The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 69. Bounty Head and Awakening [12] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 69. Bounty Head and Awakening [12] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


69. Bounty Head and Awakening [12]

Saat kami pergi ke lantai paling bawah dari laboratorium, yang sekarang setengah hancur oleh Dark Roar hitam, ada tangga spiral menuju ke ruang bawah tanah.

Saat kami perlahan turun dengan kewaspadaan yang meningkat, ada sejumlah besar mesin menakutkan berbaris.

「A-Apa ini …?」

Gelas besar di depanku diisi dengan cairan oranye transparan, dan batu kebiruan mengambang di dalamnya.

「… Ini tempat yang sangat tidak nyaman.」

Di luar pandangan Rose, ada mesin misterius mirip tangki penyimpanan air yang mengeluarkan suara seperti elektrokardiograf.

「Fumu … Sepertinya mereka sedang melakukan penelitian tentang pil roh di sini.」

Leia-sensei mengambil bijih kebiruan dan bergumam.

Saat kami melanjutkan langsung melalui laboratorium redup yang dipenuhi dengan udara yang tergenang, kami menemukan lima orang yang tampak seperti peneliti.

「K-Kamu … Tinju Hitam !?」

「Thor-sama dan Zack-sama… telah dikalahkan… !?」

「Aa … Sudah berakhir …」

Mereka mulai meringkuk ketakutan saat melihat Leia-sensei.

「aku kira aku tidak perlu memperkenalkan diri. Sekarang, aku akan langsung ke intinya. Di mana Ria Vesteria? aku tidak keberatan bahkan jika kamu menolak, tetapi kamu hanya akan mengalami rasa sakit saja … 」

Saat sensei meretakkan buku jarinya,

「「 「Hai-Hii !?」 」」

Para peneliti berteriak seketika.

Lalu,

「L-lewat sini…」

Salah satu peneliti mulai membimbing kami ke bagian belakang laboratorium.

Di belakang laboratorium ada penjara dengan jeruji besi, dan di dalamnya ada sosok Ria dengan kedua tangan dan kaki tertahan.

「Ri, Ria!」

「A-Allen! Bahkan Rose, dan Leia! 」

Ternyata, tidak ada luka serius di sekujur tubuhnya.

Saat aku menghela nafas lega,

「Di mana kuncinya?」

「Dia-di sini…!」

Sensei menerima kunci dari peneliti, membuka kunci penjara dan melanjutkan melepas rantai di tangan dan kaki Ria.

Lalu,

「Allen!」

「Ups!?」

Bebas dari kekangannya, Ria melompat ke dadaku.

「aku takut … aku benar-benar takut …」

Aku memeluk tubuhnya yang gemetar dengan lembut.

「Maaf aku terlambat. Butuh beberapa waktu untuk menemukan laboratorium ini. 」

「Tidak, tidak apa-apa … Terima kasih, Allen. aku percaya kamu pasti akan menemukan aku…! 」

Senyuman lebar merekah di wajahnya, dengan air mata berlinang.

「……」

Ditunjukkan senyuman yang indah tepat di depanku,

「A-Apakah tubuhmu baik-baik saja…?」

Aku memalingkan wajahku sedikit dan bertanya.

「Un. Mereka mengambil sedikit darah, tapi tidak ada yang lain. 」

「Begitu, aku sangat senang.」

Dan saat aku dan Ria sedang berbicara,

「… Ria. aku tahu bagaimana perasaan kamu, tetapi kamu terlalu lengket. 」

Rose, dengan urat muncul di dahinya, mengatakan itu dengan suara rendah sambil menepuk-nepuk kakinya.

「… Ah, maafkan aku, Allen. aku hanya sedikit terlalu senang. 」

「A-Aa … Jangan khawatir tentang itu.」

Dan saat aku dan Ria menjauhkan diri secara perlahan,

「Ini adalah panen yang tidak terduga.」

Sensei mengambil pil kebiruan yang tampak seperti pil roh, dan berbisik pelan.

"Panen…?"

"A A. Sejauh yang aku tahu, ini pertama kalinya di dunia kami menyita laboratorium Organisasi Hitam. Ini pencapaian yang luar biasa, Allen! 」

Dia berkata begitu dan menepuk punggungku.

「Itu karena aku mendapat bantuan dari sensei dan Rose, dan bahkan Rize-san.」

「Haa … Kamu serendah biasanya. Ini kebalikan dari aku. 」

Kemudian sensei tersenyum dan bertepuk tangan.

「Nah, ini sudah larut, jadi kalian lebih baik segera pulang.」

「Bagaimana dengan sensei?」

「Aku akan menahan orang-orang ini, melemparkan mereka ke stasiun Ksatria Suci, dan kemudian bergabung dengan inspeksi di tempat. Dan masih banyak pekerjaan lain yang harus diselesaikan. 」

Dia mengatakan itu sambil mengangkat bahunya.

「Yah, sejujurnya, aku ingin meminjam bantuan kamu juga, tapi … Ini adalah pekerjaan 'Direktur Lima Akademi' … aku tidak bisa memaksakan tugas ini pada murid-murid aku.」

Sepertinya tidak ada yang bisa kami lakukan untuk membantu mulai saat ini.

"Terima kasih banyak. Kalau begitu, kita akan pergi dari sini. 」

「Terima kasih banyak, sensei!」

"Selamat tinggal."

Dan ketika aku, Ria, dan Rose meninggalkan tempat ini, aku mendengar seseorang berlari menuruni tangga spiral dengan kecepatan yang luar biasa.

"Siapa ini?"

Aku berdiri di depan Ria dan Rose yang kelelahan, dan segera mencabut pedangku.

Lalu,

「Ini aku… * terengah-engah * No. 18 …… * terkesiap * aku telah kembali…!」

Butiran besar keringat membasahi dahinya dan dia terengah-engah.

"Tidak. 18-san !? 」

Jika aku ingat dengan benar, aku mendengar bahwa dia berada di luar keamanan perbatasan.

「Kamu terlambat … Di mana kamu berkeliaran, No. 18?」

「Maaf, huff huff … aku mulai berlari dengan kecepatan penuh segera setelah aku dihubungi, huff huff … Tapi seperti yang diharapkan, itu butuh waktu lama.」

Dia menjelaskan begitu, terengah-engah.

「Astaga, pria yang tidak berdaya. Ini tugas kamu selanjutnya. Untuk berjaga-jaga, kawal Allen dan yang lainnya ke Thousand Blade Academy. Rose sangat lelah, jadi akan sangat membantu jika kamu bergerak sambil mengingatnya. 」

「U-Dimengerti …」

Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, No.18-san jauh lebih lelah daripada Rose.

Lalu,

「S-Ayo, semuanya …! Sekarang aku di sini … kamu dapat mengandalkan aku, * Batuk Batuk * Ayo pergi …! 」

Kami menaiki tangga spiral dengan No.18-san di depan.

"Oh itu benar! kamu ada kelas besok seperti biasa, jadi jangan kesiangan! 」

Di akhir, Leia-sensei mengatakan sesuatu yang sangat mirip guru, saat dia tersenyum dan melambai selamat tinggal.

Di hutan yang terletak jauh di utara laboratorium.

「… Hei, bodoh. kamu masih hidup, bukan? 」

Thor yang tidak terluka memanggil Zack, yang penuh dengan luka di sekujur tubuhnya.

「Beberapa … bagaimana … Tapi aku dipukuli … bahkan tidak bisa menggerakkan jari.」

Mengatakan itu, dia menggelengkan kepalanya dengan lemah.

"Sungguh menyedihkan. Apa yang terjadi dengan 〈Phosphorescent Armor〉 kebanggaanmu? 」

「Za, Zahaha … Jika bukan karena itu, tidak ada satu pun dariku yang tersisa.」

Dia ditelan oleh Dark Roar hitam, dan hampir tidak selamat dengan menggunakan 〈Phosphorescent Armor〉 pada detik terakhir.

「Tapi sial … Itu benar-benar berkilau, lho! Karena kekuatannya masih belum lengkap, kedalaman aslinya masih belum diketahui! 」

Zack berbicara begitu bersemangat, merenungkan kegelapan hitam pekat yang membakar ingatannya.

「Fuun, Allen Rodore. Jika dia benar-benar berbakat, haruskah kita memujinya…? 」

Thor, yang mempercayai estetika Zack dengan caranya sendiri, mulai serius memikirkan cara untuk berbaikan dengan Allen.

「Zahaha, aku ingin tahu apakah itu mungkin. Nah, kalau dipikir-pikir, bagaimana keadaanmu? Apakah kamu menang melawan Black Fist? 」

「HAA? Tentu saja tidak! Pertama-tama, tidak mungkin memenangkan yang transenden. Aku menyelipkan ekorku di antara kedua kakiku dan segera lari. 」

Thor mengatakannya tanpa rasa malu.

Dari sudut pandangnya, bertahan dari pertempuran dengan Black Fist Leia Lasnode adalah sebuah kemenangan.

Tidak mungkin mereka bisa menang sejak awal. Itu sebabnya mereka berpisah.

「Fumu, untuk dapat melarikan diri dari Black Fist … Apakah kamu menggunakan benda itu?」

「Ou, aku melempar『 Salinan Leia 』dan『 Salinan aku 』dan lari. Berbahaya untuk berpikir bahwa hanya ada 『satu』 gaun jiwa, bukan? 」

Mengatakan demikian, Thor mengeluarkan dua belati.

〈Mimic Art〉 adalah gaun soul bermata dua yang sangat langka.

Satu-satunya orang yang mengetahui hal ini adalah Zack, karena bertahun-tahun bekerja bersama sebagai pasangan.

「Seperti biasa, kamu menggunakan metode licik…」

「kamu dapat mengatakan apa pun yang kamu inginkan, keyakinan aku adalah『 bertahan adalah menang 』.」

Saat mereka selesai berbagi informasi,

「Baiklah … kita akan kembali ke negara asal untuk saat ini.」

「Aa, itu benar.」

Thor menggendong Zack di tubuh kecilnya, dan menghilang di kegelapan malam.

「Kamu benar-benar berat, bung! Turunkan berat badan, sekarang juga! 」

「Za, Zahaha … Jangan tanya yang tidak mungkin.」

Setelah kembali ke asrama dengan selamat, aku dan Ria memutuskan untuk makan malam.

Dia pasti sangat lapar. Ria makan banyak saat makan malam.

「Jika kamu makan sebanyak itu, apakah kamu tidak akan menjadi gemuk …」 aku bertanya-tanya, tetapi tidak mudah untuk bertanya kepada seorang wanita tentang berat badannya, jadi aku menelannya di tenggorokan aku.

Bagaimanapun, lemari es besar kami yang berisi banyak bahan, benar-benar kosong dalam satu kesempatan itu.

Setelah itu, Ria yang tadi mandi, sedang menyisir rambutnya sambil bersenandung dalam suasana hati yang baik.

「Hmm, Hmm, Hmm…」

Dia melepaskan ikatan ekor kembarnya yang biasa dan membiarkan rambutnya tergerai. Itu sangat menarik.

Meski sudah terbiasa, hatiku tetap berdebar setiap kali melihatnya dengan rambut tergerai.

「Y-Yah, aku juga akan mandi.」

「Ah, Un. Perlahan bersihkan kelelahan. 」

「Aa, terima kasih.」

Setelah aku keluar dari kamar mandi dan bersiap-siap untuk tidur, waktu sudah menunjukkan jam 2 pagi.

「Lalu, aku akan mematikan lampu, oke?」

「Un, tolong.」

aku mematikan lampu dan naik ke tempat tidur bersama Ria.

Kasur elastis sedang dengan lembut menopang tubuh aku, dan selimut hangat menyelimuti tubuh aku.

Kekuatan terkuras habis dari tubuhku, dan pada saat yang sama, kelelahan hari ini sepertinya mencair secara bersamaan.

「Selamat malam, Ria.」

「Selamat malam, Allen.」

Dan kami pergi tidur dengan tenang.

Lima menit kemudian.

「…… Nee, Allen. Apakah kamu masih bangun? 」

Ria berbisik.

"Aku bangun."

"aku melihat."

"A A. Apa yang salah…?"

Ketika aku bertanya,

「… Entah bagaimana, aku sedikit gelisah.」

Dia berbisik dengan suara lemah dan cemas.

Dia diculik oleh Organisasi Hitam dan ditahan di laboratorium menyeramkan sepanjang hari.

Jadi tidak heran.

「Begitu … Lalu mengapa kita tidak bersenang-senang? Mari kita lihat … haruskah aku membuat teh panas? 」

Aku mengatakan hal pertama yang terlintas di pikiranku untuk menghibur Ria.

「Yaitu … Jika memungkinkan … aku ingin …」

Tidak biasa bagi Ria untuk mengunyah kata-katanya.

「……? kamu dapat memberi tahu aku apa pun yang kamu inginkan. 」

Saat aku menjawab selembut mungkin,

「Nah, itu … Bolehkah aku memegang tanganmu …?」

Dia berkata dengan suara gemetar.

「A-Aa … Tentu saja, kamu bisa …」

Aku sedikit terkejut dengan permintaan yang tidak terduga, tapi tidak ada alasan untuk menolak jika ini yang diinginkan Ria.

Aku mengulurkan tangan kananku ke Ria, merasa sedikit gugup

「Aa, terima kasih.」

Tangan kecilnya dengan lembut menggenggam tanganku.

Dengan jarak antara kami yang semakin pendek dari hari ke hari, dan jantungku yang berdebar semakin kencang – aku pergi tidur bersama Ria seperti biasa.



Daftar Isi

Komentar