hit counter code Baca novel The Regressor and the Blind Saint Chapter 11 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Regressor and the Blind Saint Chapter 11 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Wahyu (1) ༻

Lima hari telah berlalu sejak itu.

Perbaikan pondok berjalan lancar.

Atap asli robek, dan atap baru yang dibuat dengan menebang pohon ditempatkan di tempatnya.

aku juga memperbaiki kursi tanpa satu kaki dan tempat tidur dengan bingkai yang berantakan.

Tinggal perbaikan pagar dan penempatan perabot dan peralatan di dalamnya.

Bibir Vera melengkung membentuk senyuman puas saat melihat pondok yang sekarang tampak sedikit lebih sederhana.

'Ini cukup untuk tempat tinggal.'

Pagar bisa dibangun kembali nanti dengan bantuan si kembar. Peralatan tersebut sudah dipesan olehnya dan akan dikirimkan oleh Norn.

Dan segera dia merasakan stabilitas saat api yang telah menyerbunya akhirnya padam. Vera kemudian pindah ke tengah tanah kosong di depan pondok.

'Hari ini adalah….'

Ini adalah hari untuk mendemonstrasikan seni pertempuran ilahi yang telah dia coba buat selama lima hari terakhir.

…Ya.

Jalan yang dipilih Vera untuk dirinya sendiri adalah seni pertempuran dewa.

Dia membaca buku teks yang dia terima dari Trevor untuk membangun pengetahuan dasar tentang seni pertempuran ilahi, dan berdasarkan itu, dia mencoba mendekati kekuatan dengan berbagai cara, tetapi pada akhirnya yang keluar adalah kesimpulan bahwa kekuatan sumpah bisa tidak menyatu dengan seni pertempuran ilahi.

Berbeda dengan kekuatan keabadian si kembar itu sendiri, ada masalah yang sulit diterapkan pada tubuh karena kurangnya intuisi.

Setelah nilai yang ditetapkan diperbaiki, ada juga masalah bahwa kerugian yang ada dari "respons langsung selama pertempuran" tidak cukup dikompensasi karena sulit untuk mengatasi situasi yang selalu berubah saat diterapkan.

Jadi, untuk mengatasi masalah seperti itu, Vera beralih ke hukum filosofis. Jika sulit untuk memasukkannya ke dalam tubuh, maka dia dapat menanamkan kekuatan itu ke luar.

Jika sulit untuk segera menanggapi suatu situasi, maka dia dapat menciptakan lingkungan di mana dia tidak perlu menanggapi.

Menggunakan hukum, ruang itu sendiri diukir dengan kekuatan aturan.

Jika kamu mengubah area sekitarnya menjadi medan perang yang menguntungkan kamu, semua kekurangan di atas akan dikompensasi.

Kekuatan sumpah adalah kekuatan aturan. Itu adalah kekuatan untuk mengukir sumpah menjadi aturan-aturan konkret, dan menerima janji kekuatan yang sesuai dengannya.

Jadi, bukan tidak mungkin untuk memanfaatkan cara ini menggunakan aspek aturan itu sendiri.

Hal berikutnya yang aku lakukan setelah mendapatkan ide itu adalah menciptakan "niat" yang akan mewujudkannya.

Untungnya, teori yang diperlukan untuk konsepsi dapat diekstraksi dengan mempelajari interpretasi niat yang diterima dari Trevor.

Sebuah upacara yang akan berlangsung selama lima hari.

Sekarang adalah demonstrasi pertama.

Tentu saja, tingkat penyelesaiannya sangat tinggi, tetapi kedalaman pemahamannya dangkal.

Karena kesempurnaan yang kikuk adalah faktor yang perlu ditingkatkan secara bertahap di masa mendatang, apa yang menjadi fokus Vera dalam demonstrasi ini adalah cara memunculkan 'Niat'.

Vera menarik napas dalam-dalam dan melepaskan keilahian di dalamnya.

'Menggabungkan kekuatan stigma dengan keilahian.'

Memikirkannya seperti itu, keilahian menjadi abu-abu.

Prosesnya sendiri tampak sangat mudah, seperti yang dikatakan Trevor. Saat melepaskan keilahian, perlu untuk mengebor sebuah lorong melalui lokasi di mana stigma itu berada.

Vera membenarkan keilahian pucat itu. Dia kemudian mengumpulkannya dan menyebarkannya.

'Kondensasi.'

Penggunaan ketuhanan yang paling dasar.

Ketika dia melakukannya, keilahian yang telah tersebar seperti asap abu di udara menjadi terjerat satu sama lain dan berubah menjadi banyak benang.

Sekarang, semua material yang akan menjadi bingkai untuk niat pedang telah dikumpulkan.

Tanpa penundaan, Vera memimpin utas yang dia buat di depan dadanya.

Hal pertama yang harus dilakukan.

'Koordinat tetap.'

Untuk menyetel koordinat yang menjadi tujuan penerapan rentang maksud.

Garis keilahian terpanjang dijalin dalam bentuk lingkaran.

Woosh woosh-.

Dewa berteriak.

Keilahian berputar-putar di sekitar Vera.

Hal berikutnya yang harus dilakukan adalah mengatur jangkauan.

'Lima langkah.'

Jarak sekitar 3m. Kemampuan Vera belum mencapai titik di mana dia bisa menerapkannya dalam jangkauan yang luas.

Di antara benang-benang yang melayang di sekelilingnya, Vera menggambar jarak saat dia mengatur formula dengan menenun yang terpanjang.

Sebuah lingkaran bertugas memperbaiki koordinat yang dihubungkan oleh benang terpanjang. Di tengahnya, ada ruang kosong, gerhana yang dijalin dalam bentuk bola.

Sekilas, rumus yang terlihat seperti sabuk satelit yang mengorbit planet dan sekitarnya telah selesai.

Vera menjalani proses itu dan melihat sekelilingnya sendiri.

'Ini sukses.'

Keilahian yang tersebar tetap berada dalam kisaran pengaturan.

Sekarang, yang harus dia lakukan hanyalah menerapkan kekuatan yang paling penting.

Vera datang dengan aturan untuk mengukir di ruang ini dengan radius sekitar 3m.

Stabilitas harus dipertimbangkan. Jadi, Vera mengukir aturan yang bisa memberikan variasi paling sedikit dalam rentang yang terlihat.

“Di area ini, semua kemampuan motorik meningkat 10. Namun, tidak boleh bergerak lebih cepat dari daun yang jatuh. Jika aturan ini dilanggar, subjek akan kehilangan 30% dari seluruh kapasitas motoriknya selama 10 menit.”

Woosh-.

Niat bergetar saat keilahian pucat mengatur dan mengukir aturan di ruang angkasa.

Alasan hukuman yang ditetapkan lebih kuat dari kekuatan yang didapat adalah karena kekuatan sumpah memiliki sifat yang demikian.

Kondisi sumpah adalah tentang menjaganya. Oleh karena itu, hukuman yang harus dijatuhkan atas pelanggaran itu harus ditetapkan lebih tinggi daripada ganti rugi yang diperoleh secara wajar.

Vera merasa bahwa aktivasi niat sudah dekat di ruang di mana kekuatan terukir lagi.

Sekarang aku hanya perlu memicunya.

Seutas keilahian yang tersisa. Vera memindahkannya dan mengukir nama master aturan dengan maksud.

“Semua aturan ini diumumkan dengan nama Lushan.”

Penegakan aturan. Proses penjaminannya atas nama Dewa.

Ayo selesaikan ini.

Woosh-.

Angin yang berputar-putar di dalam ruang mengalir secara signifikan lebih lambat daripada angin sepoi-sepoi di sekitarnya.

Vera tahu apa artinya itu. Itu adalah fenomena dimana hembusan angin di dalam ruang melanggar aturan yang telah ditetapkan.

'Selesai!'

Kegembiraan yang menggembirakan merayapi tulang punggungnya.

Vera tidak berusaha menahan senyum yang muncul di bibirnya dan melihat sekeliling dengan puas.

Itu bukan hanya angin. Daun terbang dan serangga.

Segala sesuatu yang melanggar aturan ruang bergerak satu ketukan lebih lambat dari apa yang ada di luar ruang.

Sebenarnya, itu benar untuk mengklasifikasikannya sebagai kegagalan.

Bukankah itu mempengaruhi bahkan benda mati? Tentu saja, itu terjadi karena kami tidak menetapkan aturan yang ketat, tetapi pada dasarnya, itu adalah fenomena di mana kekuatan yang tidak sepenuhnya dikendalikan bermunculan sesuai keinginan.

Namun, ini jelas merupakan kesalahan yang dapat diperbaiki melalui perbaikan.

Vera memutuskan untuk bergembira atas keberhasilan yang segera terjadi daripada kecewa atas hal-hal sekunder seperti itu.

Tiba-tiba, di kepala Vera, dia teringat tawa besar yang mengejeknya.

Senyum Vera semakin dalam pada pikiran yang terlintas di benaknya.

Itu karena pemikiran bahwa ada sesuatu untuk diberikan kepada lelaki tua itu.

****

“Rasul Bimbingan telah kembali.”

Itu adalah kata-kata Norn.

Lahan kosong di depan cottage. Vera, yang sedang bekerja di gedung pengadilan, mengingat fakta yang telah terpojok oleh kata-kata Norn.

"Ah, apakah kamu yang bertanggung jawab atas wahyu?"

“Ya, Rasul menyuruhmu bersiap-siap karena besok kamu akan menerima wahyu.”

Wahyu. Upacara penerimaan cobaan para Dewa ini merupakan acara yang diselenggarakan oleh para Rasul Bimbingan secara turun temurun.

Bolra, biasa disebut Dewa Pelancong. Ini karena hubungan antara alam surga dan dunia nyata hanya dimungkinkan dengan kekuatannya.

Fakta bahwa wahyu Vera diadakan pada akhir minggu juga karena 'Rasul Bimbingan' sedang jalan-jalan, jadi dia harus menunggu kepulangannya.

Vera sedikit menganggukkan kepalanya sebagai jawaban atas kata-kata Norn, lalu mengajukan pertanyaan karena rasa ingin tahu yang terlintas di benaknya.

“Seperti apa Rasul Bimbingan?”

Itu adalah pertanyaan yang wajar bagi Vera.

Bagaimana perilaku para rasul yang ditemuinya? Sepasang orang tolol, orang gila, dan orang tua yang gila.

Bukankah mereka semua manusia yang keluar dari norma?

Kemudian Vera, yang menyimpan sejumlah prasangka terhadap para Rasul, mengajukan pertanyaan dengan sedikit kecurigaan.

“… I-Itu.”

Tubuh Norn bergetar. Rasa malu terukir di wajahnya. Kata-katanya yang gagap memperkuat kecurigaannya.

Melalui reaksi itu, Vera dapat segera menyadarinya.

'…Jumlah orang yang terbelakang telah meningkat.'

Bahkan orang yang menjadi Rasul Bimbingan itu pun tidak waras.

Vera semakin stres.

Dengan pemikiran itu, ekspresi kesal muncul di wajah Vera. Setelah ragu-ragu sejenak, Norn menghindari pandangan Vera dan terus berbicara dengan nada bermasalah.

“… Dia adalah orang yang ceria.”

Vera berjuang untuk memahami kata-katanya, keceriaan dan kegilaan adalah konsep yang jelas ada di alam yang berbeda.

Vera tidak cukup bodoh untuk mengetahui bahwa bukan salah Norn bahwa dia adalah orang gila.

****

Keesokan harinya, sekitar tengah hari wahyu dijadwalkan.

Vera pergi ke kapel Kuil Agung dan bertemu Trevor, yang sedang berdoa di sana.

"Trevor."

Trevor yang sudah lama berdoa mengangkat kepalanya.

Trevor menemukan Vera dan menyapanya dengan wajah cerah.

“Aduh, Vera. Apakah kamu di sini untuk mendapatkan wahyu?

"Ya. Ke mana aku harus pergi?”

"Ikuti aku. Aku juga harus hadir, jadi kupikir kita harus pergi bersama.”

“… Apakah Sir Trevor juga akan hadir?”

“Oh, aku belum menjelaskan? Upacara wahyu adalah acara ketaatan yang penting bagi semua Rasul yang tersisa di Kerajaan Suci.”

Vera gemetar dengan penjelasan selanjutnya.

“… Semua, maksudmu.”

Manusia-manusia itu berkumpul di satu tempat. Karena pemikiran itulah tubuh Vera bergetar.

Trevor mengangguk dengan nada energik yang sama seperti sebelumnya, mungkin tidak menyadari sesuatu yang aneh pada reaksi Vera.

“Ya, Utusan Cinta dan Kelimpahan tidak bisa datang karena dia dikirim ke luar, dan kursi Utusan 'Dewa' dan 'Kematian' kosong, jadi kali ini kita akan mengumpulkan lima orang. Nah, dilihat dari sini, sepertinya ada banyak Rasul di generasi ini. Biasanya, tidak lebih dari lima dalam satu era.”

Trevor terus berbicara. Untuk itu, Vera menganggukkan kepalanya tanpa berkata apa-apa dan melanjutkan pemikirannya.

'Kekosongan adalah….'

15 tahun kemudian, semua kursi kosong akan terisi, pada awal perang melawan Raja Iblis.

Saat ini, 4 tahun kemudian, stigma Dewa akan diberikan kepada Renee, dan setelah 6 tahun lagi, Utusan Maut juga akan duduk di kursi mereka.

Sementara Rasul Penghakiman tetap kosong setelah kematian Vargo, master stigma berikutnya akan muncul saat pertempuran dengan Raja Iblis sedang berlangsung.

Tentu saja, tidak semuanya terlibat dalam perang.

Bukankah Vera hanya menghindari perang saat itu?

Trevor, Rasul Kebijaksanaan, Rasul Bimbingan yang akan segera dia temui. Selain itu, mereka yang belum dia temui, seperti Utusan Cinta, tidak dikenal karena mereka menjaga bagian dalam kastil pada saat perang sedang berlangsung. Itulah alasan tidak ada informasi tentang mereka.

Sementara Vera sedang merenung, dia melemparkan pandangannya ke arah Trevor yang bergumam sendiri.

'Apakah dia menyebutkan itu adalah Rasul Bimbingan dan Cinta?'

Pekerjaan yang dipercayakan oleh para Rasul Hikmah dari generasi ke generasi.

Hanya ketika dia datang ke sini dia menyadari mengapa dia tidak dikenal di kehidupan sebelumnya.

Mungkin para Rasul Bimbingan dan Cinta tidak dikenal karena memiliki kesamaan peran.

Tiba-tiba, Vera merasakan sesak napas merayap di dalam dirinya.

Meskipun dia telah menjalani satu kehidupan dan mengetahui hampir semua peristiwa di benua itu, dia tidak dapat memanfaatkan informasi yang terbatas tentang Kerajaan Suci.

Karena informasi yang terbatas ini, aku tidak dapat merencanakan dengan pasti apa yang akan terjadi pada Renee, siapa yang akan aku temui nanti, dan bagaimana menghadapinya.

Pada pikiran yang terlintas di benaknya, dahi Vera sedikit mengernyit, dan Trevor, yang melihatnya, baru menyadari bahwa ekspresi Vera tidak biasa.

“Vera? Apakah kamu sakit?"

"Tidak, aku hanya sedikit gugup."

"Ah! Jika itu masalahnya, aku bisa berempati. aku ingat hari ketika aku pertama kali menerima wahyu. Stigma yang muncul tiba-tiba saat aku bekerja sebagai penyihir magang di menara, keajaiban dan berkah hari itu. Saat hari wahyu tiba, mereka datang seperti gelombang air dan menggetarkan hati aku. Itu sebabnya aku meneteskan air mata tanpa mengetahui….

Kata-kata yang mengikuti satu demi satu.

Alis Vera berkerut, tetapi Trevor begitu tenggelam dalam ceritanya sehingga dia tidak memperhatikan ekspresinya.

Vera teringat akan keinginan untuk menjahit mulut manusia setelah sekian lama.

Ingin membaca ke depan? Beli koin di sini. Kamu bisa membuka kunci bab dengan koin atau lebih tepatnya "bola asal".

Kamu bisa dukung kami dengan membaca bab di situs web Genesis, dan juga dengan menjadi anggota eksklusif.

kamu harus memeriksa ilustrasi di server perselisihan kami: discord.com/invite/JnWsEfAGKc

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Kami Merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk detail lebih lanjut, silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List