hit counter code The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: Prologue Bahasa Indonesia – Sakuranovel

The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Akhir November.

Tidak lama setelah Fujiwara Sandai tiba untuk menjemput Shino, pacar gyaru-nya, dari pekerjaan paruh waktunya seperti biasa, dia melihat ada yang tidak beres dengannya.

Biasanya, ketika Sandai datang untuk menjemput Shino, dia akan memiliki senyum di wajahnya seolah mengatakan dia telah menunggunya, tapi… hari ini dia anehnya diam dan terlihat seperti sedang memikirkan sesuatu entah bagaimana.

"Apa yang salah?" tanya Sandai.

Shino memalingkan muka, lalu tiba-tiba menghentikan langkahnya dan menggigit bibir bawahnya.

“……”

Shino adalah tipe orang yang akan segera berbicara jika ada sesuatu yang terjadi, tapi dia tetap diam seperti ini benar-benar tidak biasa.

Pada saat seperti ini, bahkan jika dia memaksanya untuk berbicara, itu hanya akan membuatnya sulit untuk berbicara. Sandai berhenti berjalan, dan memutuskan untuk menunggu Shino mulai berbicara.

Setelah beberapa menit berlalu, saat lampu jalan berkedip berulang kali, Shino akhirnya membuka mulutnya. "Jadi aku punya… permintaan untuk bertanya…" Shino menutup matanya rapat-rapat, mengatupkan kedua telapak tangannya, dan kemudian dengan penuh semangat menundukkan kepalanya. “Bantu aku belajar! aku ingin menghindari kegagalan di final! kamu mengatakan sebelumnya kamu akan membantu aku belajar jika aku mengalami kesulitan untuk final, kan? Maaf, aku akan mengandalkanmu!”

Rupanya Shino ingin Sandai membantunya belajar, dan menerima tawaran yang Sandai katakan sebelumnya tentang dia mengandalkan dia ketika dorongan datang untuk mendorong.

Jadi itu sebabnyapada saat yang sama Sandai akhirnya mengerti mengapa, dia juga bertanya-tanya, apakah itu permintaan yang begitu dikhawatirkan?

Sandai bukanlah tipe orang yang tidak suka membantu belajar, dan dia telah menyebutkannya sebelumnya, jadi Shino juga harus memahaminya.

Lalu mengapa?

Sandai berpikir sejenak, dan kemudian menyadari—dia menyadari bahwa hampir tidak ada waktu tersisa sampai final.

“Aku tidak keberatan membantumu belajar, tapi bukankah kamu sedikit terlambat bertanya padaku? Final seminggu lagi…”

Memang, tinggal satu minggu lagi menuju final.

Cakupan final akan luas, menjejalkan akan sulit dilakukan juga, dan akan sulit untuk menghadapinya hanya dengan beberapa hari tersisa.

Sandai sudah pasti mengatakan kepada Shino untuk mengandalkannya ketika dorongan datang untuk mendorong. Konon, itu terjadi di awal bulan ini, kira-kira tiga minggu lalu.

Pada saat itu, termasuk sisa satu minggu dari sekarang, ada hampir satu bulan tersisa sebelum putaran final. Justru karena ada banyak waktu luang, Sandai dengan percaya diri menyuruhnya untuk mengandalkannya.

Itu di luar dugaannya untuk diminta membantunya entah bagaimana dengan satu minggu tersisa.

aku yakin akan senang untuk memiliki setidaknya dua minggu. Kuharap dia bisa menanyakanku lebih awal, tapi… nah, aku tidak bisa memutar waktu. Sekarang dia datang kepadaku, hanya merenungkan hal-hal yang membuang-buang waktu.

Beberapa orang akan marah dan jengkel pada saat seperti ini, tetapi Sandai tidak memiliki perasaan seperti itu dan hanya melihat ke depan.

Pertama, itu karena mereka adalah pasangan, tapi karena dia juga lebih bersimpati dengan keadaan dan perasaan Shino.

Shino biasanya menyisihkan banyak waktu luangnya untuk pekerjaan paruh waktunya dan tidak memiliki kemewahan untuk memikirkan ujian. Dan di tengah keadaan seperti itu, dia menjadi sadar akan final yang akan datang, mengingat kata-kata pacarnya, dan mencoba mengandalkannya.

Jadi jika dia marah dan jengkel pada Shino, itu akan menjadi tidak sensitif. Tidak mungkin Sandai bisa melakukan hal seperti itu.

Bagaimanapun, mencoba melakukan apa yang bisa dia lakukan untuk saat ini, Sandai mengeluarkan buku pelajaran dan buku kerja dari tasnya, dan berpikir tentang bagaimana dia harus membantunya belajar dalam satu minggu ini saat dia berjalan.

"Apakah kamu marah…?"

"aku tidak marah."

"Betulkah?"

"Betulkah. Saat ini aku sedang memikirkan bagaimana aku harus membantumu belajar. Tunggu sebentar."

Meski tidak mutlak, ada yang disebut trend soal yang akan keluar untuk setiap mata pelajaran dan guru. Sandai telah memahami hal itu sampai batas tertentu.

Setelah memperhitungkannya, kerangka waktu satu minggu sama sulitnya dengan sembrono. Padahal, karena dia diandalkan, sebagai pacarnya, dia ingin melakukan sesuatu sebagai dia.

"…Maaf. Aku seharusnya bertanya padamu lebih cepat.”

“Tidak perlu bagimu untuk meminta maaf. aku orang yang mengatakan kamu bisa mengandalkan aku. aku bertanggung jawab atas kata-kata aku. aku memiliki tugas untuk memenuhi tanggung jawab aku sendiri.”

“…”

"Ini menit terakhir, jadi seminggu penuh untuk belajar."

"…Oke." Terlihat sedikit lega, Shino mengangguk kecil.

Sandai tersenyum dan menggulung buku teks di tangannya.

"Ayo bekerja keras."

"Ya! aku akan memberikannya—nn? Hei Sandai… ada yang ingin kutanyakan…”

"Apa yang salah?"

"Mengapa kamu menggulung buku teks?"

“Aku akan mengatakannya lagi, tapi aku tidak marah. aku juga tidak jengkel. Konon, hanya ada beberapa hari. Kamu tahu itu kan?"

“aku mengerti bahwa kita hanya memiliki seminggu, dan tidak lain pekan!"

"Betul sekali. Berpikir normal, itu akan menjadi sederhana dalam situasi seperti ini, kan?”

"Eh—mmmmnnnnnggg."

"Ini akan menjadi seperti ini, kan?"

“K-Kamu marah, kamu benar-benar kesal!”

"Tidak, bukan aku."

Sandai mendorong dan menekan ujung tongkat yang terbuat dari buku teks yang digulung di pipi pacarnya yang menggemaskan.

Dia tidak marah atau jengkel, tidak sedikit pun. Dia benar-benar memiliki rasa kewajiban untuk membimbing Shino agar tidak gagal.

Namun, Shino mungkin akan kehilangan motivasi hanya dengan tongkat saja, jadi semacam wortel juga diperlukan. Masalahnya adalah jenis wortel apa yang harus disiapkan.

Bagaimanapun, hari-hari membuat Shino belajar dengan keras dimulai.

https://icantreadjapanese.wordpress.com/



Catatan TL:


Iklan

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List