The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 107 – VS Earth Dragon Subspecies Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 107 – VS Earth Dragon Subspecies Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


VS Subspesies Naga Bumi

Sarah tidak bisa menebak apa yang akan terjadi selanjutnya. Tapi Nalurinya memberitahunya bahwa seseorang mencoba untuk melibatkan Naga Bumi. Dia tahu itu aneh karena dia tidak bisa merasakan siapa pun di dekatnya. Tapi Instingnya jarang mengecewakannya.

Naga itu sangat besar… Apa mereka akan menggunakan monster dengan ukuran yang sama untuk melawannya? Seorang penjinak binatang bisa melakukannya. Tapi aku tidak melihat monster raksasa di sekitar. Apakah itu di bawah tanah?

Sarah dengan cepat melihat ke akar pohon tempat dia berada. Tapi tanah yang sama terbentang di sana.

aku rasa tidak. Mungkin mereka akan menggunakan sihir transportasi? Nah… Mereka bilang sihir transportasi tidak ada.

Lalu, bagaimana mereka akan bertarung?

Kalau begitu firasatku salah? Itu tidak biasa, tapi aku rasa itu kesimpulan yang paling logis.

Naga Bumi maju dengan mantap, selangkah demi selangkah. Sarah bisa merasakan area di sekitar goyangannya.

aku kira sekarang adalah waktu yang tepat. Kita harus meninggalkan Borderzard dan pergi ke kota dengan tembok yang kokoh. Lalu kita akan menggali jebakan …

Dia melompat ke tanah tanpa mengeluarkan suara, lalu mulai berlari menuju Borderzard.

Sebuah ledakan.

「Apa-apaan ini ?!」

Dia berbalik dan terkena gelombang kejut. Wind membalik kerudungnya, mencambuk rambut dan jubahnya di sekelilingnya.

Dan kemudian dia melihat wajah Naga Bumi terbakar.

Raungan makhluk itu membuat udara bergetar. Tapi itu hanya berlangsung sebentar. Dua bola api raksasa yang ditembakkan secara berurutan menghantam dragon square di wajah. Nyala api menyembur ke udara dengan setiap benturan. Makhluk berleher panjang itu melompat ke belakang, tetapi mantranya menghantamnya tepat di tempat ia mundur, seolah-olah sang kastor tahu kepalanya ada di sana. Kedua tembakan itu tepat sasaran.

Ketika ledakan berhenti, Naga Bumi runtuh di tanah, kepalanya yang hangus menghadap ke langit. Bumi berguncang, pepohonan patah, dan awan debu membubung ke udara.

「Apakah itu … mati?」

Tidak mungkin. Tidak mungkin. Mantra apa itu barusan? Aku mendengar mantra tembak berturut-turut itu sulit, tapi itu lebih dari itu. Yang ini lebih seperti tembakan cepat. Mustahil. Apakah ada lebih dari satu Mage? Penyihir sekuat itu? Bola api itu hampir seperti yang dilemparkan Mage dari atas tembok.

Sarah semakin meragukan matanya. Dua ledakan lagi. Api naik dari Naga Bumi, seluruh tubuhnya menyala.

「I-Mereka masih bisa merapal mantra ?!」

Dia ragu-ragu apakah akan memeriksa situasinya atau tidak. Bau daging yang terbakar melayang ke arahnya.

『・ ・ —— ・ ・ ・ ・ ———— ・ ・ ・ ・ ・

Kemudian telinganya mengeluarkan suara lembut. Pendengaran Sarah bukanlah hal yang istimewa, tetapi dia belajar cara menganalisis dan mengisolasi suara setelah banyak pelatihan. Itulah mengapa meskipun suara pohon terbakar dan burung terbang bergema di hutan, dia berhasil menangkap suaranya.

「Naga … berbicara?」

Sarah pindah. Dia berada sekitar seratus lima puluh meter dari monster itu. Menyembunyikan kehadirannya, dia maju lebih lambat dari biasanya karena dia tidak ingin siapapun yang melawan naga itu merasakannya. Itu membuat frustasi.

Dia membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya, dan pada saat dia mencapai Naga Bumi, tidak ada satu jiwa pun yang hidup di sekitarnya. Monster itu sudah mati, meski tubuhnya masih terbakar; tentakelnya, terutama, sedang menyala.

「Mereka tidak ada di sini …」 Sarah bergumam karena terkejut.

Siapa pun yang melawan naga itu ada di sini sampai beberapa saat yang lalu. Tapi mereka benar-benar menghilang. Dia datang dari arah Borderzard. Jika seseorang melarikan diri dari tempat kejadian, dia akan melewati mereka.

「………」

Rasa dingin menjalar di punggungnya. Dia pernah merasakan sensasi ini sebelumnya, saat mereka menyelidiki hilangnya putri seorang Pangeran di Pond. Sarah, yang menyembunyikan kehadirannya, menumpang di belakang gerbong pedagang untuk menyelidiki di luar. Seharusnya tidak ada yang memperhatikannya. Tapi dia berpikir sebaliknya.

Seorang anak laki-laki dengan rambut dan mata hitam – seperti anggota partynya Selica Tanoue – mendekati gerbong yang dia tumpangi. Sepertinya dia hanya berdiri di sana tanpa sadar. Tapi saat dia melewatinya, dia pikir dia melihat bibirnya sedikit melengkung. Dia membeku. Sedetik kemudian, wajahnya kembali ke ekspresi kosong yang sama, jadi dia menganggapnya hanya sebagai imajinasinya.

Bagaimana jika anak laki-laki itu benar-benar melihatku…?

Itu berarti kemampuannya untuk menyembunyikan kehadirannya tidaklah sempurna. Bahwa dia mengejeknya karena tidak tahu itu. Sarah merasa tidak nyaman dan takut. Seolah-olah dia sedang dimanipulasi oleh makhluk misterius.

Dia mengalihkan perhatiannya ke Naga Bumi dan melihat sesuatu. Tubuhnya hampir seluruhnya terbakar, orang biasanya tidak dapat mengambil sisiknya – yang bisa berubah menjadi emas – dan kulit. Tapi ada satu bagian yang tidak terbakar. Tenggorokannya.

Skala terbalik tumbuh di satu tempat yang disebut Skala Terbalik. Itu telah dirobek. Skala itu sendiri sama seperti yang lainnya. Tapi di belakangnya ada Batu Naga, sebuah objek yang menyimpan mana yang diperlukan untuk membuat naga bergerak. Dan batu itu telah hilang.

「Jadi mereka mengambil jarahan terbaik yang bisa mereka dapatkan …」

Konon Batu Naga sebesar ujung jari kelingking bisa ditukar dengan sekantong koin emas. Yang dari Naga Bumi itu seukuran bola rugby. Sarah bahkan tidak bisa membayangkan betapa berharganya itu.

Mereka bisa menjual daging naga, tentu saja, dan ada banyak kegunaan tulangnya. Guild Petualangan akan dengan senang hati mengumpulkannya. Sayangnya seseorang sudah mengambil rampasan terbaik.

「Borderzard seharusnya aman sekarang … Tapi aku merasa kita tersesat …」

Sarah membalikkan punggungnya dari Naga Bumi dan berjalan menuju Borderzard. Dia perlu melaporkan kembali ke anggota partainya dan memikirkan tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Hikaru merasa lega bahwa strateginya berhasil dengan baik. Anehnya, dia berhasil menjatuhkan Naga Bumi tanpa banyak usaha.

Kerja bagus, Profesor.

Saat Hikaru dan Lavia dalam perjalanan ke Borderzard, mereka menguji peluru baru revolver itu. Lima dari mereka. Mereka juga berhasil menyimpan mantra api Lavia di dalam. Dia khawatir lima tembakan mungkin tidak cukup, tetapi tampaknya dia tidak perlu khawatir.

Pertama dia menembaki kepala tempat otaknya berada. Ada kemungkinan mati dalam satu tembakan. Hikaru sudah memiliki tiga poin pada Skill "Snipe" miliknya.

【Snipe】 Saat menyerang dengan proyektil tanpa diketahui target, serangan tersebut akan memiliki buff yang mematikan. Maks: 3.

Begitu ditembakkan, api kehilangan daya dengan cepat. Karena itu dia tidak bisa menembak dari jarak jauh. Sebaliknya, dia berbaring menunggu di jalur Naga Bumi, menunggu hingga Naga itu mendekat, dan menembak pada jarak yang tepat.

Makhluk itu menjerit dan mengamuk. Hikaru tidak bisa tetap berdiri tegak, tapi sepuluh poin pada Melempar bukanlah apa-apa untuk bersin. Dua serangan langsung lagi dan Naga Bumi runtuh. Dan karena monster itu tidak menyadarinya, serangannya memiliki buff Snipe.

Hikaru masih bisa mendengar detak jantung makhluk itu, jadi dia melepaskan dua tembakan terakhir ke tubuhnya dan membakarnya. Dengan Life Detection-nya, dia melihat sekilas kehidupan perlahan-lahan terbakar dari monster itu.

『Est enim mori (Jadi di sinilah aku mati) …』 Naga Bumi bergumam.

Wajahnya hangus hitam. Suara menggerutu datang dari dalam tenggorokannya.

『Et occidi potius quam praesens draco (Dibunuh bukan oleh drakon, tapi oleh manusia…』

Dan itu menarik napas terakhirnya. Hikaru merasakan seseorang mendekat dan dengan cepat mengumpulkan Skala Terbalik. Saat dia tahu dia akan melawan naga, dia mencari bahan berharga apa yang bisa dia dapatkan.

Dia melirik ke arah orang itu berasal, tetapi dia tidak dapat melihat mereka, mungkin karena mereka juga memiliki Stealth. Deteksi Mana memperjelas di mana mereka berada.

Hikaru menjauhkan dirinya dari individu misterius itu dan mundur dari medan perang. Mereka seharusnya tidak melihat wajahnya. Mereka terlalu jauh saat perkelahian pecah dan dia memakai tudung kepalanya. Ditambah Stealth-nya aktif.

Naga itu menyebut nama Drakon… Drakon adalah makhluk raksasa seperti ular, seperti yang ada di reruntuhan Poelnxinia. Apakah naga dan naga musuh? Benar-benar terasa seperti itu… Tunggu.

Dia tiba-tiba menyadari sesuatu. Ia melepas drakon beberapa waktu lalu. Naga mulai aktif baru-baru ini. Apakah keduanya terkait? dia bertanya-tanya.

"aku tidak punya ide."

Hikaru menggelengkan kepalanya. Tidak ada gunanya merenungkan sesuatu yang tidak kamu ketahui. Yang harus dia lakukan sekarang adalah kembali ke Borderzard, bertemu dengan Lavia, dan membawa Paula.

Lavia seharusnya baik-baik saja. Masalahnya adalah Paula … aku harap kamu tidak mulai menimbulkan masalah, Hikaru berdoa.



Daftar Isi

Komentar