The story of a manga artist who was imprisoned by a strange high school girl – Twentieth day of kidnapping Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The story of a manga artist who was imprisoned by a strange high school girl – Twentieth day of kidnapping Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Sudah lebih dari setengah bulan sejak aku memulai manga baru ini. aku sudah mencoba banyak gaya yang berbeda, menggambar karakter dari depan, samping, belakang, berdiri, dan bahkan duduk. Tapi pola gambarnya masih belum meyakinkan aku.

-Apa kabarmu? — Konata bertanya sambil berbaring di futonku.

—Tidak, jangan berbaring di sana.

Aku segera bangun untuk mencegahnya berbaring di kasurku, dan menerkamnya. Meskipun kadang-kadang aku mengganti seprai, aku khawatir bau badan aku akan meresap di sana.

—Apakah kamu ingin tidur bersama? — katanya sambil memanggilku dengan tangan terkepal, seolah-olah meniru seekor kucing.

-Betulkah?

aku merasa cukup sulit dipercaya bahwa sampai baru-baru ini kami bertukar beberapa kata, dan sekarang dia menggoda aku dengan hal-hal seperti itu.

—Aku tidak keberatan menukar kantong tidurku dengan tidur denganmu. — katanya sambil tertawa.

—Itu masalah.

Ada sesuatu yang sedikit aneh tentang tidur di sebelah JK. Jika seorang gadis yang berbau harum, aku akan sangat menderita, tetapi jika dia memiliki bau yang tidak sedap, aku akan sangat kecewa.

—Nah, dalam hal ini, kembali ke apa yang kamu lakukan.

—Ya… Aku akan mencoba.

Aku bangkit dari futon dan memfokuskan kembali di depan tablet. Tapi aku masih merasa sedikit malu dengan kata-kata Konata. Jadi, untuk mencoba menyamarkannya, aku mengambil secangkir teh dan meminumnya dalam sekali teguk.

Tapi begitu teh itu masuk ke tenggorokanku, aku mulai terbatuk-batuk tak terkendali. Aku tersedak cairan, membuat dadaku terasa sesak.

-Apakah kamu baik-baik saja?

—Ya, aku baru saja tenggelam di air. — Aku menjawab dengan ekspresi khawatir di wajahku.

Aku menyeka mulutku dengan ujung bajuku dan fokus membuat gambarku. Tapi saat aku akan melakukannya… Sebuah suara teredam tanpa sadar keluar dari mulutku.

—Apakah kamu mengalami cegukan?

—Sepertinya begitu, keren. Aku dalam masalah, pinggul. Sekarang aku tidak akan bisa menggambar dengan tenang, pinggul. Aku harus menghentikannya entah bagaimana.

Kejang di diafragma aku tidak berhenti, dan tidak dapat dihindari bahwa itu akan terjadi, karena aku tidak bisa mengendalikannya.

-…Tutup matamu. — Kata Konata dengan tatapan serius.

-Apa? Mengapa?

—Tutup saja.

Nada suaranya begitu memerintah sehingga mustahil bagiku untuk menolak.

—O—Oke…

Aku memejamkan mata saat dia memintaku.

Mengingat keadaannya, sepertinya dia mencoba melakukan sesuatu untuk mengatasi cegukanku. Mungkin itu alasan permintaan ini? Apakah dia mencoba mengejutkanku dengan cara tertentu? Aku ingin tahu apa yang akan dia lakukan.

Akankah dia berniat menciumku…? Tidak… Tidak mungkin, sepertinya aku terlalu banyak membaca komedi romantis, haha.

Saat aku menertawakan fantasi berwarna mawar di otakku, aku merasakan dadaku berdebar kencang. Tubuhku bersandar dan rasa sakit menyebar ke bagian belakang kepalaku.

Sesaat kemudian, napasku berhenti. aku mencoba menggerakkan anggota tubuh aku, tetapi untuk beberapa alasan aku merasa tidak cukup kuat. Apakah itu melumpuhkan aku juga?

-Hmm! Hmm! Hmm!

aku membuka mata, dan hal pertama yang muncul dalam penglihatan aku adalah kain cokelat di depan aku. Hidung dan mulutku tersumbat oleh bantal.

Perasaan takut yang luar biasa menyerbu tubuhku. Sekarang aku ingat posisi aku di tempat ini. aku tidak berhenti menjadi sandera untuk gadis ini. Tidak ada yang bisa aku lakukan tentang itu, jadi aku membiarkan kesadaran aku perlahan memudar.

Tetapi ketika aku hampir menyerah, aku mendapatkan kembali mobilitas di tubuh aku, jadi aku bersandar pada lengan aku dan mengangkat tubuh aku.

—Apa yang seharusnya kamu lakukan!?

—aku pernah mendengar bahwa menakut-nakuti baik untuk menyembuhkan cegukan, begitu juga menahan napas. Jadi aku pikir mungkin efektif jika kamu melakukan keduanya pada saat yang bersamaan. — katanya, sambil melangkah mundur sedikit dengan ekspresi ketakutan.

—Hip… Kurasa itu tidak berhasil.

-aku mengerti. Masih kurang.

-Panggul!

Gadis itu mendekatiku saat dia mengulurkan tangannya dan meletakkan jarinya di telingaku. Aku berhenti mendengar kebisingan di sekitarku. Dan aku memiliki ketakutan saat ini bahwa mereka akan memeras otak aku.

-Apa sekarang?

Aku dengan lembut mengambil lengan Konata sehingga aku bisa melepaskan jariku dari telingaku.

—Aku ingin merangsang saraf samar di belakang telingamu, mungkin itu bisa berhasil.

—aku menghargai kamu melakukan itu untuk aku, tetapi lain kali, aku ingin kamu memberi tahu aku sebelumnya.

—Oke… Jadi, bagaimana dengan cegukannya? Apakah mereka sudah pergi?

—Ya… Kupikir itu sudah berhenti.

Langkah-langkah yang diambil Konata cukup radikal, tetapi tampaknya berhasil.

—Bagus, kalau begitu aku akan kembali dengan gambarnya.

-Oke.

aku duduk kembali di depan tablet, dan untuk beberapa alasan, aku cukup bersemangat untuk kembali bekerja.


[Twitter ] | [Server Perselisihan ] | [☕ Ko-Fi]

———–Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id———–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar