hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 57 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 57 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 57: Impuls Vampir



Lalu, Aina-sama, apakah kita masih tidak akan menyentuh targetnya?


Di hutan, tidak jauh dari kota utara Batu sihir, aku sedang mendiskusikan masa depan dengan Sheila, satu-satunya elf sepertiku di sisi gelap keluarga Shield.


"Ya. Kekuatan target di luar imajinasi. Dan karena ada monster seperti itu di pasukan Raja Iblis, akan buruk bagi kita untuk berkonflik dengan target sekarang."


Tanpa sadar tangan aku meraih leher tempat aku digigit. Empat jenderal. Itu adalah gelar yang diberikan kepada empat orang terkuat di pasukan Raja Iblis. Aku telah melawan dan mengalahkan iblis yang menyandang gelar itu di masa lalu, tapi vampir itu memiliki kekuatan dari dimensi berbeda yang membuatku sulit untuk percaya bahwa mereka adalah empat jenderal yang sama.


Saat aku membayangkan vampir cantik namun menakutkan dengan mata ungu dan rambut emas, Sheila bertanya dengan ekspresi gelisah di wajahnya.


"Aina-sama. Apakah kamu baik-baik saja?"


"Jangan khawatir. Berubah menjadi vampir itu menyakitkan, tapi untungnya Aquim-sama mengalahkannya. Jadi dia tidak akan repot untuk saat ini."


Dengan insiden yang terjadi di kereta sebelum kami datang ke sini, aku memutuskan untuk merujuk ke Aquim Bonvoul, target eliminasi dan investigasi, dengan "sama".


Mungkin dia sedang menonton dari suatu tempat.


Aku menggosok tenggorokanku yang haus dengan jari-jariku dan melihat sekeliling. Keheningan malam menyebar tanpa henti. Tidak ada tanda-tanda siapa pun. Namun, sudah diketahui bahwa seseorang yang menyamar sebagai Aquim Bonvoul jauh lebih kuat dari kita. Tidak aneh jika dia menipu persepsi aku dan mengawasi kami.


Tapi jika dia menunjukkan dirinya, kita mungkin bisa bernegosiasi.


Lawannya sangat kuat sehingga dia bisa mengalahkan monster yang dikenal sebagai ryu sendirian. Ada kemungkinan besar dia telah menebak apa yang kami coba lakukan dan mengolok-olok kami. Selain itu, target mungkin tidak berniat menyembunyikan fakta bahwa Aquim Bonvoul telah menjadi orang yang berbeda. Jika dia mau, dia akan memiliki kekuatan untuk menyamarkannya sepenuhnya, tapi aku merasa dia tidak peduli jika dia ketahuan. Berdasarkan pengamatan aku selama ini, kesan aku terhadap target pada tahap ini adalah.


Seorang penjahat yang melakukan kejahatan untuk bersenang-senang. Hanya itu yang bisa aku katakan.


Targetnya mungkin bersenang-senang meniru perilaku Aquim Bonvoul. Mengapa Aquim Bonvoul? Di mana dan kapan dia diganti? Memang masih menjadi misteri, namun jika target begitu terobsesi dengan tingkah laku Aquim Bonvoul, ada cara untuk mengetahuinya.


Lagi pula, perangkap madu hampir pasti efektif.


Terlepas dari apakah aku pandai atau tidak, itu adalah target yang sangat mudah untuk diselidiki.


"Itu…benar. Seperti yang diharapkan dari Aquim-sama, Ksatria Cahaya."


Tentu saja, Sheila sekarang memahami bahaya target sama seperti aku. Ketika dia menyebut nama Aquim, keengganan yang aku rasakan sebelumnya hilang, dan sebagai gantinya, aku melihat sekilas ketakutan tertentu.


Tapi aku kira itu bisa dimengerti. Lagipula, targetnya adalah monster yang bisa menyaingi Floria-sama. Itu di luar kendali kita tidak peduli apa yang kita pikirkan. Kita harus melapor ke Floria-sama setelah berkonsultasi dengan Rosina ketika kita kembali ke Kerajaan Cahaya……


Ketakutan aku adalah bahwa Aquim termasuk dalam kelompok yang memiliki niat jahat terhadap Floria-sama, tetapi firasat aku adalah bahwa Aquim tampaknya tidak termasuk dalam kelompok tersebut. Tentu saja, aku tidak punya niat untuk mengambil firasat tentang hal penting ini. aku bermaksud untuk mendekati target dan menyelidiki latar belakangnya secara menyeluruh. Untuk melakukannya, aku akan diperkosa sebanyak yang dia inginkan, tetapi itulah satu-satunya cara.


Lagipula aku tidak melindungi keperawananku. Bahkan jika dia berbeda di dalam, masih membuatku marah diperkosa oleh anak nakal seperti itu, tapi untuk saat ini, aku harus menerimanya.


Itu mengingatkan aku pada pertempuran dengan ryu. Aku tidak bisa membiarkan perasaan pribadiku menghalangi berurusan dengan seseorang dengan kekuatan seperti itu.


Aku memegang tenggorokanku.


"Meski begitu, aku sangat haus hari ini. Sheila, apakah kamu punya sesuatu untuk diminum?"


“Tidak, aku minta maaf. Tidak ada apa-apa sekarang… Haruskah aku pergi mengambilkanmu sesuatu?"


"Tidak, kamu tidak perlu pergi sejauh itu. Tapi apa itu? Aku bisa mencium sesuatu yang enak datang dari Sheila."


Seperti jus yang sangat manis. Atau seperti minuman keras yang terlalu kuat. Ini adalah aroma yang sangat memikat yang belum pernah aku cium sebelumnya dalam hidup aku.


"Begitukah? Tapi aku benar-benar tidak punya apa-apa sekarang… Aina-sama?"


Sheila, yang mencari-cari di sakunya dan tempat lain, mendongak kaget. Hal pertama yang aku perhatikan adalah aku membelai pipi Sheila. Kulit halus dan kencang. Kami elf sering disebut ras terindah dan terkadang menjadi sasaran orang bodoh sebagai objek keinginan.


Mewarnai rambutnya menjadi putih mungkin tidak masuk akal.


Ini tidak sepenuhnya sia-sia karena mencegah cahaya putih yang disebabkan oleh kekuatan kita, tetapi meskipun demikian, mewarnai rambut tidak cukup untuk menahan kecantikan para elf yang bersinar.


Ah. Aku tidak menyadarinya sampai sekarang, tapi…… betapa hebatnya tubuh kita para elf.


"U-um. Aina-sama? Apakah kamu benar-benar baik-baik saja?"


Aku terkejut dengan kata-kata Sheila. Apa yang baru saja aku pikirkan? Entah kenapa kepalaku pusing sejak beberapa menit yang lalu.


"Y-ya. Tidak apa-apa. Hanya saja… aku hanya haus."


Sudah berapa lama sejak aku merasakan kehausan ini?


Tiba-tiba aku menyadari bahwa Sheila menatapku dengan prihatin, atau setidaknya dengan sedikit keengganan untuk mengatakan sesuatu.


"…Apa itu?"


"Tidak, um, permisi, tapi apakah Aina-sama kebetulanーー"




ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー


ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー


ー ー ー ー ー ー ー ー ー ー


ーー




"Gaha!? Gah? Ah!? Guhh????"


Tiba-tiba, seseorang mencengkeram leherku dari belakang dan mengangkatku. Kedua kaki melayang di udara. Orang di belakangku terdengar sangat bermasalah.


"Ah, berhenti bergerak. Jangan terlalu kasar."


"Ah, kamu …"


aku menyadari dari suara siapa orang itu dan berhenti melawan.


Dia datang setelah semua. Dia sepertinya tidak mencoba membunuhku. Apakah dia akan memaksakan dirinya padaku?


Mempertimbangkan kemampuan target, jika dia ingin membunuhku, dia pasti sudah melakukannya sekarang. Mengingat perilaku target sampai sekarang, aku cukup yakin dia mengejar tubuh aku.


Astaga. Jika kamu akan meniru seseorang, setidaknya jangan pilih bajingan kecil itu…… Tidak, sebaliknya, apakah itu disengaja?


aku tidak tahu apa yang terjadi pada Aquim Bonvoul yang asli, tetapi jika dia terbunuh, mungkin aku akan senang. Tapi meski begitu, cukup memalukan untuk diperkosa oleh wajah ini.


Di masa lalu, bajingan kecil itu mencoba mendapatkan tidak hanya Elana Ojou, tetapi bahkan Rosina. Satu-satunya hal yang mengganggunya adalah statusnya, dan dia tampak seperti bajingan kecil yang tidak penting. Itu lebih membuat frustrasi daripada yang aku duga ketika tubuh aku dimanfaatkan oleh seseorang yang aku pikir dapat aku tangani kapan saja.


Tapi, yah, itu pekerjaanku.


aku menghilangkan perasaan pribadi yang tidak perlu yang mungkin mengganggu misi, dan aku menggunakan pikiran aku untuk memilih tindakan yang diperlukan. Dalam situasi ini, diperkosa secara paksa, bukanlah masalah besar. Tetapi aku ingin memastikan bahwa percakapan itu bukan satu kali saja.


"Apa yang bisa aku lakukan untuk kamu?"


Sangat sulit untuk berbicara karena dia memegang leher aku dari belakang, tetapi aku berhasil berbicara. Apa itu? Sebelum target meraihku, aku merasa ada sedikit kekosongan di pikiranku.


"Apakah kamu akhirnya bangun? Jika kamu begitu energik, kamu seharusnya baik-baik saja. Lihat?"


Pemandangan mengalir. aku terlempar dengan kasar dan hampir jatuh, tetapi aku berhasil mendarat dengan kaki aku. Saat aku berbalik, aku melihat seorang pria tampan dengan rambut perak bersinar di bawah sinar rembulan, berdiri di sana dengan suasana yang seperti keluar dari dunia ini.


Cantik sekali… tidak!! Apa sih yang kupikirkan di saat seperti ini!?


Apakah cahaya bulan membuatnya terlihat seperti itu, atau karena aku berpikir seperti itu setelah melihat pertempuran dengan ryu? Untuk sesaat, pria yang selalu memiliki senyum rendah di wajahnya tampak seperti makhluk suci yang harus segera berlutut dan menundukkan kepala.


"Oi, oi. Aku tahu kamu terpesona olehku, yang terlalu tampan, tapi kenapa kamu tidak lebih mengkhawatirkan bawahanmu?"


"? Apa yang kau bicarakan?"


aku melihat kaki yang mengintip dari bawah kaki target. Perlahan aku menggeser posisiku ke samping. Kemudian, sesosok yang terbaring dalam bayangan Aquim Bonvoul mulai terlihat. Dulu…


"Sheila!?"


Di belakang Aquim adalah sosok Sheila, pakaian hitamnya robek di sekitar payudara dan v4ginanya, kecantikan elfnya bermandikan aliran air mani.


“Sheila!? Apa-apaan ini? A-apa yang terjadi?"


Situasinya tidak bisa dimengerti. Sheila, yang telah aku ajak bicara sebelumnya, aku kesal, tetapi aku mendorongnya dengan hati baja.


Karena aku tidak bisa mengalahkan Aquim, aku tidak bisa tidak berhati-hati, dan aku bergegas ke Shiela. Aku menggendong Sheila, yang berbaring di tanah dengan punggungnya, air mani menetes dari mulut dan v4ginanya yang setengah terbuka, terlihat sangat menyedihkan.


"Sheila!? Sheila!?"


"Ahyaa. Hii, hiihiii…… m-lagi. Persetan denganku lagi."


Sheila mengangkat senyum patah dengan mata kosong. Tidak ada jejak ekspresi tajam di wajahnya.


"…… Bagaimana di dunia ini?"


aku tidak heran jika pria di depan aku memperkosa Sheila dengan paksa. Tapi sama sekali tidak mungkin untuk memperkosa Sheila dalam sekejap, yang berbicara dengan aku sampai dia dalam keadaan ini.


"Tidak mungkin, bisakah kamu memanipulasi waktu?"


Jika demikian, itu sudah dalam ranah mitos. Aku ragu bahkan Floria-sama bisa melakukan sihir seperti itu.


Aku bergidik, tapi Aquim menatapku dengan heran. Dan ー ー


"Tentu, aku bisa dengan mudah memanipulasi waktu, tapi kaulah yang melanggar elf itu."


Dia mengatakan sesuatu yang aku tidak mengerti.


"………………………………Eh?"


Apa aku salah dengar dia? Tidak, aku tidak berpikir begitu. Tapi kemudian, apa yang baru saja dia katakan?


"…Apa yang kamu bicarakan?"


"Itu kalimatku. Jangan melamun, perhatikan baik-baik dirimu."


Didorong oleh kata-kata Aquim yang tidak bisa dimengerti, aku melihat ke bawah pada sosokku sendiri untuk pertama kalinya. Tentu saja, aku tidak perlu melakukan itu, aku tahu bahwa aku mengenakan pakaian miko aku yang biasa …


"Eh!?"


Aku menatap sosokku sendiri dengan cemas. Aku tidak memakai pakaian apapun. Tidak, tepatnya, aku mengenakan chainmail di tubuh bagian atas hingga pusar, tapi hanya itu. Selain itu, tidak ada sama sekali, bahkan hakama.


Itu saja sudah mencengangkan, tetapi perubahan yang bahkan lebih mencengangkan telah terjadi pada tubuh aku.


"Apa ini."


Alat kelamin perempuan aku tumbuh alat kelamin laki-laki yang bengkok dan berdiri.


Detak jantungku semakin cepat. Alat kelamin laki-laki licin dengan cairan tubuh, dan ada zat merah di atasnya yang sepertinya darah dari deflowering.


Aku melihat lagi ke arah Sheila yang seluruh tubuhnya berlumuran air mani.


"B-bodoh. Tidak, tidak mungkin aku…"


"Oi, oi. Tidak baik mengalihkan pandanganmu dari kenyataan. Mau bagaimana lagi, jadi aku akan mengingatkanmu."


Dengan itu, Aquim dengan ringan mengetuk dahiku dengan jarinya. Segera setelah itu, pikiran aku diguncang oleh arus listrik yang kuat.


"Gah? Ahh!? Ah, ahh!?"


Lalu aku ingat. Aku didorong oleh rasa haus yang luar biasa dan menusukkan taringku ke leher Sheila, yang menatapku dengan prihatin.


Sheila gemetar hebat di pelukanku. Aku tidak peduli, aku hanya menghisap darahnya.


Sedot*, sedot*. Sedot*, sedot*.


Ah, enak sekali!! Ah, bagaimana aku menjelaskannya!! Ingatlah itu. Ingatlah itu. Momen manis sekaligus kejam ini menyedot nyawa Shiela.


"A, Aina…sama."


Tidak ada kekuatan dalam suara Sheila saat dia memanggil namaku di telingaku. Tidak heran. Aku sekarang adalah seorang vampir. aku adalah manusia, tetapi bahkan dari sudut pandang manusia aku, tidak mungkin Sheila bisa menolak.


Aku mengisap darah sebanyak yang aku suka dari wanita rapuh yang berjuang di pelukanku.


Sedot*, sedot*. Sedot*, sedot*.


“Hya!? Kuh… uu!! A-Aina… sa, ya!? Kuh, ah, ah!!"


Dicampur dengan jeritan Sheila adalah suara rengekan yang tidak salah lagi. Indera vampir yang tajam memberi tahu aku bahwa Sheila bingung dengan kesenangan yang sekarang dia rasakan untuk pertama kali dalam hidupnya. Tapi kesenangan itu adalah jebakan manis yang membawanya ke kematian.


Pada tingkat ini, aku akan membunuh Sheila. Suara nalar yang membunyikan alarm di sudut pikiranku terlalu keras. Saat itulah terjadi.


"Ya ampun, apa yang kamu lakukan? Dasar idiot."


Aku mendengar suara seorang pria dari belakangku. Pada saat yang sama, aku merasakan sengatan listrik di tubuh aku. Karena itu, aku menjatuhkan Sheila ke tanah.


"Uu!? Kuh… haa, haa. I-ini kamu."


Sheila, yang darahnya telah tersedot keluar dan yang wajahnya memucat, menatap pria yang muncul – Aquim. Tapi dia tidak memperhatikan Sheila dan berkata padaku.


“aku mengubah dorongan vampir menjadi dorongan s3ksual. Dengan begitu, kamu tidak akan membunuh bawahanmu."


aku tidak mengerti apa yang Aquim bicarakan. Namun, tubuhku didorong oleh dorongan yang berbeda dari sebelumnya.


"Fufu."


“A-Aina-sama? Apakah kamu o… kya!?"


Aku mendorong Sheila yang berdiri.


"T-tunggu! Aina-sama. Ainaーー."


Riiip*!!


Suara sutra yang robek. Aku merobek pakaian hitam Sheila, bagian selangkangannya.


"Tidaaaak! Tenang. Sadarlah, Aina-sama…… Sialan kau, Aquim Bonvoul! Apa yang telah kau lakukan pada Aina-sama?"


"Oi, oi. Itu mengerikan. Perilakunya saat ini hanyalah tindakan pemangsa, atau lebih tepatnya tindakan kompensasi, untuk mendapatkan kembali kekuatan yang hilang dalam pertempuran dengan ryu. Aku tidak melakukan apapun."


"Apa maksudmu?"


"Kamu belum dengar? Dia terluka parah selama pertempuran dengan ryu, dan dia meregenerasi setengah dari tubuhnya sendiri. Seorang vampir yang baru berubah yang mengalami cedera semacam itu pasti akan kelaparan. Kebetulan, alasan dia sangat keluar dari itu adalah bahwa tubuh dan pikirannya tidak menyatu dengan baik. Dengan kata lain, tubuhnya bertindak berdasarkan instingnya sendiri."


Sheila memelototi Aquim saat dia menjelaskan dengan acuh tak acuh.


“Kamu meninggalkan Aina-sama dalam keadaan seperti itu!?”


"Itulah sebabnya aku datang ke sini untuk melihat bagaimana keadaannya. Tetapi yang lebih penting, apakah kamu yakin ingin berbicara dengan aku?"


"Apa?"


Ekspresi Sheila meragukan. Tapi tak lama kemudian matanya melebar karena heran.


Gedebuk*. Padam*, padam*. Jepret*!!


"Gah!? Ah, ah… ah, Aina… s-sama?"


Sesuatu tersentak. Aku mendengar suara yang seharusnya tidak terdengar. Sheila melihat perut bagian bawahnya.


"Haa, haa. I-itu bohong!? A-aku ditembus oleh Aina-sama… hyaaaa!?"


Sebagai orang yang hidup dalam bayang-bayang, dia mungkin sudah siap untuk ini. Namun hilangnya keperawanannya mengungkapkan kekecewaan Sheila.


aku tidak peduli Sheila kesal, aku hanya menggoyangkan pinggul aku seperti orang gila.


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Ah!? Hyaaa!? T-tenang, tolong tenang Aina-samaaa!!!"


"Oh. Luar biasa. Luar biasa. Seperti yang diharapkan dari P3nis perawan. Ini melanggar v4gina perawan. Kalian berdua memiliki rambut k3maluan putih."


Aquim, yang berjongkok di samping Sheila yang sedang ditembus, melihat ke perut bagian bawah kami.


"T-diam. Haa, haa. Nhh!? D-sialan! Jangan lihat! Jangan lihat!!"


Sheila, wajahnya merah karena malu, berteriak. Dia telah kehilangan keperawanannya kepadaku, yang telah merawatnya selama bertahun-tahun, dan Sheila sendiri tidak pernah memiliki banyak pengalaman dengan S3ks, jadi dia sekarang benar-benar kehilangan ketenangannya sebagai orang yang hidup dalam bayang-bayang.


"Oi, oi. Aku cukup baik untuk datang ke sini, kamu tahu? Jika aku tidak melakukan apa yang aku lakukan sebelumnya, kamu mungkin akan dibunuh oleh vampir yang kehilangan akal sehatnya."


“B-diam! Kamu… haa, haa. Aku tidak butuh bantuanmu… hya!? Nhh!?… Haa, haa."


Mata Sheila berlinang air mata, tapi dia masih memelototi Aquim.


"Heh, begitukah. Kalau begitu mari kita lihat seberapa banyak kamu bisa bertahan untuk sementara waktu."


Dia mengatakan itu, tapi kurasa dia tidak ingin membantu sejak awal. Sheila tidak peduli lagi dengan Aquim, yang mengamati hubungan kami dengan senyum keji di wajahnya.


"Haa, haa. A-Aina-sama, bisakah kau mendengarku? Bahkan jika kau menyukai tubuhku… hya!? Fuu, nhh!! Haa, haa. A-aku tidak keberatan. Hyu!? Kuh~ ~ ~ , haa, haa. T-tapi tolong tenang."


Sheila menahan napasnya dan dengan putus asa berbicara padaku. Tapi aku mengguncang pinggulku tanpa khawatir tentang itu.


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Ah, ah!? Tidak! Tidak! Nhh!? A-Aina-sama, haa, haa, tolong. Aku mohon!!"


Aku merobek pakaian hitam Sheila yang mengganggu dan dadanya.


Riiip*!!


Payudara sebesar Mina, atau sedikit lebih besar, terungkap. Aku menggigit put1ng merah muda pertama.


"Uu!? T-t-tid! Jangan masukkan taringmu di sana."


"Oh! Dia menggigit payudaranya dengan sangat terampil. Kurasa ada sesuatu tentang payudara yang melampaui jenis kelamin dan ras dan menarik laki-laki."


Sheila berteriak dan Aquim mengatakan sesuatu yang bodoh. Aku menancapkan taringku ke payudara Sheila, di sana-sini.


"Sakit! Sakit! Sakit!!"


Teriakan Sheila yang sungguh-sungguh. Aku tahu aku tidak seharusnya melakukannya. Ada terlalu banyak perbedaan dalam kekuatan fisik antara aku dan Sheila sekarang. aku tidak bisa secara serius menyerangnya dengan keinginan aku. Memikirkan itu, aku melepaskan mulutku dari payudara Sheila.


"Haa, haa. A-Aina-sama? Apakah kamu sudah sadar?"


Secercah harapan muncul di wajah Sheila. Aku membuka mulut lebar-lebar di depan matanya.


"Eh? T-tidak!! Tunggu! Mohon tunggu!"


Mata Sheila melebar dan v4ginanya mengencang di sekitar p3nisku. Kesenangan menyerbu tubuhku, dan seolah-olah didorong olehnya, aku menusukkan taringku ke leher Sheila dengan sekuat tenaga.


"Ah, ahh!? Aku akan dibunuh? Aina-sama akan membunuhku!?"


Ini adalah penghisapan darah kedua. Tak heran jika Sheila yang sudah kehilangan banyak darah pun kesal. Tetesan bocor dari v4gina Sheila karena takut mati.


"Ha. Aku yakin itu sebagian karena dia secara mental tidak stabil sekarang, tapi aku tidak percaya kamu panik karena hal seperti ini. Kurasa kamu tidak seperti Mina dan yang lainnya."


Aquim agak yakin. Sheila mengalihkan pandangan memohon ke arahnya.


"Oi, oi. Jangan tunjukkan wajah menyedihkan seperti itu. Sudah kubilang, aku telah mengubah semua dorongan vampirnya menjadi dorongan s3ksual."


"L-lalu kenapa, Aina-sama adalah…"


"Ah? Yah, itu akanーー"


Sebelum Aquim selesai, aku menggunakan taringku, yang telah kutancapkan ke leher Sheila, untuk memompa darahku ke tubuhnya.


"Hai!? Ah, ah!? A-apa ini!?"


Segera, tubuh Sheila mengamuk dengan ganas. kata Aquim dengan sadar.


"Dia mengubah tubuh rapuhmu untuk memuaskan hasrat seksualnya. Sederhananya, dia mengubahmu menjadi familiar."


"A-akrab!? A-aku akan berubah menjadi vampir!?"


"Ya. Seorang budak S3ks yang memuaskan keinginan Aina. Itu hal yang baik. kamu dijamin kehidupan kesenangan yang tidak bisa diberikan manusia biasa."


"I-itu… hya!? Ah, kuh!? A-sesuatu… ada sesuatu yang terjadi!? Apa ini!? Apa ini!? T-tidak!! Jangan!! Tolong hentikan. Tolong berhenti itu. Aina-samaa!!!"


Sheila mencapai klimaks lagi dan lagi di pelukanku. Tapi belum. Naluri yang aku peroleh sebagai vampir memberi tahu aku bahwa aku dapat mengubah wanita ini menjadi alat untuk lebih memuaskan hasrat aku.


Jadi aku memompa lebih banyak darah ke tubuh Sheila untuk mengubahnya dengan cepat. Pada saat yang sama, aku mengguncang pinggul aku lebih keras.


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Aaahhh!!! Aku tidak bisa berhenti klimaks… cumming!! S-berhenti. Sadarlah, sadarlah!! Aina-samaaa!!"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Hii!! I-rasanya enak!! Rasanya terlalu enak. Jika aku tetap seperti ini, aku, aku!!"


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Ahyaa, ahyaaa, uhhii!! I-ini luar biasa~. Luar biasa!! Persetan denganku lagi, lagi, lagi!!"


Sebelum aku menyadarinya, Sheila dengan senang hati melingkarkan kakinya di pinggang aku dan menggoyangkan pinggulnya sendiri. Tubuhnya sudah tidak lagi menjadi manusia, dan dengan tubuh yang begitu kokoh, aku akan bisa menidurinya sesuka hatiku tanpa menghancurkannya.


Jadi aku hanya bercinta, dan bercinta, dan bercinta dengan Sheila sampai Aquim masuk untuk menghentikan aku.

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar