hit counter code Baca novel The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: So Much for Digression 2 – I’ve Been Careless Too, Huh Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Gyaru Sitting Behind Me Liked Me. Might Be No Hope For Me Anymore V2: So Much for Digression 2 – I’ve Been Careless Too, Huh Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

>Sepertinya shiftnya campur aduk, jadi aku libur hari ini.

>Aku bebas, jadi aku akan mengunjungi tempat kerjamu, oke?

Tiba-tiba pesan seperti itu datang dari Shino. Saat itulah Sandai sedang melihat berita di ponselnya selama waktu istirahatnya.

"Eh…"

Cairan yang mengalir di dahi Sandai adalah keringat dingin…

Sandai telah secara teratur menyesuaikan shiftnya sehingga Shino sama sekali tidak datang ke tempat kerjanya.

Untuk alasan ini, Sandai sebelumnya memberi tahu Shino, "Kamu bisa datang berkunjung jika kamu punya waktu," meskipun ada Hajime dan Omaki yang bisa membuat Shino mengalami kesalahpahaman yang aneh.

Dan semua itu, karena kesalahan di sisi tempat kerja Shino, dengan cepat menjadi sia-sia.

Namun, ketika mencoba memikirkannya, itu adalah situasi yang bisa terjadi. Peluang untuk berkembang dengan cara ini tidaklah nol.

Sandai bodoh, karena meremehkannya dan berpikir itu tidak akan pernah terjadi.

Dia ingin sekali berpura-pura tidak melihat obrolan itu jika mungkin, tapi Shino akan tiba-tiba muncul bahkan jika dia melakukan itu.

Sandai menjalankan otaknya dengan kecepatan penuh dan memikirkan metode untuk membuat Shino berhenti berkunjung.

Tapi bahkan tanpa membuat rencana aneh yang nyaman atau semacamnya, pada akhirnya, Shino akan berkunjung.

Metode yang diambil Sandai sebagai upaya terakhir hanyalah menjelaskan situasinya kepada Hajime dan Komaki dan mendapatkan kerja sama mereka.

“Jadi pacarmu, apakah dia mudah cemburu? Tapi dia tidak terlihat seperti gadis seperti itu di foto.”

“Aku pernah mendengar Yuizaki-san adalah tipe posesif, jadi aku tidak terlalu meragukannya, tapi… rasanya seperti, 'jadi dia akhirnya datang,' menurutku.”

Sandai telah berbicara tentang kepribadian Shino kepada Hajime sebelumnya, jadi dia bisa dengan cepat mendapatkan kerja sama dari Hajime. Namun, Sandai tidak pernah benar-benar membicarakannya dengan Komaki, jadi dia terlihat setengah ragu.

Padahal, melihat Sandai adalah orang jujur ​​yang secara teratur melakukan pekerjaannya dengan serius, Sandai berhasil membuat Komaki mempercayainya juga.

Dan dengan itu, sepertinya mereka akan bekerja sama. Mungkin ini adalah hasil dari akumulasi kredibilitas dan kepercayaan setiap hari juga.

Sandai sekali lagi merasa bahwa yang penting bagi orang-orang pada akhirnya adalah kejujuran, dan dia harus berusaha untuk setulus mungkin setiap hari.

Untuk bagaimana mengatasi kecemburuan Shino, yang penting adalah tidak menunjukkan kedekatan mereka. Itu sangat sederhana, tapi akan mudah untuk mengatakannya secara visual, dan Shino juga tidak akan memiliki kecurigaan yang tidak perlu.

Kesepakatan yang didapat Sandai dari Hajime dan Komaki adalah: tidak ada percakapan selain percakapan minimum yang diperlukan terkait pekerjaan saat Shino hadir.

Sudah hampir waktunya bagi Shino untuk muncul.

Ketika Sandai memandangi Hajime dan Komaki, mereka mengangguk. Komaki akan tinggal di dalam ruangan di kantor, tampaknya berusaha untuk tidak muncul di tempat pertama. Adapun Hajime yang harus bekerja di samping Sandai apapun yang terjadi, sepertinya dia akan pergi dengan kesan yang sedikit suram.

Nah, Shino muncul dengan wajah tersenyum tak lama kemudian.

"Yoohoo."

"kamu disini."

“Aku di sini~. Fufu, kamu di akuarium mengeluarkan pakaian kerja. Harus diabadikan dalam foto karena masih baru.”

Shino sedikit senang melihat Sandai dengan pakaian kerjanya untuk pertama kalinya. Dia mulai mengambil foto dari berbagai sudut dengan ponselnya.

“Aku masih di tengah pekerjaan kurang lebih, jadi jangan terlalu… oke?”

"Jadi begitu. Kamu benar. Aku hanya akan diam-diam menonton sampai kamu selesai bekerja… Hmm? Ada apa dengan gadis di sana yang mengenakan pakaian kerja yang sama denganmu?”

Setelah melihat Hajime melakukan pembersihan di dekat Sandai, Shino menyipitkan matanya. Hajime menatap tatapan Shino, tapi dia segera kembali membersihkan.

“Ini akuarium yang cukup besar. Jadi kami bekerja berpasangan.

"Apakah begitu?"

"Itu benar. Juga, di sana bukan perempuan tapi laki-laki.”

"Mustahil! Maksudku, aku hanya bisa melihat seorang gadis, kau tahu? Ada bau seperti produk baru itu juga.”

Setelah wajahnya diintip oleh Shino, "Halo," Hajime menjawab kecil, mungkin menilai dia tidak bisa mengabaikan ini.

Seiring dengan cara berbicara yang berbeda dari biasanya, suara Hajime terdengar sekitar dua oktaf lebih rendah. Dia tergantung di sana memunculkan kesuraman.

"Kamu perempuan, kan?"

"A-Apa itu?"

"Aku hanya ingin tahu mengapa kamu berpura-pura menjadi laki-laki ketika kamu perempuan."

"Aku laki-laki."

“Tapi ada bau harum yang keluar darimu. Itu bau sampo baru dari Anna Sui atau Jillbukan?”

“Eh? Ah… aku memang punya kakak perempuan, a-dan aku sudah menggunakannya.”

Shino tanpa pandang bulu mendatangi Hajime.

Sandai akan sangat senang pergi dan membantu Hajime, tapi… dia tidak tahu bagaimana reaksi Shino jika dia melangkah dengan buruk, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah menyerahkan segalanya pada Hajime.

Aku mengandalkanmu, SaekiSandai bergumam dalam pikirannya dan mulai melakukan pekerjaannya sendiri.

“Err, kamu sepertinya berhubungan baik dengan Fujiwara-kun sebelumnya. Mungkinkah, pacar?

"Itu benar."

“Aku iri pada Fujiwara-kun. Pacarnya adalah gadis yang luar biasa cantik, dan aku yakin dia bahkan tidak memandang wanita lain.”

"Kau pikir begitu?"

"aku pikir begitu."

"Jadi begitu. Maaf telah mengganggu pekerjaanmu.”

"Sama sekali tidak."

“Terakhir, aku punya permintaan untuk bertanya… jangan mendekati Sandai dengan aneh atau semacamnya, oke?”

“M-Kepribadianku seperti ini, dan aku bahkan tidak banyak berbicara dengan Fujiwara-kun. aku tidak merasa nyaman. Lalu, aku punya pekerjaan yang harus dilakukan, jadi…”

Melihat bahwa Sandai juga mengambil sedikit jarak dari Shino dan Hajime setelah mulai melakukan pekerjaannya, dia tidak dapat mendengar percakapan seperti apa itu.

Padahal, Hajime sepertinya telah melewatinya tanpa masalah. Shino menjauh dari Hajime, dan mulai memperhatikan Sandai dari kejauhan sambil tersenyum.

Mungkin memiliki sesuatu yang tidak bisa dia lewatkan, Komaki juga kadang-kadang muncul dan melewati Shino di lorong.

Meskipun Komaki tidak datang untuk berbicara dengan Sandai seperti yang diminta, setiap kali melewati Shino, entah bagaimana Komaki akan membuat ekspresi aneh yang berbeda.

Padahal, mungkin itu membuahkan hasil, karena di tengah jalan Shino mulai mengenali Komaki sebagai hanya orang aneh yang membuat wajah aneh meskipun pada awalnya Shino telah mengirim tatapan tajam ke arah Komaki juga.

“Haaah~ aku lelah.”

“Aku juga lelah. Yuizaki-san jauh lebih cantik secara pribadi daripada di foto, tapi dalam segala hal tekanannya juga sangat kuat.”

“aku mengerti. Aku juga dipelototi.”

“Sepertinya dia sangat mencintai Fujiwara-kun, bukan?”

"Sepertinya begitu."

Setelah kembali ke ruang karyawan di akhir shiftnya, Sandai menundukkan kepalanya ke arah Hajime dan Sandai lagi.

“Itu sangat membantu. Komaki-san, terima kasih banyak.”

"Jangan sebutkan itu."

“Kamu juga, Saeki. Terima kasih."

"Terima kasih kembali."

Sandai berhenti, lalu bergegas ke toilet untuk berganti pakaian. Ketika dia menuju ke pintu keluar, dia menemukan Shino menunggunya.

Shino menatap wajah Sandai dengan mata menengadah selama 5 detik penuh, dan kemudian tanpa tergesa-gesa menghadap ke depan.

“Terima kasih atas kerja kerasmu. Mari kita kembali setelah makan sesuatu. Ini akan menjadi hadiahku hari ini.”

"Kamu yakin?"

"aku yakin."

"…Jadi begitu. Maka aku kira aku akan menerima tawaran kamu.

Dia melewati situasi sulit dengan aman.

Keyakinan seperti itu tumbuh dalam diri Sandai, dan pada saat yang sama perasaan lega muncul. Apa yang lega.



Catatan TL:

1312 kata

Tidak sabar menunggu bab selanjutnya


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar