hit counter code Baca novel The Main Heroines are Trying to Kill Me Chapter 64 - The Moonlight on the Stars Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Main Heroines are Trying to Kill Me Chapter 64 – The Moonlight on the Stars Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Cahaya Bulan Di Bintang

'Di masa lalu, aku bahkan tidak bisa membayangkan menjadi Komandan Kedua Pasukan Raja Iblis.'

aku tiba di depan rumah Duke dalam sekejap karena kemampuan Dmir Khan untuk mengendalikan ruang, dan menarik napas dalam-dalam sebelum berjalan menuju gerbang.

“”Selamat datang.””

Ketika gerbang dibuka, rakyat jelata dari Kelas A berbaris dengan wajah malu. Mereka menundukkan kepala dan menyapaku.



Anak laki-laki berseragam dan pakaian kerja baik-baik saja, tetapi gadis-gadis dengan pakaian pelayan… Jika ada yang melihatku, mereka pasti akan mengutukku.

"Kalau begitu aku akan masuk."

Tentu saja, aku memasuki rumah Duke dengan senyum jahat.



“”……..””

Melihat gadis-gadis itu memelototiku dengan rasa jijik yang tak terselubung, kupikir aku membuat pilihan yang tepat.

“… Saudaraku, apa yang kamu lakukan?”

aku memasuki mansion, sambil melihat rakyat jelata seolah-olah mereka adalah serangga. Tapi segera, Aria menghentikanku.

“Ah, Aria. Bawa Kadia dan pergi dari sini.”

"Apa!?"



Saat aku berbicara dengan Aria dengan tenang, dia menggeram dan berkata.

"Saudaraku, berhenti melakukan hal-hal konyol ini dan minta maaf kepada anak-anak itu …"


"Tetap keluar dari rumahku sampai liburan ini selesai."

Aku memotongnya dengan dingin, tapi Aria hanya menghela nafas dan mulai mendekati rakyat jelata di belakangku.

"aku minta maaf."



Ketika dia membungkuk dalam-dalam dan meminta maaf, siswa biasa melebarkan mata mereka dan mulai panik.

Apakah mereka pikir dia juga penjahat hanya karena dia adalah adik perempuan dari pria 'jahat' Kekaisaran yang terkenal? Aku merasa kasihan pada Aria.



“Adikku menyebabkan masalah. Aku akan mengurusnya, jadi kamu bisa pergi—Ah!”



Tetapi ketika dia mencoba mengirim rakyat jelata kembali ke rumah, aku dengan paksa meraih lengannya dan mulai menyeretnya menaiki tangga.

"Ah! Saudaraku, apa yang kamu pikir kamu lakukan? Biarkan aku pergi! BERANGKAT!!"

"Diam dan ikuti aku."

Saat dia terus berjuang, Aria segera mulai menyalurkan mana bintang, tetapi dia melirik rakyat jelata yang mengawasi kami dari bawah, dan kemudian berbicara dengan tergesa-gesa.

“Apakah kamu ingin bertarung dengan mana bintang di depan teman sekelasmu? Jika kamu tidak melepaskannya, aku akan menyerangmu di depan—”

"Diam sebelum aku mengusirmu dari keluarga."



Aku berada dalam kondisi lemah karena kekuatan hidup yang harus kugunakan untuk mengalahkan Dmir Khan, jadi jika Aria memukulku dengan mana bintang, dia memang akan membunuhku dan menjadi seorang pembunuh.

Jadi aku dengan kasar memotongnya sekali lagi sebelum dia menggunakan sihir padaku, saat dia mulai bergumam dengan ekspresi kaget di wajahnya.



“Maksudmu… kamu serius, Kak?”

“……..”

"Apakah kamu serius?"

"… Ya."



Saat aku menjawab dengan ekspresi kesal di wajahku, dia membuka mulutnya lagi sambil memelototiku.

“Saudaraku, mulai sekarang … kya!



Namun, aku mendorong Aria ke kamar Kadia, di mana dia sudah menunggu.

"Tuan Muda Frey…?"



Kakak Kania, yang sedang bermain boneka, menatapku dengan mata terbuka lebar.

“Kemasi tasmu sekarang dan tinggalkan rumah kami, dan jangan kembali sampai liburan berakhir. Jika kamu tidak pergi sekarang, Aria, kamu akan dikeluarkan dari keluarga, dan Kadia, kamu akan diusir ke jalanan.”


“U-Uh, bagaimana dengan adikku…?”

Mendengar kata-kata itu, Kadia mulai menangis dan mengajukan pertanyaan. Melihatnya seperti itu, aku mengangkat sudut bibirku dan menjawab.



“Tentu saja aku akan menjaga adikmu. Lagipula dia milikku.”


“Wa-Wahh…”



Setelah mendengar kata-kata itu, Kadia hampir menangis, dan Aria, yang mengatupkan giginya di sebelahnya, berteriak padaku.

"Mengapa?! Kenapa kau melakukan ini, bajingan!”

"Tidak bisakah kamu melihat bahwa aku membawa rakyat jelata itu?"



Aku memberinya senyum licik dan mulai memberi tahu alasannya, yang sudah kurencanakan sebelumnya.

“Akan ada pesta gila. Alkohol, narkoba, dan—heuk.”

"… Cukup."



Namun, aku ditinju di perut oleh Aria tanpa bisa menyelesaikan kalimat aku.

“Kadia, ayo pergi.”

“Ya-Ya? Tetapi…"


“Tidak apa-apa jika kita kembali saat liburan selesai, kan? Aku akan pergi malam ini. Selamat berlibur."

Setelah mengatakan itu, Aria meraih lengan Kadia, dan menatapku dengan ekspresi jijik, lalu meninggalkan ruangan bersamanya.

"… Batuk."



Aku bersandar ke dinding saat aku menyeka darah yang menetes dari sudut mulutku. Itu karena aku ditinju oleh adik perempuanku, yang memiliki stat kekuatan 4.

'aku harus diam-diam menyewa tentara bayaran untuk melindungi tempat tinggal mereka.'



Alasan aku mengusir mereka sederhana.

Jika mereka berdua tinggal di mansion ini sepanjang liburan, mereka pasti berada dalam bahaya.

Saat ini, aku adalah target pembunuhan oleh Clana dan Keluarga Moonlight.



Dan ujian yang belum pernah terjadi sebelumnya mungkin adalah jebakan yang diatur oleh Clana.

Jadi, pada akhirnya, ketika tim Clana menyerbu mansion Duke, akan ada kemungkinan besar bahwa pembunuh, perangkat penyadapan, atau bom akan dibawa masuk.



Oleh karena itu, Aria dan Kadia harus dievakuasi setidaknya sampai akhir ujian.

Tentu saja, aku ingin orang biasa berlindung di suatu tempat, tapi … aku tidak bisa membantu mereka karena aturan ujian.

Dan karena berbagai alasan, aku ingin melakukan hal-hal yang baik bagi mereka yang menderita kemiskinan, jadi kali ini…



"Oh itu benar. Tentang kejadian terakhir… Hah?”

Sementara aku asyik dengan pemikiran seperti itu, Aria tiba-tiba membuka pintu dan mengajukan pertanyaan kepada aku sebelum membeku di tempat.

Aku bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, jadi aku menatap Aria dengan bingung, lalu menyentuh bibirku, dan menyadari bahwa jariku berlumuran darah yang menetes dari bibirku.



“Eh, jadi ini…!”

“B-Saudaraku. Mengapa? Di mana kamu terluka? ”

Aku mencoba terhuyung-huyung sambil menyeka darah, tapi kakiku gemetar karena aku menggunakan terlalu banyak energi, dan aku terjatuh kembali.

Aria, yang menatapku dengan tatapan kosong, mulai menggertakkan giginya.



“Hei, apa yang telah kamu lakukan?”

“Kamu tidak perlu tahu.”

“Ya, aku tahu kau akan mengatakan itu. Aku benar-benar muak dengan ini sekarang.”



Mengatakan demikian, Aria mengeluarkan sesuatu dari sakunya, melemparkannya ke kakinya sendiri, dan mulai menginjak-injaknya.

"Aku bahkan tidak akan berbicara denganmu mulai sekarang."

Setelah mengatakan itu, Aria meninggalkan ruangan dengan ekspresi dingin di wajahnya.

"… Apa ini?"

Ketika aku melihat bahwa dia telah meninggalkan kamarnya, aku ingin memeriksa apa yang dia injak, jadi aku menjulurkan kepala dan melihat ke bawah ke lantai.

'Kunci… terbuat dari sihir ringan?'



Aku menatap kunci yang penyok sejenak, lalu diam-diam menutupi kunci itu dengan telapak tanganku dan memejamkan mata.

"… Selesai."

Akhirnya, saat aku merapal sihir cahaya, aku memunculkan cahaya yang berkelap-kelip di tanganku, dan tersenyum saat melihat kunci itu secara bertahap kembali ke keadaan semula.



– Bersinar…


"… Ohh."

Namun, kunci yang aku pegang di tangan aku tiba-tiba hancur menjadi partikel berkilau dan tersebar di udara.

'Sial, itu karena aku menggunakan terlalu banyak mana bintang.'



aku senang dengan keterampilan mana aku yang baru ditingkatkan, tetapi pada saat yang sama, aku merasa tidak nyaman karena tidak mengetahui di mana kunci Aria seharusnya digunakan. Aku kemudian menghela nafas dan meninggalkan ruangan.

“Oh, uh… Tuan Frey. Makan malam sudah siap."

Kemudian, seorang siswi yang tampak malu-malu mendekati aku untuk melapor, sambil tersipu.



“Sejak kapan kamu mulai mempersiapkannya?”

"Kami mulai segera setelah kamu tiba."

"Betulkah?"

Sementara dia menganggukkan kepalanya, aku mulai mendekatinya, tetapi dia tiba-tiba menutup matanya dan mulai gemetar.

"Apa masalahnya?"

“Maafkan aku, maafkan aku… aku tidak terbiasa berbicara dengan orang…”



Kemudian, ketika aku mengajukan pertanyaan kepadanya, dia mulai berbicara dengan suara gemetar, saat wajahnya menjadi sangat merah.

“… Kamu cukup imut.”

"Aduh…!!"



Saat aku menyentuh dagunya dan berbicara, gadis yang tampak pemalu itu membeku seperti patung.



"Siapa namamu?"

Ketika aku menanyakan namanya, entah kenapa, aku merasa seperti pernah melihatnya sebelumnya. Dia menggerakkan bibirnya sedikit dan menjawab dengan nada berbisik.

“Ini Lu…”

"… Ah."

Kemudian aku ingat siapa dia, dan aku berhenti menyiksanya dan mundur selangkah.

"Tidak kusangka aku akan bertemu dengannya di sini."

Saat aku mengingat namanya dari timeline sebelumnya, aku melewatinya dan berbicara dengan suara rendah.

“Mulai sekarang, jangan lakukan pekerjaan rumah tangga dan tetaplah bersamaku.”

"Ya-Ya?"

"Aku ingin kau tetap di sisiku."



Kemudian Lulu, yang sesaat menatapku dengan ekspresi bingung, buru-buru menundukkan kepalanya dan berkata.

“Ah… aku mengerti! Aku akan melakukan yang terbaik!"

Saat aku turun, mendengarkan suaranya yang serak berdering di belakangku, aku berhenti berjalan dan menghela nafas pelan.

'… Ini menjengkelkan.'

Setiap kali aku kembali ke rumah, untuk beberapa alasan, sesuatu yang mengganggu selalu terjadi.


.

.

.

.

.

Ada berbagai masakan di meja makan tempat makan malam disajikan.

"… Apa ini?"

“Uh… Ini kentang rebus favorit keluargaku.”

“Wortel tumis yang sering aku buat untuk adik aku.”


“aku membuat tempura terong. Apakah kamu tidak menyukainya?”

Tentu saja jika menyangkut sayuran hijau.

“Pasti ada banyak bahan berkualitas tinggi di pantry makanan… Tapi kamu yang menciptakan bencana ini?”



Tentu saja, hidangan sayur para gadis memiliki kualitas yang cukup tinggi, jadi aku yakin bahwa mereka pasti mewah, tetapi sebaliknya aku mulai membuat masalah dengan para gadis, yang memperhatikan aku dengan cemas.

'… Apakah mereka terlalu terbebani?'



Aku cukup bersemangat untuk mengisi perut rakyat jelata dengan bahan-bahan mahal dari keluarga Starlight selama liburan ini, tapi kalau dipikir-pikir, bahkan aku tidak akan menyentuh bahan-bahan mahal karena aku mungkin akan membuat marah pemiliknya dengan menggunakan bahan-bahan mahal tersebut.

Nah, mulai sekarang, aku hanya akan memesannya untuk dimasak dengan bahan-bahan mahal…

“Kami belum pernah menyentuh bahan-bahan mahal.”


"…Ah."

Siswa biasa menatapku dengan tenang.

Sementara itu, Ferloche, yang mengenakan seragam pelayan pendek dan banyak perban melingkari jarinya, juga menatapku.

“Karena Saintess telah makan makanan berkualitas tinggi beberapa kali sebelumnya, dia mencoba mengingat resepnya dan memasaknya… Seperti yang bisa kamu lihat, dia hampir memasak jarinya alih-alih bahannya.”



Di antara anak-anak ini, seorang gadis berpenampilan tegas yang mewakili rakyat jelata mulai berbicara sambil memelototiku.



“Jadi, kami tidak punya pilihan selain memasak dengan bahan yang bahkan belum pernah kami sentuh. aku minta maaf karena miskin.”

Setelah perwakilan selesai berbicara dengan suara serak, dia menundukkan kepalanya. Segera, siswa biasa lainnya juga mengikuti dan membungkuk juga.

“… Apakah kamu mengatakan bahwa namamu adalah Alice?”


"Ya itu betul."

Setelah menatap kosong pada mereka sejenak, aku ingat nama perwakilan rakyat jelata dan berpikir sejenak.

'Gadis itu awalnya adalah siswa yang memimpin protes yang terjadi setelah itu (Penggerebekan pada Insiden Asrama Orang Biasa)…'



Dia, yang memimpin protes rakyat jelata di timeline sebelumnya, akhirnya menjadi salah satu pemimpin revolusi di masa depan.

Karena sifatnya, tampaknya kebenciannya terhadap aku beberapa kali lebih besar daripada orang biasa lainnya.



“Maafkan aku karena menyarankan sesuatu sebagai orang biasa. Bagaimana kalau menyewa koki profesional daripada kita, yang miskin dan bahkan tidak bisa menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi dengan benar?”

"… Mendesah."

Aku menatapnya dengan tenang saat dia berbicara dengan nada kasar, dan kemudian aku menghela nafas dan berkata.



“Jadi, tidak ada gunanya sampah sepertimu… begitu… kalau begitu aku akan mengurusnya.”

“Terima kasih banyak telah mempertimbangkan posisi kami, Lord Frey Raon Starlight.”



Setelah mendengar kata-kataku, Alice melebarkan matanya dan mencoba untuk mengatakan sesuatu, tetapi Arianne, yang berdiri di sampingnya, dengan cepat melangkah ke depan Alice dan membungkuk padaku, dengan cepat menjawab sebelum Alice bisa membalas.



“Ahhh… Kalau begitu buang semuanya, atau kalian makan. Terserah kamu. Aku tidak tahan dengan hal menjijikkan ini.”

Setelah menatapnya sejenak, aku bangkit dari meja dan meninggalkan mereka dengan kata-kata itu saat aku mulai menuju ke atas ke kamarku.

"I-Anak itu dari—"

“Ali…! Tunggu! Lawanmu adalah Frey!”


“Ya, meski itu menyedihkan… aku tidak punya pilihan selain menahannya.”

Saat aku dengan tenang menaiki tangga, aku memusatkan mana bintang di telingaku saat aku mendengar percakapan mereka di lantai bawah. aku kemudian mengambil napas dalam-dalam dan berpikir keras.

'… Haruskah aku menyewa koki?'



Dalam hal ini, adalah kesalahanku karena mengabaikan fakta bahwa rakyat jelata tidak pernah menyentuh bahan-bahan berkualitas tinggi.

Kurasa aku sudah terbiasa dengan Kania, orang biasa yang paling lama kukenal, dan seseorang yang sangat pandai memasak, jadi aku secara tidak sengaja bias.



aku tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa Kekaisaran Matahari Terbit dipermalukan karena pola pikir bangsawan yang bodoh, namun aku masih membuat kesalahan seperti itu. aku sangat malu sehingga aku hampir tidak bisa mengangkat kepala aku tinggi-tinggi.


'Kalau dipikir-pikir, Kania dan Irina keluar sebentar. Lalu … ketika mereka kembali, haruskah aku meminta mereka berdua untuk memasak?'

Untuk waktu yang lama, di tempat di mana tidak ada yang bisa melihatku membenturkan kepalaku ke dinding, aku mulai memikirkan apakah akan mempercayakan masakannya kepada Kania dan Irina.

'Tidak, hanya mereka berdua saja tidak cukup.'



Lalu aku menggelengkan kepalaku dan menghela nafas.

Tentu saja, keterampilan memasak Kania dan Irina adalah yang terbaik, tapi… Aku yakin jika mereka terus menyiapkan makanan untuk rakyat jelata hingga akhir liburan, kesehatan mereka akan memburuk.



Namun, tidak mungkin untuk memanggil kembali para pelayan yang aku usir.



Aku harus menggunakan uang dari 'Kebijakan Ketenagakerjaan Pelayan' ayahku, yang akan kuterima di akhir liburan, tapi… jika aku membawa para pelayan kembali sekarang, itu akan menjadi bencana.

Satu-satunya pilihan yang tersisa adalah menyewa koki, tapi itu juga tidak ideal, karena rumah ini akan segera diganggu oleh banyak penyusup dan pembunuh.



“Ah, aku tidak tahu.”

Pada akhirnya, aku terhuyung-huyung ke kamarku sambil memegang kepalaku, yang mulai berdenyut akibat tindakanku sebelumnya.

Kurasa aku harus tidur sebentar.



“Eh?”

Namun, ketika aku berbaring di tempat tidur untuk tidur, sesuatu menyentuh punggung aku.

"Apa ini?"

Ketika aku memiringkan kepala aku dengan bingung dan mengambil benda yang menyentuh punggung aku, aku menemukan sebuah kotak.



'… Sebuah lubang kunci.'

Akhirnya, aku menemukan lubang kunci kecil di dalam kotak, dan aku tahu bahwa itu adalah ruang untuk kunci yang telah diinjak-injak Aria sebelumnya.

"Maafkan aku… Aria."

Aku hendak membuka kotak itu dengan paksa, tetapi dengan ekspresi muram di wajahku, aku meletakkan kotak itu di atas meja di samping tempat tidur dan mulai memejamkan mata.



Untuk beberapa alasan, hari ini, aku merindukan mimpi kucing yang dulu aku alami.

.

.

.

.

.

"Tuan muda? Tuan muda!!"

“Ummm… Kania?”



aku bermimpi bahwa seekor burung hantu raksasa membebani aku, bukan seekor kucing, dan aku terbangun dengan keringat dingin setelah mendengar panggilan Kania.

“Kamu aman!”



Kania mulai memelukku dengan senyum cerah yang belum pernah dia tunjukkan sebelumnya.

“Karena itu adalah Tuan Muda, aku yakin kamu akan kembali dengan selamat. Betulkah."

“K-Kania… aku tidak bisa bernapas.”

Saat aku kesulitan bernapas karena dia memelukku begitu erat, aku berbicara dengan cepat, dan Kania, yang dengan cepat mundur dariku, mengatur ekspresinya seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

“Irina? Kenapa kamu terlihat seperti itu?”

Melihat Kania seperti itu, aku tersenyum pahit, tapi aku menyadari bahwa Irina memiliki ekspresi kuyu di wajahnya, dan aku memiringkan kepalaku dengan bingung.



“Kania… sepanjang hari…”

"Ngomong-ngomong, Tuan Muda, Nona Aria merindukanmu."

Saat Irina mulai menjawab dengan ekspresi bingung, Kania dengan cepat memotongnya dan mulai berbicara.

"…Mengapa?"



Aku bertanya dengan nada muram karena aku sedikit cemberut karena dia membawa kotak mencurigakan ke kamarku dan menginjak-injak kunci untuk membukanya. Kania lalu mengangkat bahunya dan berkata.



"Dia bilang dia punya sesuatu untuk diberitahukan padamu sebelum dia pergi."

Setelah mendengar kata-kata itu, aku terdiam. Kania bertanya dengan ekspresi sedikit khawatir.



“… Lady Aria tidak mengkhawatirkan Tuan Muda, kan?”

“Tidak, tidak apa-apa. aku pikir kali ini, dia telah kehilangan sedikit simpati terakhir yang dia miliki untuk aku … aku hanya perlu satu insiden lagi terjadi.



Seperti yang aku katakan, ekspresi Kania dan Irina mengeras pada saat bersamaan.

“Jika aku tidak berbicara dengannya hari ini, aku tidak akan bisa bertemu dengannya sepanjang musim panas…Aku harus bertemu dengannya. Jam berapa?"

“Ini jam satu pagi.”



Aku dengan tenang bertanya dan bangkit dari tempat tidurku sebelum berjalan menuju pintu.

“Kania dan Irina. Kalian bawa Aria dan Kadia ke tempat yang aman. Silahkan."


“Serahkan saja pada kami.”

“… Kami akan kembali besok pagi, jadi istirahatlah.”



Setelah berbicara dengan mereka berdua, aku mulai menuju gerbang utama rumah Duke.

"… Saudara laki-laki."

Akhirnya, aku menemukan Aria berdiri di depan gerbang, jadi aku menghela nafas dan mulai berbicara dengannya.



"Jika kamu berniat untuk berbicara omong kosong lagi …"

“… Kejadian terakhir itu. Kaulah yang menyelamatkanku, bukan?”

Tapi setelah mendengar kata-kata Aria, aku berdiri diam dan menegang.

“”….. Heup.””

Dan itu sama untuk Kania dan Irina juga, karena mereka berdua tersentak dan menatapku tanpa menyadarinya.

“Aku akan percaya begitu. Bahkan jika itu hanya mimpi… aku akan tetap percaya pada mimpi itu.”

Namun, untungnya, jendela penalti tidak muncul.

(Emosi Aria Raon Starlight Saat Ini: Kekecewaan/Kelelahan/Pengunduran Diri/Benci/Khawatir)



“Jadi tolong… jangan mengecewakanku lagi…”

Akhirnya, melihat ke dalam emosi Aria, aku menyadari bahwa dia tidak menyadari kebenaran, tetapi dia menyangkal kenyataan.

"Jika aku sedikit lebih kecewa, aku tidak bisa …"



Aria, yang berjuang untuk melanjutkan kata-katanya, akhirnya menyerah dan menundukkan kepalanya, dan mengulurkan tangannya kepadaku.

"… Ini?"

Aku mengulurkan tanganku tanpa sadar untuk menerima apa yang dia ulurkan, dan aku menemukan kunci yang dia injak sebelumnya.

"Pamitan."

Segera setelah Aria memberiku kunci, dia berbalik dan meninggalkan mansion.



'Apakah ini halusinasi lagi?'

Aku mendengar isakan dari suatu tempat, tapi aku mencoba mengabaikannya karena kupikir itu mungkin halusinasi yang kualami terakhir kali.

“… Aria menangis, Tuan Muda Frey.”

Kata-kata Kadia, yang telah menatapku sambil membawa barang bawaannya sendiri, dengan jelas mengungkapkan kebenaran yang coba aku hindari.

"Aku hanya berpikir aku harus memberitahumu."

Setelah meninggalkan kata-kata itu, Kadia meninggalkan mansion bersama Kania, yang diam-diam menggigit bibirnya, dan Irina, yang menatapnya dengan sedih.

“… Jadi, apa yang dia berikan padaku yang membuatnya bersikap seperti itu?”

Setelah berdiri diam untuk waktu yang lama, aku mulai pergi ke kamar aku sambil bersenandung dengan nada yang menyenangkan.

“… Oh, cocok.”

Ketika aku akhirnya tiba di kamar aku, aku memasukkan kunci yang terbuat dari bintang ke lubang kunci kotak yang aku simpan di atas meja dan memutarnya searah jarum jam.

– Klik!

"Ini adalah?"

Dan apa yang ada di dalam kotak terbuka itu sangat tidak terduga.

– Jangan batuk darah terus. Ini kotor.

"…Ha ha ha."

Di dalam kotak, sebuah sapu tangan bersulam kucing perak terlipat rapi.

“Itu bahkan disihir dengan sihir pembersih diri.”



Setelah melihat sapu tangan itu sebentar, aku tersenyum lembut dan mencoba melipat saputangan itu dengan kuat dan memasukkannya ke dalam saku aku…

"… Jangan bergerak."

Pada saat itu, aku merasakan sentuhan dingin di tengkuk aku, dan mendengar suara misterius yang keruh.



'Menilai dari nada suaranya … itu pasti seorang wanita. Bagaimana dia bisa berada di belakangku? Bagaimana dia bisa masuk ke sini? Masih harus ada pemain sihir pertahanan? Jadi apakah itu pembunuh Clana? Atau apakah itu pembunuh Keluarga Moonlight? Jika tidak… Mungkinkah Raja Iblis?'

Sejak saat itu, aku mulai memeras otakku, dan buru-buru mulai menyalurkan mana bintang untuk menaklukkan lawan, tapi…

"Tidak akan menyenangkan jika kamu menolak."



Pada saat itu, orang tak dikenal di belakangku memberi tekanan lebih pada senjata yang diarahkan ke tengkukku, jadi aku tidak punya pilihan selain berhenti bergerak.

"… Apa yang kamu inginkan?"

Jika aku tahu ini akan terjadi, aku tidak akan menggunakan kekuatan hidup aku sebelumnya. Namun, aku tetap tenang dan mengajukan pertanyaan kepada orang lain.

"Jika kamu memikirkan sesuatu yang bodoh, aku akan segera membunuhmu."

Setelah mendengarkan kata-kata orang lain, aku merasa bahwa dia adalah seseorang yang tidak akan mendengarkan apa pun yang aku katakan, jadi aku menutup mata dengan erat dan mulai memikirkan pilihan terakhir aku.

"… Mungkin?"

Sampai aku mendengar kata dia menambahkan singkat di bagian akhir.

“… Serena?”



Saat aku bertanya dengan ekspresi penuh harapan di wajahku, orang di belakangku melepaskan pengubah vokal dan berbisik lembut di telingaku.

"Malam ini akan menjadi malam yang panjang, Frey."

"Apa?"

“… Jadi bersiaplah.”

Sepertinya mimpi yang aku alami sebelumnya memang menandakan sesuatu.

Ingin baca dulu? Beli koin di sini. Kamu bisa membuka kunci bab dengan koin atau lebih tepatnya "bola asal".

Kamu bisa dukung kami dengan membaca bab di situs web Genesis, dan juga dengan menjadi anggota eksklusif.

kamu harus memeriksa ilustrasi di server perselisihan kami: discord.com/invite/JnWsEfAGKc

Kamu bisa menilai seri ini di sini.

Kami Merekrut!
(Kami sedang mencari Penerjemah Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)


—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar