The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 77. Darkness and Sword King Festival [8] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 77. Darkness and Sword King Festival [8] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


77. Festival Kegelapan dan Raja Pedang (8)

Setelah kami menerobos babak kualifikasi Festival Raja Pedang, aku kembali ke asrama bersama Ria setelah berbagi kegembiraan kemenangan dengan presiden dan semua orang dari Akademi Seribu Pedang.

「Fuu … Aku sedikit lelah …」

Aku melepas sepatuku di pintu, dan menghembuskan napas dengan keras.

「Fufu, kerja bagus. Itu sukses besar hari ini. 」

「Terima kasih atas dukungan Ria.」

Aku menurunkan pedangku, dan membungkuk di atas sofa.

(Itu adalah hari yang sangat menegangkan …)

Hari ini saja, aku melawan hampir sepuluh pendekar pedang – melawan pendekar pedang yang sangat berbakat yang mewakili setiap akademi.

Aku tidak menghadapi satupun pengguna gaun jiwa yang unggul dalam serangan jarak jauh, jadi entah bagaimana aku berhasil menang.

(… aku lelah secara mental.)

Pertandingan antar pendekar pedang adalah pertarungan yang serius.

Tepat sebelum pertandingan dimulai, aku menguatkan diri dan merasa tegang sepanjang pertandingan.

Wajar jika merasa lelah, karena aku mengulanginya hampir sepuluh kali.

(Mari kita istirahat sebentar…)

aku memutuskan untuk menutup mata aku di sofa sebentar.

Lalu,

「Nee…, Al… Nee Allen, bangun.」

「Nn… Ah, Ri-Ria…?」

Saat aku sadar, Ria sedang menggoyangkan bahuku.

「Mou … Jika kamu tidur di tempat seperti ini, kamu akan masuk angin.」

「A-Aa, maaf…」

Sepertinya aku tertidur di sofa.

「Nn…!」

Untuk menghilangkan rasa kantuk, aku berdiri dan meregangkan tubuh aku,

「Allen, bak mandinya sudah dipanaskan, tapi … Apa yang ingin kamu lakukan? Apakah kamu ingin makan dulu? 」

Ria memiringkan kepalanya berkata begitu.

Sepertinya saat aku tertidur, dia telah mengurus berbagai hal.

「Terima kasih, Ria. Mari kita lihat … aku akan mandi dulu. 」

"aku melihat. Tapi jangan tertidur di kamar mandi, oke? 」

「Aha, aku tahu.」

Lalu aku masuk ke kamar mandi yang disiapkan Ria, makan Ramzac buatannya, dan pergi tidur relatif lebih awal pada jam 9 malam.

「Fuwaa … Un … Selamat malam, Ria.」

「Fufu … Selamat malam, Allen.」

Merasa Ria di sampingku seperti biasa, kesadaranku perlahan memudar menjadi tertidur.

Dan hari berikutnya pun tiba.

Sama seperti kemarin, aku bergabung dengan presiden dan senpai sebelum pergi ke National Holy Battlefield.

Medan Perang Suci Nasional adalah properti budaya penting yang ditetapkan oleh pemerintah dan terbuka untuk umum selama Festival Raja Pedang dan beberapa festival lainnya.

Bangunan seperti batu itu memiliki getaran bersejarah yang mirip dengan Arena Agung Vesteria. Itu dibangun dengan kesungguhan dan kehadiran.

「-Aku ingin mengakhiri salam di sini. Terima kasih atas perhatian kamu."

Di akhir pidato oleh Komite Eksekutif Festival Raja Pedang, tepuk tangan dikirim dari seluruh gedung.

Dari sana, seorang wanita di bagian komentar bertanggung jawab untuk memajukan festival.

「Hari ini adalah putaran utama Festival Raja Pedang! Pertempuran akbar untuk menentukan puncak Akademi Ilmu Pedang akan segera dimulai! 」

Pada saat itu,

Sorak-sorai bergemuruh, tepuk tangan, dukungan, dan peluit jari pun pecah bersama.

(…… !?)

aku merasakan 『tekanan suara』 untuk pertama kalinya dalam hidup aku.

Perasaan yang sangat aneh, seolah-olah sengatan listrik mengalir melalui kulit aku.

「Jadi mari kita lanjutkan ke『 lotere 』untuk memutuskan kartu pertandingan!」

Komentator, yang memegang mikrofon di barisan depan kursi penonton, mengeluarkan dua kotak besar.

Di permukaan setiap kotak, tertulis angka 『Satu』 dan 『Dua』.

「Metode lotere sederhana dan jelas! Kotak 『Satu』 dan 『Dua』 berisi bola dengan nama Akademi yang berhasil menembus posisi pertama dan kedua! Mulai sekarang, aku akan mengambil satu bola dari setiap kotak. Akademi yang terdaftar di bola akan cocok satu sama lain! 」

Dia menggulung lengan kanannya dan memasukkan tangannya ke dalam kotak 『Satu』 setelah menyatakan metode menggambar.

「Sekarang, pertandingan peringatan pertama! Mereka keluar sejak awal! Salah satu dari Lima Akademi, Akademi Seribu Pedang! 」

Komentator mengangkat bola yang bertuliskan 『Thousand Blade Academy』 tinggi-tinggi.

「Pertandingan pertama itu sendiri, ya…」

「Tampaknya segera … Ayo lakukan yang terbaik!」

「Yoshaa! Ayo lakukan saja! 」

「Uwaa … Jika memungkinkan, pertandingan ketiga atau keempat akan lebih baik …」

Ketegangan menjalari kami berempat.

Kemudian, komentator memasukkan tangannya ke dalam kotak 『Dua』 dengan kekuatan yang sama.

「Sekarang, dari kotak『 dua 』- Ini Akademi Salju! Tapi, Akademi Salju sangat kelelahan di babak kualifikasi sehingga ada panggilan pagi ini, mengatakan bahwa mereka mundur dari babak utama 』. Dengan demikian, ini akan menjadi kemenangan default untuk Thousand Blade Academy! Thousand Blade Academy, keberuntungan bersamamu hari ini! 」

「Wi-Menarik…?」

Ketika aku bergumam pada diri aku sendiri, presiden dengan lembut menambahkan penjelasan dari samping.

「Mereka mungkin kelelahan di babak kualifikasi. Di 『babak utama』, satu atau dua akademi seperti ini setiap tahun. 」

「aku mengerti … Itulah itu …」

Karena setiap pertempuran dilakukan dengan sengit, mereka tidak dapat pulih dalam satu hari.

Saat aku memikirkan tentang itu,

「Sekarang, mari kita lanjutkan dan mulai undian untuk pertandingan kedua!」

Komentator memasukkan tangannya ke dalam kotak 『Satu』 lagi.

「Satu-satunya yang menghubungi kami, mengatakan『 mundur dari babak utama 』adalah Akademi Salju. Tidak akan ada lagi kemenangan default setelah ini! Nah, akademi berikutnya adalah … Ini dia! Mereka juga salah satu dari Lima Akademi – Akademi Raja Es! 」

Ice King Academy – Akademi ilmu pedang yang sangat terkenal di mana Sid-san dan Cain-san berada dan Ferris-san bertindak sebagai direktur.

「Menghadapi mereka akan … Itu adalah kuda hitam yang akan datang, Akademi Phantom, yang maju ke adegan putaran utama Festival Raja Pedang pada awal tahun ketiga pendirian mereka!」

Phantom Academy, ya …

Itu adalah nama yang belum pernah aku dengar.

「Mulai sekarang, kita akan memulai『 pertempuran Vanguard 』! Semuanya dari Ice King Academy dan Phantom Academy, bersiaplah! Semua orang, silakan pindah ke tempat duduk khusus! 」

Kami mengikuti instruksi komentator dan menuju ke kursi khusus.

Masing-masing dari enam belas akademi yang berpartisipasi dalam turnamen diberi kursi penonton khusus di baris depan kursi penonton.

Saat kami berempat tiba di kursi khusus yang didedikasikan untuk Akademi Seribu Pedang,

「Baiklah, kami akan memperkenalkan kontestan sebelum dimulainya pertempuran!」

Seperti biasa, komentator mulai memperkenalkan kontestan.

「Pelopor Akademi Raja Es – Sid Euclius! Pendekar jenius super yang memanifestasikan gaun jiwanya selama masa kecilnya! Dia memenangkan semua pertandingan kualifikasi dengan kemampuan luar biasa. Lawannya bahkan tidak memiliki kesempatan. Dia memiliki rekor performa yang luar biasa sejauh ini! Dan juga anak super bermasalah yang menyebabkan insiden kekerasan di Lima Besar Festival Suci segera setelah mendaftar, dan ditangguhkan selama sebulan! 」

Sid-san, yang menerima perkenalan, perlahan naik ke atas panggung batu.

(Meski begitu, 『Lima Besar Festival Suci』, huh …)

Itu terjadi hanya empat bulan yang lalu, tapi… Rasanya seperti sudah lama sekali.

「Dan Pelopor Phantom Academy – Zari Drahl! Ini adalah … Kami tidak memiliki data apa pun! Hanya ada data super terbaru bahwa ia memenangkan semua pertandingan di babak kualifikasi Grup D! Benar-benar kontestan 『tanpa nama』, aku ingin tahu pertarungan seperti apa yang akan dia tunjukkan pada kita! 」

Ketika komentator berseru, Zari-san, mengenakan jubah merah tua yang tampaknya merupakan seragam Akademi Phantom, naik ke atas panggung.

Aku bisa merasakan ketegangan antara kedua kontestan bahkan dari sini.

「Apakah kalian berdua siap! Kemudian pertempuran Vanguard – Mulai! 」

Komentator memberi isyarat dimulainya pertempuran.

「Tarik – 〈Rawa Asam〉!」

Di saat yang sama sebagai sinyal untuk memulai pertempuran, Zari-san mengeluarkan gaun jiwanya. Sid-san, di sisi lain, dengan pedangnya tergantung sembarangan di tangan kanannya, hanya menatap lawannya tanpa sadar.

「HAAAAAAAAAAAAA!」

Raungan Zari-san menggema di seluruh tempat, dan pertandingan antara Akademi Raja Es dan Akademi Phantom dimulai.

Dan pertempuran itu sangat sepihak.

「Oi Oi … Apakah sudah berakhir? Ini bahkan tidak berfungsi sebagai pemanasan… 」

「Kuh… Monster…」

Tanpa menggunakan gaun jiwanya, Sid-san, dengan kemampuan fisiknya yang luar biasa, menginjak-injak Zari-san.

「S-Kuat…」

Dia tak tertandingi saat kami bertarung sebelumnya.

Kekuatan lengan, kekuatan kaki, kecepatan reaksi, kecepatan pedang – kemampuan fisik yang merupakan dasar dari ilmu pedang, telah meningkat hingga taraf 『abnormal』.

Menanggapi perbedaan kekuasaan yang luar biasa, seluruh tempat acara termasuk komentator, tersentak.

「-HAA !? M-Permisi! Pemenangnya, Sid Euclius! Man… Itu adalah pertandingan yang luar biasa! Gerakan tubuh manusia super yang membuat semua orang tidak bisa berkata-kata! 」

Komentator berbicara tentang pertempuran itu secara singkat.

「Sekarang, lanjutkan, ayo pindah ke pertempuran berikutnya!」

Setelah itu, dia memperkenalkan kontestan dari kedua akademi itu lagi, dan pertarungan kedua dimulai.

Setelah itu, bertentangan dengan ekspektasi umum, Akademi Raja Es dikalahkan oleh Akademi Phantom.

「B-Bagaimana aku mengatakan ini!? Salah satu dari Lima Akademi, Akademi Raja Es, dikalahkan di babak 16 besar!? 」

Ketika komentator berkata demikian, keributan besar terjadi di antara para penonton.

Semua orang terkejut dengan hasil yang tidak terduga.

Dalam pertempuran Vanguard, Sid-san memenangkan kemenangan yang luar biasa.

Dan dalam pertempuran Kedua berturut-turut, pertempuran Center, dan pertempuran Wakil Jenderal, semuanya dimenangkan oleh Akademi Phantom.

Lalu,

"Ha ha! Satu-satunya pendekar pedang yang baik adalah pria di awal, Sid sendiri !? Betapa menyedihkan Akademi Raja Es! Siswa kelas 2 dan 3 hanya untuk pertunjukan, ya! Oi, Sid! Kamu lebih baik keluar dari Akademi Raja Es, dan datang ke Akademi Phantom! 」

Dia adalah kontestan Phantom Academy. Pria yang baru saja bertarung di 『Vice General Battle』, Rahm Riot, mengejek Akademi Raja Es.

(Ini buruk…)

aku telah belajar satu hal selama perkemahan musim panas bersama dengan Akademi Raja Es.

(Bahkan dengan cara Sid-san, dia adalah seseorang dengan rasa persahabatan yang kuat …)

Meskipun dia memiliki temperamen yang kasar, pada akarnya, dia baik. Tidak mungkin dia akan menerima hinaan dari teman-temannya sambil berbaring.

Lalu,

"A A!? Bajingan brengsek … Apa yang baru saja kamu katakan? 」

Sid-san, yang terlihat jelas tidak senang, mendekati Wakil Jenderal Phantom Academy, Rahm-san.

「S-Berhenti …! Jangan biarkan dia menghampirimu, Sid! 」

Para senior Akademi Raja Es mati-matian mencoba menghentikannya, tapi…

Sid-san, yang terbakar amarah, tidak bisa lagi dihentikan.

Seolah ingin menambahkan bahan bakar ke api,

"Ha ha! aku akan mengatakannya sesering yang kamu inginkan! Ice King Academy adalah 『kumpulan ketidakmampuan』! 」

Rahm-san memprovokasi dia lagi.

「Ho … Jika kamu benar-benar ingin mati separah itu … aku akan membunuhmu seperti yang kamu inginkan! Melahap semuanya – 〈Vanargand〉! 」

Pada saat itu, udara dingin yang ekstrim menyapu tempat tersebut.

"Ha ha! Lucu, bocah tahun pertama ingin membunuhku !? Bore – 〈Racun Ular〉! 」

Dengan demikian, pertarungan habis-habisan yang tidak diramalkan siapa pun dimulai.



Daftar Isi

Komentar