hit counter code Baca novel The Knight King Who Returned with a God Chapter 101 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Knight King Who Returned with a God Chapter 101 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 101: Situasi Para Kadet

Kandidat Ksatria Chun So-yeon adalah cucu dari pemimpin serikat pemburu utama Korea, Persekutuan Pedang Ilahi.

Sejak dia terbangun sebagai Pemburu, dia diunggulkan untuk menggantikan Pemimpin Persekutuan Chun Jinsoo.

Tak heran, bakat Chun So-yeon sendiri sudah lebih dari cukup untuk menggantikannya.

(Nona muda, apakah kamu benar-benar berniat untuk tinggal di sana?)

Di luar gagang telepon, suara wanita yang familiar terdengar.

Karena itu, itu hanya bisa ditujukan padanya, penerus dari Guild Pedang Ilahi.

“Eh, ya. Untuk sementara."

(Belum ada yang mengatakan apa pun, tetapi mereka semua berbicara, karena kamu praktis telah keluar dari posisi yang kamu tetapkan).

“Aku tidak bisa menahannya, aku begitu tertarik.”

(Apakah hukum suci itu mengesankan?)

"Ya. aku telah melihatnya berkali-kali.”

Chun So-yeon, penerus Persekutuan Pedang Ilahi, yang telah diperlakukan seperti wanita muda sepanjang hidupnya, adalah alasan dia datang ke sini.

Hukum Suci adalah kekuatan ajaib dan Chun So-yeon ingin memiliki kekuatan itu.

(Kami, Persekutuan Pedang Ilahi, juga memiliki banyak hukum pedang dan hukum misterius.)

“Aku tahu, tapi tahukah kamu, membunuh orang itu saja tidak cukup.”

(Wanita…….)

Suara di ujung telepon menjadi suram karena nama yang sekarang dilarang untuk disebutkan di Divine Sword Guild.

Satu-satunya orang yang dapat berbicara adalah Pemimpin Persekutuan Chun Jinsoo dan cucunya Chun So-yeon.

“Apakah kita tahu di mana dia sekarang?”

(……Tempat terakhir terlihat adalah di Vietnam, dan masih bersama kami)

Ya, dia belum mati, dan dia tidak bisa membunuh siapa pun.

Iblis pengembara, bersembunyi di balik dunia, dan tidak ada yang pernah memburunya.

'Raja Hati Singa… mungkin.'

Tidak, So-yeon menyangkal pemikiran yang tidak dia ucapkan.

Pasti dialah yang mengambil nyawanya. Itu tidak mungkin Leon, atau tidak ada artinya. Oleh karena itu──

“aku akan menguasai Hukum Suci. Jika aku memiliki kekuatan ini…aku bisa melakukannya.”

Chun So-yeon mengakhiri panggilan, diam-diam bersumpah akan membalas dendam.

* * * *

Panduan pelatihan Kuil Sepuluh Ribu Dewa bukan untuk orang yang lemah hati, bahkan untuk prajurit.

Memang benar dunia berbeda jika dibandingkan dengan militer modern yang dilanda masalah hak asasi manusia dan kebrutalan, namun sistem pelatihan abad pertengahan di Guild TTG tidak bisa dibandingkan dengan era modern.

"Satu!"

"Dua…!"

"Tiga!"

Para prajurit mengangkat perisai mereka sebagai tanggapan terhadap seruan komandan yang mengaum, dan puluhan kuda menyerang di depan mereka.

-Quang!

-Quang!

-Quang!

Para pengendara menyerbu ke dinding perisai. Ini adalah latihan pagi gabungan antara Kadet Ksatria dan infanteri berat Man at Arms.

"Terobosan! Terobos apa pun yang terjadi!”

“Blokir! Blokir dengan seluruh kekuatan yang bisa kamu kumpulkan!”

Mereka yang ingin menerobos dan mereka yang ingin memblokir. Konfrontasi sengit ini tetap tegang karena jumlah pemblokir jauh lebih banyak daripada yang melakukan serangan.

Seratus Man-At-Arms dan sepuluh kadet ksatria, itu perbedaan sepuluh kali lipat, yang berarti mereka tidak memiliki massa tabrakan, dan tidak mudah untuk menembus lapisan baju besi.

“Sial, kudanya terjebak!”

“Coba dorong dari depan!”

Para kadet ksatria, yang tidak mampu menembus dinding perisai yang padat, mengeluarkan teriakan kolektif. Pandangan mereka beralih ke Han Soo-ho, yang berada di barisan depan.

“Soo-ho, cobalah menerobos!”

“Ugh… aku mencoba yang terbaik… Ugh!”

Saat Soo-ho mengetuk dinding perisai dengan pedang kayunya, pedang itu ditangkap, dan dia diseret ke tengah dinding perisai.

"Pukul dia!"

"Menginjak!"

Man-At-Arms menginjak dan menikam tanpa henti. Pasukan kavaleri yang gugur adalah hal yang mengerikan.

“Anak-anak, tunggu…!”

“Bagaimanapun, dia akan pulih dengan cepat, berkat Grail!”

“Tentunya mereka tidak memiliki basis yang sama dengan kita!”

“Uh!”

Bahkan saat Soo-ho diseret dan dipukuli, para kadet ksatria di barisan belakang tidak dapat bergerak. Menonton, Leon berdiri.

"Berhenti! Kelompok perisai menang! Grup berikutnya!”

Kelompok kedua adalah kelompok Ha-ri. Dia melirik Soo-ho dengan kasihan, yang diseret menuju Holy Grail dengan tangan berlumuran darah.

“Ugh, Soo-ho… aku akan membalaskan dendammu.”

Ha-ri mengangkat tombaknya. Para taruna dilengkapi dengan perlengkapan standar Lionheart: pedang, tombak, dan kuda.

Anehnya, baju besi tidak digunakan karena menurut perkiraan Leon, lebih baik tidak memakai baju besi daripada memakai baju besi.

Itu cukup sebanding dengan pasukan bersenjata berat yang menghabiskan banyak uang untuk itu.

"Ayo pergi!"

“Ikuti Senior Han!”

“Ayo balas dendam yang lain!”

Para kadet ksatria yang demam berlari melintasi tanah dan di depan kelompok, Ha-ri mengangkat tombaknya.

Itu jauh dari tuduhan formal karena sejak kudanya mendapatkan momentum, perlawanan udara dipaksakan dalam setiap tindakan.

Itu sebabnya tombak, dengan asumsi benturan dari depan, dirancang untuk memiliki hambatan sesedikit mungkin dan dengan mengangkatnya, kamu melanggar dasar-dasar jousting.

“Aku sudah mengetahui semuanya!”

Teknik Suci <Gelombang>

Air mengalir dari tombak Ha-ri. Air membungkus tombak dalam bentuk spiral, dan Ha-ri mengayunkannya.

-Kaaaaaah!

"Wow!"

Gelombang kecil menghantam penghalang, dan betapapun gigihnya manusia, mereka tidak dapat menahan serangan gencar.

Perisainya hancur, dan Ha-ri melompati mereka dalam satu lompatan.

“Kadet menang!”

-Aduh!

-Itu dia!

Grup Kadet 2 tertawa terbahak-bahak saat seni suci Ha-ri memungkinkan mereka menerobos namun kelompok perisai merengut ke arah mereka.

“Ugh, bukankah menggunakan Hukum Suci itu curang?”

Kapten Perisai Kim Do-han memprotes, tapi Ha-ri terkikik dan membuat huruf V dengan jarinya.

“Tidak ada aturan tentang kecurangan!”

"Hah……."

Sambil menggaruk-garuk kepala karena masalah yang dia hadapi saat berurusan dengan satu-satunya kadet yang netral gender di grup, Kim Do-han pindah ke tantangan bersama rekan satu timnya.

Berikutnya adalah grup 3 Chun So-yeon dan grup 4 Kim Jae-hyuk.

Keduanya berpangkat Kadet Ksatria, dan keduanya berhasil menembus dinding perisai.

Mereka berganti kelompok dan mengulangi serangan dan pertahanan. Usai latihan bersama, mereka meninjau serangan dan pertahanan satu sama lain.

“The Guardians memiliki pertahanan yang bagus, tapi serangan mereka lemah.”

“Tetap saja, mereka memiliki tingkat kerugian terendah setelah terobosan yang gagal.”

"MS. Han Ha-ri berada di luar spesifikasi, tidak ada kelompok yang bisa menghentikannya.”

“Dia penipu.”

“Chun So-yeon menyebalkan.”

“Kekuatan terobosannya sungguh luar biasa. Setelah menggunakan tombak, dia segera membuangnya dan beralih ke pedang.”

"Tn. Kim terbiasa menggunakan tombak. Dia menggunakan tombaknya sendiri, bukan tombak.”

“Dia memang kuat, tapi ternyata dia sangat berhati-hati, yang merupakan kebalikan dari kepribadiannya yang biasanya.”

Di sisi lain, para taruna ksatria juga kembali berlatih.

“Kim Do-han berasal dari kelas satu, jadi dia pasti seorang veteran.”

“Yang mengejutkan, peserta pelatihan kelas empat juga cukup tangguh. Apakah ini permainan angka?”

“aku pernah mendengar ada beberapa Pemburu kelas C dan B dari kelas tiga dan empat.”

“Mereka pasti mempunyai kekuatan tumbukan seperti muatan yang terpasang, tapi bagaimana mereka bisa bertahan dengan baik?”

“Itu buntut dari tuduhan, setelah mereka gagal menerobos, itulah masalahnya. Jika mengering sedikit, mereka akan dimakan.”

Dibutuhkan setidaknya beberapa tahun pelatihan untuk menciptakan ksatria dan prajurit yang tepat.

Tapi mereka sudah menjadi peserta pelatihan berkualitas yang telah menerima pelatihan praktis di gerbang dan di akademi, dan mereka meningkat dengan cepat.

Yang terbaik dari semuanya, mereka memiliki kesatria paling teladan di depan mereka.

"Keluar! Jika kamu gagal menerobos, mundurlah dengan barisan belakang memimpin! Infanteri pasti lebih lambat darimu, jadi gunakan kemampuan manuvermu untuk menutup jarak dan bersiap untuk menyerang lagi!”

“Pegang perisaimu dengan stabil! Ancam kudamu untuk mengurangi momen tumbukan! Ksatria tidak terkalahkan! Biarkan barisan belakang mendukung orang-orang yang memimpin!”

Leon adalah seorang ahli strategi militer yang menguasai taktik terobosan ksatria dan taktik bertahan yang mencegah ksatria menerobos.

Seorang veteran yang sudah lebih dari seratus tahun memimpin legiun berperang sangat membantu.

Saat pelatihan hampir berakhir, Leon menganalisis masing-masing kadet ksatria dan menyesuaikan pelatihannya dengan mereka.

Tak perlu dikatakan lagi, kemampuan para taruna terus berkembang dari hari ke hari, begitu pula dengan para peserta pelatihan.

-Yang Mulia.

“Tuan Spinner, apa yang terjadi?”

– Lamaran kadet ksatria kuartal ini. Beberapa Pemburu kelas B. Beberapa Pemburu peringkat A tersedia.

“Nah, ini waktunya untuk angkatan kadet ksatria berikutnya.”

Mereka bahkan belum membentuk Ordo Kesatria, tapi semakin banyak semakin meriah.

Lagipula, yang diinginkan Leon pada akhirnya adalah pasukan untuk menghancurkan iblis, bukan guild untuk menyerang Gerbang.

“Saatnya untuk mulai mempersiapkan upacaranya.”

Leon melihat surat-surat itu sebelum upacara yang akan datang.

Han Soo-ho, Han Ha-ri, Kim Jae-hyuk, Chun So-yeon, Koo Dae-sung dan sekitar 40 taruna lainnya dari akademi.

Berapa banyak dari mereka yang mampu lulus ujian pertama?

* * * *

“Hei, anak-anak~ makanan ringan sudah tiba.”

Di asrama taruna ksatria, para taruna melompat saat melihat kentang dan ubi yang dibawakan Ha-ri.

“Senior, mana kimchinya?”

“Inspektur Choi mengurus beberapa.”

"Oh!"

Kim Jae-hyuk dengan penuh semangat menerima tong kimchi yang dibawakan Ha-ri.

Selama bertahun-tahun, banyak toko waralaba dan restoran dibuka di dekat TTG Guild.

Siklus ekonomi yang diciptakan oleh palu satu tangan Georgic sudah cukup untuk merevitalisasi desa pedesaan.

Sebagai produsen asli Blessed Crops, hanya masalah waktu saja sebelum kekuatan ekonomi kota ini tumbuh.

Masalahnya adalah manfaat modal tersebut tidak tersedia bagi taruna dan peserta pelatihan dari Persekutuan TTG.

“Ugh… Berapa lama kita harus makan apa pun selain air gula-garam?”

“Lebih baik kita menggerebek gerbangnya, setidaknya kita sudah makan enak.”

"Aku tahu."

Tak heran jika para taruna, termasuk Kim Jae-hyuk, mengeluarkan suara 'boo'.

Meskipun para prajurit bisa makan dengan baik setelah upacara selesai, para taruna masih terus-menerus mengonsumsi air gula-garam.

Beginilah cara mereka memuaskan rasa lapar mereka atas nama jajanan larut malam, namun mau tak mau mereka teringat akan restoran cepat saji yang bisa mereka lihat di seberang jalan dari gedung TTG Guild.

-Bang!

Ha-ri bertepuk tangan, membungkam keluhan para taruna.

“Ayolah, ini hanya masalah waktu sebelum upacara pelantikan, jadi kamu akan bisa makan makanan yang layak mulai saat itu!”

“Tapi, senior, bukankah kamu mengatakan bahwa kita akan menyelesaikan pendidikan agama kita sebelum upacara?”

“Bukan? Rupanya, untuk menjadi Ksatria Kerajaan, kamu harus menggunakan Hukum Suci.”

“Kamu bilang kita akan berhubungan dengan para dewa, apa itu?”

Semua mata tertuju pada Ha-ri karena dia adalah satu-satunya kadet ksatria yang memiliki hubungan dengan para dewa.

Gelar ksatria Ha-ri sudah pasti.

“Hmm~ Dalam kasusku, Lord Poma dan Lord Petos memilihku sendiri, jadi aku tidak yakin… Bukankah kalian semua memilih salah satu yang paling kalian yakini?”

“Yah, pada dasarnya kita sama, Lady Arianna dari cahaya dan keadilan dan Lord Petos dari perang dan api.”

“Yang Mulia berkata bahwa para ksatria biasanya mengabdi pada mereka berdua.”

“Bukankah Poma, dewa laut dan ombak, hari ini panas? aku mendengar bahwa para Kikiruk telah mendirikan patung baru dirinya di lepas pantai Mokpo.”

Tentu saja, setelah berbicara tentang para dewa, para taruna mulai berbicara tentang dewa-dewa yang lebih rendah.

“Tuan Yappy adalah Ksatria Suci Lord Heto dari Besi dan Pandai Besi, kan? Apa yang dia katakan tentang kekuatannya?”

“Dia bilang itu adalah kemampuan pandai besi.”

“Dia telah membuat banyak hal di markasnya. Terakhir kali aku memeriksanya, dia sedang bereksperimen dengan penembakan partikel bermuatan di bawah cahaya atau semacamnya.”

“…… Kenapa dia membuat fiksi ilmiah sendirian?”

Saat itulah suara mekanis yang familiar terdengar dari sistem alamat umum asrama.

(Berbunyi!)

“aku mendengar seekor harimau datang ketika kamu berkata begitu…….”

(Ini bukan harimau)

Yappy yang menangkap monolog para taruna dan menjawabnya membuat para taruna ketakutan.

“Lord Yappy, apakah kamu juga menaruh alat perekam di sini!”

(Tidak. Deteksi gelombang suara mesin tidak sebanding dengan organisme)

"Pribadi! Pribadi!"

(Dipertimbangkan.)

Yappy menjawab dengan suara mekanis yang sinis, lalu kembali ke permintaan aslinya.

(Kadet Kim Jae-hyuk, kamu mendapat kunjungan dari pendamping kamu; harap segera menuju pintu masuk kompleks).

“…….”

Mendengar kabar tersebut, ekspresi Jae-hyuk langsung menegang.

"Aku akan pergi."

"Itu benar."

Melihat ekspresinya yang tiba-tiba menjadi kaku, para taruna menatap Jae-hyuk dengan tatapan bingung saat dia meninggalkan asrama.

"Apa yang salah?"

“aku pikir……akan muncul.”

Sahabat Jae-hyuk, Soo-ho, sepertinya sudah menebaknya.

"Apa itu?"

“Uhm… itu bukan sesuatu yang bisa aku jawab, jadi… lakukan saja.”

Soo-ho menutup mulutnya, dan tidak ada yang bisa bertanya lebih banyak.

* * * *

Jae-hyuk berjalan dengan susah payah menuju pintu masuk gedung TTG Guild.

Akademi Hunter adalah sekolah berasrama dan bahkan sekarang, ketika dia sedang berlatih untuk kelulusan, dia masih tinggal di Persekutuan TTG, jadi dia sudah lama jauh dari keluarganya.

Sementara sebagian besar taruna akan merasa nostalgia dan gembira, Jae-hyuk berbeda.

Jae-hyuk melihat seorang wanita paruh baya menunggunya di pintu masuk gedung TTG Guild dan terus terang bertanya padanya,

"Mengapa kamu di sini?"

“Jae Hyuk!”

Wanita paruh baya itu adalah ibu Jae-hyuk, Shin Jin-soo, dan bergegas ke arahnya.

“Itukah yang ingin kamu katakan pada ibumu?”

"Lupakan. Katakan saja padaku apa yang kamu inginkan.”

Mendengar sikap Jae-hyuk, Shin-shin memasang wajah sedih dan berkata dengan suara tidak sabar.

“Apakah aku memerlukan alasan untuk datang menemui anak aku?”

“Kamu datang karena kamu punya alasan.”

“Kamu, bahasa macam apa itu!”

"aku sibuk. Jadi katakan saja apa yang ingin kamu katakan dan pergilah.”

“Kim Jae Hyuk!”

Shin Jin-soo terlihat sangat marah atas sikap buruk putranya.

“Kamu… kamu meminta draft dari guild kami, kenapa kamu ada di sini?”

“Itu urusanku. Jangan repot-repot.”

“Bagaimana mungkin aku tidak peduli? Aku ibumu!”

“Aku tidak peduli apa yang kamu katakan, aku tidak akan pergi ke tempatmu.”

"Apa yang salah denganmu? Itu adalah guild 10 teratas dan kamu dijanjikan masa depan yang cerah, kenapa kamu melakukan ini…….”

Jika ada orang lain yang melihat ini, mereka akan menganggapnya sebagai konflik antara anak nakal dan ibunya, sebuah adegan umum konflik mengenai rencana masa depan.

Namun kata-kata selanjutnya yang dia ucapkan bukanlah berasal dari hubungan ibu-anak yang normal.

“Apakah kamu sudah memasuki sarang bidat ini? Ini adalah pengkhianatan terhadap Dia!”

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar