The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 71. Darkness and Sword King Festival [2] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 71. Darkness and Sword King Festival [2] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


71. Festival Kegelapan dan Raja Pedang (2)

Saat aku ditarik kembali dari dunia jiwa ke dunia nyata, aku segera pergi ke Leia-sensei.

「Sensei, bolehkah aku menanyakan beberapa pertanyaan?」

「Aa, silakan. Jangan takut untuk menanyakan apa pun padaku. 」

"Terima kasih banyak. Apa itu 『kekuatan spiritual』? 」

Ketika aku mengajukan pertanyaan itu,

「Hou … Di mana kamu mendengar kata itu?」

Sensei tampak sedikit terkejut dan membalas pertanyaan sebagai gantinya.

「Beberapa saat yang lalu, ketika aku melawan inti roh aku. Orang itu mengatakannya padaku. 」

「aku mengerti, begitulah dulu … Fumu, bagaimana aku menjelaskan ini …」

Dia menggaruk pipinya dengan ekspresi bermasalah.

「Adapun kekuatan spiritual, aku pikir aku akan membicarakannya setelah kalian menabrak『 dinding 』, tapi … Oh baiklah … Rose dan beberapa siswa lainnya telah mengalami keterpurukan. Mungkin sudah waktunya untuk menjelaskannya… 」

Sensei menarik kesimpulan itu dan bertepuk tangan dengan keras.

「Fumu, dalam hal-hal seperti ini, bersikap adil juga penting. Yoshi! aku akan menjelaskan kekuatan spiritual kepada semua orang selama periode kedua! Maaf Allen, tetapi bisakah kamu menunggu sedikit lebih lama? 」

"Ya aku mengerti."

Seperti yang aku harapkan, 『kekuatan spiritual』 tampaknya menjadi salah satu elemen penting untuk menjadi lebih kuat.

Kemudian aku memutuskan untuk menanyakan hal lain yang ada di pikiran aku untuk sementara waktu sekarang.

「Sensei, permisi. Satu hal lagi, oke? 」

「Aa, tentu saja.」

「Bagaimana mengatakan ini … yaitu … ayah Ria, Yang Mulia Raja Vesteria, akan marah, bukan? 」

Kita berbicara tentang Yang Mulia, yang menyayangi Ria.

Jika dia mengetahui bahwa dia diculik oleh Organisasi Hitam, maka aku yakin dia sedang marah besar saat ini.

Lalu,

「Ah … tentang itu …」

Sensei, dengan ekspresi sedikit bermasalah di wajahnya, berbisik ke telingaku.

「Tentang itu … Jangan beri tahu orang lain tentang ini, tapi dia belum mengatakan apa-apa.」

「… Eh?」

「Itu adalah insiden besar. Jadi wajar saja, dia seharusnya mendapat informasi tentang penculikan Ria, tapi… dia tidak menyampaikan keluhan apapun, bahkan membuatku merinding. Serius, ada apa dengan pria itu? 」

「Itu sangat aneh …」

Itu sama sekali tidak cocok dengan karakternya.

Menilai dari karakter biasanya, dia seharusnya memulai perang habis-habisan dengan Organisasi Hitam saat dia menerima berita tentang penculikan.

(Serius, apa yang terjadi…?)

Saat aku memikirkannya,

「Yah, bagaimanapun … Situasi saat ini di sekitar Ria sangat sepi. Yah, aku tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tapi … Tidak ada gunanya memikirkannya sekarang. 」

Sensei berkata sambil mengangkat bahu.

"aku seharusnya…"

Tentu saja, tidak ada gunanya mengkhawatirkan sesuatu yang tidak akan kita dapatkan jawabannya.

Jika 『sesuatu』 benar-benar terjadi, aku harus bersiap dan memastikan untuk melakukan segala daya aku – itu jawaban terbaik.

「Terima kasih, sensei. Baiklah, aku akan pergi dan mencoba lagi! 」

「Aa, aku mendukung kamu!」

Dan aku memasuki dunia jiwa lagi. Sampai akhir babak pertama, aku terus melawan pria itu lagi dan lagi.

Setelah itu, haid pertama berlalu dalam sekejap mata.

Saat lonceng berbunyi untuk mengumumkan dimulainya periode kedua.

『FWEEEEET』! Peluit favorit Leia-sensei terdengar di Soul Dress Area.

"-Semua orang! aku punya pengumuman kecil, jadi silakan berkumpul di sini! 」

Semua orang berkumpul di sekitar sensei, bingung dengan panggilan tiba-tiba.

「Ini agak mendadak, tapi aku akan meminta kamu mengukur kekuatan spiritual kamu mulai sekarang! Tetapi sebelum kamu melakukan itu, izinkan aku menjelaskan secara singkat tentang apa itu kekuatan spiritual! 」

Kemudian, sensei mulai menjelaskan dengan suara keras.

「Kekuatan spiritual, dengan kata lain,『 energi mental 』. Kami pendekar pedang mengkonsumsi ini dan mewujudkan pakaian jiwa kami. Setelah berlatih di kelas gaun jiwa, kamu semua lelah secara mental, bukan? Itu karena ia menghabiskan banyak kekuatan spiritual yang merupakan energi mental. 」

Dia terus menjelaskan lebih lanjut.

「Dan kekuatan spiritual bukanlah sesuatu sejak lahir, tetapi diperoleh melalui pelatihan pakaian jiwa. Tidak ada batasan jumlah kekuatan spiritual, secara teori. Semakin banyak kamu berlatih, semakin meningkat sedikit demi sedikit. Konon, tidak mungkin manusia bisa hidup selama ratusan juta tahun. Tidak ada batasan teoretis, tetapi dengan batasan biologis manusia, ada 『batasan jumlah yang substansial』 dalam kekuatan spiritual. Nah, ini hanya penjelasan singkat tentang kekuatan spiritual. 」

Sensei selesai menjelaskan kekuatan spiritual dan berkata,

「Ayo pergi dan ukur jumlah kekuatan spiritual segera. Ayo ikuti aku! 」

Kami dengan cepat mulai berjalan menuju bagian belakang Area Gaun Jiwa yang luas.

Ketika kami berjalan sekitar dua menit, aku melihat sebuah pintu ganda setinggi sekitar dua meter.

(Apakah ada pintu seperti itu di Soul Dress Area?)

Karena warnanya persis sama dengan dinding, aku tidak pernah menyadarinya.

「Heave-Ho…!」

Sensei membuka pintu dan masuk, dan kami mengikuti.

Lalu ada sesuatu seperti lingkaran sihir yang sering muncul di dongeng.

「Ini adalah ruang kekuatan spiritual. Seperti namanya, itu adalah ruangan yang dirancang untuk mengukur kekuatan spiritual seorang pendekar pedang. Yah, melihat itu percaya. Jadi, izinkan aku menunjukkan contoh. 」

Sensei berkata, dan bergerak ke tengah lingkaran sihir dan mulai menarik nafas dalam.

Saat berikutnya, cahaya merah menyilaukan dipancarkan dari lingkaran sihir.

「「 「O-Oh…!?」 」」

Beberapa siswa tersentak melihat pemandangan mistis itu.

「Warna yang dipancarkan lingkaran sihir ditentukan oleh jumlah kekuatan spiritual orang tersebut. Dalam urutan kekuatan spiritual rendah ke tinggi, warnanya adalah 『ungu, nila, biru, hijau, kuning, oranye, merah』. Sebagai panduan, mari kita lihat… Mengingat ini adalah tahun pertama kamu, jika 『indigo』 di atas dipancarkan, kekuatan spiritual kamu dapat dianggap cukup baik. 」

Sensei menyelesaikan peragaannya, dan meninggalkan lingkaran sihir.

「Metode pengukurannya sangat sederhana. Pindah ke tengah lingkaran sihir, dan ubah kesadaran kamu menuju kedalaman jiwa kamu. Itu akan memulai lingkaran sihir secara otomatis dan itu akan mengukur kekuatan spiritual kamu. 」

Sensei mengakhiri penjelasannya dan,

「Sekarang, siapa pun yang siap, melangkah ke depan dulu.」

Sensei bertepuk tangan dan mendesak kami.

Lalu,

「Yoshi, aku akan pergi dulu!」

Tessa Burmond, pendekar pedang Gaya Pemotongan Besi, adalah orang pertama yang menyebut dirinya sendiri.

「Yoshi. Ayo coba, Tessa. Intinya adalah menenggelamkan kesadaran kamu ke kedalaman jiwa kamu, sama seperti saat berinteraksi dengan inti roh! 」

"Iya!"

Setelah jawaban yang ceria, Tessa berdiri di tengah lingkaran sihir, menghembuskan nafas dengan keras dan menutup matanya.

Saat berikutnya, cahaya pucat merah padam keluar dari lingkaran sihir.

「Hou, warnanya sudah merah! Bagus sekali, Tessa! 」

Sensei melebarkan matanya dan menghembuskan nafas kekaguman.

"Hehe terima kasih!"

Setelah itu, kami mengukur kekuatan spiritual kami satu per satu.

Hampir semua siswanya berwarna ungu, dan merah tua jarang terlihat.

Ngomong-ngomong, Ria berwarna hijau dan Mawar biru.

Rose, yang dikalahkan oleh Ria dalam kekuatan spiritual, nampaknya cukup frustasi.

Dia gemetar sedikit dan berkata 「T-Tidak buruk …」

Setelah beberapa saat, akhirnya giliranku.

「Lalu, yang terakhir adalah Allen. Cobalah."

"Iya."

aku pindah ke tengah lingkaran sihir,

「Suu… Haa…」

Aku menarik napas dalam beberapa kali dan memusatkan pikiranku.

Saat ketika kesadaran aku tenggelam semakin dalam ke jiwa aku.

「……!?」

Cahaya hitam dipancarkan dari lingkaran sihir, diikuti dengan suara bernada tinggi. Dan kemudian lingkaran sihir itu hancur.

「U-Tak Terukur… !?」

Suara tercengang Sensei bergema di ruang kekuatan spiritual.



Daftar Isi

Komentar