hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 54 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 54 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi


—Sakuranovel—

Bab 54: Budak Nakal 2



"Tidak ada yang khusus … Itu tergantung pada suasana hati aku saat itu."


"Nah!?"


pertanyaan Aquim. "Nama orang yang digunakan Mina-san sebagai bahan masturbasi". Begitu Mina-san mengatakan jawabannya, tubuh Elana-san tersentak, seperti tersengat listrik.


Melihat itu, Aquim-kun tersenyum.


"Oi, oi. Apa artinya ini?"


"Hya!? T-tunggu. Aquim. Jangan sentuh… sekarang juga."


Saat Aquim-kun memasukkan tangannya ke dalam celananya untuk menyentuh v4ginanya, Elana-san menggeliat tidak nyaman.


"Oi. Lagipula aku akan menidurimu nanti. Ada apa?"


"Diam. Pokoknya jangan sekarang… kyaa!?"


Mengabaikan kata-kata Elana-san, Aquim-kun dengan paksa meletakkan tangan kanannya di celana dan celana dalamnya dan menembus v4gina Elana-san dengan jarinya. Tempat rahasia Elana-san, yang dilindungi oleh semak, sudah sangat basah.


"Hm? Apa ini?"


Aquim-kun tersenyum jahat dan menarik jarinya keluar dari v4gina Elana-san, menggosokkannya ke pipinya seolah menunjukkan jarinya, yang basah dengan jus cintanya.


"… Aku tahu, kamu tidak perlu mengatakannya. Jangan tanyakan itu."


"Ya. Itu benar. Dasar bajingan pembohong."


Ketika aku mengatakan itu dan memalingkan wajahku ke Mina-san, dia menyipitkan matanya dengan tajam dan mengarahkan emosi yang sangat lezat ke arah Aquim-kun. Ah, kebencian itu. Itu sangat bagus. Aku menahan keinginan untuk mendorong Mina-san ke bawah.


"Jadi? aku akan bertanya lagi, siapa itu? Siapa orangnya?"


“…………”


Mina-san tutup mulut dan menatapku, menolak untuk menjawab.


"Oi, oi, kamu akan diam ketika keadaan menjadi buruk? Tidakkah kamu merasa kasihan pada Elana karena merasakannya?"


Mina-san mengerutkan kening pada kata-kata bermakna Aquim-kun. Segera setelah


"Hya, ah, ah?"


Elana-san, yang telah bersandar di bahu Aquim-kun, tiba-tiba mulai menggeliat. Elana-san, yang tidak bisa lagi duduk dengan benar karena rangsangan, mencoba menjauh dari Aquim-kun, tetapi dia melingkarkan lengannya di bahunya dan tidak mengizinkannya melakukannya. Dia tidak punya pilihan selain bersandar padanya.


"Elana-senpai? Bajingan, apa yang kamu lakukan pada Elana-senpai?"


"Sudah kubilang itu adalah alat yang berguna untuk interogasi. Jika kamu tidak menjawab pertanyaan orang yang menikammu dengan pisau selama jangka waktu tertentu, efeknya sama seperti kamu berbohong. Ngomong-ngomong , jika waktunya habis, kesenangan tidak akan hilang sampai kamu mengatakan yang sebenarnya. Oi, Elana. Tunjukkan padaku wajahmu yang meleleh karena kesenangan."


Aquim-kun meletakkan tangannya di bawah dagu Elana-san, yang menghadap ke bawah dan menyembunyikan ekspresinya, dan memaksanya untuk melihat ke atas.


"T-nhh!? Ah!? Sialan. Jangan bicara omong kosong… hyaaa?!"


Elana-san, pipinya memerah karena kesenangan, entah bagaimana berhasil mempertahankan wajah tanpa ekspresi, tapi dia tidak sebanding dengan alat sihir yang aku, Daimaou, pakai padanya, dan dia membuat wajah menyedihkan, air liur meluap dari sudut. dari mulutnya. fumu. Tapi tetap saja, reaksi Elana-san. Apakah aku memodifikasinya sedikit terlalu kuat? Jika aku menggunakannya pada Laura, itu akan menjadi aneh daripada erotis (well, aku suka hal semacam itu, tapi aku harus berhati-hati karena aku Aquim-kun sekarang).


Sementara aku sedikit merenung dalam hati, Mina-san, yang telah mengambil keputusan, membuka mulutnya.


"…Ini Elana-senpai."


"Haa? Apa yang kamu katakan? Aku tidak mendengarmu dengan baik. Bisakah kamu mengatakannya lagi?"


Aquim-kun meletakkan tangannya di atas telinganya dan membuat wajah manis yang akan membuat siapa pun ingin meninjunya. Elana-san, yang menempel di Aquim-kun, menghela napas keras dan berulang kali dan Mina-san berteriak marah, "Dasar brengsek!".


Aquim-kun membelai kepala Elana-san untuk memamerkannya pada Mina-san. Setelah sedikit ragu, Mina-san yang melihat Aquim-kun dan Elana-san saling berdekatan, kali ini menjawab dengan jelas.


"Orang yang kupikirkan saat aku masturbasi adalah… Elana-senpai."


Setelah mengungkapkannya, Mina-san, bagaimanapun, tidak melihat ke Aquim-kun tetapi pada Elana-san. Dia mungkin lebih khawatir tentang apakah Elana-san akan membencinya atau tidak daripada rasa malu karena preferensi seksualnya diketahui.


"Dengan serius? aku tidak membayangkan itu sama sekali. aku mengerti bahwa kamu ingin bercinta dengan Elana, tetapi fantasi seperti apa yang sebenarnya kamu miliki? Apakah kamu sedang bercinta dengan Elana-senpai yang kuat dan tampan? Atau kamu yang ingin melakukannya? yang mana? Oi, oi. Jangan hentikan jarimu. Jawab pertanyaanku saat kamu masturbasi, idiot."


Atas permintaan Aquim-kun, Mina-san menggerakkan jarinya, yang hampir dia hentikan. Sekali lagi, suara dia bermain dengan v4ginanya mulai terdengar.


Memadamkan*. memadamkan*. Memadamkan*. memadamkan*.


"A-aku, dengan Elana-senpai… o-sering melakukannya."


Memadamkan*. memadamkan*. Memadamkan*. memadamkan*.


"Hee. Omong-omong, bagaimana cara bercinta dengan Elana?"


"Aku mengikat Elena-senpai dan membuatnya menjilat v4ginaku dan memberitahuku bahwa dia menyukaiku."


Memadamkan*. memadamkan*. Squelch*…… Slosh*, slosh. Slosh*, slosh*.


"Bukankah itu agak tidak normal untuk mengikat seseorang? Maksudku, apa yang membuatmu ingin mengikat Elana?"


"I-itu… karena dia tidak akan melihatku. Itu sebabnya aku mengikatnya… Meski begitu, Elana-senpai tidak akan menjadi milikku. Jadi… jadi…"


Slosh*, slosh. Slosh*, slosh*.


"Apakah kamu tidak akan memaksanya sekarang? Dengan wanita ini!"


Dengan sedikit mana di tangannya, Aquim-kun merobek bagian depan celana Elana-san, termasuk celana dalamnya.


Riiiipp*!!


"Oi, lihat ini, Mina. Ini v4gina basah Elana yang telah kamu impikan berkali-kali dan benar-benar ditembus."


"A-Aquim. Kamu!"


Tiba-tiba alat kelaminnya terbuka, Elana-san panik dan mencoba menyembunyikan v4ginanya dengan meletakkan tangannya di antara kedua kakinya, tapi aku memanipulasi tubuhnya dengan sihir dan membuatnya melebarkan v4ginanya ke arah Mina-san.


"Apa? S-berhenti. Akum! D-sialan. Mina, jangan lihat."


"Oi, oi. Sungguh senpai yang mengerikan, kamu. Menyebarkan vaginamu di depan kohaimu yang sedang masturbasi."


"Jangan main-main, kamu mungkin melakukannya!"


"Yah, tenanglah. Lihat mata merah Mina. Tidakkah menurutmu kejam mengambil memek dari seseorang dengan mata itu?"


Seperti yang Aquim-kun katakan, mata Mina-san terpaku pada v4gina Elana-san, yang terbuka lebar. Jari-jari Mina-san, yang memainkan v4ginanya, jelas meningkatkan kecepatannya.


Slosh*, slosh. Slosh*, slosh*.


“Fuu… nhh. Kuh."


Saat kecepatan jari memainkan v4ginanya meningkat, Mina-san menggigit bibirnya lebih keras dan mencoba menahan suaranya. Fufu. Ini sia-sia. Aquim-kun menyelubungi tangannya dengan mana seperti sebelumnya dan merobek seragam militer Elana-san.


Riiiipp*!!


"K-kamu."


Elana-san marah. Tapi dia tidak melawan. Sepertinya jarak antara dia dan Aquim-kun semakin dekat.


"Oi. Lihat itu, Mina. Lihatlah payudara senpaimu. Mereka sangat menggairahkan dan di atas segalanya, mereka memiliki bentuk yang bagus. Yah, aku sarankan kamu untuk melihat klitoris ini, yang menurutku cukup erotis.


Sambil menggosok payudara Elana-san dengan tangan kirinya, Aquim-kun menelusurinya dengan jari telunjuk kanannya.


Tenggorokan Mina-san mengeluarkan suara menelan saat dia melihat tubuh Elana-san. Dan kemudianーー


"Ha!? Ahh!!… Kuh, nhh!?"


Mina-san menghentikan jarinya yang sedang bermain dengan v4ginanya, dan menggigit bibirnya lebih keras. Namun, tindakan itu, seolah menahan sesuatu, tampaknya sudah terlambat.


Pssst*!!


“Aaaahhh.”


Sejumlah besar cairan v4gina dikeluarkan dengan kuat dari v4gina Mina-san.


"Gyahahahaha. Oi, lihat itu, Elana. Mina muncrat sambil memperhatikanmu. Astaga, kamu biasanya menyebut orang bajingan, tapi kamu sendiri benar-benar mesum! Benar?"


Setelah melepaskan sihir yang mengendalikan tubuh Elana-san, Aquim-kun menepuk bahu Elana-san seolah meminta persetujuannya.


"…Aquim."


Elana-san berdiri dengan aura seperti nyala api yang berkilauan. Aquim-kun menatapnya dengan curiga.


"Oh? Apa itu… guha!?"


Tinju Elana-san menghantam pipi Aquim-kun. Kemudian tubuh Aquim-kun tenggelam ke tempat tidur dengan bunyi gedebuk.


"Itu menyakitkan. Apa yang kamu lakukan?"


Ketika Aquim-kun, yang pipinya merah, mendongak, Elana-san, yang matanya terbakar amarah, menatapnya dengan marah.


"Aquim. Aku tidak peduli jika kamu memiliki selera yang buruk. Tapi aku tidak akan memaafkanmu jika kamu terus bermain dengan hati Mina."


"Ha? Tidak akan memaafkan? Itu hal yang lucu untuk dikatakan."


Dengan senyum provokatif, Aquim-kun berdiri dan menghadap Elana-san.


"Biarkan aku bertanya sesuatu padamu. Apa yang akan kamu lakukan jika aku masih melakukannya?"


Dengan senyum licik di wajahnya, Aquim-kun meraih payudara telanjang Elana-san, yang terlihat setelah seragam militernya robek. Anehnya, Elana-san tidak melawan.


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


“…Aku adalah pelayanmu. Tapi meski begitu, jika kamu bermain dengan hati Mina lebih lama lagi…"


"Apa? Katakan."


Aku menggosok payudara Elana-san lebih keras lagi.


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


"Nhh… A-Jika kamu terus bermain dengan hati Mina, aku akan terus membencimu selama sisa hidupku, tidak peduli berapa banyak hal indah yang kamu lakukan sebagai Ksatria Cahaya."


"Hee, selama sisa hidupmu. Berapa lama kemarahan itu bisa bertahan? Bagaimana kalau kita mencobanya?"


"Fuu. Kamu akan mengganggu emosiku lagi dengan sihir anehmu, kan? Tapi teknik itu bisa menghilangkan perasaan tapi bukan pikiran. Bahkan jika kamu menghilangkan amarahku, aku akan terus membencimu."


Elana-san meyakinkanku dengan matanya yang menunjukkan keinginan kuat.


……Fumu. Seperti yang diharapkan, jika aku sudah memakannya berkali-kali, dia setidaknya bisa menebak apa yang aku lakukan. Aku ingin tahu apakah sudah waktunya.


"Aku mengerti. Aku akan melakukan apa yang kamu katakan."


"…Betulkah?"


Elana-san tampak terkejut karena Aquim-kun menarik diri. Wajar jika Elana-san curiga mengingat sikap Aquim-kun selama ini, tapi aku, sebagai Daimaou, awalnya berencana membuat Aquim-kun dan Elana-san berkumpul setelah menikmati kebencian sampai batas tertentu. Jika aku membesarkannya sebagai magang, itu akan menjadi masalah jika dia terlalu tidak menyukai aku.


Tentu saja, jika Aquim-kun tiba-tiba mengubah sikapnya terlalu banyak, dia hanya akan membuat orang waspada padanya, jadi mari kita ubah Aquim-kun baru secara bertahap menjadi yang akan membuat Elana-san jatuh cinta.


Aquim-kun melepaskan payudara Elana-san dan meraih tangannya. Kemudian dengan lembut mencium tangannya. Aquim-kun adalah pria yang tampan, jadi gerakan ini terlihat sangat alami (p3nisnya sedikit berdiri).


"Jika ada wanita yang mengatakan itu padaku, aku akan marah dan kesal, tapi jika kekasihku berkata begitu, mau bagaimana lagi."


"…Jangan mengejekku."


Elana-san melepaskan tangan Aquim-kun. Tidak ada tanda-tanda malu dalam sikapnya, hanya kehati-hatian (Kuh. Apakah karena P3nis? Apakah aku salah menunjukkan P3nis aku?)


"Ha? Aku tidak mengolok-olokmu. Kamu tahu bahwa aku mencintaimu sejak kita di akademi, kan?"


"…Kau hanya menginginkan tubuhku, kan?"


"Tidak. Yang aku inginkan adalah kamu."


Ketika dia memegang Elana-san dekat dengannya, Aquim-kun dengan paksa mengambil bibirnya, tidak memasukkan lidahnya ke dalam, tetapi dengan bibirnya menyentuh bibirnya. Saat bibir mereka berpisah, baik Aquim-kun dan Elana-san saling memandang.


"Aku akan mengatakannya lagi, aku mencintaimu, Elana."


"…Aku pelayanmu. Tidak lebih, tidak kurang."


"Yah, tidak apa-apa untuk saat ini. Bagaimanapun juga, kamu akan jatuh cinta padaku."


“………………”


Elana-san tidak menanggapi pernyataan arogan Aquim-kun, tetapi dengan sederhana dan diam-diam melepaskan dirinya dari tubuh Aquim-kun…… Fumu. Yah, aku kira begitulah awalnya. Setelah kita kembali, perlahan aku akan menjadikan Elana-san milikku. Pada awalnya, ini sedikit sulit karena dia tidak disukai, tapi aku, Daimaou, bisa menangani wanita ini. Jadi mari kita bermain dengan yang lain sekarang. . . . . .


"Ah, ya. Itu benar. Aku akan berhenti bermain-main dengan Mina dan mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya, tapi aku akan menghukumnya dengan benar. Setidaknya tidak apa-apa, kan?"


"…Dalam batas akal sehat."


Akal sehat entah bagaimana sulit sebagai standar. Atau haruskah aku mengatakan bahwa Mina-san, seorang budak, akan diperlakukan lebih buruk? Tidak, aku yakin bukan itu maksud Elana-san, jadi ocehanku tidak ada habisnya. Waktu hampir habis, jadi mari kita cepat beralih ke tahap berikutnya.


Aquim-kun mengeluarkan sepotong pakaian dari luar angkasa dan menyerahkannya kepada Elana-san.


"Ini adalah?"


Mata Elana-san setengah tercengang ketika dia bertanya pada Aquim-kun.


“Tentu saja, ini adalah pakaian yang akan kamu kenakan. Dengan kata lain, ini adalah hadiah dariku untukmu, kekasihku."


"……Maksudmu ini gaun yang akan kau berikan kepada wanita yang kau cintai?"


“Bentuk cinta itu bermacam-macam. Setidaknya dalam pikiran aku, tidak ada perbedaan antara keinginan aku sebagai laki-laki untuk membuat kamu sujud kepada aku dan keinginan aku sebagai seorang pria untuk menjaga kamu. Adalah tugas wanita untuk menanggapi keinginan pria! Jadi, cepat ganti!"


"…………aku mengerti."


Elana-san menekan pelipisnya seolah-olah dia sedang menahan sakit kepala, melepas seragam militernya, yang dirobek oleh Aquim-kun, dan mengenakan pakaian yang kuberikan padanya.


"Aku mengganti pakaianku."


"Hee. Itu sangat cocok untukmu, tahu? Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, kamu adalah ratu yang hebat."


Elana-san berubah menjadi pakaian perbudakan hitam yang menunjukkan payudara dan v4ginanya. Dia menyimpan kalung hitam di lehernya. Dengan cara ini, choker terlihat seperti kerah dan cocok dengan pakaian cabul. Mungkin karena bahan pakaiannya tidak tebal, jika dia berdiri tegak, orang bisa melihat otot perut Elana-san yang berkembang dengan baik, yang menonjolkan keindahan tubuhnya.


"Jadi? Apa yang kamu coba lakukan padaku dengan membuatku berpakaian seperti ini?"


Elana-san dengan santai menyembunyikan payudara dan v4ginanya sambil bertingkah seperti bukan apa-apa. Dia sepertinya sudah terbiasa dengan S3ks, tapi dia masih malu untuk berpakaian seperti ini…… atau lebih tepatnya, jika dipikir-pikir, dia hanya melakukan tindakan abnormal ketika Mina-san terlibat, dan ini dia pertama kalinya dia berpakaian seperti ini.


“Akum? A-ada apa? Apakah, um… s-aneh?"


Haruskah aku bermain dengan mereka secara terpisah, atau haruskah aku membiarkan Elana-san melakukan lebih banyak hal semacam ini? Saat aku merenung, dia salah paham. Elana-san, yang biasanya berdiri teguh, meringkuk, merasa tidak nyaman.


Cara dia mencoba menyembunyikan anggota tubuhnya dari tatapan Aquim-kun cukup lucu,.


"Tidak ada yang aneh tentang itu. Aku hanya mengagumi tubuhmu, idiot."


Dengan mencibir, Aquim-kun mengeluarkan setumpuk kertas dari ruang dan menyerahkannya kepada Elana-san.


"…………Ini adalah?"


"Jika ada satu hal yang dilakukan seorang ratu. Itu adalah menghukum budaknya karena kurang ajar. Ini adalah naskah untuk itu. Kamu akan melakukan apa yang tertulis di sana."


Ketika Elana mengalihkan pandangannya ke kertas yang diberikan kepadanya, dia dengan cepat membacanya dengan kecepatan yang mustahil bagi orang biasa. Ketika dia melihat ke atas lagi, pipinya sedikit merah.


"Apa ini? Ini akan menyakiti Mina pada akhirnya."


"Ha? Itu hukuman, jadi wajar jika itu akan menyakitkan sampai batas tertentu. Dan dibandingkan dengan barusan, itu jauh lebih baik… yah, mungkin Mina akan menganggapnya sebagai hadiah?"


"Hal semacam itu adalah ……"


Elana-san bergumam. Aquim-kun pergi ke belakang Elana-san dan menggerakkan tangan kiri dan kanannya ke seluruh tubuhnya seperti ular.


Gemerisik*, gemerisik*. Gemerisik*, gemerisik*.


"Nah!?"


Saat tangan Aquim-kun menyentuh payudara dan v4ginanya yang telanjang, tubuh Elana-san sedikit menegang. Lalu Aquim-kun berbisik pelan di telinga Elana-san.


"Kamu sudah mengerti kan? Mina melihatmu sebagai objek s3ksual. Hukuman yang akan kamu berikan adalah hadiah untuk Mina."


“………………”


Sambil menjulurkan lidahnya di leher Elana-san, yang menatapnya dengan ekspresi rumit, Aquim-kun menatap Mina.


"Hei, Mina. Apakah kamu ingin aku menyiksamu seperti ini, atau kamu ingin dipermainkan secara s3ksual oleh Elana? Kamu lebih suka yang mana?"


Apakah dia khawatir tentang fakta bahwa dia menyemprotkan begitu keras di depan Elana-san? Wajah Mina-san, yang masih sedikit terbalik karena baru saja mencapai klimaks, berbalik muram menanggapi pertanyaan Aquim-kun.


"Hei. Mina? Perhatikan."


Demi Mina yang pelupa dan ceroboh, Aquim-kun mengetuk kalung Elana-san dengan jarinya. Maafkan aku, Mina-san. kamu tidak memiliki hak untuk tetap diam.


Mina-san mendecakkan lidahnya pada tindakan Aquim-kun dan menjawab dengan ekspresi kosong.


"… Elana-senpai."


"Jika kamu mengerti, lanjutkan. Atau kamu ingin aku melakukannya? Kalau begitu, aku akan melakukan sesuatu yang lebih memalukan, jadi jangan marah padaku setelah itu, oke?"


Mina-san memelototiku dengan permusuhan. Melihat ini, Elana-san menghela nafas.


"Oke. Aku akan… melakukannya."


"Begitu. Itu bagus. Kalau begitu, lakukan sekarang.


Didorong oleh Aquim-kun, Elana-san pergi ke Mina-san dengan gaya berjalan yang jelas menunjukkan keengganannya.


"…Elana-senpai."


"Itu bukan Elana-senpai. Ini Elana-sama…"


Elana-san berkata dengan canggung pada Mina-san, yang menatapnya sambil duduk di lantai dan selangkangannya terbuka. Aquim-kun bertepuk tangan sekali.


"Ya. Potong. Potong. Apa yang kamu lakukan?"


"…Apa? Itu baris menurut naskah."


"Ada lebih banyak dalam naskah daripada sekadar garis. Lakukan dengan benar."


"Tetapi……"


"Tidak tapi. Mina juga penyihir yang baik, jadi dia tidak akan terluka banyak jika kamu tidak memasukkan mana ke dalamnya. Lebih penting lagi. Kamu tidak berguna dalam pertempuran sebagai petugas, jadi setidaknya cobalah untuk melakukannya dengan benar. waktu."


"Guh. Aku mengerti."


aku mencoba membujuk Elana-san dengan menekan titik lemahnya, dan ini tampaknya bekerja lebih baik dari yang aku harapkan.


Ketika dia membuka matanya lagi, ada cahaya yang menarik dan tajam di matanya, seperti pedang yang bersinar di bawah sinar matahari.


"Elana-senpai?"


Mina-san bertanya pada Elana-san, yang menatapnya dengan mata seolah-olah dia berada di tengah pertempuran. Dan kemudianーー


Tamparan*.


"………Eh?"


Mata Mina-san melebar. Pipinya merah karena tamparan Elana-san.


"Siapa Elana-senpai? Kamu hanya seorang budak. Panggil aku Elana-sama."


"Eh? Um… Elana-sen… pai?"


Tamparan*. Mina-san ditampar pipinya lagi. Maksudku, Mina-san, apa kau sengaja memanggilnya "senpai"?


Saat aku menyimpan kecurigaan bahwa Mina-san adalah seorang masokis, Elana-san, yang telah menampar Mina-san, menghela nafas.


"Kau melakukan hal yang sama berulang-ulang. Budak nakal sepertimu perlu dihukum."


Elana-san menjambak rambut Mina-san dengan kasar dan menempelkan wajahnya yang seperti boneka ke v4ginanya. Mina-san dengan paksa membenamkan wajahnya di rambut k3maluan Elana-san.


Memegang kepala Mina-san dengan kuat, Elana-san dengan arogan dan dengan martabat seorang ratu, memerintahkan.


"Menjilatnya, budak."

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar