hit counter code Baca novel The Hero Took Everything from Me Chapter 96 To Kohane Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Hero Took Everything from Me Chapter 96 To Kohane Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
 POV Karakter Utama


Pada akhirnya, Maria dan Mel telah menjadi bawahanku, jadi tidak ada gunanya lagi tinggal di ibukota.

Lalu apa yang harus aku lakukan sekarang?

Gencatan senjata dengan iblis telah dibuat, jadi tidak perlu berperang.

Restoran Kazuma tampaknya berkembang pesat… dan tempat ini semakin kecil.

Mungkin sudah waktunya untuk pindah dari tempat tinggal aku sekarang?

Tapi apa yang akan aku lakukan?

Apakah aku pergi ke wilayah Kohane yang diberikan kepada aku?

Atau apakah aku kembali ke Jimna …?

"Di sini terlalu kecil, dan sepertinya tidak masuk akal untuk tinggal di ibu kota, jadi aku berpikir untuk pergi ke desa Kohane atau Jimna… Bagaimana menurutmu?"

"Ceres-kun, hanya ada satu rumah kecil di desa Jimna, jadi kenapa kita tidak mampir untuk bersenang-senang dan pergi ke Kohane dari sana?" kata Shizuko.

"Ceres, Kohane adalah tempat wisata dan sepertinya sangat menyenangkan… aku setuju dengan Shizuko," kata Haruka.

"Mmm, aku adalah tipe gadis yang tinggal di rumah, jadi aku akan menyerahkannya pada yang lain," kata Sayo.

"Aku serahkan keputusan pada Ceres-chan," kata Misaki.

"Kalau boleh, aku juga ingin melihat kampung halaman Ceres-sama, dan Kohane adalah tempat yang bagus, jadi aku setuju dengan itu," kata Mariane.

"Aku merasakan hal yang sama," kata Cecilia.

"Aku juga, tidak apa-apa bagiku," kata Frey.

"Kalau begitu ayo pergi ke desa Jimna dan kemudian ke Kohane, apakah kamu setuju, Lida, Maria, Mel, dan Sharon?"

"Aku baik-baik saja dengan itu," kata Lida.

"Aku baik-baik saja dengan itu," kata Maria.

"Aku serahkan semuanya pada Ceres-sama," kata Mel.

"Aku akan mempercayakannya pada Ceres-sama," kata Sharon.

Bagaimanapun, aku harus sangat berhati-hati di area ini.

Sebagian besar keputusan dibuat oleh para istri… Lida, Maria, dan Mel adalah anggota keluarga.

Dan Sharon adalah seorang budak dan pembantu.

aku harus menarik garis di antara mereka.

Aku bisa saja terbang dengan 'Dragon Wing'… tapi itu tidak akan terjadi.

* * *


Pada akhirnya, aku memberikan rumah di ibukota kepada Kazuma-niisan.

Mungkin terlalu kecil untuk orang sebanyak ini, tapi cukup luas untuk Kazuma-niisan dan Mary-san.

Mungkin aku bisa memberikannya kepada mereka sebagai dukungan terakhir karena ada kemungkinan aku tidak akan datang ke ibukota.

"Ceres, kamu orang yang sangat baik… Kamu benar-benar membantuku sampai akhir, tolong jaga Haruka untukku."

"Serahkan Kazuma-san padaku."

"Aku akan kembali, Kazuma-niisan."

Ini bukan selamat tinggal… tapi 'Aku akan kembali.' Dan itu cukup baik.

Pokoknya, aku bisa dengan mudah terbang ke sini sendiri dengan 'Dragon Wing.'

* * *


Kami akan mengambil kereta dan pergi… tapi aku adalah Dragon Lord.

Jadi, tak jauh dari ibukota, aku meneriakkan raungan ringan ke langit.

"Ceres-kun… itu…"

"Sekarang, sekarang, lihat saja …"

Mendengar suaraku, banyak naga langit turun dari langit.

"Ceres-kun, naga langit sebanyak itu, turun!"

"Ceres… kita harus keluar dari sini."

"Jangan khawatir… mereka anak-anak yang baik."

"""""""""""Eh"""""""""""

"Anak-anak ini bilang kita bisa naik di atas mereka."

Meskipun mereka terkejut dengan kemunculan naga itu, mereka memutuskan untuk menaiki punggung empat naga langit, dan kemudian naga itu lepas landas.

"Pertama, kita akan pergi ke desa Jimna…"

Jadi kami berangkat dari ibu kota.

Ini adalah akhir dari cerita tentang modal.

Silakan tandai seri ini dan beri peringkat ☆☆☆☆☆ di sini!

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List