hit counter code Baca novel The Main Heroines are Trying to Kill Me Chapter 62 - An Incredible Misunderstanding Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Main Heroines are Trying to Kill Me Chapter 62 – An Incredible Misunderstanding Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Kesalahpahaman yang Luar Biasa

Itu adalah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya. Frey, keturunan Pahlawan, telah menantang Dmir Khan, Komandan Kedua Tentara Raja Iblis yang sudah lama berdiri.

“Kalian… Menurutmu siapa yang akan menang?”

Sementara semua orang terguncang dari keterkejutan dan kegembiraan dari peristiwa besar yang akan dicatat dalam sejarah, salah satu eksekutif tempur Tentara Raja Iblis menggumamkan pertanyaan kepada rekan-rekannya.

“Yah… aku tidak tahu.”

Pria berkepala ular, yang duduk di sebelah kiri, menjawab dengan suara rendah.

"Mereka belum menunjukkan apa-apa … Jadi bagaimana kamu tahu hasilnya?"

Mengatakan demikian, pria itu menjulurkan lidahnya saat wanita bertanduk domba di sebelahnya menghela nafas dan berkata.

“Bukankah kamu bodoh? Tentu saja, anak manusia itu akan menang.”

"Hah? Bagaimana kamu bisa begitu yakin?”

Kemudian, seorang wanita dengan mata imut di sebelahnya menyela pembicaraan saat dia meneteskan air liur sambil melongo ke arah Frey.

"Dia tampan."

“Itu benar… Ini adalah klise umum bahwa anak laki-laki yang lemah dan tampan biasanya menyembunyikan kekuatan mereka… Pasti…”

Tak lama, bahkan wanita bertelinga kelinci yang berdiri di seberangnya menimpali sambil tersipu. Melihat adegan ini, pria berkepala ular itu menghela nafas dan bergumam.

"… Pelacur tak punya otak."

Saat obrolan tidak masuk akal berlanjut, pria di tepi meja diam-diam membuka mulutnya.

"Jika aku melawan bocah itu, duel akan diputuskan dalam satu menit."

Pada ucapan itu, para eksekutif tempur, yang telah mengobrol sebentar, semua mengalihkan pandangan mereka ke arah pria itu.

"Komandan … apakah itu benar?"

"Betulkah? Benarkah? Kapten akan menang?”

“Apa… Lalu dia lebih lemah dari yang kukira…”

“Dia masih imut, jadi jika dia kalah, haruskah aku membesarkannya?”

"Aku ingin melahapnya."

Akhirnya, eksekutif tempur lainnya menyadari bahwa pemilik suara itu adalah Komandan eksekutif tempur dan atasan langsung mereka, jadi mereka mulai memelototi Frey dan bergumam satu sama lain…

"aku akan kalah."

Ketika pria yang memiliki banyak bekas luka mengucapkan kata-kata itu dengan singkat, semua orang mulai menatapnya dengan tatapan kosong.

“… Lalu haruskah aku memintanya untuk membesarkanku?”

“… Kurasa dia yang akan melahapku.”

Segera, wanita bertelinga kelinci dan wanita dengan mata menawan, dengan ekspresi kosong di wajah mereka, memecah kesunyian dan bergumam.

"Uh … Komandan, apakah kamu pernah menantang Dmir Khan?"

"Ya."

Orc, yang telah menyerah kepada Frey sebelumnya dan kembali ke tempat duduknya, dengan takut-takut bertanya. Komandan menganggukkan kepalanya.

"Lalu … duel dengan Dmir Khan …"

Orc kemudian mencoba bertanya dengan rasa ingin tahu, tetapi para wanita yang bergumam menghentikannya untuk berbicara.

“Apakah kamu ingin dipukul sampai mati? Bahkan tulangmu tidak akan tersisa.”

“Kamu kurang ajar karena kamu seorang pemula … dan bagus untuk memiliki ambisi semacam itu, tetapi tidakkah kamu tahu tempatmu?”

“A-aku minta maaf…!”

Ketika kedua wanita itu mulai memancarkan niat membunuh, orc itu dengan cepat menundukkan kepalanya. Dia kemudian dengan cepat mulai meminta maaf. Ketika Komandan memperhatikan ini, dia membuka mulutnya lagi.

"Aku dikalahkan dalam waktu kurang dari satu detik."

Semua orang mulai melihat Komandan dengan mulut ternganga ketika mereka mendengar kata-kata itu.

“B-Bagaimana mungkin? Kamu sangat kuat…”

“Apakah kamu lengah? Atau apakah kamu dalam kondisi yang buruk? Atau-"

"Duel diputuskan hanya dengan satu pukulan."

Komandan akhirnya membuka matanya dan menghentikan para wanita yang mengajukan pertanyaan. Secara bersamaan, dia melihat ke arah Frey, yang telah menghunus pedangnya dan bergumam dengan sungguh-sungguh.

“…Bocah itu, kita akan lihat berapa lama anak itu akan bertahan.”

.

.

.

.

.

"Aku tidak pernah membayangkan bahwa kamu akan menantangku."

“Aku juga tidak bisa membayangkan dipromosikan menjadi Kepala Eksekutif Tentara Raja Iblis.”

Aku menatap Dmir Khan, Komandan Kedua Tentara Raja Iblis, yang berdiri di tengah arena.

“Yah, seperti yang kamu katakan, memiliki dua orang dengan pangkat Second-in-Command cukup bermasalah karena berbagai alasan … seperti kemungkinan pesanan tercampur, dan nilai yang berbeda.”

Dia melakukan pemanasan dengan ekspresi santai di wajahnya, meskipun aku memancarkan manaku dengan kekuatan penuh.

“Ngomong-ngomong… aku telah memperhatikan sisi manajemen Pasukan Raja Iblis, jadi akhir-akhir ini aku tidak bertarung apapun.”

"Apa yang kamu coba katakan?"

Aku bertanya, dengan bingung memiringkan kepalaku, dan dia menjawab, matanya menjadi dingin.

"aku minta maaf, tapi aku pikir mungkin agak sulit untuk mengontrol kekuatan aku."

Segera setelah dia mengucapkan kata-kata itu, ruang terdistorsi dan ruangan mulai berkembang dengan cepat.

“…Akankah duel kita terjadi di ruang terisolasi ini?”

"Ya."

aku sudah bisa menebak niatnya dengan melihatnya mendistorsi ruang. Sementara itu, Dmir Khan mengangguk dan mulai tersenyum.

“Baiklah, itu yang aku inginkan juga.”

“Bagus kalau kita sepakat.”

aku juga menanggapi dengan senyum dan menggunakan keterampilan Inspeksi❱ aku sambil melihat Dmir Khan, yang memiliki ekspresi tenang di wajahnya.

(Statistik)
Nama: Dmir Khan
Kekuatan: 7
Mana: 9.8
Intelijen: 8
Kekuatan mental: 9.1
Status Pasif: Tidak ada
Watak: Komandan Kedua dari Pasukan Raja Iblis
Status Kebaikan: -90

'… Seperti yang diharapkan, statistiknya sangat terfokus pada sihir.'

Pada kenyataannya, kekuatan Dmir Khan berada pada tingkat yang tidak signifikan. Tentu saja, nilai kekuatan 7 cukup tinggi dalam keadaan normal, tetapi orang-orang dengan statistik kekuatan tinggi sangat banyak di Pasukan Raja Iblis.

Namun, alasan mengapa dia adalah iblis paling kuat kedua dan sosok paling kuat di Pasukan Raja Iblis adalah karena kemampuan magisnya yang luar biasa.

Sihir spasialnya 'mengatur' ruang yang ditentukan itu sendiri daripada mengendalikannya. Itu adalah puncak dari sihir… yang membantai banyak pahlawan pemberani.

"Apakah kamu siap?"

"Aku masih mempersiapkan."

Dmir Khan mengumpulkan kekuatannya untuk melepaskan sihir spasial paling kuat padaku.

'Gaya bertarungnya tidak berubah sama sekali.'

Seperti yang diharapkan, pola serangan Dmir Khan tampaknya sama seperti yang disebutkan dalam buku kenabian dan ingatan dari garis waktu sebelumnya.

Dmir Khan biasanya serius dan tenang, tetapi ketika dia bertarung, dia akan berubah total.

Sebagai bukti dari fakta itu, dia memutuskan untuk melepaskan jurusnya yang paling mematikan, Spatial Influx, yang mendistorsi ruang ke segala arah sekaligus dan dengan paksa membengkok, lalu menghancurkan lawan.

Retakan! Retakan!

Di belakang Dmir Khan, daerah sekitarnya semakin terpelintir.

Dia kemungkinan besar akan memfokuskan semua kekuatannya ke serangan pertama.

Itu karena dia sangat membenci pertarungan panjang sehingga dia rela mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalam satu serangan hanya untuk menang dengan cepat.

Namun, aku juga sama.

Itu karena Stellar Mana❱ berspesialisasi dalam menghasilkan kekuatan ledakan seketika yang mirip dengan supernova.

Akibatnya, aku dirugikan dalam pertarungan panjang, tapi aku merasa percaya diri dalam duel singkat mengandalkan kekuatan ledakan…

"aku siap. Berapa lama waktu yang kamu butuhkan untuk bersiap-siap?”

Dengan pemikiran itu, aku mulai mengumpulkan mana di tubuhku saat Dmir Khan mengajukan pertanyaan sambil tersenyum.

"Mengapa? Akankah kamu menungguku?"

"Tentu saja. Saat kamu siap, kamu dapat langsung menyerang, dan kamu tidak perlu memberi tahu aku saat kamu siap.”

Ketika aku menanyakan pertanyaan itu sambil tersenyum, sama seperti dia, dia menjawab dengan merendahkan.

'…Yah, kalau orang itu, dia cukup kuat untuk melontarkan kata-kata sombong seperti itu.'

Jika itu dikatakan oleh orang biasa, aku akan menertawakannya sebagai gertakan, tetapi ceritanya berbeda dalam kasus Dmir Khan.

Dmir Khan tidak pernah kalah dalam satu pertempuran pun.

Rahasia pencapaian mengerikan ini terletak pada sihirnya, Sihir Dominasi Spasial❱.

Karena sihir yang dia gunakan mengatur 'ruang' itu sendiri, sebagian besar serangan diblokir oleh sihirnya dan menghilang saat bersentuhan.

Di timeline sebelumnya, satu-satunya individu yang aku kenal yang telah menembus sihirnya adalah Irina dan Master of the Magic Tower.

Tentu saja, aku akan segera ditambahkan ke daftar itu.

"aku siap."

“Kamu tampaknya cukup percaya diri.”

“Yah, jika kamu mati bahkan sebelum kamu bisa bereaksi… itu akan menyebabkan banyak kerusakan pada Pasukan Raja Iblis.”

Ketika aku menjawab dengan seringai, alisnya berkedut sebentar. Bahkan jika dia berpura-pura sopan, dia tidak bisa menyembunyikan sifat jahatnya.

"Kalau begitu … mari kita mulai."

"Baik."

Setelah mengambil napas dalam-dalam dan melotot satu sama lain untuk sementara waktu, kami melepaskan serangan kami secara bersamaan.

“…Hah!”

Lengan Dmir Khan terentang ke depan dengan keras.

Retakan!

Ruang yang terdistorsi hancur ketika retakan mulai terbentuk di mana-mana.

MENABRAK!!!

Ruang, yang telah dikompresi hingga terdistorsi dan robek, tiba-tiba meluas dan meledak dengan keras.

'…Dia menembak ruang itu sendiri.'

Menggunakan prinsip yang sama seperti tebasan pedang yang mendorong udara ke segala arah dengan kecepatan tinggi, atau misil sihir yang mendorong air atau api dengan kecepatan tinggi untuk menghasilkan peluru. Jurus spesial Dmir Khan akhirnya dilepaskan.

“Heup…!”

Pada saat yang sama, aku mencengkeram pedang aku dengan kuat dan mengambil napas dalam-dalam.

Dengan nafas itu, aku mengumpulkan mana bintang yang terkandung di setiap sudut tubuhku sekaligus dan menyalurkan semuanya ke pedangku.

“AHHHHHHHHHHH!!!”

Serangan luar angkasa menghantamku saat aku dengan paksa menyalurkan mana bintang ke senjataku. aku kemudian memangkas dengan semua yang aku miliki.

Itu hanya satu tebasan.

Tebasan pedang yang sangat ganas, dipenuhi dengan mana bintang, bertabrakan dengan serangan luar angkasa Dmir Khan pada saat berikutnya.

RETAKAN!!!

Raungan yang memekakkan telinga memenuhi aula konferensi yang ditelan.

"…Ha."

Dan pada saat itu, Dmir Khan mengeluarkan seruan singkat.

Serangan luar angkasanya melahap tebasan pedangku.

“aku minta maaf, Tuan Frey. aku tidak berpikir akan ada pemenang. ”

Namun, pada saat yang sama, tebasan pedangku juga menelan serangan luar angkasanya.

Dengan kata lain, serangan kami melahap dan mengancam untuk saling memusnahkan.

'… Dia licik.'

Baru pada saat itulah aku mengerti niatnya.

Dia sepertinya ingin aku tetap sebagai 'Joint Second-in-Command'. Dengan kata lain, dia membenci gagasan untuk turun ke posisi ketiga, tetapi dia tidak suka menjadi satu-satunya Komandan Kedua.

Lagi pula, dia menyembunyikan kekuatannya karena dia benci diganggu, dan setelah serangkaian tantangan, dia naik ke posisi kedua. Namun, kesetiaannya kepada Raja Iblis lebih unggul dari siapapun.

Mungkin rencananya berkisar pada fakta bahwa jika serangan kami membatalkan satu sama lain, dia bisa menyatakan hasil imbang dan menggunakan aturan untuk berbagi posisi Second-in-Command di antara kami berdua.

Kemudian dia bisa tetap berhubungan dekat dengan Raja Iblis yang setia kepadanya, dan bisa terus mempertahankan posisinya sebagai Komandan Kedua tanpa khawatir diganggu oleh orang lain. Dia juga bisa menggunakan aku untuk mengurangi tanggung jawabnya sendiri dan mengatasi gangguan.

Sungguh, dia adalah Dmir Khan, Komandan Kedua Tentara Raja Iblis. Orang yang disebut 'Penjelmaan Jahat yang Licik.'

'Tapi, aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.'

Bersinar…!

"…Apa?!"

Saat aku sedikit mengangkat sudut mulutku dengan pemikiran itu, suara menyegarkan bergema dari tempat di mana serangan kami saling bertabrakan.

Bersinar!!

"Bagus."

Setelah beberapa saat, suara berkelap-kelip memenuhi aula konferensi dengan cahaya yang bersinar, saat aku menatap Dmir Khan dengan senyum kemenangan.

“……..”

Dia hanya menatap pemandangan di depannya dengan takjub. Faktanya, pemandangan yang terbentang tepat di depan matanya sangat aneh sehingga dia pasti ketakutan.

Pop!!!

Pada saat itu, tebasan pedangku dan serangan luar angkasa Dmir Khan, yang saling memakan, benar-benar lenyap, dan kilatan cahaya yang menyilaukan muncul dari debu dan terbang menuju Dmir Khan.

“Ugh.”

Kemudian, Dmir Khan buru-buru mendistorsi ruang di sekitarnya dan mencoba memblokir kilatan bintang, tetapi dia hanya bisa menghentikan sebagian darinya.

Dia sudah mendistorsi begitu banyak ruang di sekitarnya dengan serangan awalnya sehingga bahkan jika dia mencoba mempengaruhi ruang di sekitarnya sekarang, dia hanya bisa mendistorsi begitu banyak.

"Lagi pula, kupikir ini akan berhasil."

Tentu saja, ini didasarkan pada kelemahan obsesi Dmir Khan untuk mengakhiri pertempurannya dalam satu serangan menggunakan sihir spasialnya.

aku, yang menyadari celah sebelumnya dengan melihat kembali pengaturan sihir spasial yang disebutkan dalam buku kenabian dan melalui ingatan aku tentang regresi sebelumnya, dengan sengaja menunda persiapan serangan aku dan menunggu ruang di sekitarnya menjadi cukup terdistorsi.

Dan akibatnya, ruang di sekitarnya secara berlebihan dikompresi dan terdistorsi.

"…Batuk!"

Pada akhirnya, Dmir Khan berlutut, ditusuk oleh kilatan cahaya yang bersinar, melahirkan keheningan dingin yang segera turun ke aula.

“Batuk… Batuk… Aku punya pertanyaan.”

Segera Dmir Khan, yang menatap kosong ke arahku dengan darah yang menetes dari sudut bibirnya, memecah keheningan yang bertahan untuk sementara waktu.

"Bagaimana kamu menghancurkan ruangku hanya dengan tebasan pedangmu?"

Dia bertanya seperti itu, dengan wajah pucat dan kuyu, saat aku menjawabnya dengan acuh tak acuh.

"Aku mengayunkan pedangku dengan sangat keras."

Kemudian para eksekutif di belakang mulai bergumam.

'…Yah, aku tidak berbohong.'

Alasan tebasan pedangku mampu menembus sihir spasialnya adalah karena Kekuatan Pahlawan❱ yang aku warisi dari Pahlawan Pertama.

Sebagai ganti kekuatan hidup, mungkin bagiku untuk mengeluarkan kekuatan transendental. Kekuatannya cukup kuat untuk menembus ruangnya.

Tentu saja, aku hampir mati karena aku menggunakan hampir semua kekuatan hidup yang tersisa untuk menggunakan Kekuatan Pahlawan❱.

Akibatnya, aku batuk darah puluhan kali, tetapi aku menelan semuanya dan menahan rasa sakit yang parah dengan bergantung pada kekuatan mental aku.

Haruskah aku menderita sebanyak itu bahkan jika dampaknya cukup kuat untuk menembus ruang?

“Katakanlah bagian itu masuk akal… Lalu, apa kilatan cahaya itu?”

Saat aku terus menelan darah yang akan aku batuk, Dmir Khan mengajukan pertanyaan dengan suara gemetar.

“Aku memasukkan mana ke dalam tebasan pedangku.”

Sepertinya darah akan keluar dari mulutku jika aku berbicara terlalu lama, jadi aku memberikan jawaban singkat lagi ketika para eksekutif yang berdengung di belakangku terdiam.

"Itu tidak mungkin."

Sementara itu, setelah mendengar itu, Dmir Khan tampak tercengang.

'…Yah, itu cukup mengejutkan.'

Dengan skill yang sebelumnya aku dapatkan dari hutan dekat kediaman Duke, aku bisa mengeluarkan 'stellar magic'.

Itu saja sudah luar biasa, tetapi menggabungkan sihir dengan tebasan pedang tidak pernah terdengar di benua itu.

Itu karena, sampai sekarang, belum ada yang bisa menggabungkan 'aura pedang' dan 'mana'.

Dengan kata lain, aku adalah satu-satunya 'Pendekar Pedang sihir' di dunia.

Seni pedang aku memanfaatkan Kekuatan Pahlawan❱, dan sihir yang aku gunakan adalah Stellar Mana❱ yang sebelumnya digunakan oleh ibu aku, penyihir bintang terkuat dalam sejarah.

Jadi kesimpulannya, menurut istilah yang lebih disukai nenek moyang aku, aku sekarang adalah 'penipu sialan.'

“Mulai sekarang, aku adalah Komandan Kedua dari Pasukan Raja Iblis. Mereka yang tidak puas, jangan ragu untuk maju dan melawan aku.”

Berpikir seperti itu, aku menelan darah yang terkumpul di mulutku. Dan segera setelah aku tenang, aku berbicara dengan dingin kepada para eksekutif di belakang aku.

'Tolong jangan keluar … Tolong …'

Tentu saja, dalam hati aku berdoa agar tidak ada yang keluar.

Dalam keadaan setengah mati aku, siapa pun di sini dapat dengan mudah mengalahkan aku.

Misalnya, jika orang orc yang mengkonfrontasiku sebelumnya memutuskan untuk menantangku lagi, dia akan dengan mudah menjatuhkanku dan mengambil posisi Second-in-Command.

“”……..””

Tapi untungnya, mereka semua mengalihkan pandangan mereka, berusaha untuk tidak melakukan kontak mata denganku dan tetap diam.

"Baik-baik saja maka…"

Ketika aku melihat mereka berperilaku seperti itu, aku menghela nafas lega dan berusaha untuk pergi dengan tenang ke tempat duduk aku …

"Satu pertanyaan lagi … hanya satu pertanyaan lagi."

"…Apa?"

Dmir Khan, yang terengah-engah, mengajukan pertanyaan lain dengan kerutan di wajahnya.

“Kamu… kamu…”

Dmir Khan terus berbicara dengan nada bergetar. Rupanya, karena tidak pernah terkena serangan, tubuhnya tampak sangat lemah…

“… Apakah kamu Raja Iblis?”

"Apa?"

Dia menyemburkan sesuatu yang gila dari mulutnya saat aku mendengar orang-orang dengan cepat mengambil napas dalam-dalam dari belakangku.

“Eh… itu…”

Memikirkan arti kata-kata itu, aku membeku tanpa menyadarinya.

"…Sehat?"

Hanya keheningan yang tersisa di aula konferensi.

.

.

.

.

.

“Um… Kania. Frey akan baik-baik saja…”

“Tuan Muda akan baik-baik saja. Jadi jangan khawatir tentang apa pun. ”

“Tidak… bukan itu. Aku hanya mencoba menghiburmu… menghela napas…”

Irina mencoba menghibur Kania, yang tampak cemas saat dia terus membuka dan menutup tutup pulpennya sambil mengunyah kukunya. Dia melihat ke luar jendela setelah mendengar Kania terus bergumam bahwa Frey akan baik-baik saja dengan suara gemetar.

“Kania…”

“Seperti yang sudah aku katakan berulang kali, Tuan Muda akan baik-baik saja. Jadi…"

“…Kita sudah sampai.”

"Ah."

Menyadari bahwa kereta telah tiba di depan rumah Duke, Irina memberi tahu Kania, yang benar-benar berada di luar zona, dan turun dari kereta. Dia kemudian mengajukan pertanyaan padanya.

“Uh… Apakah kamu ingat apa yang Frey perintahkan untuk kita lakukan?”

“Tuan Muda akan aman. Jadi berhenti…”

“Tidak, apakah kamu ingat apa yang Frey minta sebelumnya? Dasar 'Tuan Muda' yang gagap!"

Akhirnya, ketika Irina berteriak padanya, Kania tersentak dari linglungnya, dan dengan cepat mengubah ekspresinya menjadi seorang kepala pelayan Duke, dan melangkah keluar dari kereta.

“… Aku mengingatnya dengan sempurna.”

Setelah pernyataan itu, dia menuju ke gerbang utama rumah Starlight. Ketika dia memasuki kediaman Duke bersama dengan rakyat jelata yang ragu-ragu di depan gerbang.


"Semua pelayan, tolong berkumpul di depanku."

Setelah beberapa saat, Kania, yang telah memanggil semua pelayan dalam barisan, menyatakan dengan ekspresi dingin di wajahnya.

"Mulai hari ini, kalian semua dipecat."

Kania, yang melihat sekeliling dengan hati-hati, menambahkan beberapa kata lagi dengan nada pelan sementara para pelayan terguncang kaget mendengar kata-kata itu.

“… sampai liburan selesai.”

Kemudian, para pelayan menjadi bingung, mencoba memahami arti kata-katanya. Sementara itu, rakyat jelata, yang melihat pemandangan itu dengan bingung, menyadari bahwa Kania sekarang sedang menatap mereka.

“Mulai hari ini dan seterusnya, kamu adalah pelayan keluarga Starlight.”

Setelah mendengar kata-kata Kania, para siswa mulai meragukan telinga mereka.

“Semua wanita akan memakai pakaian pelayan, dan semua pria akan bekerja sebagai pelayan, juru masak, dan tukang kebun.”

Kania, yang sekali lagi mengingatkan rakyat jelata tentang situasi mereka, menyatakan dengan ekspresi tenang di wajahnya.

"Ini adalah perintah Tuan Muda."

Ingin baca dulu? Beli koin di sini. Kamu bisa buka kunci bab dengan koin atau lebih tepatnya "bola genesis".

Kamu bisa dukung kami dengan membaca bab di situs web Genesis, dan juga dengan menjadi anggota eksklusif.

kamu harus memeriksa ilustrasi di server perselisihan kami: discord.com/invite/JnWsEfAGKc

Kamu bisa menilai seri ini di sini.

Kami Merekrut!
(Kami sedang mencari Penerjemah Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)


—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar