The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 70. Darkness and Sword King Festival [1] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 70. Darkness and Sword King Festival [1] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


70. Festival Kegelapan dan Raja Pedang (1)

Sehari setelah pertempuran melawan Organisasi Hitam.

Ria dan aku sedang dalam perjalanan ke kelas, masih lelah karena usaha kami tadi malam.

「Fuwaa … aku mengantuk, Allen.」

Ria meletakkan tangannya di mulutnya dan berkata begitu sambil menguap sedikit.

「Aa, itu benar.」

Dua hari terakhir ini.

Karena aku berurusan dengan Organisasi Hitam, aku tidak bisa tidur nyenyak.

Seperti yang diharapkan, beberapa jam tidur tidak cukup untuk menyegarkan tubuh aku.

Ketika kami tiba di Kelas 1 Kelas A, aku membuka pintu kelas, dan

「Ah, ini Ria-san!」

「Kami sangat senang kamu aman …!」

「Itu adalah bencana. Bagaimanapun, kamu aman dan itu yang terpenting! 」

Semua orang di kelas berlari ke Ria sekaligus.

「Ketika aku mendengar bahwa kamu diculik oleh Organisasi Hitam, hati aku hampir berhenti.」

「Apakah mereka melakukan sesuatu yang aneh padamu? Apa kamu baik baik saja?"

「Orang-orang itu … Lain kali aku melihat mereka, aku tidak akan membiarkan mereka pergi dengan mudah.」

Setiap orang yang peduli tentang Ria dari lubuk hati mereka, berkata dengan senyum lega.

「Semuanya, aku minta maaf telah membuat kamu khawatir. Tetapi kamu tidak perlu khawatir, tidak ada yang terjadi pada aku. 」

Tepat ketika Ria memberi tahu semua orang bahwa dia baik-baik saja, pintu belakang berderak terbuka, dan Rose, yang tampaknya lebih mengantuk dari sebelumnya, masuk.

「Ah, selamat pagi, Rose.」

"Selamat pagi. Rambut tempat tidur kamu lebih bagus dari biasanya. 」

「………… Pagi.」

Dengan ahoge yang mengesankan mengarah ke atas, dia bergerak dengan goyah menuju tempat duduknya.

Sama seperti kita, tubuh Rose sepertinya menumpuk banyak kelelahan.

Setelah itu, saat kami melakukan pembicaraan kosong, lonceng yang menandai dimulainya kelas, berdering.

Lalu,

「Selamat pagi, hadirin sekalian! Pagi yang indah! 」

Leia-senesi, yang penuh energi seperti biasa, membuka pintu kelas dengan penuh semangat.

Sensei seharusnya tak tidur selama dua hari terakhir ini juga, tapi…

Tidak seperti kami, dia terlihat cukup lincah.

「Yah, aku tahu ini wali kelas pertama, tapi pengumumannya adalah … Umu, tidak ada yang istimewa untuk diumumkan. Yoshi, lakukan yang terbaik di kelas hari ini juga! Periode pertama adalah kelas gaun jiwa! Kumpulkan ke Soul Dress Area segera! 」

Sensei bertepuk keras, dan kami mulai pindah ke Area Gaun Jiwa.

Ketika kami tiba di Area Busana Jiwa, masing-masing dari kami mengambil satu pedang roh di tangan kami, dan mulai berbicara dengan inti roh kami sendiri.

(Fuu… Aku merasa sudah lama…)

Padahal belum lama ini aku terakhir kali pergi ke dunia jiwa.

Akhir-akhir ini, begitu banyak peristiwa telah terjadi, yang membuat aku merasa sudah lama sekali.

(Yah, sudah waktunya untuk melanjutkan….)

Aku menggenggam pedang roh dengan kuat dengan kedua tangan dan memusatkan kesadaranku jauh ke dalam jiwaku.

aku tenggelam semakin dalam ke dalam kesadaran aku, dan ketika aku perlahan membuka mata – padang gurun yang layu tersebar di mana-mana.

Pohon layu.

Tanah yang layu.

Udara layu.

Ini adalah dunia layu milik orang itu.

Sebuah batu besar dengan permukaan retak ada di depan aku.

Di atasnya, dia duduk bersila.

「Haa … Bajingan, apakah kamu tidak pernah belajar? Tidak peduli berapa kali kamu mencoba, kamu tidak bisa. Apakah kamu tidak mengerti? …… A ”a?」

Dia menggerutu seolah benar-benar muak.

「aku akan terus mencoba lagi dan lagi. Aku 『tidak akan pernah menang』 tidak pasti, kan? 」

「Apakah kamu bodoh? Tidak mungkin orang kerdil sepertimu bisa menang melawan Aku! E ”e?」

Dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan kekesalannya, dan memancarkan haus darah yang mengerikan yang membuat rambutku berdiri tegak.

「aku tidak akan tahu kecuali aku mencoba…!」

Saat aku menjawab balik dengan kuat, tanpa tersentak oleh haus darahnya – haus darahnya dengan cepat menghilang.

「Nah, terserah. Aku sedang ingin berolahraga sedikit hari ini, jadi aku akan bermain denganmu…! 」

Dan saat dia perlahan berdiri,

Kegelapan hitam pekat meluap dari seluruh tubuhnya.

「Apa !?」

「Apa yang membuatmu terkejut? Ini awalnya kekuatanku. Karena kamu sudah dewasa sedikit, aku juga bisa mengeluarkan kekuatan aku sedikit demi sedikit. 」

Dia mengatakan itu dengan senyum garang.

Tapi yang mengejutkan aku bukanlah dia menggunakan 『kegelapan』.

(D-Density… terlalu berbeda…!)

Kegelapan antara aku dan dia sangat berbeda sehingga bodoh untuk mencoba dan membandingkan.

Kepadatan, kuantitas, dan kekuatan – semuanya adalah dunia lain.

Seperti yang diharapkan, kekuatan yang diambil dari orang itu tadi malam sepertinya hanya sebagian kecil.

「Kuh … Bahkan aku bisa …!」

aku memfokuskan pikiran aku dan dengan pikiran kuat yang sama seperti tadi malam – aku mencari Pedang Hitam.

Namun,

「Eh …?」

Pedang Hitam tidak muncul. Hanya 『kabut hitam』 yang muncul di telapak tangan aku.

"Ha! Bocah, kamu masih anak ayam. Itu karena kamu mengekspresikan Pedang Hitamku menjadi bentuk beton beberapa saat yang lalu! 『Kekuatan spiritual』 kamu benar-benar kosong…! 」

「Kekuatan S-Spiritual …? Apa itu?"

Saat aku memiringkan kepalaku ke kata-kata yang baru aku dengar,

「Sesuatu seperti itu … tanyakan saja Black Fist saja …!」

Dia melompat ke sini dengan kecepatan luar biasa.

"Sial…"

Karena aku tidak dapat mencabut Pedang Hitam, aku menghunus pedang biasa. Tapi pada saat itu,

「… Hei, kemana kamu mencari?」

Dia sudah berdiri di belakangku.

(F-Cepat…!)

Orang itu, terbalut kegelapan, jauh lebih cepat dari sebelumnya.

「Hei, tanam kakimu dengan kuat!」

「Guh !?」

Bahkan kekuatan fisiknya tidak ada bandingannya dengan sebelumnya.

(Kekuatan apa…!)

Aku entah bagaimana berhasil mempertahankan tendangan kuatnya dengan pedangku, tapi terlempar secara horizontal seperti bola.

「Ga, ha…」

Punggung aku menabrak batu besar membuat aku memuntahkan semua udara di paru-paru aku.

Dampak yang luar biasa membuat kesadaran aku goyah dan pedang aku terlepas dari tangan kanan aku.

(Pertahanan… sama sekali tidak ada gunanya…)

Sebelum kekerasan yang luar biasa itu, pertahanan yang aku peroleh di masa lalu tidak ada gunanya.

「Hei, inilah pukulan terakhirnya …!」

"Kotoran…. Aku tidak akan… menerima kekalahan…! 」

Saat aku mendorong tanganku ke depan, menuju tinjunya yang menjulang,

Kegelapan melingkar terbuka ke depan dan dengan sempurna membela kanan lurusnya.

Menuju pemandangan luar biasa yang terbuka,

(I-Ini adalah …!)

Mataku membelalak.

Sampai sekarang, bahkan jika aku mencoba untuk mempertahankan serangannya dengan pedangku, itu tidak mungkin untuk membunuh kekuatan yang luar biasa, dan pertahanan tidak ada artinya.

Tapi kali ini aku benar-benar membunuh semua kekuatannya. Pertahanan sempurna pertama aku yang sukses.

(Begitu … Jadi 『Darkness』 bisa digunakan sedemikian rupa …!)

Saat aku memanipulasi kegelapan untuk pertama kalinya dan menangkap petunjuk pasti untuk menjadi lebih kuat,

「Tch … Jangan terbawa suasana, anak brengsek …!」

Sebuah hak lurus yang kuat dibalut kegelapan menembus perutku.

「Ga, ha…」

aku terhempas jauh ke belakang.

Darah di tubuh aku memantul ke segala arah, dan rasa sakit yang hebat mengalir.

"Ha ha ha…!"

aku dipenuhi dengan rasa kepuasan yang luar biasa.

(Jauh, lebih banyak … Aku bisa menjadi lebih kuat!)

Jika aku bisa memanipulasi 『kegelapan』 ini dengan bebas, aku bisa menjadi lebih kuat!

(Jika itu terjadi, aku akan bisa menarik lebih banyak kekuatan darinya. Aku mungkin bisa mewujudkan gaun jiwaku seperti orang lain!)

Dengan cara ini, aku memperoleh dua hasil yang luar biasa – "Manipulasi Kegelapan" dan "Kekuatan Spiritual" – dan kemudian ditarik kembali ke dunia nyata.



Daftar Isi

Komentar