hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 90 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 90 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 90: Krisis di Kerajaan Air 2



"Onee-samaa yang elegan~"



Salah satu monster (yang ketiga, menurut aku?) bergegas menuju monster yang jatuh (yang kedua), yang telah tertusuk oleh ratusan anak panah air.



Karena monster yang jatuh (yang kedua) ada di dekatku, monster (yang ketiga) pasti ada di depan mataku.



Tapi ー ー



Kuh, kurasa aku tidak bisa menghabisinya.



Jika aku menyerang, aku akan menjadi orang yang mati. Kepastian ini mengikat seluruh tubuh aku di depan apa yang tampak seperti kesempatan sekali seumur hidup.



"Ah, mengapa ini terjadi …"



Monster (yang ketiga) dengan lembut menyentuh tubuh monster (yang kedua). Air mata yang tumpah dari matanya tidak berbeda dengan manusia lainnya.



……Aku tidak merasakan simpati yang aneh untuknya. aku berpikir tentang bagaimana aku dapat memanfaatkan kesempatan ini.



Aku mati-matian mengatakan itu pada diriku sendiri.



"Jika kamu mati, kamu tidak membutuhkan gaun ini!"



Monster (yang ketiga) sangat senang sehingga dia mulai merobek gaun monster itu (yang kedua).



"Kembalikan hati nuraniku!"



aku memotong pedang yang terbungkus air di leher monster (yang kedua).



Tunggu, kenapa aku!? Aku melakukannya karena kebiasaan!?



aku menyesalinya, tetapi sudah terlambat. Bagaimanapun, untuk melindungi kerajaan kita, kita harus menyingkirkannya di sini.



Diam.



Aku mengambil keputusan dalam sekejap dan menaruh lebih banyak kekuatan pada pedangku. Dengan kekuatan sebesar ini, bahkan seekor naga pun akan dipotong menjadi dua.



Tapi ー ー



“Maa, Cantik. Betapa nakalnya kamu merobek pakaian saudara perempuanmu yang sedang tidur."



Meskipun aku setengah menduganya, serangan habis-habisanku dengan mudah dihentikan oleh monster itu. Dan yang mengejutkanku, orang yang menghentikan pukulanku adalah――



"Mengapa kamu masih hidup?"



Yang memegang lenganku adalah monster kedua, yang seharusnya sudah mati.



"Aku bukan makhluk lemah yang akan mati hanya dengan menusuk seluruh tubuhku."



Pada saat itu, seluruh tubuh monster itu terbakar, langsung menguapkan panah Winneria-sama.



“Guooo!?”



Daya tembak yang konyol. Aku secara refleks memotong lengan yang dicengkeram dan menjauh dari monster itu.



"Ara, itu penilaian yang tidak enak dilihat, seperti serangga."



aku berlumuran darah dan lumpur ketika monster (yang kedua) mencibir ke arah aku.



"Auerne-sama!"



Bawahan aku, mungkin tidak dapat melihat keadaan aku, bergegas ke sisi aku.



Tubuh bawahanku gemetar di hadapan para monster, yang kehadirannya luar biasa hanya dengan berdiri di sana, tapi di mata mereka ada tekad untuk tidak mundur.



Jangan!



Aku berteriak.



"Jangan mendekat! Kalian harus mundur."



"T-tapiーー"



"Jangan buat aku mengulanginya! Ini perintah! Pergi!"



"!?…… M-mundur! Semua yang selamat, mundurlah ke dalam tembok kota selagi masih bisa!"



Keragu-raguan yang ditunjukkan oleh bawahan aku hanya sesaat. Bawahanku yang luar biasa segera mulai mundur.



"Arara. Merangkak, ini kenapa kalian jadi serangga."



Monster (yang kedua) yang mengatakan itu pasti berniat melakukan sesuatu pada bawahanku. Dia menggerakkan lengannya, tapi panah Winneria-sama menghujani monster (yang kedua) dan (yang ketiga) sebelum mereka bisa bertindak.



"Ya ampun, kamu tidak punya seni. Kamu tidak boleh melakukan trik yang sama dua kali."



Monster (yang kedua) melambaikan satu tangan. Kemudian, penghalang terbentuk di sekitar kedua monster itu.



aku hanya kewalahan oleh kesempurnaan penghalang.



Kuh. Bahkan Winneria-sama tidak akan bisa menembusnya dari jauh. Tapi itu akan menjadi bunuh diri bagi Winneria-sama, yang unggul dalam serangan jarak jauh, untuk terlibat dalam pertempuran jarak dekat melawan ketiganya.



Dalam situasi ini, satu-satunya cara bagi kami untuk menang melawan monster-monster ini adalah dengan melakukan yang terbaik di garda depan.



Selagi aku mempersiapkan diri, anak panah air membuat kontak dengan pelindung yang dipasang oleh monster itu. Dan kemudian— Itu menembus segalanya.



"Eh?"



aku bukan satu-satunya yang terkejut.



"Kyaaaa!? Ada lubang di bajuku!? Onee-sama yang elegan, apa yang kamu lakukan?"



"A-ara? Aneh. Panah ini… terlalu kuat."



“Mou, Onee-sama yang elegan, tolong mundur. Aku akan melakukan sesuatu tentang… a-ara? Tidak, aku tidak bisa menghentikannya?"



Monster ketiga mengikuti yang kedua dan menyebarkan penghalang, tapi panah air Winneria-sama menembus mereka semua dan mendarat di kedua monster itu.



"Astaga, saudari yang manis. Apa yang kamu lakukan?"



Di sana, monster (yang tertua), yang mengawasi saudara perempuannya dari jarak yang agak jauh, memasang penghalang, dan akhirnya, panah Winneria-sama berhasil dipukul mundur.



"'B-B-Beautiful Onee-sama'"



Kedua monster itu melompat ke dada monster (yang tertua), menguapkan panah yang telah menembus mereka.



“Astaga, saudara perempuanku ini merepotkan. aku selalu mengatakan kepada kamu berdua untuk mempelajari teknik pertahanan juga. Kalian berdua harus merenungkan itu."



Monster (yang tertua) menepuk kepala kedua monster itu dengan penuh kasih.



"Maafkan aku, Onee-sama Cantik. Tapi panah ini dipenuhi dengan sihir yang luar biasa, dan aku sedikit terkejut."



"Persis seperti yang dikatakan Pretty. Kekuatan ini jelas melebihi batas kekuatan yang bisa dimiliki ras roh."



"Seperti yang kalian berdua katakan. Ini adalah individu yang telah melampaui batas. Jadi, apakah itu salah satu kandidat di era ini?"



"Tidak, Onee-sama. Aku telah membaca tujuh kandidat, tapi orang yang melihat kita dengan mengantuk di sana tidak ada dalam daftar."



"Tujuh orang? Onee-sama yang elegan, kurasa ada enam kandidat di era ini."



"Maa, Cantik. Menyebut adikmu pembohong, betapa buruk dan imutnya dirimu. Darimana kau mendapatkan informasi itu?"



"Dari Chaos-sama. Onee-sama yang anggun, dari mana kamu mendapatkan informasi bahwa ada tujuh orang?"



"Dari Arama-sama."



""Jadi begitu. Maka tujuh orang adalah yang benar.""



Ketiga monster itu saling mengangguk.



Mereka telah terkena panah Winneria-sama, namun mereka memiliki ketenangan seperti ini?



Keringat dingin menerpa kulitku.



"Jadi Onee-sama. Apa yang terjadi dengan orang nakal itu?…… Ah, aku ingat sekarang. Orang itu, seingatku, adalah salah satu kandidat, yang mereka sebut Raja Air."



“Tidak disangka bahwa individu yang luar biasa seperti itu akan lahir… Sepertinya kandidat di era ini sangat menjanjikan.”



"Agidnaus-sama berkata bahwa kita bisa melakukan apapun yang kita inginkan kecuali para kandidat."



"Kalau begitu Onee-sama, aku ingin wajah yang sangat cantik itu."



"Aku ingin busur dan armor yang terlihat mahal itu. Bagaimana dengan Onee-sama Cantik?"



"Benar. Aku ingin kaki yang bisa dihisap itu."



"""Kalau begitu, mari kita jalani saja."""



Semua rambutku berdiri. aku punya firasat. Jangan biarkan orang-orang ini pergi ke Winneria-sama.



"Tunggu! Aku lawanmu!!"



Keberanian. aku menyadarinya. Berapa banyak waktu yang aku miliki?



Sepuluh detik? Lima detik? Satu detik?



Ini akan menjadi keajaiban jika aku bisa membuat satu menit.



"Ara? Kamu masih di sini?"



Monster itu menatapku seolah-olah aku adalah sampah.



Tapi meski begitu, ada satu hal yang aku tidak bisa menyerah.



aku membuat tombak air dengan sihir. Seolah-olah menanggapi tekadku, lebih banyak air menghujani sebagai panah, tetapi mereka tidak bisa menghancurkan penghalang ketiga monster itu.



Mungkin bahkan Winneria-sama tidak akan bisa menang melawan ketiganya.



Itu adalah skenario terburuk yang bisa dibayangkan yang dapat mengarah pada kemungkinan hasil terburuk.



Namun meski begitu, ada keinginan yang tidak bisa aku menyerah.



Setidaknya satu pukulan.



Tepat ketika aku akan menempatkan seluruh hidup aku ke dalam tombak yang aku pegang di satu tangan.



"Eh?"



Mataku melebar. aku tidak bisa mengejar pikiran aku.



"Ara?"



"Eh?"



"…Siapa?"



Monster juga memperhatikan orang yang entah bagaimana telah memasuki penghalang mereka.



Wanita dengan mata kanannya tersembunyi oleh penutup mata dan rambut merahnya yang berapi-api diikat ke belakang menjadi ekor kuda. Tubuh bagian atasnya dibungkus oleh sarashi, dan dia mengenakan hakama di bawahnya. Di pinggangnya ada dua pedang.



Wanita itu bergumam. Seperti orang suci yang tercerahkan. Atau seperti orang gila yang kehilangan segalanya sebagai ganti satu hal pamungkas.



"Jika aku mencabutnya, itu adalah pembantaian."



Kerabat*! Kepala monster (yang kedua) terbang saat aku mendengar suara bernada tinggi.



"Apa? Kamu!"



Lengan kanan monster (ketiga) berubah menjadi seperti lengan naga dan menyerang wanita samurai yang tiba-tiba muncul.



"Setiap kehidupan akan dipotong menjadi dua."



Kerabat*! Kerabat*! Kerabat*! Suara itu terdengar berturut-turut. Tubuh monster itu tercabik-cabik dalam sekejap mata.



Ayunan yang sangat cepat seperti biasanya.



Sebelum aku menyadarinya, dia mengubah posisinya seolah-olah dia telah berteleportasi. Dan bilahnya, yang seharusnya dicabut dari sarungnya, tidak pernah terlihat olehku. Terlalu cepat bagi aku untuk melihatnya.



"Ini…"



"Kuh, individu transenden lainnya? Siapakah kamu?"



Monster terakhir yang tersisa (yang tertua) menyerangnya.



"Kekuatan pedang yang sebenarnya."



Kerabat*! Hanya suara itu yang terdengar.



Dengan kecepatan yang tidak bisa kukenali, dia dan monster (yang tertua) berganti posisi. Tubuh monster itu perlahan bergeser, lalu mereka benar-benar terpisah dan jatuh ke tanah.



"Frega dari Kerajaan Api."



Di depan kekuatannya yang luar biasa, aku mengucapkan namanya dengan bingung.



Kerajaan Api. Satu-satunya putri Raja Api dan pendekar pedang terkuat di benua tengah, dia adalah "Frega of the Blinking Flame".



Berada di level yang sama dengan Winneria-sama, dia adalah musuh terburuk dari penduduk Kerajaan Air.



Tatapan mata Frega menangkapku.



"Fuu. Apakah kamu mengambil kesempatan ini saat Kerajaan Air diserang oleh iblis dan datang menyerangnya?"



Kerajaan Air, tempat roh hidup, dan Kerajaan Api, tempat iblis berkembang biak, telah lama berkonflik.

(TN: Tidak yakin harus memanggil mereka apa di sini, tulisannya mengatakan "akuma", iblis, tapi sudah ada kerajaan iblis yang diperintah oleh "Maou", raja iblis. Karena deskripsi mereka adalah sejenis roh yang bertentangan dengan ras roh, aku memutuskan untuk menggunakan "Fiend", roh jahat.)



Alasan konflik cukup jelas. Iblis memiliki sifat yang sangat tidak biasa karena mereka memakan materi roh, sementara roh kita memakan bentuk kehidupan semi-materi. Ya, iblis memakan roh dan kita memakannya. Tentu saja, kami adalah ras yang memiliki kekuatan sihir terkuat. Kami tidak hanya dimakan oleh iblis. Kami telah secara aktif berburu iblis yang membanggakan berbagai kemampuan khusus sejak zaman kuno dengan sihir perkasa yang kami miliki sejak lahir.



Lagipula, roh dan iblis adalah musuh alami satu sama lain.



Sejak awal sejarah, roh dan iblis telah berperang satu sama lain seolah-olah Dewa telah menetapkannya, dan satu-satunya saat dalam sejarah ketika konflik menghilang adalah ketika Sang Pendiri memerintah atas kita.



Fufu. Dengar, Auerne. aku mencintai semua orang.



aku memikirkan tentang orang yang sangat cantik yang pernah aku ajak bepergian untuk waktu yang singkat. Dia memikat hati mudaku dalam sekejap.



"Apa yang dilakukan orang sepertimu bermain-main di medan perang?"



Sebelum aku menyadarinya, dia ada di depanku.



"Frega dari Kerajaan Api."



"Frega baik-baik saja. Meski hanya sebentar, kita akan bertarung bersama."



"Apa maksudmu?"



Bukan aku yang menanyakan hal itu kepada Frega. aku berbalik untuk melihat orang yang aku harapkan ada di sana, Winneria-sama, memegang pita biru besar.



Dengan panik, aku buru-buru melompat di antara Winneria-sama dan Frega.



"Winneria-sama, jangan terlalu dekat dengan orang ini!"



Keduanya hampir sama kekuatannya. Namun, Frega memiliki keunggulan luar biasa dalam pertarungan jarak dekat.



"Kukuku. Winneria, seperti biasa, kamu pemberani. Jika aku akan memotongmu, apa yang akan kamu lakukan?"



Frega tersenyum. Tapi tidak ada niat membunuh. Dia mungkin tidak akan datang menebas kita.



Meskipun aku yakin akan hal itu, aku tidak bisa berhenti berkeringat.



Winneria-sama yang berada di belakangku tidak menjawab pertanyaan Frega.



Apakah dia gugup? T-tidak mungkin.



Didorong oleh firasat buruk, aku berbalik lagi, dan di sanalah dia, beristirahat dan mengayunkan tubuhnya di haluan, yang lebih besar dari dirinya.



"Jangan tidur!"



Aku memukul kepalanya tanpa sengaja.



"Ha!? Tidur? Aku tidur?"



Winneria-sama menggelengkan kepalanya. Dia tinggi untuk roh, dan meskipun wajahnya bermartabat, dia masih berperilaku agak kekanak-kanakan.



"Kukuku. Kau tertidur di depan pedangku lagi? Serius. Aku ingin memotongmu, Winneria! Aku akan memotongmu!!"



Perubahan dari sikapnya yang tenang. Frega mengeluarkan salah satu dari dua pedangnya, pedang dengan bilah yang lebih pendek, dan menerjang ke arah Winneria-sama.



“Frega, kamu kecil dan imut seperti biasanya.”



Frega hanya setinggi roh di antara ras iblis, di mana sebagian besar anggotanya agak tinggi. Winneria-sama mengelus kepala Frega.



"Hentikan! Apakah ini kesopanan ras roh bagi mereka yang datang untuk membantu?"



"Bantuan? Kalian?"



Winneria-sama memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu (tetapi tidak berhenti menepuk kepala Frega).



"Ya. Lihat."



"Mu? Itu?"



Saat aku melihat ke arah yang ditunjuk Frega, ada――



“Segerombolan iblis!? Invasi, tidak, maksudmu mereka ada di sini untuk membantu?



"Seperti yang sudah kamu duga, hampir semua pasukan yang ada di Kerajaan Api akan datang."



"Seluruh pasukan!? Omong kosong!! Kenapa kamu mau bersusah payah untuk kerajaan kita?"



Apakah kamu mencoba menyerang dengan membuatnya terlihat seperti pertarungan bersama? Tidak, jika itu masalahnya, itu tidak menjelaskan mengapa mereka datang ke sini saat ini.



"Hmph. Semuanya dipandu oleh Bapak Agung. Sampai kapan kau terus membelai kepalaku! Dasar orang kasar!!"



Frega dengan paksa menepis tangan Winneria-sama.



"Tapi kalau begitu, bagaimana kamu akan mempertahankan kerajaanmu?"



“Apa, apakah kamu tidak mendengar? Rajamu telah datang sendirian dan berjanji untuk meminjamkan kekuatannya."



"Mirage-sama?"



aku tidak mengerti. Mengapa hal seperti itu?



Aku enggan bertanya pada Frega tentang situasinya karena itu akan mengungkap ketidakberdayaanku, tapi sepertinya situasinya sedemikian rupa sehingga aku bahkan tidak bisa menanyakannya.



"Oi, Freーー"



"Menjauhlah!"



Pada teriakan Winneria-sama. Frega dan aku langsung melompat menjauh dari tempat itu.



Segera setelah itu, api besar muncul dari tubuh monster wanita yang terpotong-potong.



"Apa? Sihir konyol apa ini?"



Nyala api berkobar seolah ingin menghanguskan langit. Dari dalam api, aku bisa merasakan kekuatan yang luar biasa.



Apa kita… menginjak ekor harimau?



Api akhirnya mereda, dan yang muncul dari api bukanlah makhluk sederhana seperti harimau.



Ada seekor naga dengan sisik merah cerah dan tiga kepala.



"Ular naga!? Dan kekuatan konyol ini. Mungkinkah naga jahat "kejatuhan negara"?"



Seekor naga legendaris yang mengamuk di benua ini yang tiba-tiba muncul sejak lama dan menyerang benua tengah. Makhluk dongeng, yang seharusnya dikalahkan oleh raja-raja besar dan murid-murid Sang Pendiri, muncul di depan kami.



“Kamu telah melakukannya. Aku tidak mengira kita akan berubah menjadi naga melawan orang-orang ini."



Kepala di tengah berkata dengan jijik.



"Aku tidak bisa memakai gaun dalam bentuk ini."



"Ya. Dan itu membuatku sangat lapar."



Kepala di setiap sisi menangkap kami dengan mata berapi-api mereka.



"Hai Aku!?"



Itu saja membuat seluruh tubuhku gemetar seperti tikus di depan kucing.



“…..Tidak lucu.”



"Hmph. Sepertinya layak dipotong."



Tapi dengan suara santai dan percaya diri itu, seluruh tubuhku sekali lagi mendapatkan kembali vitalitasnya.



Deru prajurit terdengar di kejauhan.



"Kali ini apa!?"



Tentara Roh, yang seharusnya dievakuasi, kembali dengan bala bantuan dari dalam tembok kota.



"Kami akan melindungi kerajaan kami. Jangan tertinggal dari iblis!"



"Mereka sekelompok bajingan."



"Tapi kita bisa mengandalkan mereka."



Aku mengangguk dalam hati pada kata-kata Winneria-sama.



"Ara, aku tidak suka ini. Onee-sama, banyak serangga kecil yang datang."



"Karena ini merepotkan, biarkan iblis yang menanganinya."



"Itu bagus, mari kita lakukan itu."



Maka, gerombolan iblis, yang telah berhenti bergerak di bawah instruksi wanita monster itu, akhirnya mulai bergerak.



"Winneria-sama, Frega. Ayo serahkan para iblis pada bawahan kita dan ayo kalahkan naga ini."



"Oke~"



"Hmph. Ini pertarungan bersama hanya untuk saat ini. Setelah aku berurusan dengan orang ini, aku akan menggunakan kalian untuk membersihkan karat di pedangku."



Sambil mendengarkan jawaban yang menyemangati keduanya, aku tiba-tiba menjadi khawatir tentang Kerajaan Cahaya.



Ketika Kerajaan Cahaya meminta bantuan, aku tidak pernah membayangkan bahwa situasinya akan berkembang sejauh ini, tetapi aku bertanya-tanya apakah mereka baik-baik saja.



Lagi pula, jika kebangkitan Daimaou adalah tujuan sebenarnya dari Tentara Raja Iblis, maka Kerajaan Cahaya berada dalam masalah yang lebih besar daripada sekarang.



Ancaman yang sama atau lebih besar dari naga. Bahkan jika Raja Cahaya ada disana, itu adalah situasi dimana satu orang tidak cukup.



Kami memiliki Winneria-sama. Tetapi apakah itu benar-benar di kerajaan cahaya? Seorang pejuang heroik dengan kekuatan yang dekat dengan raja?



Yang terlintas dalam pikiran adalah Sharna Swordaina, tapi dia hanyalah manusia yang belum hidup seratus tahun. Kekuatannya mungkin sama atau kurang dari milikku.



Jika itu masalahnya, maka kerajaan cahaya sudahーー.



"Auerne, itu datang! Jangan berlama-lama."



aku dikejutkan oleh teguran Winneria-sama.



Eh, apa aku? Untuk saat ini, aku harus berkonsentrasi pada musuh di depan aku. aku minta maaf untuk orang-orang Kerajaan Cahaya, tetapi kami tidak dapat mengirimkan bala bantuan karena Kerajaan Air telah terancam sejauh ini.



Merasa menyesal dan cemas tentang apakah itu benar-benar baik-baik saja.



Mendorong mereka ke samping. Kami menantang naga jahat legendaris.



Dan sebagai hasilnyaーー

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar