hit counter code Baca novel The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 5 December–10 December The Prez Is a Smooth Man, Huh? – Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: 5 December–10 December The Prez Is a Smooth Man, Huh? – Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Setelah sekolah. Ketika Sandai menuju ke ruang staf, dia menemukan Nakaoka sedang menyeruput kopi dan terlihat sangat tidak senang.

“Kamu akhirnya di sini. Astaga… dia benar-benar seperti anjing gila, Yuizaki itu. Pastikan kamu mengenakan kalung padanya. ”

“Tindakan yang memiliki masalah dengan etika dan moral sedikit…”

“Aku tidak memberitahumu untuk benar-benar melakukannya. Itu hanya metafora, oke?”

“Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan denganku?”

“…Kamu membantu Yuizaki belajar, seseorang yang sering gagal ujian, dan membuatnya lulus, kan? Membantu seseorang belajar terlihat mudah tetapi sulit. Tidak semua orang bisa melakukannya, dan sebagai wali kelas, ada baiknya siswa dengan nilai buruk tidak gagal. Kerja bagus—aku pikir aku akan memberi tahu kamu bahwa… Nah, hasil kamu di sisi lain turun sedikit dan itu menarik perhatian aku, tetapi ada jejak yang jelas dari kamu yang mencoba menurunkan skor kamu seperti mengosongkan jawaban. Tidak tahu niat seperti apa yang kamu miliki, namun demikian, skor kamu rata-rata masih di atas 90. Tidak ada yang perlu aku katakan.”

“U-Uhuh… Singkatnya, apakah itu berarti kamu hanya ingin memberitahuku 'selamat' tentang aku membantu Shino belajar?”

Dipanggil hanya untuk itu agak mengecewakan. Sandai memiringkan kepalanya dengan bingung. Dan segera Nakaoka berdeham.

“Y-Yah, tadi hanya sedikit kata pengantar, kau tahu. Jadi topik utamanya adalah, umm, tentang aku melakukan itu dengan itu, lalu tentang SMS yang kukirimkan padamu setelah festival sekolah…”

Sandai menangkapnya sebelum Nakaoka selesai mengatakan semuanya. Inti sebenarnya dari pembicaraan itu dan mengapa Nakaoka ingin memanggilnya adalah tentang hal yang dia putuskan untuk dilupakan.

Sandai jelas pura-pura bodoh saat itu—demi menyampaikan pendiriannya kepada Nakaoka tentunya.

Namun, Nakaoka tampaknya menahan sedikit kekhawatiran, dan ingin memastikan secara pribadi tanggapan Sandai.

“Itu dengan itu…? Tentang apa itu? Mengenai festival sekolah, aku ingat bahwa hanya program kelas kami yang dibatalkan selama acara, tetapi selain itu, aku rasa aku tidak ingat apa-apa lagi, ”kata Sandai sambil memalingkan muka.

Dan kemudian seperti campuran kelegaan dan kegembiraan, seperti anak kecil yang tidak dimarahi setelah melakukan kesalahan jika kita menyamakannya, Nakaoka membuat senyuman riang.

“Oh, aku benar-benar menyukai pria yang bisa membaca ruangan sepertimu. Bagaimana kalau beralih dari Yuizaki ke aku? Lagipula aku masih lajang.”

“Itu sedikit…”

"Aku hanya bercanda. Seolah-olah dengan seorang siswa … Pertama-tama, aku tidak tertarik pada pria yang lebih muda dan bahkan dua belas tahun. Selain itu, Yuizaki seharusnya tipe pencemburu. Sekarang peduli bagaimana kamu melihatnya, sangat jelas itu akan merepotkan. Lagipula aku tidak punya hobi mempertaruhkan leherku. aku juga ingin menghindari situasi di mana dia akan berteriak seperti, 'KAMU PENGHANCUR RUMAH!' lalu Tusuk! Ha ha."

“Tidak peduli seberapa cemburu Shino, dia tidak akan melakukan hal seperti itu. Menurutmu pacarku itu apa…”

Meski menyangkal klaim Nakaoka, Sandai berpikir, tidak, itu mungkin mungkindemikian juga.

Shino tidak pandai belajar, dan dia memiliki kepribadian yang terus terang, tapi meski begitu dia memiliki banyak aspek biasa juga. Namun, mengenai situasi yang melibatkan kecemburuan, dia akan mengambil tindakan yang terlihat seperti salah langkah, dan dia akan kehilangan kendali.

Seperti bagaimana dia menyerang Nakaoka sebelumnya.

“Nah, kerja batin emosi memang menjadi intens dalam segala hal ketika kamu masih muda. Yuizaki sangat rentan terhadap hal ini. Hanya laki-laki yang bisa melihat ke depan dan perhatian seperti kamu pasti cocok untuk menjadi pacarnya.”

“Aku bukan pria yang bisa begitu perhatian, kau tahu? aku hanya memberikan segalanya karena jika Shino bahagia, aku juga bahagia.”

“Aku mengerti sekarang. Jadi, kamu pikir kamu bisa meringankan kesalahpahaman Yuizaki?”

“Mengenai itu… kupikir itu akan memakan waktu, karena dia sepertinya juga memiliki masa lalu yang traumatis. Dia sendiri telah membicarakannya denganku, dan dia mengatakan sesuatu seperti bagaimana dia muak dengan anak laki-laki yang melihat dadanya yang besar di kelas renang di masa lalu. Dia sudah imut, jadi aku pikir dia lebih menonjol, dan sepertinya dia lebih terluka secara emosional daripada yang aku kira. Ketika aku berpikir tentang bagaimana agar hal itu tidak membebani dia, aku akan mengatakan bahwa tidak mungkin hal itu dilakukan dengan segera.”

“… Jadi memilih metode yang membutuhkan kesabaran ya. Sungguh cara yang lembut untuk menanganinya. aku pikir itu sangat mirip dengan kamu, jika aku mengatakannya sendiri. Entah kenapa aku sedikit iri pada Yuizaki sekarang. aku ingin menemukan pasangan yang selembut itu juga. Lagipula aku memang tidak memiliki sedikit keinginan untuk menikah.”

“Itu tidak terduga. aku pikir kamu adalah tipe orang yang tidak suka waktu kamu sendiri dipangkas karena memiliki pasangan, pernikahan, atau semacamnya.”

“Aku tidak terlihat seperti itu, tapi aku adalah seseorang yang mudah kesepian, kau tahu. Akan sangat bagus jika ada orang yang baik, tetapi aku tidak dapat dengan mudah menemukannya, dan sekarang aku berusia tiga puluhan.”

Meskipun tidak sebesar Shino, Nakaoka berada di pihak yang tampan. Kepribadiannya memang memiliki sisi khotbah, tapi itu sama sekali tidak buruk…

Mungkinkah dia memiliki cita-cita yang tinggi, hanya tidak diberkati dengan pertemuan, atau mungkin memiliki hobi aneh yang akan membuat siapa pun yang mengetahuinya tidak tertarik?

Bagaimanapun, Nakaoka seharusnya tidak merasa lucu jika seseorang yang lebih muda berbicara dengannya dengan sikap sok tahu, jadi Sandai memberikan pujian yang tidak menyinggung.

“…Sepertinya tidak ada satu orang pun dengan mata tajam. Sungguh menyakitkan hatiku bahwa wanita luar biasa sepertimu diabaikan, Sensei.”

“Pengirimanmu sangat datar sehingga tidak menggerakkanku, tapi umm, terima kasih, karena mencoba menyemangati aku.”

Pada saat yang sama Nakaoka menunjukkan senyum kering, sinar matahari yang datang dari jendela menjadi sedikit lebih kuat. Kemudian, Sandai melihat sedikit perona pipi di bawah mata Nakaoka.

Mengingat kesan yang samar-samar, dia berpikir bahwa Nakaoka tidak memakai make-up apapun, tapi dia terlihat memakai make-up tipis yang begitu alami sehingga kamu harus melihat dari dekat untuk mengetahuinya.

Sering melihat Shino, yang biasanya berusaha menjadi lebih manis, Sandai mengerti bahwa itu adalah hasil dari mahir dalam merias wajah.

Dan kemudian, dia juga menyadari kelemahan Nakaoka.

“Bukan tempatku untuk mengatakannya, tapi sepertinya kamu mahir dalam riasan ringan, Nakaoka-sensei. Tapi karena itu, aku bertanya-tanya apakah ada banyak pria yang tidak memperhatikan ketika kamu lelah, putus asa, dan sebagainya.

“… Ada apa dengan tiba-tiba ini?”

“Aku hanya mengatakan apa yang ada dalam pikiranku, jadi aku akan sangat menghargai jika kamu tidak membiarkan hal itu mengganggumu. Hanya saja, ketika seorang wanita putus asa, kelelahan dan semacamnya, ada banyak pria yang keinginannya untuk melindungi terstimulasi… Karena itu masalahnya, aku bertanya-tanya apakah tidak menyembunyikannya dan menunjukkannya di wajah ketika kamu lelah akan— “

Sandai mengira dia bersikap bijaksana dengan kata-katanya, tetapi bahkan Nakaoka benar-benar tidak merasa senang untuk ditunjukkan oleh seseorang yang lebih muda tampaknya — saat dia mengangkat alisnya dengan kesal.

“—Aku tahu sebanyak itu tanpa kamu memberitahuku. Namun, aku bukan penggemar hal semacam itu. Itulah mengapa aku hanya menunggu seseorang yang menyadari kepribadian aku itu muncul!”

"M-maaf, aku telah mengatakan sesuatu yang tidak perlu."

Meskipun Sandai buru-buru menundukkan kepalanya, napas Nakaoka terdengar kasar, jelas dalam suasana hati yang buruk.

Ada beberapa cara untuk menghadapi seseorang ketika kamu membuat mereka marah, tetapi di antara itu, yang bisa dilakukan secara damai adalah dengan meninggalkan tempat kejadian. Begitu makhluk yang disebut manusia menjadi marah, bahkan hal-hal yang biasanya tidak mengganggu mereka bisa membuat mereka sangat marah.

“Umm… Jadi… aku akan pergi sekarang.”

Sandai perlahan berbalik, dan mencoba untuk diam-diam meninggalkan ruang staf sementara tatapan tajam seperti Nakaoka menusuk punggungnya.

Lalu, tatapan tajam Nakaoka berhenti. Tanpa pikir panjang, Sandai melihat ke belakang. Matanya bertemu dengan mata Nakaoaka, yang tersenyum kecut dengan tatapan putus asa.

“… Tidak berbeda dengan sepuluh tahun yang lalu. Masih anak kasar yang sama seperti dulu. Dan dia bahkan tidak mengingatku. Yah, aku juga tidak tertarik pada seseorang yang lebih muda, jadi apapun itu.”

Nakaoka menggumamkan sesuatu, tapi dia tidak ingin membuatnya marah lagi dengan bertanya balik tanpa berpikir. Tidak memiliki hobi menikmati dimarahi, Sandai hanya keluar ke koridor sambil membungkuk sedikit kepada perawat sekolah yang kebetulan masuk ke ruang staf.

“Bocah tadi, kupikir dia anak Nakaoka-sensei… tunggu ya? Nakaoka-sensei, apa yang terjadi? Kamu membuat penampilan yang aneh.”

“O-Oh? Ada apa ini tiba-tiba… Sebenarnya, tidak apa membiarkan ruang kesehatan kosong?”

“Aku datang ke sini untuk mengambil beberapa dokumen~. Lagipula, ini sudah sepulang sekolah, dan tidak ada satu pun siswa yang sakit yang masuk hari ini, jadi tidak apa-apa bagiku untuk pergi sebentar.”

"…Jadi begitu."

“Selain itu, kau benar-benar terlihat aneh, apa yang terjadi?”

"Aku selalu terlihat seperti ini, dan kau tahu itu."

"Itu tidak benar. Nakaoka-sensei… apakah ada yang menarik perhatianmu? Ah, aku tahu! Itu guru matematika Takebayashi-sensei! Maksudku dia cukup seksi seperti sauna.”

"Jika kamu tidak bercanda dalam jumlah sedang, aku akan marah, kamu tahu?"

“Eeek~ aku akan segera mengambil dokumennya dan mendapatkan baack~.”

Segera setelah keluar ke koridor, Sandai menemukan Shino sedang menunggunya.

Sandai berpikir bahwa dia tidak lagi bersekolah sejak dia memiliki pekerjaan paruh waktu, tetapi dia tampaknya khawatir dia akan dipanggil.

“… Apa yang dibicarakan?”

Mereka telah berbicara tentang Shino—meskipun karena dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya, Sandai memutuskan untuk menutupinya.

Ada juga saat-saat lebih baik berbohong.

“Tentang apa itu? Hanya itu, seperti kuliah dan semacamnya. aku dipanggil pada dasarnya untuk itu.”

“… Sensei, kamu pembohong. Dia bilang dia tidak akan menggertakmu, namun menceramahi.”

“Yah, kadang-kadang aku juga tidak memperhatikan di kelas, keluar dari satu telinga keluar dari telinga yang lain. Mungkin kebetulan saja diperhatikan. Lebih penting lagi, bukankah pekerjaanmu segera?”

“Segera… Oh sial… Ini akan menjadi dekat!”

“Ayo cepat kalau begitu. Punyaku juga segera.”

"Ya!"

Keduanya meninggalkan pintu masuk dengan langkah cepat. Mereka keluar dari gerbang sekolah, dan ketika sampai di pertigaan, “Ah!” Shino tiba-tiba angkat bicara dan berhenti.

"Ada apa?"

“Ada sesuatu yang aku lupa sebutkan. Jadi sambil menunggumu, Takasago-chan berbicara denganku sebentar dan berkonsultasi denganku untuk beberapa hal… Kita akan membicarakannya nanti, tapi aku juga ingin bantuanmu, jadi…”

"Membantu? Namun, jika ada yang bisa aku lakukan, aku tidak keberatan… ”

"Terima kasih! Jangan lupakan itu! Lalu, nanti!”

Takasago, seseorang yang seperti binatang kecil, dan Shino, seorang gyaru—melihat dari samping, mereka berdua adalah jenis yang tidak ada hubungannya satu sama lain.

Namun, karena masalah pembuatan kembang gula di festival sekolah, mungkin setelah mengenal satu sama lain sampai batas tertentu, tampaknya mereka sekarang cukup dekat sehingga yang satu akan berkonsultasi dengan yang lain.

Selama mereka tidak lolos dari Sandai, Shino baik pada sesama jenis, jadi Takasago mungkin merasa mudah untuk meminta nasihat, tapi…

Meski begitu, berkonsultasi dengan Shino, ya. Ketika datang ke Takasago mengambil tindakan … mungkin terkait dengan Prez, bukan?

Sandai tahu bahwa Takasago menyukai Prez. Jadi dia pikir itu mungkin terkait dengan Prez, dan memang begitu.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar