hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 116 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 116 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 116: Arah dan Kebutuhan



Saat semua orang berdoa untuk kemenangan para pahlawan dan kerajaan, tiba-tiba muncul.


Awan pecah terbuka, dan satu cahaya yang kuat mengalir turun.


Itu sangat suci dan karena itu sangat menakutkan.


Seperti orang berdosa yang menunggu penghakiman atas dosa mereka, semua orang bijak gemetar serempak.


Dan itulah awalnya. Itu adalah…… awal dari akhir.



*Bagian sebagian dari "Mengikuti Sejarah Pahlawan" yang ditulis oleh Orang Bijak Agung




一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一一




Terlepas dari apakah mereka memiliki kekuatan atau tidak, segera setelah makhluk hidup merasakan, atau dibuat masuk akal, sebuah anomali yang telah terjadi di dunia, sebuah gambaran diproyeksikan dalam pikiran mereka.


Ini adalah jenis pengikatan material yang sama yang telah dilakukan Satanalia pada semua orang di Kerajaan Cahaya, tetapi cakupannya jauh lebih besar. Kekuatan gambar yang luar biasa tidak memungkinkan adanya perlawanan, dan secara paksa mengikat pikiran semua orang yang hadir di lapangan.


Tentu saja, dengan sangat sedikit pengecualian, satu-satunya orang yang dapat mempertahankan kesadaran mereka di hadapan informasi yang begitu banyak adalah murid-murid aku. Dengan kata lain, semua kehidupan di dunia telah menjadi boneka yang hanya mendengarkan suara tamu dari surga.


"Salam, anak-anak kecil yang hidup di bumi."


Dalam gambaran yang terproyeksi di benak para wayang, seorang pria tertawa.


Dia pria yang sangat cantik. Rambut emasnya bersinar seperti mahkota yang mengumumkan otoritasnya, dan matanya yang berwarna pelangi, yang tampaknya memiliki kekuatan dari setiap warna di dunia, memesona semua orang di surga dan di bumi, membuat mereka bertekuk lutut.


"Pertama-tama, izinkan aku memperkenalkan diri, aku adalah Daimaou. Akulah yang akan menghancurkanmu, anak-anak kecil."


aku melihat, aku melihat. Ternyata, pria yang sangat tampan itu bernama Daimaou-san.


"…Maksudku, apa yang kamu lakukan? Aramaaaaa (tersenyum)"


aku orang nakal yang tidak sengaja berteriak ke langit. Tidak mungkin Arama tidak mendengar suaraku, tapi Arama tidak merespon (aku sedikit kaget).


"Di masa lalu, aku pernah dikalahkan oleh para penjaga Sang Pendiri, yang tidak memiliki otak tetapi memiliki kekuatan yang mengancam, tetapi aku telah dibangkitkan. Kalian anak-anak kecil yang pendendam di bumi, dijaga oleh Sang Pendiri. Kali ini aku memberikanmu kehancuran ."


Adalah? Apakah ini imajinasi aku? aku merasa Arama benar-benar mengkritik aku. Tapi aku tidak ingat melakukan apapun yang akan membuat Arama marah, jadi itu pasti hanya imajinasiku (aku yakin).


"Kamu makhluk yang tidak tumbuh. Hidupmu yang menyedihkan dipenuhi dengan kotoran. Kamu tidak bermoral, tidak dapat berbuat baik. Oleh karena itu kamu harus binasa. Karena itulah satu-satunya layanan yang dapat kamu berikan kepada dunia oleh orang-orang jelek."


Senyum Arama begitu indah hingga bisa disebut setan. Kasadora tersenyum saat melihatnya, mempertahankan sikap bertarungnya.


"Bukankah itu agak kasar untuk Arama-sama?"


"Hmm. Rupanya dia menyamar sebagai Daimaou yang ingin dibenci."


"Gununu. Membicarakan nama seseorang tanpa izin tidak bisa dimaafkan. Aku akan mengeluh sedikit."


"Eh? Tidak, tapi Kekacauan. Sosok Arama-sama itu, keluar dengan kuat …… Bukankah berbahaya untuk mendekat dengan sembarangan?”


Kasadora panik dan menghentikanku, dan Honea mengangguk.


"Agak berbahaya bagi Chaos-dono untuk mengganggu Arama-sama, yang dalam wujud itu, meskipun dia ingin bersikap netral.


Kita pada awalnya tidak memiliki jenis kelamin, tetapi ketika kita membangun tubuh kita untuk bertindak sebagai individu, sifat yin dan yang dari roh kita muncul sebagai jenis kelamin kita.


"Yin" yang menelan dan menciptakan. "Yang" yang berasal dan menciptakan.


Esensi Arama yaitu keteraturan itu sendiri, memiliki aspek yang kuat, seperti seorang ayah yang tegas yang mengikuti segala sesuatu, namun karakternya lebih seperti seorang ibu yang mengawasi anak-anaknya, dengan aspek yin yang kuat. Di sisi lain, aku, Chaos, memiliki sisi yin yang kuat yang menerima berbagai hal, tetapi aku memiliki sisi yang kuat yang aktif dalam karakter karena aku tidak tahan dengan hal-hal yang tidak dapat dipahami seperti Arama.


Oleh karena itu, meskipun Arama biasanya bertindak sebagai perempuan, begitu dia memutuskan untuk melakukan sesuatu seperti ini, tubuhnya menjadi Yang, dan dia tidak akan mengubah kebijakannya sampai dia mencapai tujuannya (yah, sikap keras kepalanya menawan).


Aku menghela nafas, karena mereka begitu menyedihkan hingga sepertinya tidak memahami kebaikan Arama.


“K-entah bagaimana, aku punya perasaan bahwa seseorang sedang mengejekku.”


"Aku mengerti, kalian berdua. Aku mengerti kekhawatiranmu, tapi tolong lihat sosok jantan itu. Apakah rahimmu tidak sakit?"


"Aku setia pada Chaos, tapi sejujurnya aku mengerti~. Karena perintah universal yang diberikan Chaos pada kita, aku tidak bisa melakukan apapun selain mematuhi Chaos-sama, tapi aku mengerti~"


“Eh? Tidak, maaf, tapi aku tidak mengerti sama sekali. Atau lebih tepatnya, bukankah kamu melewatkan intinya?"


Kasadora mengeluh dengan santai, lalu Honea mengatakan sesuatu, tapi aku tidak tahan lagi.


"Ngomong-ngomong, aku akan pergi menemui sahabatku, jadi kalian tetap di sini dan awasi semuanya."


"Tidak, jadi tidak apa-apa? Dengan Chaos saat ini, jika Arama-sama menyerang, kamu tidak akan bisa melawan, kan?"


"Fufu. Itu lelucon yang bagus, Kasadora. Apakah kamu pernah melihat Arama dan aku saling bertarung selain hanya untuk bersenang-senang?"


"Itu benar, tapi…"


"Tidak, kamu pernah bertengkar cukup serius di masa lalu, kan?"


"Eh? Serius?"


"Honea, saat itu Kasadora belum ada di sini. Lebih dari itu, aku sangat menyadari estetika permainan Daimaou-sama, tapi dalam menyambut Arama-sama, aku khawatir itu tidak sopan untukmu." keadaan kamu saat ini.


Mengatakan ini, Urnast mengepakkan dada gaun hitamnya untuk memperlihatkan put1ng hitamnya, yang jauh dari sempurna.


"Hmm? Hmm. Baiklah. Maka aku tidak akan ragu."


Karena rasulku yang imut baru saja membuat proposal, akan sangat buruk untuk meninggalkannya. Jadi aku mencungkil hati Urnast. Jantung berdetak di tanganku, bahkan setelah dikeluarkan dari tubuhnya. Darah menyembur dari jantung dan menodai jubah putih yang baru dibuat.


"Ah, kelihatannya enak."


Mendengarkan gumaman iri Kasadora, aku menggigit hati.


Hmm. Ini luar biasa bergizi.


Hati adalah salah satu tempat penyimpanan materi secara fisik. Meskipun para rasul yang bukan entitas tidak penting yang terpisah dari yang lain, seperti para dewa, bahkan dapat memulihkan anima jiwa, bahan yang terkandung dalam jumlah besar tetap memiliki rasa yang istimewa.


aku telah mendapatkan kembali kekuatan yang cukup untuk mengubah bumi menjadi debu dalam sehari.


"Apakah itu cukup? Kamu juga bisa makan punyaku."


Kasadora meletakkan tangannya di pelindung dada yang seperti pakaian dalam dan membusungkan dadanya. Di sebelahnya, Honea mengerutkan kening.


“aku tidak suka kerja sama seperti ini. aku akan senang jika kamu bisa membawa aku bersamamu setelah melepaskan aku dari sumpah aku. The Great Cosmic Anima adalah lawan dari Chaos-dono. Jika memungkinkan, aku ingin menantangnya."


Honea menunjukkan wajah muram dan nostalgia, menghapus suasana lembut yang dia tunjukkan sejak dia bertemu Nell.


Nah, itu memalukan. Wajah itu, aku akan bermain dengannya jika bukan karena fakta bahwa Arama muncul.


"Aku senang dengan saran Kasadora, tapi aku menolaknya karena pemulihan lebih lanjut akan membuat permainan menjadi terlalu sepihak dan tidak menarik. Juga, Honea, sebagai hukuman atas sikapmu yang sangat kasar terhadap sahabatku, kamu akan menjadi milik Aquim-kun." budak S3ks saat ini berakhir."


"Mu? …Sepertinya aku mengatakan sesuatu yang tidak perlu."


"Mau bagaimana lagi. Aku akan bercinta denganmu."


Kasadora menepuk pundak Honea seolah berkata, "Jangan khawatir". kamu telah menguasai tubuh aku begitu lama, tetapi mata kamu sudah bersinar dengan antisipasi.


“Aku tidak suka S3ks, jadi aku akan senang jika Kasadora-sama akan kawin dengan intens sehingga dia akan menghisap air mani dari tubuh Aquim-sama.”


“Honea, kamu… mengatakan hal-hal baik sesekali. Serahkan padaku."


"Umu. Aku serahkan padamu."


Keduanya saling mengacungkan jempol. Urnast, yang hatinya telah diregenerasi, memberikan pandangan dingin pada (tertawa) adik perempuan seperti itu.


"Kalian berdua, bahkan jika kalian tidak lengah, kalian terlalu santai di saat darurat ini. Kalian harus lebih waspada."


""Ya~""


“Chaos-sama juga, aku bertanya-tanya apakah bijaksana bagimu untuk membiarkan bawahanmu terlalu bebas. Adalah tugas seorang penguasa untuk selalu tahu siapa tuannya."


"Maaf."


Untuk beberapa alasan, bahkan aku, dimarahi (hal-hal aneh terjadi di dunia ini, bukan?). Arama sedang berbicara dengan semua orang yang tinggal di tanah saat aku diserang oleh Urnast (A-aku cemburu).


"Ha!? Atau lebih tepatnya, aku bermain-main dengan kalian dan melewatkan pidato peniru Daimaou."


"Dia sekarang memberikan alasan mengapa Daimaou akan menghancurkan manusia di bumi. Dia adalah Arama-sama, apapun peran yang dia mainkan."


"Hei, Chaos? Bukankah kita harus menunggu sampai Arama-sama selesai berbicara sebelum kamu menemuinya?"


"Aku setuju denganmu. Arama-sama adalah orang yang serius, dan jika kamu menyela dia saat dia sedang bekerja, bahkan Chaos-sama mungkin menerima hukuman berat."


“Fufu. Ya, benar. aku akan campur tangan dalam teknik Arama dan menunjukkan kepada semua orang di seluruh dunia gambaran konfrontasi antara Daimaou dan Pendiri, yang aku buat, dan pertemuan mereka yang menentukan."


"…Eh? Bukankah itu tidak apa-apa sama sekali? Jika ada, itu memprihatinkan."


“Seperti yang dikatakan Kasadoro-dono, bukankah itu hanya penghalang bagi Arama-sama?”


"Apa yang kalian bicarakan, kalian berdua. Aku hanya membantu, membantu."


Tentu saja, semua orang di bumi ingin melihat pertempuran yang lebih seru daripada alasan mengapa mereka dibunuh. Mereka begitu serius sehingga tidak pernah memahami kebutuhan rakyat. ……Ya! Aku akan menggunakan video itu untuk memamerkan Aquim-kun. Aku yakin dia akan mendapat banyak perhatian. Dengan ini, Aquim-kun akan berubah dari orang lokal menjadi jagoan nasional.


"Jadi, ya. Jepret*!"


Dengan menjentikkan jari, aku mengintervensi teknik Arama. (Oh, betapa mudahnya aku melakukannya.) Video itu sekarang ditransfer ke otak aku. Sekarang video beralih dari pertunjukan ke mahakarya yang dibuat oleh otak aku. aku ingin kamu, massa, memahami betapa pentingnya Aquim-kun dari tingkat terdalam kesadaran kamu.


Pendiri dan Daimaou saling berhadapan dalam video. Keduanya berbicara tentang nasib mereka, dan akhirnya, saatnya untuk mengucapkan selamat tinggal.


"Ah. Meski fiksi, pertarungan antara Chaos dan Arama-sama tetap sangat seru."


"Kegembiraan dimulai dari sekarang, lihat. Di tengah pertarungan yang seimbang, Daimaou Arama, karena dendam, diam-diam meluncurkan serangan skala besar di tanah, tapi aku, sang Pendiri yang mungil, mampu mempertahankan diri. melawannya dengan mempertaruhkan tubuhku… Hora, aku menghentikannya, aku menghentikannya."


"Ah, wajahmu tadi. Rahimku sakit."


"Aku tahu. Bukankah itu keren?"


"Tidak, serangan barusan. Chaos-dono akan mampu bertahan melawannya secara normal. Aku tidak mengerti maksud dari menonjolkan tubuhmu secara terang-terangan."


"Kamu idiot, Honea. Begitulah cara seseorang bertindak. Keren. Aku jadi basah. Detailnya tidak penting."


"Kasadora ada benarnya. Itulah publisitas. Bukan logika yang kita cari, tapi hasil. Ini adalah seruan bahwa seseorang akan mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi orang. Itu langkah brilian, layak untuk sebuah penguasa, Chaos-sama."


“Fufu. Ini baru permulaan. Lihat lah ini. Aku, Aquim-kun, baru saja menyadarkan Elana-san dan Mina-san dan menunjukkan kepada mereka sosok heroik Aquim-kun yang keren."


Dalam gambar yang masih diproyeksikan di luar angkasa, Aquim-kun, yang mengenakan baju besi perak, sedang memeluk kedua wanita telanjang itu.


"Heh~. Yang ini sama bagusnya dengan yang lain. Hei, kenapa kita tidak minum dan menonton?"


"Kasadora, jangan lengah."


"Gue!? Tunggu!? Kamu, aku benar-benar akan membunuhmu, tahu?"


Kasadora, yang menyukai kreasi yang berhubungan dengan cinta, menggigit romansa cinta Aquim-kun dan yang lainnya tetapi dimarahi oleh Urnast, dan rantai yang masih menempel di lehernya ditarik.


“Fufu. Baiklah. Urnast. Ini juga salah Aquim-kun yang terlalu menarik. Tolong jangan marah padanya."


"Jika Chaos-sama mengatakan demikian."


Urnast akhirnya melepaskan rantai di leher Kasadora. Dia telah mengatakan hal-hal yang masuk akal dengan wajah serius untuk sementara waktu sekarang, tapi dia hanya suka mengikat orang dan mengikat mereka seperti hewan peliharaan (sangat nakal).


Kasadora dengan ringan menggosok lehernya sendiri, di mana sisa rantai sekecil apa pun tetap ada.


"Ya ampun… Kekacauan, keraskan volumenya."


"Baiklah baiklah."


Dalam video tersebut, Elana-san dengan cemas menyentuh pipi Aquim-kun.


"Aquim, pastikan untuk kembali."


"Jangan khawatir. Aku telah menjadikanmu wanitaku. Aku akan membersihkannya dan melanjutkannya."


"Aku akan membuatmu … bertanggung jawab."


Elana-san masih tersenyum sedikit canggung. Di sampingnya, Mina-san menyentuh pelan lengan Aquim-kun.


"……Hati-hati di jalan."


"Ya. Kalian juga. Kupikir tidak apa-apa, tapi kamu tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Berhati-hatilah."


Setelah bertukar ciuman dengan keduanya, Aquim-kun menerobos dinding kastil dan berjalan keluar, seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keperakan mana.


Wajah mereka saat melihatnya pergi. Garis gawang mungkin lebih dekat dari yang aku kira.


Kasadora, terlihat bersemangat, menampar tubuhku.


“Hei Kekacauan. Keduanya bagus."


"Benar. Bukankah itu lucu?"


"Perpisahan sebelum pertempuran. Kalau memang begitu, aku seharusnya bisa mengerti sedikit."


"Ya aku tahu."


"Seperti yang diharapkan dari Daimaou-sama, ini adalah penampilan yang bagus."


"Itu benar. Pertunjukan yang bagus."


"Kamu sepertinya menikmati dirimu sendiri, temanku."


"Benar. Aku sedang bersenang-senang… hmm?"


Oya? aku mendengar suara yang terdengar lebih akrab daripada yang lain, bercampur dengan suara-suara lain.


Udara, yang telah longgar untuk beberapa waktu, tiba-tiba menjadi tegang dan mereka bertiga melompat keluar di depanku seolah-olah mereka adalah tameng (para rasulku, mereka semua memiliki puntung yang bagus. Mari kita berbaris di depan Aquim-kun lain kali).


"Tidak peduli berapa banyak waktu yang kita habiskan bersama, sepertinya aku masih tidak bisa memahamimu, temanku (Chaos)."


"Mengerti…Begitu. Mengerti."


Aku tersipu dan menggulung ujung jubah putihku untuk menunjukkannya padanya. Pakaian dalam aku telah dilepas oleh Satanalia, jadi area k3maluan aku yang telanjang terlihat di depan mata sahabat aku (e-memalukan).


Meskipun aku, seorang gadis, memalingkan muka karena malu, aku menatap sahabatku dengan seksi.


"B-dengan lembut … tolong?"


Segera setelah itu, tombak emas dari Arama, yang pasti akan mengenai aku, ditembakkan ke kepala aku.


Karena kita adalah yin dan yang, S3ks adalah cara terbaik untuk saling memahami. Kupikir begitu, dan aku membuat undangan kepadanya, mengacu pada Aquim-kun yang imut, tapi tanggapan ini…… aku tidak mengerti.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar