hit counter code Baca novel The Hero Took Everything from Me Chapter 21.5 IF Love My Beloved [Dedicated to Those who don't Like Harem] Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Hero Took Everything from Me Chapter 21.5 IF Love My Beloved [Dedicated to Those who don’t Like Harem] Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Ini adalah cerita pendek JIKA tentang Ceres yang hanya menikahi Shizuko dan versi alternatif dari Bab 9. Jadi kamu dapat membacanya kembali dari bab 8 jika kamu mau.


"Selamat pagi."

"Ya, selamat pagi~."

Tapi ini bukan pagi lagi.

Sudah hampir waktunya untuk tidur lagi.

Mungkin tubuh kita cocok, tapi kita sudah melakukannya selama hampir 24 jam.

Aku merasa sedikit malu saat melihat Shizuko menatapku di tempat tidur yang berantakan, dan akhirnya aku menyadari kelegaan bahwa apa yang telah kami lakukan itu nyata.

Dia juga pasti kelelahan.

"Shizuko-san, kamu bisa tetap di tempat tidur. Aku akan memasak sesuatu."

"Bukankah sebaiknya kita membersihkan tempat tidur dulu dan mandi? Kau berkeringat dan, yah… lengket juga."

Aku memang berkeringat, tapi anehnya terasa nyaman.

"Hmm, tapi aku bisa mencium aroma Shizuko-san, jadi aku akan tetap seperti ini sebentar lagi."

"Ya ampun! Jangan mengatakan hal memalukan seperti itu. Kita akan mandi sekarang!"

Dengan itu, Shizuko meraih tanganku dan menarikku ke kamar mandi.

"Aku sedikit kesepian."

Aku mendesah.

"Jika kamu sangat menyukai bauku, aku akan memakainya lagi, jangan terlihat begitu kesepian."

Rasa malu Shizuko sangat lucu sehingga aku segera merasa bersemangat lagi, dan kami akhirnya berhubungan S3ks saat mandi.

"Enaknya masih muda… dan masih banyak… Ah… tidak, maksudku Ceres-kun, haah, haah… bukankah kamu begitu hebat…?"

Yah, aku merasa pikiranku diseret oleh tubuh mudaku.

Lagi pula, aku pikir aku bisa bertindak sedikit lebih tenang, tetapi tubuh aku bereaksi terhadap Shizuko.

Memikirkannya dengan tenang, aku masih perjaka sampai beberapa waktu yang lalu dengan tubuh remaja di 'puncak seksualitasnya.'

Dan wanita di depanku adalah 'cinta pertama dan wanita idealku', jadi tidak mengherankan kalau aku tidak bisa tenang dengan mudah.

Tetap saja, pernahkah aku menjadi pria seperti ini dengan nafsu s3ksual yang besar?

Dalam kehidupan masa laluku, tidak.

Mungkin kita cocok… hanya itu yang bisa kupikirkan.

Selain itu, Shizuko menerima segala sesuatu tentang aku, yang membuat aku semakin sulit untuk bersantai.

Akhirnya, kami meninggalkan kamar mandi lebih dari dua jam kemudian.

"aku minta maaf atas hal tersebut."

"Aku senang kamu menginginkanku sebagai seorang wanita, tapi aku lelah, tenang saja."

"aku setuju."

Dengan itu, Shizuko mulai membersihkan kamar mandi dan tempat tidur.

Sementara itu, aku mulai memasak makanan sesuai rencana semula.

aku bisa membuat nasi dan sup telur dadar dari bahan-bahan yang tersedia…

Mudah dibuat dan cepat dimakan, jadi mari kita lanjutkan.

aku menggoreng nasi dengan ham dan bawang dalam saus tomat buatan sendiri.

Pecahkan telur dengan sumpit dan tutupi nasi dengan telur seperti selimut… Lalu, tulis "Shizuko" dan gambar hati di sekelilingnya… dan voila!

Nasi telur dadar cinta sudah siap!

"Shizuko-san, makanannya sudah siap!"

"Kamu terampil seperti biasa, ah, kamu membuat nasi telur dadar, itu membawa kembali kenangan, tapi Ceres-kun, kamu sangat pandai membuat hidangan semewah itu, aku tidak bisa melakukannya, dan bahkan lebih, ada tanda hati di atasnya! Heheheh, aku sangat senang."

aku tidak bisa menipu pengetahuan, tetapi saus tomat dan mayones tidak tersedia kecuali aku pergi ke kota besar.

Dan mereka tidak begitu sulit dibuat, tetapi mereka dijual sebagai bumbu kelas atas bersama dengan saus dan kecap.

Mungkin harganya mahal karena disatukan dengan bumbu dunia lain.

Tetap saja, meskipun aku tidak tahu cara membuat kecap atau kecap, aku bisa memperbanyak saus tomat dan mayones.

"Ayo dimakan sebelum dingin… Itadakimasu!"

"Itadakimasu!"

Aku menatap Shizuko-san, yang sedang makan dengan gembira, dengan tangan di pipiku.

Ibu rumah tangga sering mengatakan bahwa memasak itu "tidak berharga" atau "tidak layak dibuat", tetapi sekarang setelah aku datang ke dunia ini, aku menjadi lebih memahaminya.

Membuat makanan untuk Shizuko-san sama sekali berbeda dengan membuat makanan untuk Zect dan Maria, yang bahkan tidak menghargainya.

Jika itu untuk Shizuko-san, yang memakannya dengan nikmat, aku ingin membuatnya lagi, tetapi dengan orang-orang itu, aku memiliki perasaan yang kuat tentang 'Itu hanya karena aku harus melakukannya.'

Ini benar-benar berbeda.

Dan aku tidak ingin menulis tanda hati pada mereka.

"Ya ampun, kamu menatapku lagi. Apakah kamu tidak akan makan?"

"Tidak, aku hanya mengagumimu."

"Heheheh, sungguh, jangan katakan itu lagi! Jadi apa yang akan kamu lakukan sekarang? Jika kamu ingin melakukan sesuatu, aku akan membantu dan mendukungmu."

Apa yang ingin aku lakukan?

Mungkin tidak ada lagi.

aku seorang petualang peringkat-S, dan meskipun aku tidak dapat mencapai Zect, aku adalah salah satu dari 30 petualang teratas di dunia.

Cukup bagiku untuk mengambil Shizuko-san sebagai istriku dan menjalani kehidupan tanpa beban. Tetap…

"Aku sangat bahagia sekarang, tapi ada hal lain yang ingin kulakukan."

"Apa itu? Ada yang bisa aku bantu?"

"Sebaliknya, hanya Shizuko-san yang bisa membantumu!"

"Apa itu?"

"Itu rahasia, tapi… bisakah kau pergi denganku sekarang?"

"Kemana kita akan pergi?"

"Itu juga rahasia."

Setelah itu, aku berjalan melewati kota, menggandeng tangan Shizuko saat kami berjalan perlahan.

Dan tidak jauh dari sini, aku menemukan toko pakaian kelas atas.

Sebagai catatan, di dunia ini, pakaian termahal dibuat khusus, dan kecuali seseorang sangat kaya, dia tidak akan membelinya.

Oleh karena itu, memesan dan menunggu diperlukan, tetapi toko ini memiliki apa yang aku sebut 'barang gantung' seperti di kehidupan aku sebelumnya.

"Shizuko-san, bisakah kita masuk?"

"Hei, Ceres-kun… tempat ini… terlalu berlebihan untukku."

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa … tapi, gantungan itu, kamu bisa memakainya, kan?"

"Ya, itu bukan masalah… tapi itu mahal…"

"Aku seorang petualang kelas-S, jadi tidak apa-apa… Selanjutnya, jika itu untuk Shizuko-san, aku akan membelikanmu pakaian apapun yang kamu inginkan…"

"Hei, tunggu, Ceres-kun, baju ini tidak cocok untukku…"

"Jangan menolak~. Aku hanya ingin melihat Shizuko-san yang cantik. Kamu tidak punya pilihan selain memakainya."

Shizuko-san masih imut seperti dulu saat aku memilihkan pakaian untuknya.

"Pakaian ini… aku ingin tahu apakah itu cocok untukku…"

"Ya… itu terlihat bagus untukmu… Maaf, aku akan membeli pakaian ini, dan bisakah aku menggunakan ruang ganti agar dia bisa berganti?"

"Ya, tentu saja, tamu yang terhormat, terima kasih atas pembelian kamu."

"Ceres-kun, bisakah aku berbicara denganmu sebentar?"

"Tidak… Kau akan melakukan apapun yang kuinginkan, bukan?"

Shizuko-san menghela nafas sedikit, dan… dia berpakaian.

"Ini sedikit memalukan."

"Tidak, kamu tidak … kamu terlihat cantik."

"Ya ampun, Ceres-kun…"

Aku menarik tangan Shizuko dan pergi ke toko perhiasan.

"Selamat datang, Ceres-sama!"

"Bagaimana kamu mengenalku?"

"Kamu anggota party pahlawan, kan?"

"Yah, itu membuatnya lebih mudah. ​​Aku telah menemukan seseorang yang kusukai dan ingin mendapatkan sepasang cincin yang serasi…"

"Hmm…kalian berdua pasti rukun. Mari kita lakukan pengukuran."

"C… Ceres-kun, apa ini?"

"Aku sangat mencintai Shizuko-san, aku ingin memakai cincin yang serasi."

"Benarkah? Aku tidak keberatan, tapi bukankah itu mahal?"

"Aku tidak keberatan, aku tidak keberatan."

"Bagaimana dengan yang ini, Ceres-sama?"

"Ya, itu dia, itu sangat bagus, sederhana … berapa harganya untuk mereka berdua?"

"Dua untuk lima koin emas."

"Oke, aku membelinya… dan bisakah kamu cepat dengan ukurannya karena aku ingin memakainya di jari manis kiriku."

"Mau mu."

Pengrajin segera mengukur jari aku dan jari Shizuko dan mulai bekerja.

"Hei, Ceres-kun…kenapa kau membelikanku baju dan cincin?"

"Itu rahasia."

"Itu… Yah, lagipula aku berjanji akan pergi denganmu."

Setelah beberapa saat, ukuran cincin selesai.

"Terima kasih… Shizuko-san, berikan tangan kirimu."

"Ya."

"Aku mencintaimu…"

aku memasang cincin di jari manis kiri Shizuko-san.

"Aku sangat senang, tapi aku malu."

"Nah… sekarang giliran Shizuko-san. Pakaikan cincin itu di jari manis kiriku."

"Apakah ini benar?"

"Ya, lalu katakan padaku kau mencintaiku."

"Aku malu… tapi haruskah aku mengatakannya?"

"Ya."

"Ya ampun… aku mengerti… aku mencintaimu."

"Terima kasih."

aku membayar satu koin emas ditambah enam koin emas untuk berterima kasih kepada pengrajin karena berpura-pura tidak memperhatikan rasa malunya.

Sisanya adalah…

"Ceres-kun, kenapa kita ada di Guild Petualang?"

Ini adalah perhentian terakhir.

"Maaf, aku ingin menikah di guild. Tolong beri aku formulir."

"Ceres-kun… apakah kamu… apakah kamu akan menikah denganku?"

"Ya… karena ini yang ingin kulakukan…"

"Ceres-kun… ini benar-benar luar biasa… seperti mimpi… terima kasih."

"Ini formulirnya."

"Oke… Dan aku akan menandatanganinya untukmu, Shizuko-san."

"Ya."

Setelah aku menandatangani, Shizuko menandatangani formulir dengan air mata bahagia.

"Jadi… kita adalah suami istri sekarang, Shizuko-san. Aku sangat bahagia."

"Aku juga senang, Ceres-kun."

"Selamat untuk kalian berdua. Kalian bisa menyimpan kalung itu sebagai suvenir jika kalian mau."

"Tidak, terima kasih, kami tidak membutuhkan itu."

"Begitukah…? Lalu, kenapa kamu tidak mentraktir semua orang minum atau sesuatu? Aku yakin semua orang akan memberimu selamat."

Nah, kalau itu, aku tidak bisa pelit.

"Oke … aku akan membayarmu 20 koin emas dan membiarkan semua orang makan dan minum selama beberapa hari."

"Dua puluh koin emas?"

"Ya, Dua puluh koin emas."

""""""""""Selamat menikah-""""""""""

""""""""""Berbahagialah-""""""""""

Semua orang memberi selamat kepada kami dengan sangat keras sehingga mereka kehilangan suara.

"Ceres-kun… aku… aku… aku sangat senang."

Di dunia ini, kecuali seseorang adalah bangsawan, mereka tidak memakai gaun.

Mereka juga tidak bertukar cincin… Tapi aku ingin melakukan ini.

Dan malam itu lebih intim dari sebelumnya… malam terbaik dalam hidupku.

Bagaimanapun, itu adalah malam pernikahan kami.
* * *

Pada akhirnya, kami tidak kembali ke desa.

Kami membeli rumah kecil tempat kami bisa tinggal bersama… gratis dan mudah.

Tidak ada yang bisa membuat kita lebih bahagia.

Bahagia dan aman adalah hal terbaik yang dapat aku lakukan karena aku memiliki sesuatu untuk dilindungi.

"Akhirnya, aku menemukanmu, Ceres."

"Zek, ada apa?"

"Tolong, kami membutuhkanmu dalam perjalanan ini"

"Kami minta maaf atas apa yang kami lakukan. Tolong kembalilah kepada kami," kata Maria.

"Aku juga sangat menyesal, tolong," kata Lida.

"Waktu itu… aku salah… kalau kamu tidak keberatan, ayo mulai lagi," kata Mel.

Mereka terlihat pucat.

Tetapi tetap saja…

"Maaf, aku tidak bisa melakukannya."

"Oh, jika kamu tidak menginginkan Mel… apakah kamu lebih memilih Maria? Atau Lida? Aku akan memberimu salah satunya… jadi tolong…"

"Maria, Lida… hey, Zect, apa kamu tidak keberatan?"

"Aku tidak peduli jika Ceres kembali."

"Aku juga tidak masalah," kata Maria dan Lida.

"Apakah kamu bodoh? Apakah kamu tidak menyukai Zect? Kamu harus menaatinya."

"Oke… Ceres, kalau kamu nggak mau satu, aku kasih dua… jadi tolong."

"Kamu tahu-"

Tiba-tiba, Shizuko datang dari belakang.

"Zek, apa yang kamu lakukan?"

"M-Ibu, apa yang kamu lakukan di sini?"

"Itu karena… aku menikah dengan Ceres… dan bisakah kau berhenti memaksakan wanita pada suamiku?"

"Ibu, tolong, kami membutuhkan Ceres."

"Zect… aku tidak akan pergi apapun yang kamu katakan."

"Tolong… oh, jika kamu menikah dengan ibuku, kamu akan menjadi ayahku, kan? Jadi, tolong…" kata Zect.

"Ceres, tolong," kata Mel.

"Silakan," kata Maria.

"Aku mohon," kata Lida.

"Aku tidak bisa melakukannya tidak peduli bagaimana kamu memberitahuku… Shizuko, juga, memiliki anakku di perutnya, saudaramu… menyerahlah."

"Zect… Kamu tidak akan merusak kebahagiaan ibumu, kan…?"

"Tidak mungkin, ibuku akan melahirkan bayi Ceres… ibuku akan melahirkan bayi Ceres… apa ini… hubungan…"

"Ya, memalukan untuk mengatakan bahwa ibumu, istri dan wanita Ceres-kun, melakukan lebih dari yang kamu pikirkan… Kamu tahu, Ceres-kun… dia sangat menyentuhku. Tidak ada bagian tubuhku yang dia belum tersentuh. Bahkan dengan mulutnya."

Dengan kata-kata ini, Shizuko mencondongkan tubuh ke arahku.

Maria dan tiga lainnya tersipu.

Zect, di sisi lain, terlihat pucat.

Dia menatapku dan yang lainnya dengan air mata berlinang… dan tiba-tiba, dia mulai menangis.

"…Tolong hentikan itu. Aku tidak akan datang lagi…"

Dia mengatakan itu dan lari sambil menangis.

Ketiga gadis itu juga buru-buru pergi setelah dia.

Dan setelah hari itu, aku tidak tahu apa yang terjadi pada Zect… dan aku rasa aku tidak akan pernah melihatnya lagi.

SIRIP

Silakan tandai seri ini dan beri peringkat ☆☆☆☆☆ di sini!

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar