Guh, orang ini … bukan manusia …」

Raise-san terus mempertahankan serangan beruntunku sambil tetap menempel padaku.

Setelah dua menit berlalu, akhirnya,

"HA!"

「Ku-guha…」

Dia terpesona karena dia tidak tahan dengan tebasan aku. Mungkin cengkeramannya melemah karena serangan beruntun nonstop aku.

「Kuh, ga… gaha… !?」

Karena benturan, dia tidak bisa melakukan ukemi dan berguling-guling di tanah.

"…Inilah akhirnya. Tolong menyerah. 」

〈Three Skeletons〉 benar-benar menyerah.

Pertarungan super close-up diatasi dengan perbedaan kemampuan fisik.

-Cocokkan menyimpulkan.

Kemudian, Raise-san yang terpesona,

「Kuku… haha… Ahahahhahahahaha!」

Tiba-tiba, dia mulai tertawa seperti orang gila.

「Aa-A … beruntung, aku … benar-benar beruntung …」

Dia berdiri perlahan, dengan gumaman yang tidak jelas.

(…Apa itu?)

Jika kamu melihat lebih dekat, tangan kanannya – sedang memegang sesuatu seperti mesin hitam.

「Dan, Allen-Rodore…? Kamu super… sial! 」

Saat dia menekan tombol di tangan kanannya.

「!?」

Cahaya menyilaukan keluar dari kakiku dan ledakan besar terjadi.

「… Kuh, bom!?」

aku segera menembakkan bayangan Terbang dengan satu tangan untuk mengimbangi ledakan, tetapi – karena postur tubuh aku yang tidak baik dan menembaknya dengan satu tangan, aku didorong menjauh oleh ledakan tersebut.

aku berguling-guling di tanah untuk mematikan momentum dan melakukan ukemi.

「Fuha! Tidak diragukan lagi bahwa tidak ada reaksi manusia yang dapat lepas dari sana! Tapi tidak masalah … Ini sudah berakhir … 」

Dia berkata dan dengan sengaja melihat tangan kananku.

Ledakan itu menghempaskan pedangku dan aku sama sekali tidak bersenjata.

「… Tapi itu seharusnya melanggar aturan?」

Ledakan barusan bukanlah kemampuan 〈Three Skeletons〉. Itu hanya bom biasa.

Itu mungkin disiapkan satu hari sebelum Perang Tahun Pertama.

「Haa … Perang Tahun Pertama, hak untuk berpartisipasi dalam Festival Raja Pedang … aku tidak terlalu peduli tentang semua itu … kamu mempermalukan aku … membunuh kamu adalah satu-satunya hal yang aku inginkan …!」

Mengatakan itu, dia mengulurkan tangannya ke depannya.

「Mati – 〈Kerakusan Tengkorak〉!」

Pada saat itu, ketiga naga itu pecah dan menjelma menjadi satu naga raksasa.

「GURORORORORO…!」

Raungan naga raksasa itu terdengar seperti gemuruh di tanah, dan ia mendekat dengan rahangnya terbuka lebar seolah mencoba menelanku utuh.

Naga tulang raksasa yang mendekat – Aku meraih tengkoraknya dengan kuat dan menghantamkannya ke tanah dengan sekuat tenaga.

"HA!"

Suara pecah yang luar biasa terdengar dan tulang-tulang beterbangan di mana-mana di atas panggung.

「GU-GURORO-RO…」

Cahaya merah di rongga mata menghilang begitu tulang naga itu hancur berkeping-keping ..

"…Ha?"

Raise-san membatu di tempat dengan mulut ternganga.

「Sayangnya, sepertinya aku yang beruntung.」

Jika dia telah menyiapkan sesuatu selain bom, sesuatu yang lebih kuat – aku pasti tidak akan pergi tanpa cedera.

「Selama kamu menggunakan cara curang – kamu tidak bisa mengalahkan aku.」

Aku menutup jarak dengannya dan mengirimkan pukulan kuat ke perutnya.

「Ka-haa…!?」

Semua udara di paru-parunya padam dan dia pingsan, berjongkok di tempat.

「A-APA !? Pertandingan diakhiri dengan tangan kosong! Pertarungan antara dua anak bermasalah, adalah kemenangan lengkap Allen Rodore, yang menunjukkan perbedaan kekuatan yang luar biasa! 」

Setelah berhasil memenangkan ronde pertama, aku melaju ke ronde kedua.



Daftar Isi

Komentar