hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 115 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 115 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 115: Kebijakan dan Kunjungan



"Hore! Setelah Elana-san, aku malah mendapatkan Mina-san."


""Selamat.""


"Terima kasih."


Kasadora, yang duduk di sebelahku, dan Satanalia, yang menggunakan pangkuanku sebagai bantal, masing-masing mengangkat gelas yang mereka pegang, dan aku menanggapinya dengan gelas yang ada di tanganku.


Denting*. Es berderak di dalam gelas.


"Itu tontonan yang cukup menarik."


Kasadora bersandar dan menyandarkan kepalanya di pundakku. Di depan kami, gambar Mina-san dan Aquim-kun, yang sedang mencoba membuat bayi, diproyeksikan.


Dengan nafsu mereka sebagai camilan, aku minum.


"Aku lega tidak harus membunuh mereka. Sekarang aku akan punya adik perempuan, kan?"


Satanalia menggulung keliman jubah putihku, yang dibuatnya menurut gambar Sang Pendiri. "Eh? Sang pendiri mengenakan sesuatu yang nakal seperti ini?" Dia merobek celana dalamku dan membalikkan gelas ke arah perut bagian bawah.


Tidak. Selangkanganku basah ❤.


Aku sedang berpikir untuk mengatakan sesuatu seperti ini, tapi kupikir aku akan diserang oleh Kasadora, jadi aku berhenti (adegan itu adalah prioritasku sekarang).


"Ehehe. Terima kasih untuk makanannya."


Satanalia menyesap dari gelas minum yang menjijikkan (lol) dengan rambut kemaluanku berayun seperti rumput laut. Kasadora melempar gelasnya.


"Oi, oi. Aku juga ingin minum dari gelas itu."


"Kalian berdua tidak sopan."


Rantai dilepaskan dari Urnast, pelayan di belakang kami, yang memegang cangkir berisi alkohol, dan melingkari leher Kasadora.


Seperti yang diharapkan dari Urnast. kamu menebak bahwa aku ingin menonton lebih dari sekadar S3ks (gadis baik, gadis baik).


"Guwa!? Wai!? K-kenapa yang itu baik-baik saja?"


Dengan tatapan kesal, Kasadora memukul belakang kepala Satanalia, yang berubah menjadi wujud anak-anak.


“Dia adalah Maou. Dia memiliki hak untuk melakukan apa yang dia ingin lakukan. Kamu, di sisi lain, adalah pengikut, dan wajar jika kamu tahu tempatmu."


"Ha? Apakah pengaturan itu masih berlaku? Maou sudah mati kan? Lihat, lihat. Hanya ada kepala di sana. Ya, Maou sudah mati."


Mengatakan itu, Kasadora merangkul bahuku. Lima jari dengan kuku tajam menggosok payudaraku.


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


Hmm. Bagi aku, aku tidak keberatan bermain dengan gadis-gadis cantik, tetapi begitu Kasadora menyala, itu akan memakan waktu lama. Suatu kali aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan menemaninya sampai dia puas sebagai hadiah, dan kami akhirnya bergaul selama ribuan tahun sampai Arama, yang terkejut, menghentikan kami (pada akhirnya, kami berdua berhenti menggunakan bentuk manusia kami).


“Hei~, Daimaou? aku telah menjadi gadis yang baik selama tiga ratus tahun, kamu akan menjadi pasangan aku, bukan?"


Mengeluarkan suara manis, Kasadora menggerakkan lidahnya ke leherku.


"Kamu tahu, Kasadora. Aku senang kamu merasa seperti itu, tapi kamu harus sedikit bersabar. Tubuh ini sudah ditutupi dengan…!?"


Bibir tumpang tindih tanpa pertanyaan. Lidah Kasadora menembus mulutku.


"Nchu ❤ cium* ❤ cium* ❤ haa ❤ Daimaou ❤ muchu~, Jilat*, jilat*. Squelch*, squelch*."


Kasadora membuat suara yang disengaja dan melahap mulutku.


Anak yang benar-benar menyusahkan. Jika bukan karena ini, dia akan menjadi gadis yang paling jujur ​​\u200b\u200bdan baik di antara para rasul (tidak, jujur ​​saja tidak cukup). Yah, kurasa aku akan membiarkan dia melakukan apa yang dia suka untuk beberapa saat lagi.


Saat aku memikirkan itu, sebuah lidah menyerbu area kemaluanku, dan aku menggoyangkan tubuhku sebagai rasa hormat.


Satanalia, yang telah selesai minum, menatapku.


"Fuu. Enak sekali… Fufufu. Maou sudah mati? Kau naif, guru Kasadora. Selama masih ada kegelapan di hati orang-orang, Maou akan bangkit lagi dan lagi."


"Squelch*, squelch*… Ha!? Ada apa dengan pengaturan itu? Jika itu kebangkitan dari kematian, kami, para rasul…… gue!?"


Rantai itu meremas leher kotak obrolan yang bersaing dengan bayi yang belum hidup selama bintang (bagus, Urnast).


"… Aku, itu sakit."


Mata ungu berubah menjadi merah darah, dan udara kemarahan yang terpancar darinya memenuhi sekeliling.


"Tidak bagus! Menakutkan!"


Untuk beberapa alasan, Satanalia memeluk pinggangku, dan aku meremas pipinya yang mulus seperti bayi.


"Hei, Maou-san? Itu bawahanmu kan?"


"ー! Maou sudah mati. Jadi, ー."


"… Selama ada kegelapan di hati seseorang, kamu akan dibangkitkan berkali-kali, kan?"


"Aku sudah mati. Maou sudah mati."


Hmm. kamu telah mampu menjadi penguasa anak-anak ini selama 300 tahun.


Saat aku mengagumi ke arah yang tidak ingin aku kagumi sebagai orang tua yang membesarkan mereka, aku mendengar jentikan jari dan gelas yang dibuang Kasadora kembali.


"……Apa?"


Menangkap kaca, pandangan Kasadora beralih dari Urnast ke Honea.


Dengan mata merah yang tampaknya terbuat dari ratusan juta nyawa, Honea tidak memiliki niat jahat seperti biasanya, tapi dia membunuh orang dengan mudah. Dia membalas senyum alaminya.


"Yah, yah, bukan seperti Kasadora-dono yang menjadi liar di meja minum. Karena Daimaou-sama telah memberi kita minuman berharga, kita akan bertengkar lagi lain kali."


"Cih, mau bagaimana lagi. Sini!"


Untuk seseorang yang sangat emosional, dia beralih dengan cepat. Malam memudar, dan yang tersisa hanyalah Kasadora yang selalu hadir, yang mengangkat gelasnya dan memohon. Urnast menghela nafas dan dengan mata seperti seorang saudari memandangi seorang saudari yang merepotkan, dia menuangkan minuman ke dalam gelas (tapi dia tidak melepas rantainya!).


"Kita adalah rasul, jadi kita tidak boleh menyusahkan Daimaou-sama dengan pemikiran kita yang dangkal."


"Tidak, selain Honea, aku tidak ingin mendengarnya darimu."


"Tentu saja. Aku bahkan tidak bisa melihat seberapa pendek sekring Urnast-dono."


"Kegelapan jiwa yang tidak bisa ditembus orang lain, dan itulah sumber kecantikan wanita. Kalian berdua tahu itu pujian, bukan?"


"Dalam kasusmu, itu bukan kecantikan, tapi ketakutan."


"Ufufu. Pemimpin kita memang menakutkan. Lebih dari ituーー."


Honea melipat tangannya dengan ekspresi bermasalah di wajahnya saat dia melihat Aquim-kun dan yang lainnya berjongkok bersama. Kasadora meneguk alkohol yang dituangkan ke dalam gelas dalam sekali teguk.


"……Apa?"


"Tidak, menempatkan keduanya di kelas Satanalia-chan sepertinya akan merepotkan."


“Ya~, aku juga berpikir begitu. aku pikir mereka memiliki kualitas untuk menjadi kandidat, tapi jujur, bakat mereka sedikit lemah. Mereka, paling-paling, adalah kandidat peringkat bawah. aku tidak berpikir mereka bisa bersaing dengan Celicia."


"Ehehe~ Daimaou-sama~"


Satanalia, mungkin lega karena konflik telah berlalu, sekali lagi menyandarkan kepalanya di pangkuanku.


"aku mengerti pendapat kamu. Apakah kamu setuju dengan mereka Urnast, Satanalia?"


"aku? Kesan aku. aku pikir mereka berdua sangat berbakat, tapi jika semua murid Daimaou-sama seumuran, aku pikir mereka berdua adalah yang terbaik."


“Aku umumnya setuju dengan Maou-sama, tapi bakat bukanlah segalanya. Jika kamu memenuhi persyaratan minimum untuk menjadi kandidat, maka sisanya tergantung pada bagaimana kamu berlatih."


"Aku pikir juga begitu."


"Tunggu sebentar! Kupikir kau bilang, 'tidak mungkin'?"


"Tidak, aku hanya mengatakan itu akan sulit, tapi aku tidak mengatakan itu tidak mungkin. Sebaliknya, kupikir itu sepadan dengan usaha, dan menurutku itu menyenangkan, kau tahu?"


"Daimaou. Honea mencoba memecahkan mainan seseorang lagi, lakukan sesuatu."


"Akan menjadi masalah jika mereka putus. Mereka adalah pacar Aquim-kun."


"Benar, benar?"


"Jangan khawatir. Percayalah padaku."


"Maaf. Aku tidak bisa."


Honea memiringkan kepalanya ingin tahu ke Kasadora dan aku yang berbicara serempak. (Begitulah adanya, Honea).


"Daimaou-sama, tentang kebijakan masa depanmu, bagaimana kamu akan pindah?"


"Hmm~? ……Ya, itu benar. Aku bosan bermain di area kecil, jadi mari gunakan kesempatan ini untuk menempatkan Kerajaan Cahaya di bawah kendali Aquim-kun. Aku ingin menempatkan Celicia dan yang lainnya kembali ke tanganku lagi. ……Umu. Haruskah aku dengan cepat menaklukkan dunia atas nama pahlawan kita, Aquim-kun?"


aku mencoba untuk menaklukkan dunia ketika aku menjadi Daimaou karena aku ingin mencari teman bermain untuk Celicia tersayang aku, tetapi Celicia menghalangi, dan sekarang aku pikir aku akan mencobanya sebagai perpanjangan dari bermain Aquim-kun.


"Jika kamu ingin menciptakan citra seorang pahlawan, kamu harus membuat negara lain menjadi penjahat."


"Itu benar. Tapi aku sedang sibuk bermain "Aquim-kun," jadi kamu harus mengurusnya sendiri, menggunakan Agid dan ketiga saudara perempuannya."


"Dipahami."


Jika kamu serahkan pada Urnast, kamu akan mendapatkan hasil terbaik dalam waktu sesingkat mungkin. Yah, sebaliknya, semua orang akan sangat menderita, tapi ini juga demi Aquim-kun. aku yakin semua orang yang akan dikorbankan akan mengerti (menangis).


Tentu saja, aku tidak bermaksud menghabiskan waktu aku dalam kemalasan sementara semua orang ditelan oleh kegilaan Urnast. Aku akan bertanggung jawab sebagai Aquim-kun dengan menghabiskan waktuku menggoda Elana-san dan Mina-san.


"Hei, hei, Daimaou-sama. Kita semua akan bersama lagi, kan?"


"Ya. Apakah kamu bahagia?"


"Ya. Ini adalah kesempatan untuk melepaskan kemarahan yang kurasakan selama 300 tahun terakhir. Hei, hei. Izinkan aku menjadi pemimpin kali ini. Tidak apa-apa?"


"Kalau Celicia bilang tidak apa-apa, tidak apa-apa."


"Eh? Kak Celicia adalah penyebab utama penyegelan Daimaou-sama. Tidak mungkin aku akan memaafkannya. Daimaou-sama harus langsung menghukumnya…… ah, tapi jangan lakukan apapun terlalu mengerikan, oke?"


Apakah dia marah pada Celicia dan yang lainnya, atau dia mengkhawatirkan mereka? Perasaan ambivalen dari emosi yang saling bertentangan ini tidak asing lagi bagi Chaos. Aku akan menunda jawabannya untuk saat ini dan menepuk kepalanya.


Stroke*, stroke*. Stroke*, stroke*.


"Ehehe~ Daimaou-sama~ ❤"


“Ngomong-ngomong, Eme terlibat kali ini, apa yang akan kamu lakukan? Jika kamu akan membawa Kerajaan Cahaya di bawah kendali kamu, bukankah akan ada konflik tergantung pada situasinya?"


“Kalau dipikir-pikir, itu benar. Atau lebih tepatnya, alasan mengapa dua kandidat muda berada di tempat yang sama adalah karena pengaruh Eme-chan."


"Eme?"


Satanalia memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu. Selanjutnya, mata ungunya melebar.


"Ah!? Apakah itu, kebetulan, Pendiri palsu itu? Hei, hei, Daimaou-sama. Siapa dia? Kami …… atau lebih tepatnya, pria itu selalu terlibat. Kamu kenal dia, kan ? Beri tahu aku."


"Aku tahu, tapi aku tidak akan memberitahumu. Jika kamu adalah muridku, kamu harus mencarinya sendiri."


"Ehh~ ….ya. Tapi kamu tahu, karena dia bilang dia adalah Pendiri dunia, menggantikan Pendiri, Daimaou-sama, kurasa kita harus menangkapnya, kan?"


Mata ungu Satanalia berkilau menyihir. aku menerima tantangan kamu untuk mencoba memanipulasi pikiran aku dengan sihir hitam, tetapi aku tidak bisa tidak berpikir bahwa kemampuan kamu tidak sebanding.


Aku dengan ringan mencubit ujung hidung anak nakal itu.


"Apa yang kamu bicarakan? Awalnya, aku tidak menyebut diri aku sebagai Pendiri. Berkat kamu menjadikan aku Pendiri, romansa hebat antara Daimaou dan dewi Nellia, yang dengan susah payah aku sebarkan, telah diubah tanpa izin aku, kamu tahu. ……Ah, aku jadi marah memikirkannya."


"A-bukan aku. Suster Celicia! Suster Celicia adalah penyebab utamanya!?"


"Begitukah? …Maka aku akan memaafkanmu."


“Eh? …Uu. Daimaou-sama terlalu toleran hanya dengan saudari Celicia. aku bisa mengerti mengapa Floria tidak menyukainya."


"Fufu. Apakah kamu cemburu? Itu menggemaskan."


"Mou~ Daimaou-sama jahat sekali! Kamu harus merawatku dengan lebih baik."


"Benar, benar, tolong lebih jaga aku! Apa yang akan kamu lakukan dengan Eme?"


Mengistirahatkan kepalanya di pundakku lagi, Kasadora mengulangi pertanyaannya.


"Yah, apa yang harus kita lakukan?"


Arama pasti ingin Emerald dan kita bertabrakan, tapi apapun yang kita lakukan, Emerald tidak akan pernah menjadi dewa.


Tapi Arama, yang merupakan anak yang serius, tidak mengerti itu…… Atau haruskah kubilang dia tidak bisa mengakuinya?


Dia pria yang sangat keras kepala (yah, itulah yang aku sukai dari dia juga).


"…Mari kita tinggalkan masalah Pendiri. Tidak apa-apa jika dia datang kepada kita, tapi tolong jangan main-main dengannya. Apakah tidak apa-apa? Kalian."


"Dipahami."


"aku mengerti. Jika memungkinkan, aku ingin bertarung."


"Aku mengerti. Tunggu, aku tidak ingin melawan Eme, jadi sudahlah."


"Aku sama sekali tidak mengerti apa-apa."


Yah, aku tidak bermaksud menjadikannya orang luar, tapi itu jelas bukan hal yang akan kau diskusikan di hadapan Satanalia.


Es berdenting di gelas.


"Yah, mari berhenti membicarakannya dan rayakan masa depan Aquim-kun, yang telah menjadi pahlawan."


""Sepakat.""


"Apakah kamu ingin bergabung dengan kami, Urnast-dono?"


"Benar. Kalau begitu permisi."


"Guru Urnast. Duduklah di sebelahku."


"Oh, kalau begitu, Daimaou. Mari kita bersulang lagi."


"Baiklah. Oke, kacamata kalian sudah penuh, kan?"


""Ya.""


"Ya, Daimaou-sama."


"aku juga."


"Bagus. Kalau begitu, sekali lagi, bersulangーー"




Duniaーー tenggelam.




"A-apa yang terjadi!?"


Itu sangat tiba-tiba, sangat luar biasa.


Wujud Satanalia langsung berubah menjadi raja iblis dewasa di bawah tekanan berat seolah-olah dunia benar-benar dicat ulang ke kedalaman lautan. Gaun hitamnya, tidak cocok untuk pertempuran, diubah menjadi baju besi hitam legam, dan di tangannya, dia memegang tombak yang dapat ditarik dan ditarik dengan bebas.


Itu adalah Raja Iblis Satanalia dalam posisi bertarung penuh. Lantai dan dinding kokoh kastil Raja Iblis menjerit saat auranya dilepaskan.


Namun, bahkan dengan kekuatan salah satu makhluk terkuat di dunia ini, itu tidak sebanding dengan tekanan laut dalam. Seperti ombak yang mengocok lautan, tekanan atmosfer dari Satanalia mudah ditelan dan lenyap.


"Tunggu, tunggu. Perkembangan ini… serius?"


"Ini… sedikit tak terduga."


"Daimaou-sama, jika itu yang terjadi, tolong makan kami."


Seperti Satanalia, para rasul mengelilingi aku dalam posisi pertempuran penuh. Masing-masing dari mereka memiliki keringat di pipinya yang tidak mau mereka seka.


Mereka kewalahan. Para rasulku kewalahan dengan kunjungan makhluk yang jauh lebih unggul dari diri mereka sendiri. Dan begitu juga aku sekarang.


"……Hmm. Dalam keadaan ini, masih seperti ini?"


Keringat jahat di telapak tanganku. Tubuhku, melemah seperti sebelumnya, tidak mampu melepaskan tekanan dari mereka yang berkunjung dari surga.


Maka, pada hari ini, semua makhluk yang hidup di dunia memandang ke atas sama ke langit.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar