hit counter code The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 86 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 86 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 86: Selamat tinggal, Onii-sama



Sejujurnya, memuakkan untuk bertatap muka dengan monster yang membunuh Onii-sama ini. Tapi juga benar bahwa aku tidak bisa menahan kesenangan yang diberikan monster ini kepadaku.


Tidak peduli berapa banyak aku menolak, tubuh dan pikiran aku akan segera jatuh.


Lalu ー ー


"Ah. Daimaou-sama, cepat dan lanjutkan! Tolong beri Eluina belas kasihan."


Aku rela mencium bibir monster yang meniru wajah Onii-sama tercinta ini.


Jika tidak dapat dihindari bahwa aku akan rusak, aku bersedia untuk rusak. Pemberontakan membutuhkan kekuatan mental, dan ketika dihancurkan, kelelahannya tak terukur. Jika itu masalahnya, aku akan melindungi pikiran aku dengan rela jatuh. Sekalipun tubuh dirusak oleh kesenangan, jika pikiran tidak mengalah, kesempatan pasti akan datang. Untuk saat ini, aku hanya harus percaya pada waktu itu dan menanggung penghinaan.


"Ada apa? Onii-sama? Kamu tidak akan lelah setelah hanya satu, kan?"


Aku menahan rasa merindingku dan mengulurkan tanganku ke area k3maluan Daimaou.


Meskipun dia mengeluarkan air maninya, benda Daimaou itu masih mempertahankan ukuran dan kekerasannya yang mengerikan.


aku meraih benda kotor itu dan memindahkannya ke atas dan ke bawah.


"K-jika aku melakukan ini, akan terasa enak, kan?"


Gosok*, gosok*. Gosok*, gosok*.


Daimaou menatapku dengan heran selama beberapa saat, tetapi kemudian dia tersenyum dengan cara yang sangat tidak menyenangkan yang akan dianggap merendahkan oleh siapa pun.


"Ah. aku melihat, aku melihat. Apakah kamu sangat menyukai S3ks dengan aku sehingga kamu mengambil inisiatif dan memberi aku pekerjaan tangan? Lalu, hora, Eluina. Berbaringlah di tempat tidur dan sebarkan vaginamu untukku."


"Ya, Damaou-sama. Dengan senang hati!"


Tanpa memikirkan apa pun, aku berbaring telentang di tempat tidur, membuka kaki aku lebar-lebar, dan menyebarkan tempat rahasia aku sebanyak mungkin.


Cairan Daimaou yang dikeluarkan di dalam meluap.


"Bagaimana menurutmu, Daimaou-sama? Apakah kamu tidak menyukainya?"


Jika aku lengah, aku akan diserang oleh rasa malu.


Tidak baik. Jangan memikirkannya.


"Hehehe. Bagus."


Sekali lagi, benda kotor Daimaou menyentuh tempat rahasiaku.


Dasar monster, perkosa tubuh ini sesukamu. aku akan melakukan apa pun yang kamu inginkan, bahkan jika itu adalah budak S3ks yang dengan senang hati memakan barang-barang kotor kamu. Tapi suatu hari nanti… pastiーー


"aku akan mulai."


Aku mencengkeram seprai.


Segera setelah itu, kesenangan membakar otak aku.


"Hyaa!? Ah, aahhh ❤❤❤"


Psssst*, psssst*. Dan v4ginaku menjerit kegirangan.


Ini bukan akting.


Mana yang disalurkan melalui tubuh Daimaou sudah mulai mengambil alih tubuhku.


Itu sebabnya aku tidak berani menentang kendalinya.


"Ah ❤, rasanya enak. Rasanya enak ❤❤"


"Kamu memiliki kualitas pelacur, bukan begitu? Ah, Eluina."


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Hyuu~!! Apa ini, apa ini ❤❤, rasanya enak ❤❤, rasanya terlalu enak ❤❤"


Aku melingkarkan kakiku di pinggul Daimaou.


Jangan memikirkan apapun! Tidak, kesenangannya. Berkonsentrasi pada kesenangan, konsentrasi… c-cen… cen…


"Uhyaaah ❤❤❤"


Kedutan*, kedutan*. Getaran yang aku pikir akan menghancurkan tubuh aku menghantam seluruh tubuh aku, dan cairan v4gina menyembur keluar.


Psshhhh*!!


"Hya ❤, ah, ah, ahh ❤❤"


Semua yang ada di depan mataku menjadi putih. Tubuhku sedang dirusak.


"Seperti yang diharapkan dari adik perempuanku, ini adalah orgasme yang luar biasa."


Daimaou menarik P3nis keluar dari tempat rahasiaku.


Celepuk*.


"Hya❤, ah❤"


Jika aku tidak menggunakan kontrasepsi nanti, aku pasti akan hamil. aku sangat yakin akan hal ini karena sejumlah besar air mani meluap dari dalam diri aku.


"Hehe. Bagaimana itu? Tentang barang-barang aku? Izinkan aku memberi tahu kamu, ini masih belum berakhir."


Anehnya, aku tidak merasa jijik saat melihat P3nis Daimaou berlumuran mani dan cairan v4gina. Sebaliknya, aku secara aneh terangsang oleh P3nis yang mempertahankan ereksinya tanpa menyusut, dan oleh kemegahannya.


"Haa, haa… nhh ❤, t-kalau begitu cepat lanjutkan. Haa, haa… aku masih bisa melakukannya."


aku menyebarkan tempat rahasia aku yang meneteskan air mani sendiri.


"Yare, yare, kamu benar-benar kecanduan S3ks. Selanjutnya, aku akan menembusmu dari belakang. Berbaliklah."


"Ya ❤, Daimaou-sama."


Aku berbalik seperti yang diperintahkan oleh Daimaou.


"Angkat pantatmu tinggi-tinggi… ah, ya. Itu bagus. Selanjutnya, tunjukkan lubang pantatmu."


“Lubang pantat? Eh? K-kenapa di tempat seperti itu?"


"Tentu saja, aku akan memasukkan P3nis besarku ke dalam."


"Hya!? Eh? Aa bohong? Serius!?"


Jempol Daimaou memasuki lubang pantatku.


"Hehe. Tidakkah kamu senang bisa memberi Onii-sama bahkan keperawanan lubang pantatmu?"


Giling*, giling*. Giling*, giling*.


Jari-jari Daimaou bergerak di pantatku.


D-dia serius. Dia benar-benar ingin melakukannya di pantatku.


Giling*, giling*. Giling*, giling*.


"Hya!? Haa, haa… kuh… i-ya ❤, aku senang, Daimaou-sama."


Penolakan, jijik. aku berkonsentrasi pada kesenangan, menekan alasan yang membuat aku ingin mengatakan kata-kata negatif.


"Begitu, begitu. Eluina akan sebaik Mina."


“Mina-senpai? Apa kau juga melakukan ini pada Mina-senpai?”


Kecantikannya yang seperti boneka terlintas di benakku. Bahwa Mina-senpai melakukan ini untuk Daimaou yang menyamar sebagai Onii-sama?


aku sedikit bersemangat, meskipun aku tahu ini bukan waktunya untuk itu.


"Mina tidak seperti ini. Yah, aku akan memberitahumu nanti. Sekarang…"


"Fuu ❤, ah!? Ah ❤❤"


Jempolnya ditarik keluar dari pantatku dan digantikan oleh P3nis.


"Hehehe. Aku akan mulai."


"Fuu. Fuu. Y-ya. Silakan, Daimaou-sama."


Dipersiapkan. Saat aku menunggunyaーー


Sobek*… sobek*…


“Astaga!? Fugii, hyaaa ❤"


Sensasi yang tidak diketahui dari bajingan aku berkembang. Itu pasti efek dari sihir s3ksual Daimaou. Tidak ada rasa sakit. Lebih tepatnya…


"Kuh… uu~❤"


Rasanya sangat enak ❤


Berdebar*!!


"Hyaah ❤❤"


"Dengan ini, lubang depan dan belakang adalah milikku. Bagaimana perasaanmu?"


"Yang terbaik~❤ Ini yang terbaik❤"


Meludahkan kata-kata dari hatiku, aku mulai menggoyangkan pinggulku.


"Cepat~ ❤❤, tolong bergerak cepat, Daimaou-sama~ ❤"


"Baiklah, baiklah, ini aku pergi."


Buk *, Buk *. Buk *, Buk *.


"Uhyoooh!? Apa ini ❤, apa ini ❤❤, terasa enak, terasa enak~ ❤"


"Heh, kamu merasa sangat di lubang pantatmu, kamu adik perempuan pelacur yang jahat."


"Betul. Eluina itu pelacur. Pantat Eluina, lebih, lebih tolong ❤"


“Mau bagaimana lagi. Akan kuberi pantatmu yang tebal."


"Keluarkan! Keluarkan ❤❤, air mani Daimaou-sama, keluarkan di pantatku ❤❤"


"Astaga, ini Onii-sama. Hora, terima dengan senang hati."


Semburan*, semburan*. Semburan*, semburan*.


"Uhyooohh ❤❤, uhyoooohhh ❤❤"


Air mani panas Daimaou dilepaskan di pantatku. Kenikmatan itu begitu besar sehingga semua kekuatan di tubuh aku meninggalkan aku dan aku jatuh ke tempat tidur.


I-rasanya enak~ ❤❤


aku tidak percaya bahwa ada kesenangan seperti itu di dunia ini. aku merasa akan melakukan apa saja untuk menikmati kesenangan ini.


"Hehe. Bagaimana? Yah, aku bahkan tidak perlu bertanya."


"Haa, haa… nhh ❤… rasanya enak. Sungguh… haa, haa ❤… itu yang terbaik~ ❤"


"Yare, yare. Pelacur memang… tidak, kamu sudah menjadi anjing. Ora! Anjing seharusnya menggonggong seperti anjing."


"Hya!? Ah, ah ❤❤"


Daimaou menginjak lubang pantatku, yang sekarang benar-benar terbentang.


Giling*, giling*. Giling*, giling*.


"Hya!? Ah, ah~ ❤❤"


Itu saja membuat tempat rahasiaku muncrat.


"Ora, ada apa? Aku menyuruhmu menggonggong."


"Guk ❤, guk ❤, guk ❤"


"…Pfft. O-oke, selanjutnya. Merangkak merangkak dan pergi ke sudut ruangan dan buang air kecil seperti anjing."


"Eh? T-tidak mungkin!?"


Seperti yang diharapkan, itu …


Nalar, yang belum rusak, menimbulkan perasaan penolakan, tapi aku dengan paksa menangkalnya dengan kesenangan yang diberikan oleh Daimaou kepadaku.


"Y-ya, Daimaou-sama ❤, aku akan melakukan apa yang dikatakan Daimaou-sama."


"Ha? Kenapa kamu menggunakan bahasa manusia, jalang. Jawab aku dengan gonggongan."


"Guk ❤, guk ❤"


"Pfft. Kuku… serius."


Bahu Daimaou bergetar dan menahan tawanya.


Aku ingin menangis, bukan karena aku ditertawakan, tapi karena entah bagaimana aku terangsang bahkan di tengah penghinaan seperti itu.


"Oke bagus. Ora, lakukanlah."


"Woof ❤"


Seperti yang diinstruksikan oleh Daimaou, aku merangkak dengan empat kaki ke dinding seperti anjing dan mengangkat satu kaki.


Wajahku terbakar. Apakah kamu benar-benar akan melakukannya? Alasanku berteriak.


…… Tidak, sudah terlambat. Seperti yang aku duga, kesenangan yang diberikan oleh Daimaou tidak pada tingkat yang bisa ditanggung manusia. Bahkan jika aku memberontak di sini, aku akan segera menjadi budak yang akan melakukan apapun sesuai dengan kata-kata Daimaou.


Itu sebabnya aku akan jatuh. aku hanya akan melindungi pembalasan ini dengan melakukan itu.


Siap, aku akan buang air kecil di dinding ー ー


"Pfft! Ahaha. M-maaf. Hanya bercanda. Hanya bercanda. Tidak mungkin aku membiarkan Eluina-sanku yang manis melakukan itu."


"Eh!?"


Aku merasakan tangannya melingkari pinggangku dan dia memaksaku untuk berdiri. Aku menatap Daimaou, yang memelukku, tertegun.


"Maaf. Kamu sedang mencoba sesuatu yang menarik, jadi aku hanya ingin menggodamu."


“D-Daimaou …… sama?”


Daimaou hanya mengubah nada suaranya sambil menjaga wajah Onii-sama. Perubahan itu membuat bulu kudukku berdiri tegak, tanpa tahu kenapa.


"Onii-sama… tidak apa-apa mengatakan itu?"


"T-tidak, itu, um, A-aku…"


A-aku takut.


Itu bukan ketakutan akan kematian atau rasa sakit. Itu adalah ketakutan yang tidak aku mengerti, seolah-olah itu adalah dosa besar untuk melawan kehendak makhluk di depan aku.


Tidak, jangan ditelan! I-orang ini membunuh Onii-sama, k-kau bajingan sialan.


"Itu benar. Aku memang membunuh Aquim-kun."


"Hai!? Ah, um, j-jadi… rry."


Cairan suam-suam kuku mengalir di kakiku.


Menakutkan, menakutkan, menakutkan!! Apa? Apa ini!? B-tolong aku, Onii-sama!


"Ah, kamu tidak perlu terlalu takut. Aku berjanji padamu. Tidak ada hal buruk yang akan terjadi padamu di masa depan. Aku mungkin memberimu sedikit beban agar aku tidak bosan, tapi aku akan memberimu kehidupan yang indah diberkati. dengan berbagai hal."


Daimaou……penampilan sama berubah. Dari penampilan Onii-sama yang kucintai hingga kecantikan yang tak terlukiskan.


…Sangat cantik? Tidak, sangat tidak mungkin menggambarkan kecantikannya dengan kata-kata.


Rambut hitam yang mencapai pinggangnya. Mata berwarna-warni dan kulit putih bersinar. Payudaranya yang sederhana sangat proporsional, dan di ujungnya ada put1ng merah muda. Jika aku melihat perut bagian bawahnya, aku bisa melihat beberapa rambut k3maluan.


Kecantikan yang sempurna. Melupakan ketakutan aku, aku hanya terpesona.


Gulp*, tenggorokanku mengeluarkan suara.


"Fufu. Apakah kamu mengagumiku? Aku senang, Eluina-san."


Tangan Daimaou-sama menyentuh pipiku. Dan kesenangan yang tidak diketahui mengalir ke seluruh tubuh aku.


“Hya!? Ah ❤, haaaahh ❤❤❤"


Klimaks, bukan yang sederhana. Seolah-olah jiwaku telah terkuras habis, dan aku duduk, pinggulku berkedut karena kesenangan.


Daimaou-sama menjentikkan jarinya. Saat berikutnya, aku berbaring telentang di tempat tidur.


"Kalau begitu, akankah kita melanjutkan?"


Daimaou-sama menutupi tubuhku. Tidak ada kekasaran seperti sebelumnya. Tapi ada sesuatu yang bahkan lebih menarik dari sebelumnya.


"Fufu. Mari satukan put1ng kita, Eluina-san. Bagaimana? Apakah ini enak?"


"D-Daimaou-sama. Aku, aku ❤❤"


Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan? aku tidak pernah membayangkan bahwa rasanya begitu menyenangkan berhubungan dengan inkarnasi kecantikan ini. Setiap kali cairan tubuh aku menodai kulit putihnya yang bersih, aku merasa seolah-olah aku mencemari sesuatu yang seharusnya tidak terkontaminasi.


"Hei, Eluina-san. Lebih santai. Apa yang kamu ingin aku lakukan? Aku akan menerima semua keinginanmu."


Daimaou-sama dan bibirku tumpang tindih.


Matikan*, matikan*. Matikan*, matikan*.


Lezat. Lezat. Air liur Daimaou-sama terlalu enak ❤❤


Aku melingkarkan tanganku di tubuhnya. Aku ingin lebih menyentuhnya.


Jariku menembus lubang pantat Daimaou-sama.


“Kya ❤. Fufu. Apa aku harus menggonggong?"


Pipi Daimaou-sama sedikit memerah. Itu saja memenuhi otak aku dengan euforia yang belum pernah aku alami sebelumnya.


Luar biasa. Luar biasa. Meskipun aku dilanggar, rasanya akulah yang melanggarnya.


"Daimaou-sama ❤, haa, haa… Daimaou-sama ❤❤"


"An ❤ Tidak apa-apa, Eruina-san. Silakan lebih menikmati tubuhku. Dan…"


Daimaou-sama dengan lembut mendekatkan mulutnya ke telingaku.


"Tolong lupakan tentang Aquim-kun."


"Eh?… Haa, haa… a-apa yang kau…"


"Maksudku persis seperti yang aku katakan. Mulai sekarang, aku akan memalsukan ingatan Eluina-san. Mulai besok, Eluina-san akan memikirkan Aquim-kun, yang aku perankan, sebagai Aquim-kun yang asli. Apa yang kamu menurutmu? Luar biasa, bukan?"


aku menjadi pucat, dan kesenangan surgawi sedikit surut.


"K-kenapa? Kenapa kamu melakukan hal yang begitu mengerikan?"


"Tentu saja, itu untuk membuat Eluina-san bahagia."


aku tidak paham. Melupakan Onii-sama membuatku bahagia?


Daimaou-sama dengan ramah berbicara kepadaku, yang bingung.


"Dengar, Eluina-san. Keyakinan dan usahamu memang luar biasa. Jiwa yang menerima tantangan. Mereka seperti permata, bersinar terang dan memesona. Tapi itu hanya dari sudut pandang pihak ketiga."


Jari Daimaou-sama menginvasi tempat rahasiaku.


"Hya ❤❤, ah, ah ❤❤"


Tidak baik! Tidak! Aku tidak boleh ditelan oleh kesenangan ini. aku harus mendengarkan kata-kata Daimaou-sama.


"Eluina-san. aku telah melihat banyak orang. aku telah melihat banyak orang yang menyerahkan segalanya demi harapan yang tidak akan pernah terpenuhi. Hidup mereka, dari sudut pandang aku, adalah cerita yang sangat menarik. Tapi dari sudut pandang mereka Salah satu dari mereka menjadi pelacur untuk membalas kematian kekasihnya, meninggalkan kesuciannya, berhubungan S3ks dengan lebih dari seratus orang, terkena PMS, dan meninggal di gang belakang tanpa bisa membalas dendam. Yang lain menantang raja karena ketidakadilan dan disiksa dan dibunuh secara brutal. Bagi pihak yang tidak terlibat, kisah-kisah ini mungkin lucu atau bahkan indah. Tapi tidak bagi orang itu sendiri."


Lidah Daimaou-sama menggulung putingku.


J-jangan. Rasanya sangat enak ❤❤


"Aku meyakinkanmu bahwa jika Eluina-san menghabiskan sisa hidupnya untuk mencoba membalas kematian Akuim-kun dengan membalas dendam padaku. Itu akan sia-sia. Apakah kamu puas menyia-nyiakan hidupmu dengan itu?"


Daimaou-sama dengan lembut mencubit putingku di antara giginya.


"Hyaa~ ❤❤, haa, haa… nhh ❤, haa, haa… m-masih… kyaa!? Sto, nhh ❤, haa, haa… dibandingkan menjalani hidupku dengan melupakan Onii-sama , nhh ❤, t-bahwa hidup itu seratus kali lebih baik.


"Ya. Semua anak seperti Eluina-san menjawab dengan cara yang sama."


Daimaou-sama menciumku dengan wajah yang terlihat seperti sedang mengasihaniku.


“Nhh ❤…… ah!?”


Matikan*, matikan*. Matikan*, matikan*.


"Dengar, Eluina-san. Mereka yang bisa mencapai keajaiban melalui kerja keras dan keyakinan adalah pengecualian. Dan bagi sebagian besar orang yang tidak terkecuali, bodoh dan cantik, kebahagiaan terlupakan, dan hasil akhirnya adalah kebobrokan."


Tangan Daimaou-sama dengan lembut membelai seluruh tubuhku.


I-rasanya enak sekali ❤❤


"Pp-tolong ❤, haa, haa… a-apa saja. Haa, haa… A-aku akan melakukan apa saja! Jadi, jadi, jangan hapus ingatan Onii-sama!!"


aku memohon. Kebencian itu benar-benar hilang. Saat ini, aku hanya ingin berpegang teguh pada belas kasihan makhluk di depan aku.


"Hoh. Ada apa?"


"Y-ya. Aku akan melakukan apapun. Itu benar."


Tidak peduli seberapa tidak manusiawi itu, aku akan melakukannya. aku akan membuka tubuh aku kepada siapa pun seperti yang diperintahkan. Aku hanya, aku hanyaーー


"Aku tidak ingin melupakan… Onii-sama."


Jangan mengambil cinta ini yang aku miliki di dalam diri aku.


"Begitu. Jika kamu berkata begitu, ada satu hal yang aku ingin kamu lakukan, Eluina-san."


Daimaou-sama dengan lembut menyeka air mataku dengan jarinya.


Dan berkata.


"Tolong berbahagialah."


"Eh?"


Berbahagialah?


Senang sekali. Itu artinyaーー


“T-tidaaaak!!”


"Fufu. Itu suara yang bagus. Kalau begitu, ini dia."


Saat berikutnya, kesenangan yang tak terbayangkan melanda aku.


"Haiiii ❤❤, tidak, tidak, tidak, Onii-samaaa!!"


Meskipun aku berteriak dengan kekuatan yang bisa menghancurkan pita suaraku, suaraku sangat jauh. Tapi jika aku tidak berteriak, jika aku tidak sadar, aku akan kehilangan Onii-sama. aku yakin akan hal itu.


"Tolong. Hentikan, tolong hentikan."


aku akan patuh. Aku tidak akan pernah tidak mematuhimu lagi. Jadi setidaknya jangan ambil Onii-sama dariku.


Aku ingin berteriak. aku ingin berteriak ー ー


I-rasanya enak ~ ❤❤❤.


Kepalaku penuh dengan itu. aku tidak bisa memikirkan hal lain.


"Rasanya enak! Rasanya enak~ ❤❤, Daimaou-samaa ❤❤"


T-tidak. Bukan itu yang ingin aku katakan. Ini bukan waktunya untuk mengatakan hal seperti itu.


Tapi, tapi, iniーー


"Mustahil!! Benar-benar tidak mungkin ❤❤, ini, ini…"


…………………………


………………………


………………


…………


Aku telah bangun.


"Ini… kamar Onii-sama?"


"Yo. Eluina."


“O-Onii-sama!?”


Terkejut mendengar suara Onii-sama, yang terlalu dekat denganku, aku melihat dia dan aku meletakkan kepala kami di bantal yang sama. Dan kami berdua telanjang bulat.


"………… Apa-apaan ini."


Jika ini terjadi dengan pria lain, aku mungkin akan lebih kesal. Tapi jika itu adalah Onii-sama, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.


aku dengan tenang mengingat apa yang terjadi kemarin.


Seingatku, kemarin Onii-sama membawaku ke berbagai tempat untuk merayakan akhir kehidupan biaraku. Dan…… ah, ya. Kami berbicara tentang minum-minum di kamarnya.


Rupanya, situasi ini hanya karena terlalu banyak minum.


Melihat dari dekat. Meja itu penuh dengan botol-botol kosong. Salah satunya memiliki kertas di atasnya yang bertuliskan, "Ini bukan lobak". Apa-apaan itu?


aku memikirkannya, tetapi aku tidak tahu. Itu adalah pertama kalinya aku minum begitu banyak alkohol sehingga aku kehilangan ingatan. Aku harus lebih berhati-hati mulai sekarang.


"Ada apa? Kamu linglung."


"Tidak, tidak apa-apa."


Aku memeluk Onii-sama.


Agak memalukan karena kami tidak mengenakan pakaian dan kulit kami bersentuhan langsung dengan bagian berharga satu sama lain, tetapi kami bersaudara. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.


"Oi, oi. Bahkan jika kita bersaudara, seorang wanita seharusnya tidak melakukan hal semacam itu, kau tahu. Apa yang akan kau lakukan jika benda ini berdiri?"


"Ara, jika Onii-sama menginginkannya, maka… aku tidak keberatan."


Aku menekan tubuhku ke tubuh Onii-sama yang kuat.


Ah, luar biasa, Onii-sama.


Onii-sama, yang memiliki cita-cita kuat untuk menjadi pahlawan sejak dia masih kecil dan tidak ragu bahwa dia akan menjadi pahlawan di masa depan tanpa mengetahui kekurangan bakatnya, tidak pernah membayangkan bahwa dia benar-benar akan menjadi seorang ksatria cahaya dan bahkan membunuh seekor naga.


Sungguh menakjubkan bahwa Onii-sama terinspirasi oleh saingannya yang kuat, Atom-senpai, untuk menyelesaikan pelatihan yang mengerikan itu. Menderita dosa karena menggunakan teknik terlarang dalam latihannya.


"Oi, oi. Apa yang kamu tangisi?"


"Eh?"


Onii-sama dengan lembut menyeka air mata yang mengalir di pipiku.


"…Eh? Ini… M-maaf, Onii-sama. Meskipun aku tidak terlalu sedih… ini aneh."


“Apakah sesuatu yang buruk terjadi baru-baru ini? Jika demikian, jangan ragu untuk membicarakannya dengan aku. aku akan melakukan apa saja."


"Tidak apa-apa. Tidak ada yang perlu disesali… tidak ada."


"Benarkah? Lalu mengapa kamu menangis?"


"Entahlah. Aku sangat senang bisa bersama Onii-sama seperti ini. Aku terlalu senang. Itu pasti kenapa aku menangis."


"Oi, oi, apa yang kamu bicarakan? Kamu masih muda. Kamu akan jatuh cinta. Kamu akan punya bayi. Kebahagiaanmu akan dimulai dari sekarang."


Tangan Onii-sama dengan lembut membelai kepalaku.


Aku menaruh lebih banyak kekuatan pada lenganku di sekitar tubuh Onii-sama.


Ini adalah waktu yang bisa aku habiskan dengan seseorang yang dapat aku berikan segalanya, tanpa memikirkan apapun.


Ah, sungguh momen yang memuaskan.


Pada titik tertentu, air mata, untuk alasan yang tidak diketahui, berhenti, dan kegembiraan yang hangat mengalir di dadaku.


"Onii-sama, Eluina senang."

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List