The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 116 – Everyone’s Mornings Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 116 – Everyone’s Mornings Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Setiap Orang Pagi

Setelah menunjukkan kartu guildnya sebagai identifikasi, Paula Nohra memasuki kota Scholarzard. Hari masih pagi, baru dua jam lewat fajar.

Kereta mereka tertunda, hanya berhasil mencapai kota tetangga kemarin. Setelah mengetahui bahwa keberangkatan akan dilakukan pada tengah hari keesokan harinya untuk memberi kuda waktu istirahat, Lavia menyarankan agar mereka berjalan dan mereka akan pergi saat fajar.

Paula tidak punya suara dalam masalah ini. Sepanjang perjalanannya, Lavia memilih gerbong, penginapan, restoran, bahkan makanan.

Apakah dia selalu menakutkan ini? Paula bertanya-tanya.

Dulu ketika Paula melihatnya di Pond – di mana dia diperkenalkan sebagai rekan Hikaru dan dianggap sebagai laki-laki —– dia terlihat seperti tipe pendiam. Tapi Paula terbukti salah.

Lavia tidak banyak bicara, tetapi dia berbicara dengan jelas, dan sementara perjalanan mereka diliputi kekhawatiran karena mereka hanya dua gadis muda, dia selalu menjaga pikiran yang jernih.

Secara kebetulan, Lavia menanggung semua biayanya. Paula tidak membawa banyak karena dia mengharapkan hadiah besar dari perburuan monster di Un el Portan.

「Ayo beli makanan.」

「O-Oke!」

Kata-kata Lavia membuat Paula kembali sadar. Kota Scholarzard sangat teratur, tetapi tidak ada banyak orang. Rasanya seperti kota pinggiran kota yang khas.

Dibandingkan dengan kota-kota di Ponsonia, rumah-rumah di sini lebih besar, dengan banyak ruang di antara blok-blok.

Mereka membeli roti, keju, sandwich, dan daging panggang.

「Kamu tidak akan memasak?」 Paula bertanya.

Makanan yang mereka beli semuanya dibawa pulang. Ketika Paula masih bersama Pia dan Priscilla, mereka akan meminjam tempat untuk memasak dan membuat makanan sendiri. Dengan berbagi bahan dengan petualang lain, mereka bisa menghemat biaya makanan.

Tetapi selama dia bersama Lavia, mereka tidak pernah melakukan itu. Dia pikir mungkin karena mereka sedang terburu-buru. Tapi mereka sekarang berada di Scholarzard tempat Lavia dan Hikaru tinggal. Fakta bahwa Lavia masih membeli makanan bungkus berarti mereka tidak benar-benar memasak sejak awal.

「Terkadang saat kita bersama, tapi kurasa kita berdua tidak terlalu tertarik untuk memasak.」

「Tapi kamu suka makan.」

"Ya."

Dari sudut pandang Paula, Lavia sangat pemilih tentang makanan. Dia sering mengerutkan kening setelah makan sesuap makanan di restoran. Akan sangat menggemaskan jika satu-satunya komentarnya adalah "Ini terlalu asin", tetapi dia mengeluh tentang hal-hal tertentu – "mereka tidak cukup menghilangkan bau daging", "sayuran kehilangan rasa karena preboiling" adalah a beberapa dari pengamatannya.

Ada satu tempat yang memuaskan Lavia. Bagi Paula, makanan di sana terlalu enak. Dan terlalu mahal. Dan pedas.

Paula merasa ngeri saat Lavia mengatakan Hikaru jauh lebih pilih-pilih darinya.

「kamu bisa memasak jika kamu mau.」 Kata Lavia.

「aku, uhh …」 Paula ragu-ragu. Lavia sepertinya menyadari alasannya.

「Apakah kamu khawatir tentang uang?」

"Iya."

"Tidak apa-apa. Hikaru kaya. 」

「Tapi aku merasa tidak nyaman mengandalkan dia untuk biaya …」

「Maka kamu harus memoles keterampilan penyembuhan kamu sehingga kamu tidak merasa terlalu buruk. aku yakin kamu dapat menggunakan penyembuhan lanjutan sekarang. 」

"Tentang itu…"

"Di sini."

Paula terkejut saat mengetahui bahwa mereka tinggal tepat di sebelah akademi. Mereka seharusnya membayar banyak untuk ini. Dia dibawa ke tingkat tertinggi dari gedung tiga lantai, di ruangan yang luas dengan balkon.

"Wow…"

Tempatnya rapi, hanya memuat sedikit perabot. Tapi semuanya tampak berkualitas baik – dari taplak meja, peralatan makan di rak, hingga sofa.

Pasti menyenangkan…

Jenis tempat yang diimpikan Paula – rencananya begitu dia punya cukup uang – tepat di depan matanya. Tapi peralatan makan di sini bagus untuk dua orang. Kursi-kursi di atas meja juga. Ketika dia menyadari ini adalah rumah Lavia dan Hikaru, dia merasa tertekan. Dia tidak punya tempat di sini.

「Ayo makan.」 Kata Lavia.

Paula kelaparan. Mereka hanya menghasilkan sedikit buah di sepanjang jalan. Lavia meletakkan makanan yang mereka beli di atas meja dan menawari Paula kursi.

「Kami harus berbicara tentang masa depan.」

「Ah, y-ya.」

Hikaru menyuruhnya untuk mengabdikan hidupnya untuknya. Tapi dia sudah punya pacar, dan yang sangat cantik pada saat itu. Apa masa depan yang menanti Paula?

「Di satu sisi, aku senang Hikaru tidak ada. aku bisa terus terang dengan kamu. 」

Apa yang akan kita bicarakan? Paula menguatkan dirinya.

「aku akan langsung ke intinya. Bagaimana perasaan kamu tentang Hikaru? Maksud aku, sebagai anggota lawan jenis. 」

「Sudah waktunya, Lord League.」

"Baik."

Mengenakan pakaian yang elegan — jenis yang tidak akan pernah dia kenakan di akademi — Liga “Raksasa Hijau” Rumania melangkah keluar dari kamarnya dan menuju ke aula mansion. Ayahnya muncul di ujung lorong. Seperti biasa, dia memiliki ekspresi keras di wajahnya, meskipun hari ini terasa sedikit lebih lembut.

「Ayo pergi, League.」

"Baik."

Mereka berdua meninggalkan kediaman bersama. Seorang pelatih menunggu mereka di dekat pintu masuk, dan begitu mereka masuk, itu mulai bergerak. Mengikuti di belakang mereka adalah gerbong yang membawa kepala pelayan dan pelayan.

Bukan hanya kediaman Liga, tapi juga terjadi di mana-mana — keluarga-keluarga terhormat di Rumania menuju HUT Yayasan. Tentu saja, konvoi keluarga League adalah yang termegah dari semuanya.

「Hampir saja.」 Kata ayah League.

Hanya League dan ayahnya yang berada di dalam pelatih.

「Apa yang dekat?」

「Aktivitas monster di Un el Portan. Mereka tampaknya berhasil mencapai Borderzard, tetapi mereka berhasil dipukul mundur. Jika orang gagal, acara itu akan dibatalkan. 」

"aku seharusnya."

「Kata bahkan naga muncul. Tapi mereka mungkin hanya mengada-ada. Jika seekor naga muncul, pasukan itu akan dikerahkan. Itu bukan sesuatu yang bisa ditangani oleh para petualang. 」

League diam.

「kamu sepertinya percaya bahwa perburuan monster akan berjalan dengan baik. Mengapa demikian?"

「Ini acara tahunan. Mungkin ada beberapa kesalahan, tetapi tidak akan sebesar itu. 」League menjawab, berusaha setenang mungkin.

Dia tidak mungkin mengatakan bahwa dia percaya temannya akan membunuh naga itu. League mengetahui status Hikaru melalui surat dari Claude. Berasal dari keluarga Zahad Kirihal, surat Claude akan terlalu mencolok. League akan lebih suka jika dia tidak mengirimnya sama sekali, tapi Claude punya masalah yang harus dia ceritakan padanya — apakah dia berhasil membujuk Jarazack atau tidak. Status Hikaru ditambahkan sebagai catatan tambahan.

League khawatir. Hikaru mungkin kuat, tapi dia hanya manusia biasa. Dia tidak mungkin melawan seekor naga. Tapi surat Claude menyebutkan bahwa Hikaru sangat percaya diri, jadi League mengira dia punya rencana.

Hikaru mungkin memiliki beberapa koneksi khusus. Mungkin dia punya teman yang C, B… atau bahkan petualang peringkat A.

Bagaimanapun, Hikaru mengatakan dia akan berurusan dengan monster itu, jadi dia akan melakukan itu dengan pasti. Liga hanya punya satu hal yang harus dilakukan: pergi ke acara sesuai rencana.

「Ngomong-ngomong, aku mendengar sesuatu yang aneh sedang terjadi di akademi.」 Kata ayahnya.

「Aneh bagaimana?」

「Rupanya seorang anak muda dari keluarga Zahad Kirihal melawan Alexei dari Jarazack.」

「Itu … memang aneh.」

Liga hampir terpeleset. Ayahnya sudah tahu tentang itu. Itu berarti dia punya mata-mata di Jarazack.

「Apakah kamu tahu sesuatu?」

「aku minta maaf, tapi aku tidak mendengarnya di akademi. Bisakah kamu memberi tahu aku detailnya? Sesuatu mungkin muncul dalam pikiran. 」

「Mari kita lihat … aku mendengar anak muda ini menantang Alexei untuk duel satu lawan satu dan menang.」

「Apakah kamu tahu mengapa dia menantang Alexei?」

"Bukan aku."

League merasa lega. Surat Claude berbunyi, “Banyak penonton, kemenangan. Dia bilang dia akan menepati janji. " Fakta bahwa ayahnya tidak tahu apa yang dipertaruhkan berarti mata-matanya tidak berada di pusat Jarazack.

「Acara tahun depan akan menjadi debut resmi kamu.」

Mata League membelalak. Ayahnya menyuruhnya keluar dari akademi sebelum musim dingin tahun depan. Debutnya mungkin dalam persiapan untuk itu.

「Jangan khawatir. kamu akan memiliki asisten yang cakap. Lihat."

Ayahnya membuka jendela. League bisa melihat kota-kota lewat. Dia terkejut melihat orang yang menunggang kuda di samping gerbong mereka. Rambut pirang yang familiar — Roy “Yellow Tiger” Rumania.

Klan Macan Kuning memiliki hubungan dekat dengan keluarga League. Tapi Roy adalah kambing hitam keluarga.

Bagaimana dia bisa menjadi asisten aku? Tunggu, tidak mungkin…

League bisa menebak motif ayahnya. Miliar mempekerjakan Roy untuk mengawasinya. Roy tidak akan bisa sukses dalam hidup di Rumania jika tinggal bersama keluarganya. Ia tak akan bisa menolak jika diminta membantu League, sahabatnya, dan salah satu kepala keluarga Rumania.

Melihat League, Roy tersenyum penuh kemenangan. Pria muda itu tidak menyadari bahwa dia sedang dimanfaatkan. League tahu bahwa ayahnya tidak akan menawarkan seorang pemuda posisi yang baik hanya untuk membantu karir mereka.

Di suatu tempat, suatu hari nanti… Ayahku akan mendesak Roy untuk menceritakan rahasiaku padanya.

Itu pasti mungkin. Ayahnya tidak mempercayai putranya sendiri. Rasa dingin merambat di punggungnya. Saat ini sepertinya Roy belum mengatakan apa-apa. League hanya bisa berdoa agar ayahnya tidak mendapat kesempatan untuk menginterogasi Roy, setidaknya sebelum acara berakhir. Jika ayahnya mengetahui tentang aliansi siswa dan pernikahan massal sekarang, dia akan langsung menggagalkannya.

Beberapa hari lagi…

League tidak bisa memberi tahu Roy tentang ini. Dia bahkan mungkin tidak percaya bahwa dia sedang dimanfaatkan. Akan beresiko juga jika sikapnya tiba-tiba berubah. Ayahnya mungkin akan memecatnya dengan cepat, tetapi tidak setelah dia mengetahui rahasia League. Roy tidak akan bisa tutup mulut. Miliar mungkin tahu tentang tiga atau empat titik lemah Roy.

Hari Jadi Yayasan semakin dekat. Semuanya sudah siap, dan mereka mengamankan empat dari tujuh suara. Tapi bagi League, jalan menuju sukses terasa sangat sempit.



Daftar Isi

Komentar