hit counter code Baca novel The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 23 November–1 December Let’s Do Our Best for the Finals – Part 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 23 November–1 December Let’s Do Our Best for the Finals – Part 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Hari pertama pekerjaan paruh waktunya tiba.

Saat dia menghabiskan kehidupan sekolahnya yang sekarang kembali seperti biasa dengan Shino, begitu saja, sekarang sepulang sekolah.

Akhirnya akhirnya.

"Baiklah, hari ini harinya, ya."

“Hari? Ah, begitu, pekerjaan paruh waktumu? Lakukan yang terbaik."

“Bukannya itu pekerjaan yang tidak masuk akal, dan aku yakin tidak ingin bekerja sekeras itu. Itu hanya membersihkan.”

“Tidak ada perasaan seperti, 'aku akan melakukan yang terbaik!' sama sekali?"

“Coba bayangkan aku mengatakan 'aku akan melakukan yang terbaik!' dengan senyum penuh dan memperlihatkan gigiku.”

“… Menyeramkan, ya.”

"Benar? Yah, aku senang kamu menyemangati aku, dan aku akan berusaha melakukan yang terbaik dengan cara aku sendiri.”

“Kamu sangat lemah ~.”

“Bukankah lebih baik bersikap santai daripada memaksakan diri secara aneh? Ketika kamu melihat seseorang yang terlalu tegang, tidakkah kamu akan khawatir seperti, 'apakah mereka baik-baik saja?' alih-alih?"

“Hmmm… itu mungkin memang benar.”

"Begitulah—dan bukankah sudah waktunya untuk pekerjaan paruh waktumu?"

“Ah, kamu benar. Oke, sampai jumpa nanti.”

Setelah mendapat waktu yang ditunjukkan oleh Sandai, Shino buru-buru berlari.

Setelah mengantar kepergian Shino, Sandai pun pergi ke akuarium, tempat kerjanya. Kiprahnya normal, tidak ringan atau berat.

Setelah berjalan sekitar sepuluh menit, akuarium mulai terlihat.

Mungkin karena hari itu adalah hari pembukaannya, meskipun hari kerja, cukup ramai sehingga membentuk garis yang lumayan yang bahkan bisa dilihat dari kejauhan.

“Akuarium secara mengejutkan mendapatkan banyak pengunjung, ya.”

Meskipun dia berharap itu tentu saja tidak kosong sama sekali, itu juga mengejutkan baginya karena masih ada garis yang terbentuk.

“… Tapi ini hari kerja.”

Di dunia ini, ada banyak orang dengan jadwal yang berbeda dari sekolah, dan ada lebih banyak kasus hari libur di hari kerja daripada yang Sandai pikirkan.

Sambil melihat garis yang terbentuk dengan pandangan ke samping, Sandai masuk ke dalam melalui pintu masuk ruang karyawan di pintu keluar belakang — hanya untuk menemukan banyak staf bergerak dengan sibuk.

“Itu adalah pintu masuk untuk karyawan, jadi untuk pengunjung silahkan dari pintu depan…”

“aku Fujiwara Sandai, staf kebersihan. aku berharap dapat bekerja sama dengan kamu.”

“Staf kebersihan… Kupikir ada yang datang lebih awal… ah, kalau dipikir-pikir, staf kebersihannya adalah kelompok dua orang, bukan? Wakil direktur menyebutkan hal seperti itu. Baiklah kalau begitu, Fujiwara-kun, anggota staf kebersihan lainnya telah tiba, jadi ganti baju dan mulai bekerja sama.”

Rupanya mereka ingin Sandai segera bekerja, jadi dia mencatat kartu waktunya, buru-buru berganti pakaian, dan mulai menyiapkan peralatan kebersihan.

Dan di sana, entah dari mana, Hajime muncul dengan pakaian kerja staf kebersihannya.

"Hei, Fujiwara-kun."

“Oh, itu Saeki. Lama tidak bertemu, ya.”

“Bahkan belum sebulan sejak terakhir kali kita bertemu, jadi aku pribadi tidak merasa sudah selama itu, tapi… Bukankah kamu mengatakan hal serupa sebelumnya? Mungkin indra waktumu disadap?”

"Itu tidak benar. aku pribadi merasa ini sudah lama.”

“Jika aku memikirkannya secara positif, mungkin kamu seperti sangat menantikan untuk bertemu denganku sehingga setiap detik terasa begitu lama?”

"Nah, itu karena aku agak sibuk akhir-akhir ini, dan hal-hal yang terjadi beberapa waktu lalu sepertinya sudah lama sekali."

“…Kamu sibuk? Apakah sesuatu terjadi?”

“Aku telah membantu Shino belajar untuk mempersiapkan ujian akhir.”

“Shino itu… err… ah, Yuizaki-san, kan? Yuizaki Shino-san. Itu mengingatkan aku, kamu pernah mengatakannya sebelumnya; kamu bilang dia pacarmu.

"Ya itu benar."

Sambil mengobrol, mereka melakukan pekerjaan mereka seperti yang telah diajarkan sebelumnya dalam pelatihan — memungut sampah di luar saat matahari masih terbit, dan setelah selesai, selanjutnya membersihkan segala macam di dalam.

“Pasti ada lebih banyak pengunjung yang datang daripada yang aku bayangkan. Meskipun hari ini adalah hari kerja dan sebagainya.”

“Yah, ada cukup banyak orang di hari libur bahkan di hari kerja, dan mungkin juga ada banyak orang yang ingin melihatnya sekali karena ini pembukaan baru.”

“Hari libur di hari kerja… huh. Sekarang setelah kamu menyebutkannya, berbicara tentang pekerjaan dengan hari libur pada hari kerja dan menyisihkan pekerjaan paruh waktu, bukankah itu tidak populer dalam kasus karyawan penuh waktu?

"Eh?"

“aku melihat semua jenis tawaran pekerjaan sebelum menemukan yang ini, tetapi aku melihat banyak tawaran pekerjaan untuk posisi penuh waktu yang banyak diiklankan di akhir pekan. Seperti yang kupikirkan, bukankah itu lebih populer?”

“…Seringkali acara dan hal-hal diadakan pada akhir pekan, dan mayoritas orang mungkin ingin bersenang-senang secara aktif, jadi bukankah hari libur pada akhir pekan populer?”

"Jadi begitu."

“Namun sebaliknya, aku pikir ada juga banyak orang yang lebih memilih hari libur di hari kerja. Kata papa dan mama aku, libur di hari kerja memudahkan pergi ke kantor pemerintah atau bank.”

“Nn? Apakah kamu menyebut orang tua kamu sendiri sebagai papa dan mama?

"Apakah ini aneh?"

“Bagaimana aku mengatakannya… aku pikir itu seperti seorang gadis. Yah, hanya perasaanku saja yang seperti itu, dan kurasa aku sudah memberitahumu sebelumnya, tapi aku penyendiri yang buruk dalam bersosialisasi. Ada kalanya aku tidak sinkron dengan masyarakat. Maafkan aku untuk itu.”

Hajime adalah seorang laki-laki, katanya sendiri—seorang laki-laki yang penampilan, suara, dan gerak tubuhnya sudah terlihat seperti seorang gadis seutuhnya.

Mungkin yang disebut femboy.

Tidak ada perasaan aneh ketika mengenali seseorang sebagai seorang gadis, tetapi ketika benar-benar melihatnya sebagai seorang pria, akan ada perasaan tidak nyaman sesekali.

Ini adalah perasaan seperti itu.

“Komentar mencela diri sendiri seperti itu, sepertinya itu akan membuatmu menjadi musuh.”

“Jadikan aku musuh? Mengapa?"

“aku pikir ada banyak orang yang akhirnya berpikir kamu memiliki kepribadian yang buruk pada 'aku penyendiri yang buruk dalam bersosialisasi' meskipun kamu memiliki pacar yang cantik, kamu tahu? Aku tahu pria seperti apa kamu, jadi aku bisa dengan mudah melewatkannya.”

"Aku-"

“—Hanya mengatakan kebenaran karena kamu benar-benar penyendiri yang buruk dalam bersosialisasi, kan?”

"Itu dia. Itulah kebenarannya, jadi aku mengatakannya apa adanya agar tidak ada kesalahpahaman.”

“Mm-hmm. Tapi ini tentang bagaimana orang-orang yang mendapatkan itu hanya orang-orang seperti aku yang memahami kamu dengan jelas.

Bahkan jika itu adalah ucapan yang hanya menyatakan kebenaran, orang yang berbeda akan menerimanya secara berbeda.

Itu adalah poin yang adil, dan yang harus dipikirkan Sandai sedikit.

Sandai tidak terlalu peduli tentang bagaimana orang-orang yang tidak banyak berhubungan dengannya akan melihatnya, tetapi di sisi lain… Sandai sadar bahwa menjadi seperti itu tidak baik.

Jadi dia memutuskan untuk dengan jujur ​​mengambil poin Hajime.

“Begitu… kurasa kau benar. Terima kasih."

"Terima kasih?"

“Ada kalanya aku tidak benar-benar mengerti akal sehat dan semua itu. Jadi, terima kasih telah menunjukkan hal itu kepada aku.”

Saat Sandai mengucapkan terima kasih sambil menggaruk ujung hidungnya, Hajime tampak terkejut dan langsung tertawa terbahak-bahak.

“Fufu… ahahaha!”

“K-Kenapa kamu tertawa, aku hanya mengucapkan terima kasih.”

Mungkinkah… Hajime mengolok-olok Sandai?

Tidak ada ide.

Namun, Hajime adalah femboy yang sulit dipahami, jadi apa yang ada di benak Hajime tidak mungkin Sandai ketahui.

Sambil melakukan semua ini dan itu, dia mencapai akhir dari hari pertamanya bekerja paruh waktu tanpa satu halangan pun. Yang tersisa hanyalah jam keluar dan diganti.

Ketika Sandai memasuki kantor bersama dengan Hajime, hampir bersamaan, Komaki dengan setelan karet masuk dari pintu masuk lainnya.

“Dingin sekali…” Dengan bibir bergetar, dia meraih remote AC dengan kecepatan yang tak terbayangkan dan menaikkan suhu sekaligus. “Cepat, cepat, lebih hangat—ya? Fujiwara-kun dan Hajime-kun? Begitu ya, sudah waktunya bagimu untuk pulang kerja, ya.”

"Ada apa dengan pakaian itu?"

"Ini? Karena hari ini adalah hari pembukaan, aku pikir aku akan membuat pertunjukan lumba-lumba sedikit lebih lama dari yang direncanakan, jadi aku buru-buru mengubah jadwal. Dan kemudian tubuhku menjadi lebih dingin dari yang diharapkan. Karena kamu tahu, ini adalah pertunjukan di mana aku juga pergi ke air.”

Rupanya dia sendiri masuk ke air untuk produksi pertunjukan atau semacamnya, dan itu berakhir lama.

Komaki sepertinya memaksakan diri, tapi karena dia adalah wakil direktur, dia merasa itu bukan posisi di mana dia harus seperti itu, namun…

Dalam skenario terburuk kondisi fisiknya memburuk, itu akan berdampak pada banyak hal, jadi bukankah seharusnya tugasnya memastikan itu tidak berubah menjadi sesuatu yang serius?

Tidak, mungkin sebaliknya.

Mungkin juga karena itu adalah posisi dengan bobotnya sendiri, dia mencoba mengambil inisiatif, dan menunjukkan kepada karyawan bahwa dia bekerja keras.

“Sudah mulai menghangat… tapi… masih dingin.”

Suhu ruangan di dalam ruangan terus meningkat, tapi Komaki menggosok kedua tangannya sambil menggigil, mungkin dia masih kedinginan dari dalam.

Sandai memasukkan kartu waktunya untuk keluar, membeli sebotol teh hangat dari mesin penjual otomatis yang dipasang di tempat itu, dan menyerahkannya kepada Komaki.

"Tolong ambil ini."

"Teh? kamu memberi aku?

"Ya."

"Terima kasih…"

“… Bukankah lebih baik tidak memaksakan diri?”

“Aku mengerti, tapi aku wakil direktur. Jika aku tidak menunjukkan diri aku memaksakan diri, aku mungkin akan diberi tahu 'kamu berani sekali terlihat sombong saat tidak melakukan apa-apa!' Kamu tahu?"

Komaki menggaruk pipinya dan tersenyum kecut. Tampaknya benar bahwa dia sengaja menunjukkan dirinya bekerja keras kepada karyawan justru karena posisinya.

"Sepertinya ada banyak hal yang terjadi."

“Yah, aku yakin waktunya akan tiba ketika kamu akan mengerti juga. Ya."

“Aku merasa seperti aku akan menghabiskan sisa hidupku tanpa pernah memahaminya, meskipun… aku tidak bisa membayangkan masa depan di mana aku adalah orang yang memiliki posisi.”

“Kamu punya pacar, kan? kamu menunjukkan kepada aku fotonya di pelatihan terakhir kali, bukan? Dia benar-benar gadis yang manis.”

"Err, ya."

“Jika kamu terus menjalin hubungan dengan gadis itu tanpa cegukan, kamu akan menjadi dewasa, dan mungkin akan menikah dan semacamnya. Maka kamu harus bekerja keras dan menjadi orang besar.

“Dengan asumsi kita akan menikah, aku bertanya-tanya, apakah aku perlu menjadi pria besar pada saat itu…?”

“Yah, tidak apa-apa bahkan jika kamu tidak menjadi pria besar, meskipun… Untuk hasil dari kerja kerasmu, itu adalah indikator yang mudah dimengerti, seperti… hmmm… yang ingin aku katakan adalah, kamu harus menunjukkan padanya bahwa kamu bekerja keras aku pikir… aku hanya membenci kosakata aku yang lemah. Aku seharusnya pergi ke perguruan tinggi humaniora daripada ilmu pengetahuan.”

Meski entah bagaimana, Sandai mengerti apa yang ingin dikatakan Komaki. Singkatnya, ini tentang: jangan lupa bekerja keras untuk pacarmu.

Apa yang tiba-tiba muncul di benak Komaki, tentang seperti apa orang besar itu, adalah: hasil kerja keras dalam pekerjaanmu.

"Aku mengerti apa yang ingin kamu katakan."

"Benar-benar?"

“Tapi entah bagaimana… aku harus menjemput pacarku setelah ini, jadi aku akan pergi sekarang.”

“Menjemputnya, ya… aku ingin pacar yang akan datang menjemputku juga.”

Sandai ingin menghindari percakapan yang panjang dan terlambat menjemput Shino, jadi dia memotong pembicaraan itu.

Kemudian segera setelah itu, setelah menonton dari samping sejak awal, "Fujiwara-kun, kamu cukup pandai berurusan dengan wanita, ya?" Hajime berbicara begitu, siapa yang tahu lelucon macam apa kali ini.

“Dengan cara apa itu terlihat seperti itu? Aku buruk dengan wanita sebagai gantinya. Aku bahkan tidak bisa memberikan pujian seperti yang bisa dilakukan oleh tuan rumah di klub tuan rumah.”

"Pujian saja tidak berarti kamu pandai berurusan dengan mereka, meskipun …"

"Aku yakin tidak mengerti apa yang ingin kamu katakan."

“Tidak apa-apa, jangan khawatir tentang itu. Ya."

Sandai bahkan tidak bisa memahami apa arti sebenarnya dari kata-kata Hajime itu. Konon, Hajime bilang jangan khawatir tentang itu, jadi itu bukan masalah besar.

“Ngomong-ngomong, kita masih memakai pakaian kerja, jadi kita harus ganti pakaian. Mari kita pergi ke ruang ganti bersama-sama.”

Cara Hajime mengubah subjek begitu alami sehingga Sandai hampir secara refleks menganggukkan kepalanya. Namun, dia ingat bahwa itu adalah proposal yang tidak boleh dia ikuti.

Jika Sandai pergi berganti pakaian bersama dengan Hajime, itu berarti akhirnya melihat tubuh Hajime itu. Itu akan berakhir dengan menemukan sesuatu yang tidak akan pernah bisa diurungkan… itulah yang Sandai rasakan untuk situasi tersebut.

Sandai pernah merasakan hal yang sama sebelumnya, tapi dia pergi ganti baju sendirian di toilet saat itu.

Naluri Sandai menyuruhnya melakukan hal yang sama kali ini juga. Jauh di lubuk hatinya mengatakan kepadanya bahwa dia tidak boleh membuka kotak Pandora.

“Kamu tiba-tiba membeku, ada apa? Apakah kamu merasa sakit?”

"Aku merasa baik-baik saja."

"Kalau begitu ayo cepat menuju ke ruang ganti."

"Tidak bisa."

"Eh?"

"Aku akan ganti baju di toilet."

“…Aku mengerti bahwa kamu malu, dan aku juga ingat kamu mengatakan kepadaku bahwa kamu memiliki prinsip seperti itu, tapi tidakkah kamu berpikir untuk sedikit mengumpulkan keberanian? Dan aku merasa kita bisa lebih mengenal satu sama lain jika kita berganti pakaian bersama.”

"aku seorang pria yang tidak akan mengubah prinsipnya dengan mudah."

“Tunggu—”

"-Maaf."

Sandai mengambil baju ganti dan berlari ke toilet tanpa menunggu respon Hajime.

Hajime bukan orang jahat, dan mungkin seseorang yang dekat dengan no. 1 teman. Sandai memang menyadari hal itu di dalam hatinya.

Tapi ini dan itu adalah cerita yang berbeda.



Catatan TL:

aku baru saja mengintip beberapa bagian v1 TL, dan langsung disambut oleh pilihan kata yang ngeri. Sekarang aku hanya ingin membungkus diri aku dengan selimut dan menghilangkan rasa ngeri.


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar