hit counter code Baca novel The Immortal Wife Is Like A Cloud Chapter 86: Forced to Take Action Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Immortal Wife Is Like A Cloud Chapter 86: Forced to Take Action Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 86: Dipaksa Mengambil Tindakan

"Ledakan!"

Pada saat itulah perisai pelindung berwarna kuning terbentuk.

Tebasan Bulan Merah Luo Yuebai bertepatan dengan itu.

Ledakan keras terdengar, dan perisai pelindung kuning tiba-tiba pecah menjadi empat atau lima bagian.

Tebasan Bulan Merah Luo Yuebai juga menghilang.

Namun, Penerbangan Pedang Cao Qing tidak lagi stabil karena benturan energi.

Kecepatannya melambat sekali lagi.

Wajah lamanya semakin panik.

Cincin penyimpanan di tangannya berkedip terus menerus.

Dia membuang jimat satu demi satu, tidak peduli dengan biayanya.

Beberapa bertipe serangan, sementara yang lain bersifat defensif.

Selama mereka bisa membantunya bertahan hidup, dia tidak peduli jika mereka kelelahan.

Dari Tebasan Bulan Merah tadi, dia sudah menyadari bahwa Luo Yuebai, yang mengejarnya, jauh lebih kuat darinya!

Jika dia tertangkap atau terjerat, kemungkinan besar dia akan mati bersama dengan Sekte Huayang.

“Delapan senior, pencuri iblis itu terlalu sombong!”

“Tolong pinjamkan aku kekuatan Sekte Huayang!”

“Mari kita hancurkan iblis itu bersama-sama!”

Namun, semua jimat yang dia keluarkan tidak bisa menghentikan Luo Yuebai sama sekali.

Ketakutan Cao Qing semakin bertambah.

Bayangan kematian membayangi hatinya.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memanggil delapan kultivator Inti Emas di bawah.

Jika delapan dari mereka bersedia membantu, dia mungkin masih memiliki secercah harapan.

Setelah mendengar teriakan minta tolong Cao Qing, delapan kultivator Inti Emas di bawah tampak semakin tidak senang.

Kemunculan jalur iblis yang tiba-tiba di luar dugaan mereka.

Sekte mereka, yang bangga menjadi sekte ortodoks di tanah Qingzhou, memiliki tanggung jawab untuk membasmi setan.

Tetapi situasi hari ini rumit, dan mereka tidak memiliki kesan yang baik terhadap Sekte Huayang.

Selain itu, sudah menjadi praktik umum di dunia kultivasi untuk mengurus urusan sendiri dan tidak terlibat dalam urusan orang lain.

Mereka tidak mau mengambil tindakan.

Tapi Cao Qing sudah secara aktif mencari bantuan mereka, dan jika mereka tidak membantu, tidak akan bagus jika beritanya tersebar.

Kedelapan orang itu saling memandang dan ragu-ragu.

“Hari ini, peluang terbesar di Clear Wind Mountain telah diambil oleh Sekte Huayang!”

“Kultivator terkuat, Long Yunfei, yang berasal dari cabang utama Sekte Huayang, dan master sekte dari cabang ini telah melarikan diri.”

“Jelas mereka sudah meninggalkan cabang ini, jadi mengapa kita harus repot-repot terlibat?”

“Itu benar, karena Sekte Huayang telah memperoleh manfaat terbesar di Clear Wind Mountain.”

“Jika mereka menderita sedikit kerugian dan menyerahkan sebagian wilayahnya, itu akan menjadi perdagangan yang adil.”

“……”

Setelah hening beberapa saat, salah satu dari delapan orang itu angkat bicara.

Mereka telah mencari peluang di Clear Wind Mountain selama beberapa hari, namun belum memperoleh manfaat terbesar.

Hari ini, mereka akhirnya bertemu dengan seorang gadis muda dengan akar spiritual surgawi, tetapi iuchi Senior telah mengalahkan mereka.

Kedelapan orang ini sebenarnya memiliki kebencian di hati mereka.

Memikirkan hal ini, mereka memutuskan untuk memilih tetap netral dan tidak mengambil tindakan.

Mereka tidak punya niat membantu lagi.

Bahkan, mereka siap melarikan diri kapan saja.

Lagi pula, jika jalur iblis berani mengambil tindakan besar-besaran untuk menghancurkan cabang Sekte Huayang, kemungkinan besar mereka memiliki kekuatan lebih dari yang terlihat saat ini.

Meskipun delapan dari mereka adalah kultivator Inti Emas, mereka tahu tentang kekuatan jalur iblis.

Terlebih lagi, ketika Luo Yuebai mengambil tindakan sebelumnya, mereka telah melihat latar belakangnya.

Mereka tahu bahwa sekte mereka, yang mereka wakili, tidak akan mampu menandingi dukungan Luo Yuebai jika mereka mengambil tindakan sendirian.

Jadi lebih baik tidak terlibat.

Saat delapan orang memikirkan hal ini, suara Luo Yuebai datang dari kehampaan.

“Li Nanshan, jika kamu dan delapan sekte lainnya tidak ingin Sekte Bulan Jahatku mengunjungi sektemu, maka tetaplah di tempatmu sekarang!”

Begitu dia berbicara, wajah Li Nanshan dan tujuh kultivator Inti Emas lainnya berubah menjadi pahit lagi.

Orang-orang di alun-alun sekali lagi terkejut.

Sekte Bulan Jahat!

Sekte iblis terkuat di wilayah Qingzhou!

“Sudah berakhir, ini sebenarnya Sekte Bulan Jahat!”

“aku pernah mendengar bahwa setiap murid Sekte Bulan Jahat adalah iblis kejam yang membunuh tanpa berkedip, tidak meninggalkan yang selamat kemanapun mereka pergi!”

“aku baru saja datang untuk menghadiri upacara kebangkitan Sekte Huayang, dan aku tidak pernah berpikir aku akan meninggalkan hidup aku di sini!”

“Sekte Huayang sudah selesai, kita mungkin sudah selesai, dan seluruh Kota Linjiang tidak akan bisa dilindungi…”

“Tetapi mengapa Sekte Bulan Jahat tertarik pada tempat kecil ini?”

“……”

Orang-orang di alun-alun, yang menyaksikan kejadian itu, merasakan rasa putus asa melanda mereka.

Tiga kata “Sekte Bulan Jahat” memiliki dampak yang luar biasa pada mereka.

Mereka tidak hanya mempengaruhi para kultivator biasa, bahkan Cao Qing, yang masih melarikan diri, merasakan hawa dingin merambat di punggungnya.

Meskipun dia adalah seorang Kultivator Yayasan, dia masih merasakan ketakutan naluriah ketika mendengar tiga kata “Sekte Bulan Jahat”.

“Tuan, apa yang telah dilakukan Sekte Huayang kita hingga menyinggung Sekte Bulan Jahat?”

Ketika Cao Qing menanyakan pertanyaan ini, Luo Yuebai tidak ragu untuk menjawab.

“Tidak ada pelanggaran, hanya saja seseorang dari Sekte Huayang kamu mengambil sesuatu yang bukan miliknya!”

Begitu dia selesai berbicara, dia membuat segel tangan, dan Tebasan Bulan Merah lainnya ditembakkan ke arah Cao Qing.

Pada titik ini, Cao Qing telah menggunakan semua jimatnya.

Dia tahu bahwa delapan kultivator Inti Emas tidak akan membantunya.

Terus melarikan diri hanya akan menyebabkan kematian lebih cepat.

Dia tiba-tiba memutar pedang terbangnya dan memilih untuk menghadapi Luo Yuebai secara langsung.

Dia melihatnya membuat segel tangan, dan cetakan telapak tangan virtual memadat dan ditembakkan ke arah Tebasan Bulan Merah.

Namun masih ada celah dalam kekuatan mereka.

Telapak tangan virtual Cao Qing dan Tebasan Bulan Merah berbenturan, dan telapak tangannya langsung terbelah.

Tebasan Bulan Merah terus menebas ke arahnya, kekuatannya tidak berkurang.

"Ah!"

Saat Tebasan Bulan Merah lewat, lengan kanan Cao Qing tiba-tiba jatuh di bahunya.

Dia kehilangan keseimbangan dalam sekejap.

Wajahnya menjadi pucat, dan Penerbangan Pedangnya tidak mungkin lagi dilakukan.

Dia jatuh ke tanah, tubuhnya miring ke satu sisi.

Hati Cao Qing dipenuhi dengan keputusasaan sekali lagi.

Tetapi saat ini, dia melihat Su Jingzhen dan Shuang Jiang berdiri tidak jauh dari tempat dia jatuh.

Cao Qing sebelumnya mencoba meremehkan keberadaannya sendiri dan tidak berpikir bahwa Senior Jiuchi pergi karena Shuang Jiang.

Tapi dia tahu bahwa Su Jingzhen dan Shuang Jiang bersekongkol dengan Luo Yuebai!

Meskipun dia telah melihat Chen Jinshi dibunuh oleh Su Jingzhen, dia tidak berpikir dia tidak bisa menjatuhkan mereka.

Dia yakin bahwa meskipun dia kehilangan lengannya, dia tetaplah seorang Kultivator Yayasan Pendirian!

Dia akan selalu memiliki perbedaan mendasar dari para Kultivator Qi Refining.

Saat ini, di mata Cao Qing, Su Jingzhen adalah satu-satunya harapannya untuk bertahan hidup.

Dia tahu bahwa beberapa kepala iblis, meskipun brutal, sangat setia.

Jika Su Jingzhen dan Shuang Jiang memang berteman dengan Luo Yuebai, mungkin mereka bisa menyelamatkan nyawa mereka setelah disandera!

Mengingat situasi saat ini, Cao Qing sangat memahami bahwa apapun yang terjadi, dia harus mencobanya.

Segera, mengandalkan energi spiritualnya yang tersisa, Cao Qing dengan cepat mendekati Su Jingzhen, auranya langsung mengunci dirinya.

Su Jingzhen tercengang.

Bukankah dia sudah menunjukkan dirinya secara besar-besaran hari ini? Bagaimana mungkin seseorang masih memperlakukannya seperti orang yang penurut?

Bukankah mayat Chen Jinshi di depannya, tidak cukup mengerikan dan menarik perhatian?

Terlebih lagi, pada saat ini, dia melihat Shuang Jiang diam-diam mundur selangkah, berdiri di belakangnya.

Jelas, dia tidak berniat ikut campur.

Su Jingzhen tidak berdaya; sepertinya dia terpaksa berbisnis lagi.

Senyuman pahit muncul di bibirnya, tapi tangannya sudah menggenggam batu bata hitam itu!

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar