hit counter code Baca novel The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 23 November–1 December Let’s Do Our Best for the Finals – Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 23 November–1 December Let’s Do Our Best for the Finals – Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Menjemput Shino setelah pekerjaan paruh waktunya, menghabiskan beberapa waktu di apartemennya, dan mengantarnya ke stasiun—itu adalah rutinitas Sandai yang biasa.

Namun, rutinitas seperti itu kini tertahan hingga akhir babak final. Menghabiskan semua waktu yang tersedia untuk persiapan ujian Shino, dan kemudian memusatkan perhatian juga pada waktu perjalanan di kereta di mana Shino seharusnya dapat mengambil langkah mundur dari belajar untuk mengambil nafas—dia secara setengah memaksa membuatnya membuka sebuah buku pelajaran dan buku kerja.

Pada detik ini di kereta yang berguncang, Sandai membantu Shino belajar.

“Sial… kau bilang akan mengantarku pulang, tapi sebenarnya untuk ini?”

"Kamu akhirnya menyadarinya?"

"Aku sangat yakin kamu ingin menambah waktu untuk menggodaku …"

“Aku juga ingin menambah waktu kita bersama, tapi saat ini yang terpenting adalah memanfaatkan waktu yang tersedia untuk belajar. Tidakkah menurut kamu ini adalah penggunaan waktu yang efisien?

“B-Benar.”

Sandai mengangguk puas, tapi pipi Shino berkedut.

"Uwh~."

"Ayo, buka halaman berikutnya."

"Tunggu! aku ingin melakukan satu pertanyaan lagi dari yang satu ini!”

"Jadi begitu. Baiklah kalau begitu, kami akan melanjutkan setelah kamu menyelesaikannya. ”

"…Oke."

Dengan caranya sendiri, Shino tampaknya sangat menyadari hal itu tidak punya waktudan melanjutkan belajar seperti yang dikatakan Sandai meski mengeluh.

Namun, sudah pasti bahwa belajar bukanlah sesuatu yang biasa dilakukan Shino, dan Sandai dapat mengetahui dari udara di sekitarnya bahwa dia mengumpulkan banyak stres.

Sejauh ini, Sandai hanya memberi Shino tongkat, dan waktu yang tepat untuk akhirnya memasukkan wortel.

Tetap saja, bahkan jika Sandai menyebutkan wortel, imajinasinya yang lemah bahkan tidak dapat menemukan ide apa pun tentang wortel mana yang terbaik …

Untuk saat ini, Sandai mencoba untuk melihat ke atas cara menghibur pacar di teleponnya. Dan kemudian banyak hal keluar.

Internet nyaman. Ini dapat memberi kamu semua jenis wawasan tentang hal-hal yang sulit kamu pecahkan sendiri.

Meski begitu, sama sekali tidak maha kuasa, dan setiap artikel juga bisa memuat konten yang bertentangan satu sama lain. Sama seperti hadiah Natal, kali ini juga sama; semakin dia berselancar di lautan internet, semakin dia tidak mengerti apa jawaban yang tepat.

Pada saat seperti ini, kamu harus melepaskan pendekatan untuk mencoba menemukan jawaban yang benar sendiri. Daripada menambahkan elemen kejutan dengan buruk, yang terbaik adalah bertanya langsung kepada orang tersebut. Dan Sandai mengerti itu setelah mendapatkan berbagai macam pengalaman.

"Hei Shino, ini tiba-tiba, tapi menurutku hadiah dibutuhkan saat kamu menghindari kegagalan."

"Uwh?" Shino menyeringai kecil, dan telinganya berkedut. Namun, hanya sesaat dia menunjukkan ekspresi bahagia itu. "Pikiran itu membuatku bahagia, tapi aku tidak membutuhkannya." Jawaban Shino pendek.

"Kamu tidak mau?"

"Seperti, kamu selalu mencoba melakukan sesuatu untukku, tetapi jika kamu terus melakukan itu, dompetmu akan semakin ringan."

Shino rupanya khawatir dengan kondisi dompet Sandai, tapi… kekhawatirannya itu tidak perlu.

Sandai seharusnya memulai pekerjaan paruh waktunya di akuarium pada tanggal 1 Desember, dan penghasilan dari pekerjaan paruh waktunya itu dibayarkan setiap tanggal 25, dengan pemotongan penghasilan pada tanggal 15. Dengan kata lain, dia harus memiliki sejumlah uang yang layak tersedia pada akhir bulan depan, sehingga dia dapat berharap memiliki dana untuk hadiah tersebut.

Setelah diberitahu soal itu oleh Sandai, “Eh?” Shino terkejut. "Kamu memulai pekerjaan paruh waktu?"

"Ini akan dimulai pada awal bulan depan atau lebih."

“Itu segera! Kenapa kamu tidak memberitahuku?”

“Aku akan memberitahumu suatu hari nanti. Baru-baru ini juga aku mendapatkan pekerjaan itu.”

“Apa yang akan terjadi dengan kamu menjemputku setelah aku selesai dengan pekerjaanku…?”

"Aku hanya akan bekerja pada jam-jam yang memungkinkanku menjemputmu tepat waktu."

"Jadi begitu. Ngomong-ngomong, dimana itu? Apa yang akan kamu lakukan? Apakah ada perempuan?”

Sandai menyadari bahwa Shino menyipitkan matanya. Nalurinya mengatakan kepadanya bahwa ini akan menjadi bagian di mana dia tidak boleh membuat kesalahan dalam jawabannya.

Dia tahu bahwa Shino memiliki kecemburuan dan posesif yang kuat justru karena dia adalah pacarnya.

“Pekerjaan paruh waktu aku adalah di akuarium yang baru saja dibuka. aku akan berada di sana melakukan pembersihan. Ada seorang wanita. Wakil direktur yang menjadi pewawancara adalah seorang wanita. Dan selain dia… mungkin akan ada lebih banyak di antara mereka yang belum pernah aku lihat dan sapa. Hanya saja pekerjaanku akan bersih-bersih. aku tidak akan terlibat dengan orang-orang.”

"Wakil direktur itu, berapa umurnya?"

“Berapa umurnya lagi… Aku merasa seperti pernah mendengarnya, tapi aku tidak ingat sejak itu masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain. aku ingat pernah mendengarnya sekitar dua atau tiga kali, tetapi aku tidak ingat.”

Sandai memilih kata-katanya dengan hati-hati agar tidak membuat Shino kesal. Ngomong-ngomong, dia tidak berbohong, dan fakta bahwa dia tidak ingat usia wakil direktur, Komaki, juga benar.

“…Aku ingin melihatmu bekerja setelah akuarium dibuka, jadi bolehkah aku datang?”

Pada saat yang sama Sandai merasakan tekanan diam-diam dari Shino seperti, jika tidak ada yang disembunyikan, tentu saja aku bisa, kan?sedikit keresahan menyebar dalam dirinya.

Dia sedikit khawatir tentang bagaimana reaksi Shino terhadap Hajime. Shino juga tidak punya belas kasihan terhadap laki-laki.

Yang mengatakan, menjadi bingung di sini sekarang hanya akan menimbulkan kecurigaan yang tidak perlu. Dengan tenang, Sandai mempertahankan ekspresinya yang biasa.

“Kurasa tidak akan menarik melihatku bekerja, kau tahu?”

“Ini bukan tentang apakah itu menarik atau tidak! aku ingin melihat!"

"…Oh begitu."

Sandai mendorong otaknya dengan kecepatan penuh.

Dan kemudian dia menyadari fakta tertentu; dia akan menyelesaikan pekerjaannya sebelum Shino = tidak mungkin Shino datang ke akuarium saat dia sedang bekerja.

Menyadari tidak ada yang perlu ditakutkan, Sandai menilai bahwa dia harus menyambut keinginan Shino, juga agar tidak menimbulkan rasa tidak nyaman.

"Baiklah. aku akan menantikannya.”

"Oke!"

Lega bahwa dia entah bagaimana berhasil melewatinya setelah melihat Shino dengan senang hati memberikan anggukan, Sandai memutuskan untuk kembali ke topik sebelum dia merusaknya.

“Pokoknya, itu berarti aku akan punya dana untuk itu. Jadi jangan dipesan. Aku akan langsung memberitahumu sendiri jika itu permintaan yang tidak masuk akal.”

"Jadi begitu."

"Itu benar. Tidak perlu sampai sekarang. Mari kita lihat, setelah tes selesai dan kamu berhasil menghindari kegagalan, mari kita pikirkan lagi.

“Jika kamu bersikeras sebanyak itu, maka kurasa aku harus menerima hadiahnya. Terima kasih."

Setelah membuat Shino mengerti bahwa tidak perlu khawatir dengan kondisi dompetnya, Sandai sepertinya membuatnya setuju. Meskipun ada beberapa keengganan, Shino akan menerima hadiah dari Sandai.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar