hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 114 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 114 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 114: Kejatuhan Putri Boneka



Fufufu. Akhirnya, aku akhirnya merusak Elana-san.


Awalnya, aku kesulitan karena kesukaanku terlalu rendah (lol), tapi di tangan Aquim-kun, kira-kira seperti ini.


“Hya ❤ hya ❤…… ah………… hya ❤………… hya ❤”


Apakah aku makan terlalu banyak emosi? Elana-san terus tersenyum seperti wanita yang hancur dengan air mani yang menetes dari perut bagian bawahnya, pikirannya dipenuhi dengan cinta untuk Aquim-kun, dan dia berada di surga.


Aku ingat ekspresi kebahagiaan di wajahnya. Setelah melakukan sesuatu yang baik, seseorang merasa baik. Ingin mengungkapkan perasaan puas ini melalui tindakan, Aquim-kun mengeluarkan air maninya pada Elana-san.


Semburan*, semburan*. Semburan*, semburan*.


Payudaranya yang kencang dan otot-ototnya yang tegas ternoda putih. Aquim-kun memandangi gadis kesayangannya, yang v4ginanya ternoda oleh miliknya, dan mengangguk puas.


"Hehe. kamu telah menjadi wanita aku, kamu tahu? Aku sudah melalui banyak hal denganmu, tapi mari kita rukun mulai sekarang, Elana."


“Ahya ❤ … hya ❤ … hya ❤”


Jadi begitu. Apakah kamu juga sangat senang menjadi wanita Aquim-kun, Elana-san?


aku melihat, aku melihat. Aquim-kun mengangguk puas. Mata peraknya menajam.


"…Apa? Berapa lama kamu akan berdiri di sana? Bukankah kamu akan mendatangiku seperti yang selalu kamu lakukan?"


Seorang gadis yang terlihat seperti boneka sedang menatap Aquim-kun dari kejauhan.


Aquim-kun dan Mina-san, dua tatapan bertabrakan.


“………………”


"Oi, oi, kau mengabaikanku."


Aquim-kun sedikit kecewa karena kata-katanya yang biasa tidak keluar. ……Ada yang sedikit aneh dengan Mina-san.


Wajah tanpa ekspresinya terhadap Aquim-kun seperti biasa, tapi atmosfirnya lemah atau semacamnya. Sekarang Mina-san lebih seperti anak kucing yang hilang daripada putri boneka es.


Aquim-kun mengenakan baju di atas tubuh Elana-san dan mendekati anak kucing itu. Kemudian, lihat dia dengan pakaiannya yang konyol, hampir sepenuhnya telanjang.


"Menyembunyikan hanya put1ng dan memekmu dengan duri es itu sangat erotis. Benda apa itu yang melilit lengan dan kakimu? Apakah ini semacam mode?"


Aquim-kun mengusap payudara Mina-san seolah itu alami. Fumu. aku tidak bisa memegang put1ngnya dengan baik karena duri. Tidak bisakah aku menggeser duri ini? ……Ah, aku menghapusnya.


"Apa ini? Putingmu keluar dengan mudah, lho? Sepertinya tidak ada perlawanan. Kebetulan, melihat Elana dipeluk olehku membuatmu ingin meniduriku juga?"


"…………Tidak terlalu."


Itu adalah suara yang tenang, tidak menunjukkan emosi seperti biasanya. Tapi Aquim-kun, seorang pria baik dengan kepekaan yang tajam akan seluk-beluk wanita, tidak melewatkan cara tatapan Mina-san mengembara sejenak seolah ingin melarikan diri.


Aquim-kun menyunggingkan cibiran khasnya, lalu dia turun ke tubuh bagian bawah Mina-san.


"Bagian atas tidak begitu bagus, tapi bagian bawahnya seperti ini."


Aquim-kun memeriksa perut bagian bawahnya dari berbagai sudut.


"Brengsek. Ayo lakukan… kamu juga ingin berhubungan S3ks, kan?"


Jari-jari Aquim-kun dengan kasar menelusuri retakan yang dilindungi oleh rambut k3maluan berwarna perak.


"…Nhh."


Tubuh Mina-san bergetar, dan jari-jariku, terangsang oleh reaksi ini, akhirnya menembus bagian yang tertutup rapat.


Terpeleset*… terpeleset*, terpeleset*.


"Hmm? Kamu mulai basah dengan sangat mudah, oi. Kamu kepanasan, kan?"


"……Aku tidak tahu."


Pipi Mina-san berubah sedikit merah saat dia menutup matanya dan memalingkan wajahnya.


"Oi, oi. Serius, ada apa? Ada yang aneh denganmu, tapi kalau kamu terus bertingkah seperti itu, aku akan menidurimu sekarang, tahu?"


"Kamu bisa melakukan apapun yang kamu mau. Aku tidak peduli tentang itu lagi."


"Ah… yah, sudah pasti agak terlambat untuk itu."


Menggaruk kepalanya dengan kasar, Aquim-kun menarik jarinya dari perut bagian bawah Mina-san dan berdiri perlahan.


"……Apa?"


Mungkin dia berpikir bahwa dia akan dilanggar secara paksa seperti biasa. Mina-san menatap Aquim-kun dengan tatapan terkejut.


"Tidak, kupikir aku bersenang-senang dengan tubuhmu."


"……Eh?"


“Kamu mendengar pertukaran sebelumnya, kan? Sekarang Elana benar-benar wanita aku, aku tidak benar-benar merasa perlu untuk tetap dekat dengan seseorang yang membenci aku, tidak peduli betapa cantiknya dia. Jika itu S3ks, aku akan bisa banyak bercinta dengan cinta sejatiku mulai sekarang. Jadi, bergembiralah. Aku membebaskanmu dari perbudakan mulai hari ini."


"…………Eh?"


Mata dingin terbuka lebar.


Fufu. aku sangat senang bahwa kamu sangat kesal tentang hal itu. Aku belum membaca pikirannya, jadi aku tidak tahu apa yang akan terjadi, tapi jika semuanya berjalan lancar, Mina-san mungkin akan jatuh di penghujung hari (Lakukanlah, Aquim-kun).


"Yah, itu sebabnya kamu tidak perlu memaksakan diri untuk tinggal bersamaku lebih lama lagi. Sebagai hadiah untuk semua kesenangan yang telah kamu berikan padaku, aku akan memberimu cukup uang untuk bertahan hidup selama sisa hidupmu. , jadi ambillah dan pergi kemanapun kamu mau."


Setelah mengatakan semua itu, aku berpaling seolah-olah aku tidak berguna lagi untuknya. Dan saat Aquim-kun hendak kembali ke Elanaーー


Merebut*.


Mina-san meraih lenganku.


"Ah? Apa?"


Kukuku. Dia mengambilnya (wajah busuk).


Sambil berpura-pura benar-benar acuh tak acuh di permukaan, Aquim-kun tertawa terbahak-bahak di dalam hatinya. Gulp*, dan tenggorokan Mina-san mengeluarkan suara.


"…E-Elana-senpai tidak bisa bersama orang sepertimu."


"Ha? Kamu dengar apa yang kita katakan sebelumnya, kan? Aku dan Elana sudah saling jatuh cinta. Kamu hanya seorang kohai, itu bukan urusanmu.


"Itu… u-um, k-kau baru saja membuatnya mengatakannya. Perasaannya yang sebenarnya… itu salah."


Fufufu. Dia kesal. Dia kesal.


Melihat keadaan Mina-san, dia mungkin bahkan tidak tahu kenapa dia putus asa dan apa yang dia takutkan.


Untuk saat ini, aku akan dengan ringan mendorongnya menjauh dan semakin mengguncang pikirannya (sangat menyenangkan).


"Aku akui bahwa aku sedikit memaksa, tetapi sejak awal, Elana bertekad untuk hidup sebagai pelayan. Kali ini, dia sepenuhnya bertekad, dan itu bukan hal yang buruk. Tidak, jika kamu berpikir tentang dia bersama dengan aku mulai sekarang, kamu sebaiknya memberi selamat kepada kami. Apakah kamu tidak ingin senpai yang kamu cintai bersama seseorang yang kamu benci?


"I-itu… um… Laura! Ya, Laura juga bersamamu. Aku tidak bisa meninggalkannya."


"Hah? Laura? Oi, oi. Apa yang kamu bicarakan? Dia bukan budak, dia bersamaku sekarang atas kemauannya sendiri. Jangan pelit dengan tempat kerja temanmu hanya karena kamu adalah sahabat. aku beri tahu kamu, ada sangat sedikit master yang membayar sebaik aku."


“………………”


Untuk mematahkan argumen yang bagus, kamu bisa menyiapkan argumen yang bagus dari sudut pandang yang berbeda, atau kamu bisa mengoceh secara menyeluruh. Either way, posisi yang tak tergoyahkan diperlukan. Mina-san, tanpa posisi seperti itu, menggigit bibirnya dan menundukkan kepalanya, tak berdaya.


"…Apa yang harus aku lakukan sekarang?"


"Seperti yang aku katakan. Kamu harus melakukan apa yang ingin kamu lakukan."


"Tidak ada… khususnya."


"Heh. Kamu jenius yang bisa melakukan apa saja, tapi kamu bahkan tidak tahu apa yang ingin kamu lakukan?"


"Aku bosan tidak peduli apa yang aku lakukan. Hanya…"


Pada saat itu, Mina-san yang sedang melihat ke bawah mengalihkan pandangannya ke Elana-san yang agak jauh.


Jika menyangkut mata yang menempel itu, maka ini pasti itu. Ini semacam kesepian karena dia terlalu kuat.


Di era mana pun, seorang anak yang memiliki bakat untuk menjadi kandidat cenderung menonjol dari orang-orang di sekitarnya, dan Mina-san pasti sudah kewalahan sejak usia dini. Di tengah semua ini, dia bertemu dengan orang yang setara dengannya.


Wajah sahabatku, yang memiliki mata berwarna pelangi yang sama denganku, muncul di benakku.


aku masih bersimpati kepada para calon. aku bisa mengerti mengapa Mina-san tertarik pada Elana-san. Tapi itu sebabnya Mina-san tidak akan bisa meninggalkan Aquim-kun.


“Kamu bilang kamu bosan, tapi bagaimana waktumu bersamaku? Bukankah itu merangsang? aku tidak hanya berbicara tentang S3ks, tentu saja. aku mengajari kamu beberapa sihir baru dan melatih kamu. Sederajat…… selain Elana, atau bahkan pasangan yang lebih baik dari dirimu. Itu tidak terlalu buruk, kan?"


"I-itu…"


Tangan yang memegang lengan Aquim-kun mengencang. Aquim-kun mendekatkan mulutnya ke telinga Mina-san dan berbisik pelan.


“Bayangkan seperti apa hidup ini setelah kamu meninggalkanku. Dengan penampilan dan kemampuan kamu, kamu bisa mendapatkan hampir semua yang kamu inginkan. kamu akan menghabiskan sisa hidup kamu menendang kentang goreng kecil yang bodoh untuk menghalangi jalan kamu, dan menghabiskan sisa hidup kamu di lingkungan yang suam-suam kuku dengan sekelompok orang yang tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Di dalam dunia. Tidak perlu serius, tidak perlu memberikan segalanya, hanya stagnasi. Bagaimana menurutmu? Bukankah itu memuaskan?"


“………………”


"Jika kau menginginkannya, lepaskan tanganmu dariku. Maka kamu dan aku adalah orang asing. Aku tidak akan pernah menjadi bagian dari hidupmu lagi, seperti yang kamu inginkan."


Tentu saja, tidak ada hal seperti itu. Jika Mina-san meninggalkan Aquim-kun, aku akan membiarkan Urnast menculiknya dan memulai kursus pelatihan.


Fufufu. Jadi Mina-san. Pikirkan tentang hal itu, oke? Apakah kamu akan memilih Aquim-kun dan menjadi wanitanya Aquim-kun? Menolak Aquim-kun dan jatuh ke dalam perbudakan total? Saat ini adalah titik balik dalam hidup kamu.


Mungkin dia secara naluriah memahami hal ini, tetapi gadis yang sering disebut putri boneka es itu membuang sikap acuh tak acuhnya yang biasa dan berjuang dengan wajah yang sesuai dengan usianya (sangat imut).


Sekarang, mari kita lihat. Mana yang akan dipilih Mina-san? Tolong tunjukkan aku pilihan kamu.


Lagipula, menonton seorang anak di persimpangan jalan kehidupan adalah hiburan terbaik.


Aku sedang menikmati konflik pertama yang muncul dari pikiran Mina-san, dan tiba-tiba kekuatan di tangannya yang memegang lengan Aquim-kun menghilang.


"aku … kehilangan."


"Haa? Apa?"


"Ini…kehilanganku. Pertahankan aku di sisimu…tolong."


Kecantikannya yang sebening es dengan cepat berubah menjadi merah seperti apel. Melihat itu, sudut mulut Aquim-kun terangkat sebanyak mungkin.


"Apakah itu berarti kamu ingin menjadi wanitaku? Jangan bilang kamu ingin menjadi pembantu atau omong kosong semacam itu, kan?"


Dengan gerakan yang akrab, Aquim-kun melingkarkan lengannya di bahu putih lembut Mina-san, yang tampak retak jika dia menyentuhnya, dan meremas payudaranya, yang memperlihatkan put1ngnya.


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


"…Ya. Aku ingin menjadi… istri Aquim."


Wah!? Apa ini hasil kerja keras Aquim-kun selama ini? Itu adalah permintaan yang sangat cerdas.


"Aquim?"


Aquim-kun mencubit put1ng montok Mina-san, yang menunjukkan respon s3ksual dengan jarinya.


“Nhh!?… A-aku… maaf. Aquim…sama."


"Pfft. Ahahaha! Oi, oi. Sudah berkali-kali kau memanggilku sampah, apa yang membuatnya berubah?"


"Itu… um, aku… maaf."


"Yah, aku pria yang murah hati. Aku memaafkanmu atas kepekaanmu, yang terlalu alami bagi seorang wanita jalang untuk jatuh cinta padaku."


"…Cinta? Aku tidak mengatakannya karena perasaan romantis."


"Haa? Oi, oi. Jika kamu tidak menyukaiku, mengapa kamu menjadi wanitaku?"


"Karena…… kupikir akan lebih mudah bagiku untuk berada di bawahmu, Aquim-sama."


"Apakah itu sebabnya kamu ingin menjadi wanitaku?"


"aku bersedia membayar harga untuk apa yang aku inginkan. Dan sekarang… aku tidak membencinya."


Pipi merah cerah Mina-san tidak kembali normal.


"Begitukah maksudmu? Lagi pula, kamu tidak mencariku, tapi ingin dekat dengan Elana dengan menjadi wanitaku?"


“Tentu saja, aku mengkhawatirkan Elana-senpai dan Laura. Tapi sekarang… Aku juga tertarik pada Aquim-sama, dan memang benar aku ingin berada di sisimu. Apakah itu… tidak?"


Setelah mengatakan itu, Mina-san membungkuk dan meletakkan lidahnya pada benda besar Aquim-kun.


"Hoh. Aku tidak menyangka kamu melakukan hal seperti itu sendiri. Sepertinya kamu serius."


Mina-san dengan lembut menyentuh karung bola dari bawah, dan rela menyentuh rambut k3maluan, dan melayani hal besar dengan sangat hati-hati. Aquim-kun dengan lembut membelai rambut perak indah Mina-san.


"Jilat*, jilat*… Aquim-sama… jilat*, jilat*… wanita, nhh. Bisakah aku?"


Segaris air liur tergambar di benda besar Aquim-kun. Mina-san menunjukkan matanya yang genit, yang tidak seperti boneka atau perempuan.


"Mari kita lihat. Jika kamu ingin menjadi wanita aku, jangan terlalu naif untuk berpikir bahwa kamu akan berdiri di sisiku. Apakah kamu bersedia berusaha?"


"Berusaha."


Mina-san membuka mulut kecilnya selebar mungkin dan memasukkan benda besar Aquim-kun ke dalam mulutnya.


Mengisap*. Sedot*, sedot*. Sedot*, sedot*.


"Oooh!? Kamu, yang biasanya menjilat begitu saja dengan wajah tenang, menghisap begitu dalam… Haha. Meregangkan bibirmu seperti perempuan jalang, uooohh!? Bagus, Mina! Teruskan! Lagi, hisap lagi!"


Aquim-kun mencengkeram kepala Mina-san dengan kedua tangan dan menggunakannya secara kasar seperti mainan orang dewasa.


Sedot*, sedot*. Sedot*, sedot*.


"Nghh!? A-aku… datang… t-nhh!?!?"


Selama gerakan piston, Mina-san sangat berhati-hati agar tidak merusak benda besar Aquim-kun dengan giginya. Dengan usahanya, aku menghentikan pinggul aku, yang bergerak sebanyak yang aku inginkan. Lalu Mina-san mulai bergerak, seolah dia tahu apa yang aku ingin dia lakukan.


"Suuck*!! Nhh, guh… jilat*, sedot*. Jilat*, jilat*. Sedot*, sedot*."


Wajah cantik Mina-san berkerut, dan air liur serta pre-cum meluap dari sudut mulutnya. Tembok dalam pikirannya, yang jelas-jelas ada sampai sekarang, menghilang dan memenuhi keinginan Aquim-kun untuk menaklukkan.


"Guhh!? Aku akan mengeluarkannya, aku akan mengeluarkannya! Ambillah!"


Semburan*, semburan*. Semburan*, semburan*.


"~~!? G-teguk*. Teguk*. Teguk*…. Batuk*, batuk*. Haa, haa… nhh ❤"


"Hehe. Bagaimana?"


"I-Bukan… haa, haa… sama seperti biasanya… enak?"


“Jangan memiringkan kepalamu ke sana. Tapi aku menghargai usahamu untuk disukai olehku. Baik! Letakkan tanganmu di lantai dan angkat pantatmu tinggi-tinggi."


"Ya."


Begitu dia memutuskan untuk melakukannya, dia akan melakukannya tanpa ragu, yang merupakan salah satu kekuatan Mina-san. Seperti yang Aquim-kun suruh, Mina-san meletakkan tangannya di lantai dan mengangkat pantatnya, yang anusnya tersembunyi oleh duri.


"Hehe. Itu penampilan yang sangat erotis. Nah, apakah kamu sengaja melakukannya untuk merayuku?"


"……Itu benar."


"Goblog sia!"


Tamparan*! Tangan Aquim-kun menampar pantat Mina-san.


"aku tidak hanya berbicara tentang penegasan. Jadilah lebih seksi. kamu harus berbicara dengan cara yang menggairahkan orang lain."


"…Aku memilih penampilan ini karena kupikir Aquim-sama akan menyukainya."


“Itu tidak bagus sama sekali. Ini pertama kalinya kamu melakukan ini, jadi tidak heran. Terus mencoba."


Aquim-kun menampar pantat Mina-san. Jika itu adalah Mina-san, tidak mungkin dia tetap patuh di hadapan Aquim-kun, yang sedang dalam suasana hati yang baik. Tapi sekarang ー ー


"Ya aku mengerti."


Sangat patuh! Yah, awalnya, Mina-san adalah gadis yang sangat cakap yang bisa melakukan apapun yang menurutnya perlu. Dari sudut pandang itu, dia mungkin lebih cocok sebagai istri daripada Elana-san.


"Rasanya luar biasa jika kamu sedang jatuh cinta dan tidak bisa hidup tanpaku."


"Eh?"


Mina-san menatapku dengan pantatnya terangkat tinggi. Jari-jari Aquim-kun memasuki v4gina Mina-san.


"Sepertinya kamu telah memilih untuk menjadi wanitaku dengan pertimbangan keinginan pribadi dan pertimbangan sosialmu, tapi aku akan membuatmu jatuh cinta padaku.


Matikan*, matikan*. Matikan*, matikan*.


"Nhh!? L-cinta… hya!? Ah, j-hanya sebuah implikasi… haa, haa… untuk memahami fungsinya dengan mudah. ​​K-Jika kamu bersikeras melakukannya… lanjutkan, dan lakukan."


“Kamu benar-benar idiot. Tidak ada artinya menggunakan sugesti yang dapat dengan mudah dihilangkan dengan alasan sendiri. Jika kesempurnaan dominasi adalah membuat orang yang didominasi tidak sadar bahwa dia sedang didominasi, maka hal yang sama berlaku untuk kekuatan sugesti. kamu tidak tahu apa yang kamu sukai dari orang lain, apakah itu penampilan, status, atau ideologi mereka. Tetapi kamu tidak dapat menahannya, kamu menginginkan orang lain. Hehe. Aku akan menempatkanmu dalam situasi itu."


“…………”


"Apa? Sisi itu. Jika ada yang ingin kau katakan, katakan saja."


Matikan*, matikan*… Matikan*, matikan*…


"Hya ❤ ah!? I-itu… nhh… haa, haa… k-kau bilang, fua!? Kuh, nhh ❤ haa, haa… A-aku naif?"


"Tidak apa-apa. Aku butuh jalang yang memiliki sikap, tapi aku juga suka membuat yang sombong itu menjerit. Ora! Ada apa? Katakan."


"L-lalu… haa, haa… A-aku akan mengatakan, kuh!? T-tidak peduli apa, k-kamu berkata, haa, haa… itu terlihat bodoh, hya ❤ ah! " Ahh! Tunggu, ss-sesuatu… hal!? Ah, ah!? C-datang… n-noooo ❤❤"


Pssst!! Kemudian, sejumlah besar cairan yang keluar tidak hanya menodai lengan Aquim-kun tapi juga tubuhnya.


"Fuu ❤ fuu ❤"


Tubuh Mina-san bergetar karena kenikmatan.


"Heh. Pelacur nakal yang terlihat seperti anjing mengalami orgasme yang luar biasa."


Aquim-kun menarik jarinya keluar dari v4gina Mina-san.


"Fuaaa!? Haa, haa… nhh ❤ uu, uuu… t-lalu… haa, haa."


Sepertinya tubuhnya tidak memiliki kekuatan karena mencapai klimaks. Pantat yang terangkat bergetar.


"Diam! Maksudku, kamu bilang aku terlihat seperti orang idiot, tapi apakah kamu tahu situasinya sekarang?"


"Haa, haa… a-apa, haa, haa… maksudmu?"


“Ini adalah perubahan dari masa lalu ke masa kini. aku tidak menggunakan sihir s3ksual di tangan aku sekarang. aku tahu bahwa kamu telah menyatakan bahwa kamu akan menjadi wanita aku, dan kamu tidak benar-benar ingin menanggungnya, tetapi kamu masih tidak dapat mencapai orgasme dengan mudah di masa lalu.


"I-itu…"


Mungkin terkejut, matanya, diselimuti kesenangan, menyala dengan sedikit alasan.


“Kamu sepertinya tidak menyadarinya, jadi aku akan mengatakannya. Tubuhmu berubah agar sesuai denganku. Apa menurutmu mungkin pikiranmu juga berubah?"


“…………”


Apakah kamu membayangkan diri kamu menjadi pecandu Aquim-kun? Mina-san tampak bermasalah dan terdiam.


Duri terakhir yang menjaga lubang belakang Mina-san dicabut dan Aquim-kun menggunakan ibu jari dan jari tengahnya untuk memeriksa kondisi bagian depan dan belakang.


“Hya ❤ ah, t-tunggu!”


"Ha? Apa yang kamu ingin aku tunggu? Berhenti bicara omong kosong. Hora! Lubang mana yang kamu ingin aku gunakan? Jujurlah dan katakan padaku mana yang paling kamu rasakan saat berhubungan S3ks."


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


“Kah!? Ah ❤ haa, haa…… m-menit."


"Ah!? Aku tidak bisa mendengarmu. Katakan lebih jelas."


Menyisipkan*! Dan jari tengah dan ibu jari Aquim-kun tenggelam ke dalam kedua lubang pada saat yang bersamaan.


"Uu ❤ tt-lubang di belakang… haa, haa… enak…"


"Ah. Kamu pikir pantatmu enak digiling? Kamu bilang begitu?"


"……Ya."


Sekali lagi, wajah Mina-san berubah menjadi semerah apel. Ini seperti dia benar-benar lupa bagaimana mengendalikan tubuhnya. Yah, tidak apa-apa sekarang karena aku sedang dalam proses merusaknya, tapi jika ini adalah pelatihan sihir s3ksual, aku akan memberinya tanda merah.


Aquim-kun mencengkeram P3nis besarnya ke perut bagian bawah Mina-san.


"Kupikir aku harus memasukkannya ke lubang ini, tapi kamu lebih suka lubang ini, kan?"


P3nis, diwarnai dengan air liur dan air mani, bergerak dari v4gina ke anus.


"Nhh ❤ i-itu benar. Lubang itu… aku lebih suka."


"Oh~. Kamu mengatakannya dengan baik. Sebagai hadiah, aku akan menaruhnya di lubang yang kamu inginkan…… bukan, tapi hari ini adalah bagian ini."


Terpeleset*… terpeleset*, terpeleset*.


"Gah!? Ah ❤ uu… k-kenapa…?"


"Aku tidak terlalu jahat. Namun, kamu telah mengalami kesulitan menjadi wanitaku. Sebagai seorang pria, aku harus bekerja sama denganmu."


"K-bekerja sama… hya!? A-apa… yang kau katakan?"


"Haa? Tidak apa-apa. Tujuan dari sihir s3ksual adalah untuk bertukar dan mengaktifkan mana, tapi apa tujuan dari S3ks?"


v4gina Mina-san dengan erat mengencangkan benda besar Aquim-kun.


"K-kamu… haa, haa… akan membuatku… hamil?"


"Itulah artinya menjadi seorang wanita, kan? Apa? Kamu ingin hamil anakku, kan?"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Fuaaa ❤ bukannya aku tidak menginginkannya. Tapiーー"


"Tapi apaaaattt."


Buk *, Buk *! Buk *, Buk *!


"Hyaaa ❤❤ i-intens… t-tunggu! Tunggu sebentar!"


"Aku tidak akan menunggu! Aku akan memompa vaginamu penuh dengan benihku sekarang, tapi aku tidak akan menggunakan kontrasepsi."


"T-tapi, ah ❤ i-kalau begitu, t-maka aku akan punya anak."


"Itu sebabnya aku akan menghamilimuuu!!"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Hyaaaaa ❤❤"


Pipi Mina-san menempel ke lantai dan air liur mengalir dari mulutnya yang terbuka sembarangan dari gerakan piston keras Aquim-kun.


"Untuk saat ini, aku akan memberimu satu kesempatan. Ora! Jika kamu tidak memiliki masalah dengan itu, silakan dan mohon."


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Fuu ❤ fuu ❤ c-anak… hya!? Ah ❤ bisakah aku tidak… berhasil?"


Mata berlinang air mata menatap Aquim-kun.


"Haa? Oi, oi. Apa yang kamu tanyakan? Lalu, apakah kamu ingin berhenti? Apakah kamu ingin berhenti menjadi wanitaku? Ora! Apa yang akan kamu lakukan? Putuskan! Putuskan sekarang!"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Ah ❤ ah, ah~ ❤❤ …haa, haa… A-Aquim, shama's, nhh ❤ c-anak… aku mau. J-jadi… hya!? Uooh~ ❤ j-jadi… t-tolong ! A-anak Aquim-sama, p-pl… easeee ❤❤"


"Bagus. Kamu mengatakannya dengan baik. Hadiah. Ora! Ambillah. Ini adalah air mani yang menghamilimu."


Benda besar Aquim-kun menjadi semakin besar, dan Mina-san tersenyum dengan mata kosong. Dan kemudian ー ー


Semburan*, semburan*. Semburan*, semburan*.


Air mani telah dikeluarkan.


"I-itu di sini❤ A-Aquim's s-se… meeenn ❤"


Dengan pinggul terangkat, tubuh Mina-san bergetar saat dia melengkungkan punggungnya. Aquim-kun menuangkan semua air mani ke Mina-san.


Semburan*, semburan*. Semburan*, semburan*.


"Bagaimana menurutmu, Mina? Tidak seperti sebelumnya, bagaimana perasaanmu tentang S3ks tanpa kontrasepsi? Bukankah itu baik?"


"Y-ya. A-aku… haa, haa… bahagia."


"Bagus. Untuk kamu yang patuh, aku akan memberimu ini."


Aquim-kun dengan lembut menempelkan benda yang dia keluarkan dari luar angkasa ke leher Mina-san (sangat sopan).


"Haa, haa… ini?"


"Itu bukti bahwa kamu adalah milikku. Aku memberi Elana sepasang anting sebagai hadiah, jadi aku memberimu kalung. Kamu senang, kan?"


“………………”


Mina-san menelusuri kerah hitam legam di lehernya berulang kali dengan jarinya seolah memastikan keberadaannya.


"Fufu. Aku… sungguh… fufu."


Tepat ketika aku mengira dia tertawa seperti sedang patah hati, tiba-tiba cahaya provokatif muncul di matanya yang dingin. Tubuh telanjang Mina-san, memerah karena keringat, berbalik dan merentangkan kakinya dalam bentuk M.


“H-hei, Aquim-sama. Nhh ❤ i-apakah … sudah … selesai?"


Air mani meluap dari perut bagian bawah Mina-san. Sudut mulut Aquim-kun terangkat.


"Entah kenapa. Elana akan bangun, tapi. Hehe. Aku akan menghamilimu. Aku akan menghamilimu, Minaaaa!!"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Hyaaaa ❤❤ bagus! Bagus!! Hamilkan aku ❤ Hamil akuuu ❤❤"


Maka arena itu dipenuhi dengan suara memesona dari putri boneka yang telah berubah menjadi wanita jalang belaka.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar