The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 05 – Clearing a Quest Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 05 – Clearing a Quest Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Menyelesaikan Quest

Hikaru mempelajari papan buletin. Makalah yang dijiwai dengan sihir khusus telah diposting di atasnya – banyak permintaan dikirim ke guild. Secara kebetulan, "permintaan" juga disebut "misi"; istilah mana yang digunakan tergantung pada jenis pekerjaannya.

Pemburu Tanaman
Kumpulkan Tanaman Beracun yang Berkilauan…. Pemula diperbolehkan. Bawalah sebanyak mungkin tanaman beracun yang berkilauan.
Hadiah: Hadiah Standar 200 Gilans

「Ini akan dilakukan.」

Quest yang membutuhkan pertarungan akan sulit bagiku saat ini. Prioritas aku saat ini adalah membiasakan diri dengan dunia ini. Pencarian pengiriman yang aman cocok dengan tagihannya.

Dia mengambil formulir permintaan dan memindahkan kartu guildnya ke sana. Sepotong kertas berkilau sebelum menghilang ke udara tipis.

"Luar biasa. Tidak masalah jika teknologi ilmiah belum berkembang di dunia ini. Dengan teknologi magis yang canggih, alam bisa dilestarikan. Selain itu, ini ramah pengguna. 」

Hikaru memasuki ruang referensi. Di dinding ada sampel tanaman obat dan bijih yang sering muncul dalam misi. Peta di sekitar dengan tanda di mana mengumpulkan material berada di tengah ruangan.

「… Baunya seperti jamur di sini.」

Sepertinya orang-orang jarang masuk ke ruangan itu. aku kira tidak ada petualang yang rajin di sekitar. Hikaru mempelajari semua yang perlu dia ketahui tentang tanaman beracun yang berkilauan.

Dia mengambil salah satu dari banyak tas yang digunakan untuk misi pengiriman yang ditumpuk di sudut guild. Baiklah, waktunya pergi…

Bekerja di belakang konter, Jill melihat nama Hikaru muncul secara otomatis di kolom "Request Taker".

「Hmm.」

Dia mengamati guild tetapi tidak melihatnya. Lebih tepatnya, dia tidak bisa karena dia menggunakan Stealth.

「Jadi bocah nakal itu mengambil pencarian ini …」

Jill menyeringai lebar. Hikaru tidak tahu bahwa permintaan untuk tanaman beracun yang berkilauan sebagian besar melibatkan membawa barang-barang yang sudah dimiliki seseorang. Alasannya adalah Serigala Hijau – monster ganas – tinggal di daerah tempat tanaman tumbuh. Selain itu, mereka membentuk paket sehingga petualang veteran sekalipun merasa sulit untuk menyingkirkannya. Pergi ke sana secara pribadi untuk mengumpulkan tanaman tidak sebanding dengan risikonya dan usahanya.

「Mungkin ini akan membuatnya cukup takut untuk membuatnya menyerah menjadi seorang petualang.」

Serigala Hijau menyerang manusia tetapi tidak memakannya. Karena itu, tidak banyak korban jiwa. Itu adalah ujian yang tepat untuk membaptis para petualang pemula.

Saat Hikaru hendak meninggalkan guild, dia teringat sesuatu.

「Oh, benar. Para petualang itu bisa menungguku. 」

Dia memeriksa ulang apakah Stealth-nya aktif. Ini kesempatan yang bagus. Itu adalah kesempatan untuk mengetahui seberapa efektif Skill-nya.

Berjalan perlahan agar langkah kakinya tidak bersuara, Hikaru meninggalkan guild.

「……」

Jalan utama. Tepat di samping pintu keluar guild berdiri dua petualang dari sebelumnya.

「Sobat, bocah itu tidak keluar …」

「Mungkin beberapa orang lain sudah memberinya pelajaran.」

「Kedengarannya mungkin.」

Mereka tertawa terbahak-bahak. Hikaru berada di dekat – sekitar tiga meter – tapi mereka tidak menyadarinya sama sekali.

「… aku memiliki Skill yang luar biasa, aku pikir.」

Hikaru berjalan di depan. Pada akhirnya, para petualang gagal menyadari bahwa dia ada di sana.

「Pohon Keterampilan dalam game biasanya tidak memiliki efek sebanyak ini … Mungkin Keterampilan ini berbeda.」

Mungkin kamu mendapatkan efek maksimalnya dengan memaksimalkannya. Dalam hal ini, Skill under Stealth memiliki potensi yang luar biasa. Tidak, bahkan mereka yang berada di bawah Vitalitas dan Kekuatan Magis seharusnya sangat mengagumkan.

「Tidak ada yang bisa aku lakukan tentang sistem 1 poin per tahun …」

Hikaru menuju ke luar di bawah. Dia kelaparan, namun dia tidak punya pilihan selain menyelesaikan permintaan untuk mendapatkan uang. Tembok mengelilingi kota untuk mencegah monster dan pencuri masuk.

Rumah-rumah berdiri di luar tembok meskipun penghuninya selalu dalam bahaya. Mereka tidak perlu membayar tanah sehingga para petani yang tidak punya uang tinggal di luar dan bertani. Seorang penjaga berdiri di pintu gerbang, meminta ID dari orang-orang yang masuk dan keluar kota. Hikaru menunjukkan kartu guildnya dan penjaga membiarkannya lewat dengan anggukan.

「Magang petualang? Jangan melakukan sesuatu yang gegabah. Selama kamu masih hidup, semuanya akan berhasil. 」

「Aku tidak akan melakukannya.」 Hikaru berkata sambil menundukkan kepalanya.

Rasanya seperti pertama kali di dunia ini seseorang mengucapkan kata-kata baik kepadanya. Mata penjaga itu membelalak karena terkejut, tidak mengharapkan ketulusan seperti itu dari seorang pemuda.

「Pastikan untuk kembali saat matahari terbenam.」 Kata penjaga itu dengan senyum lembut.

Setelah sedikit berjalan di jalan raya, Hikaru berbelok ke hutan di sebelah kiri.

「Hmm … Jill menyebutkan bahwa kartu guild akan meningkatkan kemampuan aku.」

Tampaknya mungkin untuk mengubah kelas kamu kapan saja. Yang terbaik adalah meningkatkan kemampuan aku saat aku berada di luar kota.

「Jika aku hanya bisa mendapatkan satu poin Keterampilan per tahun, aku harus memanfaatkan kelas-kelas ini dengan sebaik-baiknya.」

Hikaru berspesialisasi dalam Stealth. 【Stealth God: Darkness Wanderer】 [2] akan sempurna di sini.

「Ayo pergi dengan ini!」

Dan dengan sekali klik, kelas pekerjaannya berubah.

「Hmm…」

Rasanya seperti tubuhnya menipis seperti udara. Dia bisa melihat tangan dan kakinya dengan jelas.

Jika seseorang di dekatnya melihat Hikaru, mereka akan kehilangan pandangannya segera setelah dia menggunakan kartu guildnya kecuali mereka memberikan perhatian yang ketat.

Hikaru mengaktifkan Life and Mana Obfuscation dan Imperceptibility-nya juga. Dengan itu, semua makhluk di sekitarnya tidak bisa merasakannya lagi. Burung dan serangga yang berhenti menangis di hadapan manusia, mulai bernyanyi sekali lagi.

「Luar biasa.」

Rasanya seperti dia tidak terlihat. Hikaru melenggang ke dalam hutan. Dibesarkan di Tokyo, dia tidak terbiasa dengan hutan. Dia tidak bisa pergi berkemah jadi dia hanya menonton video berkemah di luar ruangan di situs berbagi video.

Pepohonan dan semak-semak hijau dan subur, sinar matahari menyinari dedaunan, suara merdu burung berkicau… Dia tidak percaya dia telah menginjakkan kaki di hutan. Dan tidak seperti yang ada di Jepang, yang satu ini hampir tidak pernah disentuh oleh manusia.

Gembira, Hikaru terus berjalan, tapi kemudian dia melihat seekor serigala di kejauhan, warnanya hijau. Itu pasti Serigala Hijau. Itu tampak seperti mengenakan rumput dan lumut daripada menjadi "hijau".

「Ini sangat besar … tapi sepertinya tidak memperhatikan aku.」

Tubuhnya panjangnya sekitar tiga meter. Hikaru melanjutkan, dengan diam-diam, jadi dia tidak menarik perhatian monster itu.

Roland hampir tidak memiliki pengetahuan tentang monster. Karena itu, bisa dimaklumi bahwa Hikaru akan salah paham. Serigala Hijau dapat mendeteksi sesuatu dalam radius 200 meter dan Hikaru ada di dalamnya. Bahkan, Hikaru sempat merasakannya beberapa saat hingga ia tiba di luar hutan. Monster itu berhasil sampai ke sini dan sekarang bingung karena kehadiran Hikaru tiba-tiba menghilang.

「aku harus mencari tahu lebih banyak tentang monster juga.」

Harus ada informasi di suatu tempat tentang monster ganas yang dekat dengan kota.

「Oh, itu tanamannya.」

Hikaru berjalan dengan santai di dalam hutan, mencari tanaman beracun yang berkilauan dengan santai. Bentuknya seperti bunga lili, bunganya empat warna berbeda. Menemukan mereka di malam hari itu mudah karena mereka akan bersinar, tetapi tinggal sampai gelap di hutan itu menakutkan.

「aku membutuhkan kuncup dan kelopaknya.」

Satu per satu, dia mencabut bagian yang dia butuhkan dengan kukunya, memastikan untuk meninggalkan akarnya. Dengan begitu, mereka akan tumbuh kembali.

「Terima kasih, video luar ruangan, karena berguna di dunia lain!」

Malam. Guild Petualang.
Jill duduk di belakang meja, kesal. Jam kerjanya seharusnya dari pagi sampai siang, tetapi dia harus bekerja lembur sampai senja karena rekannya tidak bisa datang. Dia sedang dalam suasana hati yang masam. Tapi itu belum semuanya.

Dia berharap anak laki-laki yang pergi di pagi hari berada di tandu setelah digigit oleh Serigala Hijau. Namun, dia sama sekali tidak menerima berita seperti itu. Meja resepsionis guild petualang adalah tempat dimana segala macam informasi lewat. Tidak mungkin ada info tentang anak laki-laki itu yang bisa lolos darinya.

Mungkin dia tidak pergi mengumpulkan tanaman beracun. Kedengarannya alasan yang paling masuk akal. Pertama-tama, Serigala Hijau tidak akan melewatkan petualang pemula. Jelas tidak ada yang solo. Jadi dia gagal permintaannya. Semua petualang pria memang seperti itu.

「……」

Jill punya rahasia. Salah satu leluhurnya yang lebih tua adalah roh rubah mitos. Setelah mewarisi sedikit darah, dia bisa merasakan motif tersembunyi orang lain. Diberkahi dengan ketampanan, pria penuh motif tersembunyi mengerumuninya. Pada usia muda delapan belas tahun, dia sudah melihat ke depan dalam jangka panjang. Dia telah menyimpulkan bahwa pria ada di sana untuk dimanfaatkan.

Jadi yang dicari Jill pada laki-laki adalah status mereka. Status berarti kekayaan, status sosial, dan kekuatan mereka. Karena pria hanya mengejarnya karena penampilannya, maka dia pada gilirannya hanya akan melihat status mereka.

「Dia tidak mungkin mati, bukan?」

Dia mengangkat kepalanya. Kematiannya akan membebani hati nuraninya. Terlalu berat. Tidak hanya itu, dia merasa bertanggung jawab. Seorang resepsionis gagal memberikan informasi yang memadai yang mengakibatkan kematian seorang petualang. Jika itu terjadi…

「………」

Kekhawatiran muncul di dalam hatinya. Serigala Hijau tidak akan sampai membunuh manusia. Tapi bagaimana jika ada monster lain? Atau mungkin bandit?

「Oh, tidak … Bagaimana jika dia mati? Apakah itu salahku? Nyata? Kedengarannya sangat buruk. 」

"Permisi-"

「Haruskah aku mengirim seseorang untuk menyelidiki? Tapi apa yang akan aku katakan padanya? 」

「Hei, apakah kamu mendengarkan?」

Kawanan pria biasa tidak ada saat ini. Mereka sangat sadar bahwa Jill sedang dalam suasana hatinya yang paling buruk. Karena itu, anak laki-laki itu berjalan ke arahnya.

"Apa?"

Ia disini. Anak laki-laki dari pagi ini, tepat di depanku.

Tunggu, dia ada di sini? Kepala Jill kacau. aku melihat. Dia aman, jadi itu artinya…

「aku yakin kamu mengabaikan permintaan itu dan hanya berkeliaran! kamu memiliki keberanian untuk menunjukkan wajah kamu di sekitar sini! 」

Suara Jill terdengar di seluruh guild. Mendengarnya, para petualang lainnya mulai saling berbisik.

「Mengabaikan permintaan?」 「Siapa bocah itu?」 「Oh, Jill kesal.」

"Apa yang kamu katakan?"

「Menjadi seorang petualang bukanlah permainan! Orang-orang sepertimu merusak reputasi Guild Petualang! 」

"aku mengerti. Ini bukan permainan. Jadi mulailah memeriksa. 」

「Periksa apa? aku tahu kamu memilih permintaan— 」

Jill terdiam, pandangannya mengarah ke kaki Hikaru. Sebuah tas berisi tergeletak di lantai, tanaman beracun berkilauan menyembul dari dalamnya.

"……Apa?"

Dia tidak bisa mempercayai matanya. Kumpulkan tanaman beracun … permintaan anak itu.

「kamu pergi untuk mengambilnya?」

"Tentu saja."

「Bagaimana dengan Serigala Hijau?」

「Ada satu. Sebenarnya kamu seharusnya memberi tahu aku tentang bahayanya. 」

「T-Ada satu ?! kamu seharusnya diserang— 」

Dia menelan sisa dari apa yang akan dia katakan. Tidak memberinya peringatan meskipun mengetahui risikonya akan menjadi kesalahan besar di pihak guild.

Jadi sebagai gantinya, Jill membentuk kata-kata di kepalanya. Jadi Serigala Hijau cukup dekat untuk dilihat Hikaru, tapi tidak mendekatinya. Monster itu seharusnya sudah menerjang manusia jauh sebelum mereka bisa sedekat itu. Dia mungkin hanya beruntung.

「Apakah ini semua tanaman beracun yang berkilauan?」

Hikaru mengangguk, meletakkan tas di atas meja. Mata Jill membelalak sekali lagi. Dengan tas penuh, dia pikir dia mencabut akar tanaman dan semuanya. Tapi dia salah. Dia hanya mencabut kelopak dan kuncupnya.

「Seberapa dalam kamu pergi … Tidak, apakah kamu berada di hutan sepanjang hari?」

「Tolong periksa dengan cepat. aku sekarat karena kelaparan. 」

"Oh maafkan aku."

Kepala Jill masih dalam keadaan kacau. Tapi dia yakin. Takut pada Serigala Hijau yang mencengkeramnya dan kelaparan, Hikaru mencari di hutan untuk menemukan tanaman beracun yang berkilauan. Dia merasa kasihan padanya.

Dia tidak bisa jauh dari kebenaran. Hikaru mengumpulkan tanaman tanpa peduli di dunia. Dia bahkan tidur siang.

「aku akan segera menilai itemnya.」

Jill menyelesaikan penilaian dengan terburu-buru.

「aku sudah selesai menghitung. Hadiah dasar untuk pengiriman tanaman beracun yang berkilauan adalah 200 gilan. 」

Gilan adalah mata uang kerajaan ini.

「Fiuh … Aku bisa mengisi perutku sebentar.」

Melihat perasaan lega Hikaru, Jill menyadari sesuatu. Dia bilang dia kelaparan. Dia pasti tidak punya uang. Untuk gerobak makanan, makanan yang lebih murah harganya 20 gilan sedangkan yang mahal harganya 40 gilan. Hikaru bisa mendapatkan sepuluh makanan murah.

Dia akhirnya melihat Hikaru sebagai seseorang seusianya. Suasana hati Jill berubah menyenangkan. Itu semua hanya kesalahpahamannya.

「200 gilan untuk hadiah dasar.」

「Jadi aku mendapatkan lebih banyak untuk tanaman?」

"Benar. Ayolah, berhentilah menebak-nebak dengan benar. Kamu tidak menyenangkan. 」

Hikaru mengangkat bahu. Dia anak nakal yang nakal, baiklah, dia pikir.

「Ini hasil penilaiannya. Jumlah tanaman yang kamu kumpulkan berjumlah 19 bundel. Ini 1.000 gilan per bundel dengan total 19.000 gilan. Dan sebagai insentif untuk mengumpulkan sebanyak ini – yah, pada dasarnya aku hanya mengumpulkan semuanya – kamu mendapatkan total 20.000 gilan, termasuk hadiah dasar. 」

「… A-aku mengerti.」

「Mengapa kamu bingung?」

「aku tidak bingung.」

Dia akhirnya membalas dengan cara yang sama seperti ketika dia mendapatkan kartu guild.

「Dengan sebanyak ini, aku pikir tidak akan ada permintaan untuk tanaman beracun yang berkilauan dalam waktu dekat. Tetapi jika ada, kami akan mengandalkan kamu. aku berharap untuk melihat hal-hal hebat, Tuan Harapan. 」

「… kamu memberi aku terlalu banyak pujian.」

Ekspresi Hikaru dengan cepat berubah masam saat dia mengambil uang itu.

「Oh, benar. aku sebenarnya punya beberapa pertanyaan. 」

"Menembak."

Hikaru melontarkan pertanyaan pada Jill saat dia menjawabnya.

Demi kenyamanan, Hikaru meminta koin emas, perak, dan tembaga. Dia memasukkan tas berisi uang hadiah itu jauh ke dalam pakaiannya. Uang receh berbaris di sakunya.

「20.000 gilan…」

Hehehe… Dia merasakan pipinya mengendur. Hikaru sebenarnya suka bekerja untuk mendapatkan uang. Ketika dia di Jepang, dia membuat akun untuk berpartisipasi dalam perdagangan saham online. Rasanya seperti dia bertarung di dunia orang dewasa. Namun, orang tuanya khawatir tentang putra mereka yang tidak pernah berteman dan tetap terkurung di kamarnya.

「Ngomong-ngomong, kenapa dia tiba-tiba bersikap ramah? aku yakin aku hanyalah anak nakal yang menyebalkan di matanya. 」

Hikaru tidak mengerti bagaimana perasaan resepsionis itu; rasa bersalah menguasai hatinya, mengira dia mungkin telah membunuh seorang anak laki-laki secara tidak langsung.

"Bapak. Harapan, ya… 」

Orang tua Hikaru “berharap” agar Hikaru memiliki masa depan yang cerah, tetapi hal itu tidak berhasil karena hidupnya dipersingkat. Dia tidak yakin bagaimana harus bereaksi terhadap seseorang yang memanggilnya "Mr. Berharap."

Matahari terbenam. Kebanyakan gerobak makanan tutup saat matahari terbenam; nyatanya, kebanyakan sudah tutup.

"Ini buruk."

Jika gerobak makanan tidak tersedia, dia harus makan di bar atau restoran. Itu akan berdampak buruk baginya karena dia harus tinggal lebih lama. Dia akan mendapat masalah jika seseorang mengenali pakaiannya.

「Apakah kamu masih buka?」

「Hmm? Kami akan menutup. 」

Toko-toko lain sudah tutup sepenuhnya. Ini adalah satu-satunya yang masih terbuka.

「Setiap toko lain tutup sekarang. kamu harus datang lebih cepat. 」

「Aku … Begitukah …」

Tidak ada pilihan lain. aku hanya akan tidur sambil menahan lapar meskipun aku punya uang…

Perutnya menggerutu.

「Ups.」

「Oh? Fuhahahaha! Itu adalah satu geraman perut yang menyedihkan! Baik. kamu dapat memiliki ini dengan 10 gilan jika kamu mau. 」

Pemilik toko mengulurkan yakisoba sisa terbungkus daun besar yang tampak seperti rumput bambu.

「Bisakah aku benar-benar memilikinya?」

「Lain kali, ayo makan saat kita buka. Kemudian."

Sebuah harta karun. Harta karun terbesar yang pernah ada! Hikaru berjalan maju, yakisoba yang masih hangat di tangannya. Tidak dapat mengendalikan dirinya lebih lama lagi, dia memasuki gang belakang. Setelah memeriksa untuk tidak melihat ada yang melihat, dia duduk di belakang tong dan membuka daun. Perutnya keroncongan karena aroma rempah-rempah yang naik dari makanan itu. Dia tanpa henti menggali.

"…Sangat baik."

Lapar adalah makanan pembuka terbaik. Itu sangat nikmat, lidahnya menjadi mati rasa. Jus daging dan lemak menari-nari dengan liar di dalam mulutnya.

「Ini sangat bagus, Roland …」 Hikaru memberi tahu pemilik tubuhnya, yang sekarang hanya ada dalam ingatannya.



Daftar Isi

Komentar