hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 89 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 89 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 89: Krisis di Kerajaan Air 1



"Sihir tingkat taktis, lepaskan! Unit ke-1, ke-2, dan ke-3 mundur! Unit ke-4 hingga ke-7, mulai melantunkan! Jangan hentikan serangannya!"


"Auerne-sama, Penghalang Besar telah dihancurkan. Kemajuan iblis tidak berhenti."


"Apa yang terjadi dengan Unit Khusus?"


"Musnah."


"Apa!? Apa kau yakin tidak salah!?"


Unit khusus adalah unit elit yang terdiri dari mereka yang memiliki sihir sangat tinggi di antara ras roh yang unggul dalam serangan area luas. Kami seharusnya menunjukkan kepada mereka sihir terhebat di waktu terbaik untuk menghabisi pasukan besar iblis yang mencoba menyerang negara kami, Kerajaan Air, tapi aku tidak menyangka mereka akan musnah.


"T-tidak diragukan lagi. Unit khusus… dimusnahkan."


aku bahkan merasa pusing karena laporan terburuk yang dibawakan oleh bawahan aku.


"Eei!? Berikan sinyal untuk mundur! Tarik semua unit ke dinding kastil."


"Tapi kemudian…"


"Aku tahu kita kehilangan pijakan! Tapi dengan penghalang besar hancur dan unit khusus dimusnahkan, tinggal di sini hanya akan mengakibatkan kematian. Mundur."


"Aku mengerti. Mundur! Mundur! Unit pertahanan, ikuti aku!…… Auerne-sama!? Dimana kau…?"


"Jangan khawatir. Aku juga akan mengikutimu setelah menyelamatkan sebanyak mungkin orang."


"Tolong jangan. Jika sesuatu terjadi pada Auerne-sama, siapa yang akan memimpin seluruh pasukan?"


"Winneria-sama disana! Ini lebih dari sekedar aku sekarang… apa!? Peningkatan kekuatan yang konyol ini."


Itu adalah peningkatan kekuatan yang luar biasa, bahkan di medan perang di mana sihir tingkat taktis beterbangan.


Bulu-bulu di seluruh tubuhku berdiri.


"Biarkan api perang berlalu! Ini adalah perintah raja. Semua perselisihan tidak akan mencapai tanah kita. (Dunia Air)."


Segera, aku mengaktifkan sihir pertahanan terkuat.


aku masih salah satu dari lima ras roh yang paling kuat. Penghalang air yang dipasang menyelubungi ratusan ribu orang, dan kilatan cahaya menyelimuti semuanya.


Suara menghilang. Pandanganku terbalik. Sepertinya aku berguling-guling di tanah.


"Kuh, apa-apaan ini…"


aku melihat ke atas tanpa memahaminya. Lalu ー ー


"Apa-apaan."


Mayat. Separuh dari orang-orang yang telah melakukan yang terbaik untuk melindungi kerajaan air terbunuh oleh satu kilatan cahaya.


Apa!? Ada apa? Dan mengapa mereka tidak menyerang?


Bahkan pada saat yang tepat, untuk beberapa alasan, iblis telah berhenti bergerak.


"Hmm? Apakah itu…?"


Ada sesuatu berbentuk manusia di depan setan. aku tahu secara intuitif bahwa merekalah yang melancarkan serangan lebih awal.


Wanita berambut merah muda, yang cukup langka, mengenakan gaun hitam.


"Apa yang harus kulakukan, Elegan? Roh-roh itu adalah spesies dengan sihir tertinggi, namun mereka semua terhempas oleh pukulan kecil. Kita tidak bisa bermain dengan mereka."


"Mau bagaimana lagi, Onee-sama Cantik. Dibandingkan dengan kita, sebagian besar makhluk adalah hewan yang tidak penting. Seekor cacing tidak mungkin bersaing dengan bangsawan kita. Tidakkah kamu setuju, Cantik?"


"Onee-sama yang cantik, Onee-sama yang elegan, mungkin ada barang-barang berharga di sini, jadi sayang untuk menghapusnya. Jangan gunakan bahan peledak."


"Arara. Tidak peduli berapa umurmu, Cantik seperti benda berkilau."


"Itu lucu, Cantik."


Mereka bertiga tertawa dan tertawa satu sama lain. aku ingat perasaan takut untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.


"A-apa!? Kalian ini apa?"


Masih ada jarak yang cukup jauh antara aku dan mereka bertiga, tapi itu tidak berarti apa-apa di hadapan seseorang dengan tingkat kekuatan tertentu.


Seperti yang diharapkan, kata-kataku sepertinya telah sampai pada mereka, dan mereka semua menatapku sekaligus.


Mereka bertiga memiliki wajah yang sama? Tidak, bukan hanya wajah mereka. Tinggi dan fisik semuanya sama?


"Kalian makhluk rendahan berani menanyakan nama kami, ayo bunuh mereka dengan cepat."


"Tunggu, Onee-sama Cantik. Agidnaus-sama meminta kami untuk datang dan bermain. Jika mereka bertanya siapa namaku, aku akan menjawab. Bukankah ini bagian dari drama? Benar, Cantik?"


"Itu benar, Onee-sama yang elegan. Semua harta di negara itu adalah milikku."


"Lihat? Pretty juga mengatakannya, Onee-sama Cantik."


"Jika kamu berkata begitu, maka itu pasti begitu."


Mereka bertiga melangkah maju dan melipat pinggul mereka dengan anggun, memegang ujung rok mereka.


"Namaku Indah."


"aku Elegan."


"aku cantik."


Itu adalah wajah yang persis sama, gerakan yang sama persis, suara yang sama persis.


"""Kami, kami bertiga……"""


Mereka bertiga mulai menghentakkan kaki mereka di tempat. Hal yang menakutkan adalah hanya dengan melakukan itu, bumi berguncang sedemikian rupa sehingga retakan menembus tanah.


Mereka tidak menggunakan sihir!? Apakah ini hanya kekuatan fisik murni?


"A-Auerne-sama! Apa-apaan orang-orang itu!?"


Salah satu anak buah aku yang selamat dari serangan itu bertanya kepada aku dengan wajah pucat, tetapi aku tidak punya cara untuk menjawabnya. Lebih tepatnya…


Akulah yang ingin tahu itu.


Mereka terus menghentakkan kaki, tidak memperhatikan kebingungan kami, lalu tiba-tiba berhenti bergerak. Dan ー ー


"""Tiga Saudara Naga!!"""


Mereka merentangkan tangan lebar-lebar seolah ingin menunjukkan diri mereka, dan bahkan membuat efek suara magis "ta-da".


"Kakak kelas tiga? Nama yang menjengkelkan."


Mungkin, dengan menyebut diri mereka kelas tiga, mereka mencoba mengatakan bahwa kami lebih rendah dari saudara perempuan kelas tiga.


Betapa sekelompok orang jahat, yang membual begitu banyak kekuatan.


"Hmm? Aku merasa difitnah tanpa alasan."


"Mau bagaimana lagi, Onee-sama Cantik. Tidak dapat dihindari di dunia ini bahwa hewan yang lebih rendah cemburu pada kecantikan kita. Adalah tugas bangsawan untuk membuat hewan yang lebih rendah cemburu."


"Onee-sama yang cantik, Onee-sama yang elegan. Kurasa sudah waktunya bagiku untuk mendapatkan baju baru."


"Yah, itu tidak baik. Kalau begitu, demi Pretty yang cantik, ayo cepat hancurkan kerajaan itu."


"Ya, ayo kita lakukan."


Dan tiga monster yang memakai kulit wanita cantik mulai berjalan.


Kuh, sebagai Komandan, aku tidak bisa berbaring seperti ini.


aku memasukkan kekuatan ke dalam tubuh aku dan berhasil berdiri, dan tertawa terbahak-bahak.


"K-ku-ku-ku. Ha-ha-ha."


"Ah, Onee-sama yang cantik. Semangat di sana sepertinya telah hancur."


"Menyedihkan. Kupikir aku akan pergi keluar dari caraku untuk berjanji kepadanya bahwa aku akan meninggalkan beberapa tulangnya… Aku pernah mendengar bahwa era ini adalah pemandangan yang langka, tapi entah bagaimana, hal-hal baik. dari berantakan."


"Ha. Apa yang kamu bicarakan? Aku tidak tertawa karena takut. Aku menertawakan ketidaktahuanmu."


"Onee-sama yang cantik, lagipula, semangat itu telah hancur."


"Betapa menyedihkan."


"Onee-sama yang cantik, Onee-sama yang elegan. Selain gaun, aku ingin hewan peliharaan."


Satu-satunya cara untuk mengalahkan mereka adalah dengan menggunakan sihir pengorbanan.


Dengan mengingat hal ini, kami berdiri dan pada saat yang sama terus menguleni sihir, tetapi ketiga wanita itu mengetahui hal ini dan bahkan tidak ikut campur.


Mereka lengah… tidak, mereka pikir mereka bisa bertahan melawannya. kamu monster! Tapi meski begitu, kerajaan kita tidak akan jatuh.


"…Fuu. Paling-paling, berbanggalah atas kemenanganmu selagi kamu masih bisa. Kamu tahu? Jika kamu dan jenismu bertahan …… Tidak, itu bahkan tidak akan sampai ke raja. Karena … "


"Kau semakin menyebalkan."


"Apa!?"


Salah satu monster ada di depanku. Hal berikutnya yang aku tahu, jarak antara kami menyusut.


Aktivasi sihir pengorbanan… tidak bagus! Aku tidak akan berhasil!?


aku bersiap untuk kematian. Dan kemudian— lengan monster itu terbang di udara.


"Eh?"


Dan monster itu membuka matanya lebar-lebar. Segera setelah itu, panah yang terbuat dari air menembus seluruh tubuhnya.


"Aaahhh!? Onee-sama yang elegan terbunuh!?"


Salah satu monster roboh dan satu lagi berteriak.


"Mustahil!?"


Aku berbalik.


Kemudian aku melihat sosok dengan busur biru di dinding kastil.


"Ah. Winneria-sama."


Setelah menggunakan sihir untuk memperkuat penglihatanku, ada seorang wanita cantik dengan rambut biru yang mencapai pergelangan kakinya dikuncir. Dia adalah komandan tertinggi pasukan roh dan cukup tinggi di antara ras roh, banyak di antaranya bertubuh mungil karena kekuatan magisnya yang luar biasa.


aku menyatakan dengan pasti kepada monster.


"Kalian… kalian kalah."

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar