hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 88 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 88 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 88: Bentrokan! Raja dan Empat Jenderal



"Floria-sama!"


Banyak lampu meledak, dampaknya menjadi peluru yang menghancurkan semua yang ada di jalurnya.


Apa yang terjadi di puncak Istana Cahaya adalah pertarungan antara mereka yang melampaui kemanusiaan. Menghadapi pertempuran mistis ini, aku hanya berdiri di sana, bahkan tidak mampu menjadi pedang raja, meskipun posisiku sebagai ksatria cahaya.


TIDAK! aku tidak bisa hanya berdiri di sini.


"aku akan memulai tuduhan."


aku melepaskan kekuatan Pedang Suci. Kekuatan pedang suciku "Whiteout" adalah kemampuan untuk menyerap mana yang tidak ada habisnya di sekitarnya.


Jika batasan pengguna tidak dipertimbangkan, secara teori dimungkinkan untuk menghasilkan mana yang melebihi kekuatan raja.


Tentu saja, ini bukan tugas yang mudah, tetapi di tempat ini di mana mana yang begitu kuat saling bertabrakan ー ー


Untuk menjadi pedang Floria-sama, aku melampaui batasku dan menyerap mana dari "Whiteout".


Tentu saja, pertempuran mistis masih berkecamuk.


"Kamu telah meningkatkan keterampilanmu. Aku sangat senang."


Rambut putihnya bergoyang tertiup angin.


Yang menghadap Floria-sama memiliki rambut dan mata seputih salju.


Dia mungil dan terlihat seperti gadis muda. Tentu saja, itu hanya penampilan. Kekuatan kutukan meluap dari tubuhnya. Dia mungkin adalah roh yang telah hidup sangat lama.


Floria-sama tersenyum di depan monster itu. Bahkan setelah pertempuran sengit seperti itu, keanggunannya, seolah-olah dia berurusan dengan seorang pria dalam lingkungan sosial, sangat meyakinkan.


"Ha. aku sangat tersanjung untuk menerima pujian kamu. Tapi ada apa dengan pakaiannya?"


"Hmm? Apa? Kasadora-dono menyarankan agar aku berdandan sekarang setelah aku kembali ke bentuk aslinya."


Roh seputih salju berbalik di tempat. Rok setelan pelaut putih bersihnya melayang.


"Yah, itu tidak aneh. Sebaliknya, bukankah itu cocok untukmu?… Tapi itu tidak seperti yang aku mengerti."


"Ufufu. Terima kasih untuk itu. Floria-chan juga terlihat bagus dengan gaun itu."


"Cih. Berhentilah memanggilku chan. Maksudku, kamu telah mengubah cara bicaramu sedikit ketika kamu berubah dari menjadi tulang belulang, kamu tahu."


"Fumu. Membosankan berbicara dengan cara yang sama ketika aku dalam bentuk yang berbeda, kau tahu? Aku pekerja keras. Aku mencoba berbagai hal untuk memperbaiki diri. Caraku berbicara saat aku masih utuh tulang didasarkan pada ibu aku."


“Aku tidak tahu tentang ibumu, tapi aku tahu kamu pekerja keras, dan aku tidak mengerti. Mengapa kamu melawanku sekarang?"


"Dewa kami ingin melihat kamu. Maukah kamu mengikuti kami?"


Orang yang menjawab adalah iblis di belakang Floria-sama.


"Hah. Aku tahu kalian bermain sebagai bawahan Satanalia, tapi aku tidak berpikir kamu akan menyerangku seperti yang disuruh Satanalia. Atau apakah itu keputusanmu?"


"Apakah kamu tidak mau mengikuti kami dengan diam-diam? Kurasa kamu tidak berpikir kamu bisa menang melawan aku dan Honea pada saat yang sama."


“Bagiku, aku ingin bermain dengan Floria-chan yang imut untuk pertama kalinya dalam beberapa saat… tapi memang benar kamu tidak bisa menang dalam situasi ini. aku menyarankan kamu untuk menyerah ……. "


Senyum Floria-sama, kualitasnya berubah total. Dari senyum seorang wanita anggun hingga senyum binatang buas.


"Aku sangat menghormati kalian… tapi, sudah berapa lama kalian meremehkanku? Ini berbeda dari 300 tahun yang lalu. Jika kalian terus bertingkah seperti ini, aku akan benar-benar membunuh kalian." ."


Tubuh Floria-sama memancarkan mana putih murni. Di depan pancaran mulia yang tidak membiarkan adanya kenajisan…


"Keberanianmu sebaik biasanya."


Setan itu mendesah.


“Aku suka itu tentangmu, Floria-chan.”


Roh itu tersenyum.


Segera setelah itu, mereka bertiga menghilang dari pandanganku. Mereka terlalu cepat bagi aku untuk melihat mereka.


Ratusan? Ribuan kali? Di akhir tabrakan, ketiganya muncul kembali.


Floria-sama tidak memiliki luka luar yang terlihat, tetapi gaunnya robek di beberapa tempat dan salah satu payudaranya terlihat. Dan dua dari empat jenderalーー


"Aku terkejut. Aku tidak menyangka kamu akan menyerang Urnast-dono."


"Seperti yang diharapkan dari murid kesayangan Honea."


Setan menyeka darah dari mulutnya. Roh itu mengangkat roknya, yang memiliki sedikit luka di dalamnya.


"Aku tidak bermaksud merobek pakaian yang telah disiapkan kasadora-dono untukku…… tapi itu hal yang hebat. Aku terkesan."


"Kalau begitu, haruskah aku menodainya dengan darah?"


"Aku baik-baik saja. Bagaimana? Floria-chan. Bagaimana kalau minum bersama kita setelah sekian lama?"


"Jika kamu ingin melakukannya di sini di istana cahaya, aku akan memikirkannya."


"Sayangnya, itu ditolak. Floria-chan akan mengikuti kita."


"Keh, jangan bicara saat tidur."


"Honea, kita kehabisan waktu. Ayo selesaikan secepatnya."


"Yah, itu tidak bisa membantu."


"Selesaikan itu? Jangan meremehkan aku. Kalian adalah orang-orang yang akan selesai."


"Aku tidak meremehkanmu. Kami akan menang jika kami harus menang. Itu saja."


Kain hitam yang menutupi mata iblis terlepas dengan sendirinya. Dan orang yang tertangkap oleh mata terbuka itu adalah… aku?


"Eh?"


Pada saat aku memikirkannya, itu sudah terjadi setelah aku menebas Floria-sama.


"!? kamu."


Kekuatan "Whiteout" telah mengeluarkan kemampuan fisikku di luar batasnya. Terlepas dari serangan mendadak, Floria-sama menghindari pedang suci tepat pada waktunya.


Tidak baik! Dia sepenuhnya mengendalikan tubuhku.


Aku berteriak.


"Tolong bunuh aku. Floria-sama."


"Urnast Mata Jahat". Mewaspadai kekuatan luar biasa yang kami dengar, kami melengkapi diri kami dengan sejumlah alat sihir yang memiliki perlindungan mental tingkat tertinggi, tetapi semua perlindungan yang aku miliki tidak berpengaruh sama sekali.


aku tidak berpikir kita memiliki kesenjangan besar dalam kemampuan.


Sekarang situasinya telah menjadi seperti ini, aku tidak punya pilihan selain membuat Floria-sama membunuhku sebelum aku bisa memperlambatnya lebih jauh.


Mana menyatu di kepalan tangan Floria-sama. Ketika dilepaskan, itu akan menjadi yang terakhir kalinya dalam hidupku.


Sayang, maafkan aku karena tidak bisa mendukungmu.


aku ingat pertemuan dengan suami tercinta. Ah, aku punya kenangan indah saat berkencan dengan kakak iparku, Eluina-san, dan suamiku. aku harus sedikit menjauhkan diri agar tidak mengganggu mereka, yang tampaknya sudah lama tidak bertemu, tetapi itu adalah kencan pertama yang tepat untuk aku dan suami aku yang malu. Sayangnya, aku harus meninggalkan mereka lebih awal karena ada telepon dari Shudoji-sama, tetapi aku bertanya-tanya apakah suami aku dan Eluina-san dapat menebus waktu yang mereka lewatkan.


Floria-sama mengayunkan tinjunya.


Pukulan secepat kilat yang tak terlihat melumpuhkan… pedang suci.


"…Floria-sama? Apa yang kamu!?"


"Diam."


Pesona yang mengikuti menahan tubuhku.


Tidak, Floria-sama akan melumpuhkanku tanpa membunuhku.


aku senang dengan sentimen itu. Tapi di saat yang sama, sebagai seorang ksatria, aku tahu bahwa kelembutan seperti itu di depan lawan dengan pangkat yang sama hanya akan menjadi kelemahan.


"Fumu. Bagaimana dengan ini?"


Seolah ingin menunjukkan kepedulianku, iblis itu menjentikkan jarinya. Kemudian lebih dari sepuluh tentara muncul di atap Istana Cahaya.


"Kamu orang!?"


aku mengenali wajah semua tentara yang muncul. Mereka adalah salah satu dari sedikit Kingsguard yang ditugaskan untuk melindungi Floria-sama di istana.


Mereka memiliki tingkat kesetiaan tertinggi kepada Floria-sama dan kemampuan bertarung di Kerajaan Cahaya, tapi saat ini, mereka terlihat menyedihkan seperti anak-anak yang ketakutan akan kegelapan.


"F-Floria-sama! Maaf! Kami sedang dimanipulasi."


Kapten Kingsguard berteriak. Hanya itu yang diperlukan bagi aku untuk memahami situasi mereka saat ini.


"Keh, pengecut."


"Kamu tidak bermaksud menyebutku pengecut, kan?"


Floria-sama mencibir pertanyaan iblis itu.


"Tidak ada yang namanya pengecut dalam berburu."


"Aku lega. Jika kamu merengek, kamu akan tersingkir dari perburuan."


Setan itu melambaikan tangannya, membisikkan sesuatu yang tidak bisa dimengerti.


Kemudian kingsguard menyerang Floria-sama sekaligus.


"Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa mengalahkanku dengan trik semacam ini?"


Floria-sama menahan kingsguard satu demi satu dengan kecepatan cahaya.


"Bagaimana kamu bisa bergerak dengan kecepatan itu dan hampir tidak melukai target? Kamu telah menjadi sangat ahli dalam teknik halus ini. Bagaimana dengan ini? Mereka yang terikat, merugikan dirimu sendiri."


Saat berikutnya, aku memanipulasi mana aku untuk menghancurkan hati aku sendiri.


"Eh!?"


Dan sebelum aku menyadarinya ー ー ー ー aku seharusnya sudah mati.


"Gahaa!? Batuk*, batuk*!? I-ini!?"


Jantung, yang seharusnya hancur, dipulihkan dengan kecepatan luar biasa oleh sihir. Seluruh area bersinar putih ketika aku melihatnya.


"J-jangan… uhuk*, uhuk*… F-Floria-sama."


Ketika aku membuka mata aku yang basah, aku melihat bahwa Floria-sama telah dikerumuni oleh pengawal raja.


"Jika kamu menolak…… kamu akan tahu apa yang akan terjadi, kan?"


Namun, suara iblis itu, Floria-sama tidak menjawab. Tidak, dia tidak bisa menjawab. aku bukan satu-satunya yang bunuh diri. Untuk menyembuhkan semua kingsguard, Floria-sama memusatkan kesadarannya hingga batas maksimal.


"Hoh, itu luar biasa. Aku tidak pernah mengira kamu akan bisa menggunakan sihir penyembuhan tingkat tinggi dalam skala besar. Aku ingin memiliki pertarungan tangan kosong yang tepat ketika kita kembali …. .. hmm? Urnast-dono, apakah ada yang salah?"


“Tidak, aku menangkapnya, tapi ada sesuatu yang kurang dari kemenangan ini. Apakah itu…… masalah visual?"


Aku merinding karena kata-kata iblis itu.


"Uhuk*, uhuk*. T-tunggu! Apa yang akan kamu lakukan pada Floria-sama!?"


Mengabaikan kata-kataku, iblis itu memerintahkan para penjaga.


"Kalian, perkosa Floria."


Riiip*!


Salah satu penjaga yang menahan Floria-sama merobek bajunya.


Kedua payudara besar Floria-sama terungkap. Yang lain membentangkan kaki Floria-sama terbuka lebar.


"Apa yang kamu … hentikan! Hentikan!"


Salah satu penjaga merobek celana dalam Floria-sama. v4ginanya, dilindungi oleh rambut k3maluan keemasan yang tipis namun berkilau, terbuka.


"Berhenti."


"Bunuh aku! Floria-sama, tolong bunuh aku!"


"Sialan, kenapa, aku tidak bisa berhenti."


Kingsguard yang setia meneteskan air mata darah, tetapi tubuh mereka, yang kebebasannya dirampas oleh iblis, melepas pakaiannya sendiri di luar keinginan pemiliknya, memperlihatkan alat kelamin prianya.


Cahaya putih yang menyinari menghilang, dan Floria-sama, yang telah selesai menyembuhkan semua orang, membuka matanya.


Floria-sama, yang ditahan, melihat ke arah para penjaga yang memperlihatkan alat kelamin laki-laki mereka yang sedang ereksi.


"T-tolong. Floria-sama. Tolong bunuh kami."


"K-kami tidak ingin melakukan ini."


"Tolong biarkan kami mati. Tolong."


Air mata mengalir di pipi para penjaga. Tapi mata Floria-sama tenang saat dia melihat mereka.


"Cih, diam. Aku tidak peduli jika aku diperkosa, jadi jangan khawatir tentang itu juga. Aku sudah memperhatikan kalian sejak kalian masih kecil. Aku tahu bagaimana perasaanmu. Jadi jangan terlalu menyedihkan." ."


Kata-kata Floria-sama sepertinya mendorong atau memarahi mereka. Air mata para penjaga yang menerimanya berhenti seolah itu bohong.


Kemudian, seolah-olah untuk memberikan perlawanan, mereka mengalihkan pandangan mereka dari tubuh Floria-sama dan melihat ke langit. Lalu mereka berteriak.


"Kesetiaan abadi kepada Floria-sama."


"Kesetiaan Abadi."


"Kesetiaan Abadi."


Bahkan saat mereka berteriak, tubuh penjaga tidak berhenti. Penjaga, di depan Floria-sama, p3nisnya bersentuhan dengan v4gina Floria-sama.


"Tidak, seperti yang diharapkan, aku tidak suka ini."


Tinju roh itu menghantam pipi iblis itu. Setan itu terlempar dengan kecepatan yang menyilaukan.


"Kalian pergilah tidur"


Kemudian, ketika roh putih melambaikan tangannya, para penjaga jatuh di tempat seperti boneka yang putus talinya. Dan ー ー


"Kalau begitu, Floria-chan. Mari kita bicara lebih lambat nanti."


“Cih. kurasa… guru Honea."


"Floria-chan menjadi lebih kuat. Aku sangat bangga."


Kemudian kepalan roh menghantam dada Floria-sama. Roh itu dengan lembut memegang Floria-sama yang tidak sadarkan diri di tangannya.


"Tidak peduli berapa kali aku melihatnya, pertumbuhannya sangat indah. Apalagi saat masih anak-anak, aku telah memberikan perhatian dan perhatian yang besar."


Roh membelai pipi Floria-sama dengan penuh kasih.


"Apakah ini sudah berakhir?"


Kemudian iblis yang dipukul pergi kembali seolah-olah tidak terjadi apa-apa.


"Urnast-dono. Maaf telah memukulmu. Apakah kamu marah?"


"Aku bukan Kasadora, dan aku tidak akan marah atas hal seperti ini. Kita telah mencapai apa yang ingin kita lakukan. Bisakah kita melanjutkan?"


"Dimengerti. Aku akan menggendong Floria-chan seperti ini."


"… Tidak masalah."


"Tunggu. Biarkan Floria-sama pergi."


Setan berhenti pada kata-kataku. Namun, ketika roh itu berkata, "Ayo pergi" dan menepuk bahunya, iblis dan roh itu menghilang tanpa berbalik.


"B-bagaimana ini bisa terjadi? Kita harus bergegas dan mengatur tim penyelamat."


Tapi apakah benar-benar ada orang di Kerajaan Cahaya yang bisa melawan makhluk sekaliber itu? Jika ada, itu akan menjadi ー ー


“Sharna-sama!? Apa ini!? Apa yang telah terjadi? Di mana Floria-sama?"


Orang yang muncul adalah petugas aku (meskipun aku tidak membutuhkan petugas dalam arti sebenarnya, karena tugas aku adalah melindungi Floria-sama, jadi aku terutama meminta dia mengumpulkan informasi).


"Aku akan mendengar laporanmu dulu. Ada apa?"


Dia, yang tidak pandai bertarung, telah muncul di tempat ini di mana terjadi pertempuran sengit beberapa menit sebelumnya. Sesuatu pasti telah terjadi.


"Y-ya. Laporkan. Seekor naga hitam telah muncul di Kerajaan Api. Pasukan iblis yang berjumlah hingga satu juta telah mulai menyerang Kerajaan Air. Kedua negara tidak akan dapat segera mengirim bantuan ke negara kita. Di Selain itu, Shudoji-sama yang pergi ke Kerajaan Air diserang oleh seseorang dan hilang Kerajaan Bumi masih tidak dapat memberikan bantuan, karena prioritas pertamanya adalah menemukan Shudoji-sama dan melindungi tanahnya sendiri.


“…………Bagaimana dengan Persekutuan petualang?”


"Guild Petualang berurusan dengan sejumlah besar iblis yang muncul di berbagai area. Selain itu, tampaknya Raja Angin tidak berada di benua tengah saat ini."


"Jadi begitu……"


Keseimbangan berlanjut selama 300 tahun sejak penyegelan Daimaou. Tapi aku bisa merasakannya runtuh.


Memahami kesulitan negara kita dengan benar.


“Um, jadi dimana Floria-sama?”


"Dia menjadi tameng kami dan dibawa pergi."


"Itu!?"


Mengetahui ketidakhadiran Floria-sama benar-benar mengubah corak petugas, yang masih agak santai meski membawa laporan seperti itu.


"S-Sharna-sama. Bisakah kita menang?"


"Aku tidak tahu. Tapi aku… kami masih memiliki suamiku."


"Ya……. ha? Eh? S-Sharna-sama? Apakah kamu sudah menikah? Eh? Kapan? Kenapa kamu tidak memberitahuku?"


"Maafkan aku. Aku tidak punya waktu untuk memberitahumu. Um, maaf mengganggumu di saat seperti ini, tapi bisakah kamu mengeluarkan ini untukku?"


“Ini adalah……… kontrak pernikahan!? Pasangannya adalah……… eeehh!? Keluarga Bonvoul, itu bas… tidak. Putra sulung?"


"Ya itu betul"


"Eh!? kamu harus mempertimbangkan kembali, atau lebih tepatnya, apakah kamu sudah berbicara dengan keluarga kamu? Jika tidak, aku rasa tidak mungkin untuk memutuskan pernikahan Sharna-sama dan Bonvoul-sama dengan selembar kertas ini. Tapi."


"aku sudah bicara ke rumah aku, tapi belum ke rumah suami aku. Dia orang yang menyusahkan. aku pikir aku, sebagai seorang istri, harus mendukung dia di bagian ini juga."


"Hm!? Hmm!? T-tidak, tapi seperti yang diharapkan, um, itu tidak mungkin."


"Ini darurat. Bisakah kamu melakukan sesuatu? Suamiku dan aku mungkin sama-sama kalah dalam pertempuran ini. Setidaknya aku ingin meninggalkan setidaknya kontrak ini sebagai bukti cinta kita."


“Sharna-sama… mengerti! Aku akan melakukan apapun untuk mempertahankannya."


"Terima kasih. Sekarang aku bisa bertarung tanpa khawatir."


Adalah tugas istri untuk membersihkan barang-barang kecil sehari-hari untuk suaminya. aku yakin dia akan senang.


"Sharna-sama. Apa yang akan terjadi pada dunia mulai sekarang?"


"Aku tidak tahu. Tapi yang pasti kedamaian yang berlangsung selama 300 tahun telah berakhir… ini akan segera dimulai. Pendiri-sama dan Daimaou. Pertarungan untuk menentukan penguasa baru dunia ini… Light -Perang setan

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar