The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 96. Five Great Powers and Thirteen Knights of the Oracle [3] Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Failed Swordsman Who Became the Strongest After Spamming the 100 Million Years Button Chapter 96. Five Great Powers and Thirteen Knights of the Oracle [3] Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Saitama-sensei Editor: Ryunakama


96. Lima Kekuatan Besar dan Tiga Belas Ksatria Oracle (3)

Aku berasumsi Seigan no Kamae dan menatap langsung ke Dodriel.

Dia mengarahkan ujung pedangnya ke arahku, dan memasang senyum rumit bercampur cinta dan benci.

(Jika aku ingat dengan benar, pedang itu adalah gaun jiwanya … 〈Penguasa Bayangan〉?)

Bertentangan dengan penampilannya yang biasa, kemampuannya sangat kuat.

Saat menginjak bayangan target, ia memiliki kekuatan yang luar biasa untuk menonaktifkan semua serangan dari lawan itu.

(… Tapi aku yakin itu belum semuanya.)

Jika hanya itu saja, tidak mungkin Ria dan Rose akan tertinggal.

Dia pasti memiliki sesuatu yang lebih – kekuatan tak dikenal yang tersembunyi.

(Untuk saat ini, hindari pertempuran jarak dekat, dan periksa gerakannya.)

Dan saat aku menyusun strategi,

「Ahaa … Senang rasanya bisa saling menatap seperti ini, tapi … Ayo bentrok satu sama lain dengan kuat dan lebih dan lebih keras!」

Dodriel segera menutup jarak, mengatakan sesuatu yang tidak bisa dimengerti.

「Gaya Hujan – Hujan Musim Panas!」

Tusukan seperti hujan yang tidak memungkinkan lawan untuk mengambil napas.

Namun,

(aku dapat melihatnya!)

Setiap dorongan dapat dilihat dengan jelas seolah-olah waktu telah berhenti.

aku menghindari pisau yang menjulang dengan sempurna dengan gerakan minimal, dan

「Pedang Kedelapan – Yatagarasu!」

aku membalas serangan balik dengan delapan tebasan.

「Ahaha … Itu tidak akan berhasil!」

Dodriel memotong tiga tebasan dan dengan kuat menginjak bayanganku di celah itu.

Saat itu, lima tebasan yang tersisa melewati tubuh Dodriel.

「Kuh,『 Shadow World 』, ya…」

Tubuhnya sekarang berada di dunia yang berbeda karena kemampuan 〈Shadow Ruler〉.

Ketika harus memecahkan ini, aku perlu menggunakan Penghakiman Dunia.

(… aku yakin bahkan dia sepenuhnya menyadarinya.)

Lalu,

「Ahaa! Tentu saja, aku akan menghindari 『Penghakiman Dunia』 kamu! 」

Dodriel, yang membaca pikiranku, memiliki senyum polos terpampang di wajahnya.

"aku seharusnya."

Dia adalah orang yang cerdas sejak di Akademi Ilmu Pedang Gran.

Teknik yang sama tidak akan berhasil dua kali.

「Baiklah, aku akan melanjutkan dan melanjutkan! Gaya Hujan – Hujan Pekat! 」

Diagonal Slash, Bamboo Split, Upwards Slash, Downwards Slash, Thrust – serangan berurutan yang meluap dengan niat untuk membunuh dilepaskan secara berurutan.

「……」

Aku menghindari tebasan itu dengan menghindar, menangkis, dan bertahan dengan pedangku

「Guh, jangan berhenti, jangan berhenti, lebih cepat!」

Dengan semua tebasannya dipertahankan, Dodriel berteriak keras dan mulai memotong lebih keras lagi.

Saat mempertahankan serangannya, aku merasakan perasaan yang sedikit tidak nyaman.

(… Kenapa dia terus melepaskan serangan yang memiliki jumlah serangan tinggi?)

Itu agak… menggangguku.

Aku kuliah di akademi ilmu pedang yang sama dengan Dodriel selama tiga tahun.

Itulah mengapa aku mengenal orang ini hingga tingkat dasar.

(Dia adalah seseorang yang mencari 『kecantikan』 dalam pertempuran …)

Tidak seperti dia yang melepaskan serangan berturut-turut secara berurutan.

Lalu,

「UOOOOOHHHH!」

Dodriel terlempar ke atas dan mengayunkan pedangnya dari posisi atas.

"Naif!"

Aku menghindari tebasan di atasnya. Kepalanya yang tak berdaya berada tepat di hadapan aku.

Aku mendapatkanmu!

「Pedang Kelima – Hakim Dunia- ?!」

Tepat ketika aku melangkah untuk melepaskan Penghakiman Dunia.

「… Ahaha.」 Dodriel tertawa.

Itu bukanlah senyum kegilaan. Senyuman yang sangat cerdas.

(Ini buruk!)

aku tidak tahu apa yang buruk.

Namun, celah besar dipamerkan di depan aku.

Indra keenam aku berteriak bahwa mengeksploitasi ini berbahaya.

Ketika aku memutuskan untuk mempercayai intuisi aku dan melompat mundur, tebasan maksimum ditembakkan dari bayangan kaki aku.

「Apa ?!」

Menanggapi tebasan yang naik ke langit, aku mencoba menghindarinya dengan menariknya kembali. Akibatnya beberapa helai rambut aku dipotong. aku menghindarinya dengan jarak sehelai rambut.

(T-Itu berbahaya …)

Jika aku telah melepaskan Penghakiman Dunia pada saat itu, aku akan berada di dua bagian sekarang.

「Sayang sekali … Hanya sedikit lagi! Ahahahahahahahahahaha! 」

Dia membuka mulutnya lebar-lebar dan mulai tertawa sambil memeluk perutnya.

Tampaknya pengabdian penuh untuk serangan beruntun dan tebasan di atas kepala barusan, sedang dalam persiapan untuk serangan ini.

「Sobat, sungguh gagal … Membayangkan momen ketika tubuh Allen menjadi dua … Mou, aku tidak bisa menahan kebahagiaanku!」

Mengatakan itu, Dodriel memeluk tubuhnya dengan kedua tangan dan menggeliat.

aku mengabaikan provokasinya dan keeksentrikannya dan mengajukan pertanyaan.

「Serangan barusan … Apakah kamu" meluncurkan "tebasan?」

Tempat 『Dodriel di mana dia mengayunkan pedang』 dan 『tempat di mana tebasan terjadi』 benar-benar berbeda.

Dengan kata lain, dia meluncurkan tebasan ke 『tempat lain』.

「Benar, jawaban yang sangat benar … Itu adalah kemampuan tebasan jarak jauh dari 〈Shadow Ruler〉 aku!」

「Slash jarak jauh?」

「Un! Aku bisa meluncurkan tebasan dari 『bayanganku』 ke sebelah 『bayangan lainnya』 … Lihat, seperti ini–! 」

Dan ketika Dodriel mengayunkan pedangnya – tebasan tajam keluar dari bayanganku di kakiku.

「Kuh!」

Aku segera melepaskan sapuan samping dan membalas tebasan yang membayangi.

「Itu kemampuan yang bagus, bukan? Dan lihat, hari ini berawan! Awan juga memiliki "bayangan"! Sekarang, seluruh tempat ini adalah domainku! Sepertinya Dewa mendukung aku… 」dia membuka tangannya lebar-lebar dan berkata sambil tersenyum lebar.

「… kamu berhasil mengeluarkan kekuatan sebanyak ini dari gaun jiwa kamu.」

Seperti yang diharapkan dari pendekar pedang jenius kurasa …

Seperti biasa, bakatnya benar-benar kelas satu.

"…Terima kasih banyak. Tapi aku tidak senang dipuji olehmu… Ngomong-ngomong, tahukah kamu? Semakin kamu berjalan di sepanjang batas antara hidup dan mati, semakin kuat gaun jiwa kamu -! 」Dodriel berkata, dan melepaskan tusukan tajam.

「Berjalan di batas antara hidup dan mati … Maksudmu mendekati kematian?」

aku menanggapi saat menangani dorongannya

「Aa, itu benar! Ketika kamu terluka parah dan berada dalam situasi hidup dan mati, kamu mengalami ruang antara materi dan non-materi! Tubuh dan jiwa menjadi lebih erat terhubung dan gaun jiwa lebih bersinar, lihat! 」

「Hee, begitu?」

aku agak tahu tentang itu.

Selama pertarungan dengan Sid-san dan Idol-san, aku menderita luka serius dan anehnya menjadi lebih kuat setelah itu.

(aku pikir pengalaman 『memenangkan yang kuat』 dan menjadi lebih percaya diri, membuat pedang aku lebih tajam …)

Tampaknya ada bukti teoritis dari fenomena ini.

「Selagi kamu bermain-main di Thousand Blade Academy … Hari demi hari, aku … Aku telah melewati medan perang untuk waktu yang lama! Merendahkan diri di tanah! Minum air berlumpur! Memotong orang! Semua itu hanya untuk membalas dendam padamu! Orang yang menghancurkan hidupku! 」
Dodriel berteriak, mengubah wajahnya dengan kebencian.

(Orang ini rusak …)

Kepribadiannya telah rusak secara permanen.

Itu adalah duel dari tahun lalu yang memicu ini.

Dodriel dikalahkan di depan banyak orang yang dia kumpulkan. Oleh aku, yang telah dia olok selama tiga tahun sebagai 『pendekar pedang putus sekolah』

Itulah yang melukai harga dirinya yang sensitif.

(Secara obyektif, itu kebencian yang tidak bisa dibenarkan, tapi …)

Ini tentu saja benih yang aku tabur.

Itulah sebabnya, untuk mengakhiri ini – aku akan memotongnya.

「Kamu yang tenggelam dalam kepuasan yang disebut Akademi Ilmu Pedang … Aku ingin tahu apakah kamu bisa memotongku ?!」

Dodriel membelalakkan matanya, dan

「Teknik Rahasia Rain Style – Passing Shower!」

Dorongan terkonsentrasi satu titik.

aku memberikan jawaban singkat untuk pertanyaannya.

「Aa, aku bisa memotongmu!」

Aku mengayunkan 『pedang hitam semu』 milikku yang tertutup kegelapan.

「Ka, ha!」

Ayunan memotong 『dunia bayangan』 dan mengukir luka pedang yang dalam di dadanya.

「GA, AAAAAAAAAAAA !? A-My … Duniaku ?! 」

Lebih dari luka di dadanya, Dodriel lebih terkejut karena dunia bayangannya dihancurkan hanya dengan satu ayunan.

「Dengan melihat pedang kamu, aku dapat melihat bahwa kamu telah melalui banyak pembantaian. Tetapi bahkan aku memoles pedang aku hari demi hari. 」

Ria, Rose, Sid-san, dan Idol-san – tidak satupun dari mereka adalah lawan yang mudah.

Setiap pertempuran adalah perjuangan.

Hari-hari yang aku habiskan sejauh ini tidak pernah 『berpuas diri』.

Saat aku menatap lurus ke arah Dodriel, dia balas menatap dengan mata merah.

「Suasana dropout pendekar pedang ini … Ini merusak pemandangan selamanya dan … EVERRRRR!」

Tiba-tiba dia melingkarkan 『bayangan』 yang luar biasa di sekitar pedangnya.

Itu adalah kumpulan dari kekuatan hitam, kotor, menjijikkan, dan energi negatif yang luar biasa.

Mungkin serangan yang mengandung semua kekuatannya. Dia ingin menyelesaikan pertempuran di sini.

「Ini aku datang, Allen!」

「Aa, ayo!」

Saat kami berdua berteriak, Dodriel mengayunkan pedangnya.

「Mati – Bayangan Hantu!」

Pada saat itu gelombang 『bayangan』 seperti aliran keruh melonjak ke depan dengan kecepatan yang mencengangkan.

Itu adalah kekerasan yang sangat besar yang menelan pepohonan dan puing-puing di sekitarnya.

Di sisi lain, aku mengangkat pedangku ke atas dan mengayunkannya dengan tegas.

「Pedang Keenam – Dark Roar!」

Sebuah tebasan besar yang dibalut kegelapan melintas sambil membalikkan tanah di bawah.

Kegelapan hitam pekat dan bayangan hampa berbenturan dengan keras.

Gelombang kejut yang luar biasa dihasilkan, menyebabkan retakan besar melintasi gedung akademi utama.

Momen ketika tampaknya kedua sisi sama – 『Kegelapan』 menelan segalanya.

「MUNGKIN!」

Dark Roar hitam menghancurkan segalanya dan menelan Dodriel. Sebuah ratapan menggema di seluruh akademi.

「… Apakah aku melakukannya?」

Saat debu sudah bersih, ada sosok Dodriel yang berdiri dengan kedua kakinya, terengah-engah.

「Pria yang cukup tangguh.」

Di saat yang sama saat aku bergumam, Dodriel perlahan jatuh ke depan.

「Haa, haa … Sial …」

Ada sejumlah luka pedang yang dalam di tubuhnya. Dia seharusnya tidak bisa terus bertarung lagi.

「… Sudah berakhir, Dodriel. Ksatria Suci akan segera datang. Diam sampai saat itu. 」

Saat aku membalikkan punggungku.

「A, aha, ha … Bagaimanapun, Allen adalah … sangat baik … menunjukkan belas kasihan terhadap sampah seperti aku … kamu tahu, aku benci kenaifan kamu sampai-sampai aku merasa ingin muntah!」

Seluruh tubuh Dodriel diselimuti bayangan yang menakutkan.

「Apa ?!」

Aku dengan gugup melompat mundur dan menganggap Seigan no Kamae.

「-Ku, Ahaha, Hahahahahahahahahaha!」

Saat dia tertawa dengan suara berdarah, bayangan hitam menempel di tubuhnya hampir seperti tato.

(Lukanya diblokir.)

Bayangan hitam menghubungkan luka dan menghentikan pendarahan yang berlebihan.

「Ahaha … Sekarang, aku bahkan mungkin bisa merobek『 Tiga Belas Ksatria Oracle 』!」

Ketika dia menebas gedung akademi seolah-olah sedang mencoba kekuatan barunya, dinding luarnya meledak dan ruang kelas di dalamnya terbuka.

(Hanya dengan satu ayunan ?!)

Tidak diragukan lagi bahwa bayangan juga memiliki efek meningkatkan kemampuan fisik.

「『 Shadow 』dan『 Darkness 』… Anehnya, ini adalah pertarungan antara sesama『 black 』! Pendekar jenius yang jatuh dan pendekar putus sekolah – Aku ingin tahu apakah itu kekuatan yang cocok untuk sesama yang gagal. 」

Aku mengabaikan omelan Dodriel dan mengamati tubuhnya.

"…Kekuatan itu. kamu tampaknya berlebihan melakukannya dengan gila. 」

Melihat lebih dekat, tubuhnya dikencangkan oleh bayang-bayang. Darah mengalir keluar dari berbagai tempat.

Bayangan-bayangan itu tampaknya memaksa pergerakan yang melebihi batas dengan cara mengencangkan sel.

「Itu tidak benar …『 rasa sakit 』ini bagus! Orang tumbuh kuat dan gigih dengan memikul rasa sakit di punggung mereka! Ayo sekarang, Allen … Ayo 『tumbuh』 bersama! 」

Dengan senyum keji, Dodriel mengambil sikap agresif condong ke depan.

「Maaf mengecewakan kamu, tetapi『 pertumbuhan 』kamu berakhir di sini hari ini!」

Aku membalut tubuhku dengan kegelapan yang lebih pekat dari sebelumnya dan mengasumsikan Seigan no Kamae.

Beginilah pertarungan antara aku dan Dodriel terjun ke fase terakhir.



Daftar Isi

Komentar