The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 138 – Mega Carriage Technology Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 138 – Mega Carriage Technology Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Teknologi Mega Carriage

Kereta besar yang diatur Katy digerakkan oleh enam kuda, bercirikan dua mobil yang saling terhubung dengan tirai untuk dipisahkan.

「Lihatlah, Hikaru. Ini lebih dari sekedar dua mobil yang terhubung satu sama lain. 」Katy mulai menjelaskan dengan bangga.「 Jalan terkadang memiliki tikungan tajam. Jadi rodanya didesain sedemikian rupa sehingga bisa mandiri berbelok ke kanan dan ke kiri. Ada juga kenop di mobil belakang. Jika kamu mengerahkan tenaga untuk itu, kendaraan dapat berbelok dengan bebas. 」

Tampaknya mereka melakukan lebih dari dua kali lipat kapasitas.

「Item sihir membantu pengoperasian roda dan pegas yang dipasang di bawah kursi untuk membatasi guncangan diubah menjadi item sihir yang sebenarnya. Tapi tunggu, masih ada lagi! Rangka kereta terbuat dari kayu dari Elder Treants sehingga jauh lebih fleksibel dan tempat tidur lipat dapat dipasang… 」

「Bisakah kamu menjelaskan di jalan?」

「Hm? Oh, jadi semuanya ada di sini. 」

Katy terdengar kecewa. Dia berasumsi bahwa Hikaru sangat tertarik pada item sihir, jadi dia cenderung terus dan terus. Tapi dia tertarik — tidak sebanyak Katy.

「Wow, ada begitu banyak ruang.」

Sesuai dengan namanya, interiornya jauh lebih besar dari gerbong biasa. Mobil belakang digunakan untuk bagasi, sedangkan bagian depan untuk penumpang. Kursi di kabin sama seperti yang ada di kereta, dan ada dua set, masing-masing dengan enam kursi saling berhadapan.

Di atas kepala itulah yang tampak seperti kompartemen bagasi, yang benar-benar membuat kendaraan itu terasa seperti kereta sungguhan, tetapi ternyata itu adalah tempat tidur lipat. Salah satu fitur gerbong adalah penumpang bisa tidur di dalam alih-alih mendirikan kemah di luar.

Mereka punya banyak waktu, jadi mereka mungkin tidak perlu menggunakannya.

"Baiklah. Waktu untuk pergi!"

"Ayo pergi."

Sarah menangani mengemudi. Dia memiliki pengalaman, dan terampil dalam menangani hewan. Para kusir sangat diminati selama musim dingin, ketika orang ingin mengunjungi rumah mereka. Katy berencana membayar mahal untuk sopir, tetapi Sarah mengajukan diri, mengatakan tidak perlu membuang-buang uang.

「Hmm, jadi aku satu-satunya pria di sini, ya…」

Paula dan Lavia duduk di samping Hikaru, sementara Selica, Selyse, dan Sophie duduk di seberang mereka. Katy dan Mille sedang tidur di kursi boks lainnya. Mereka tidak cukup tidur selama beberapa hari terakhir membuat laporan tahunan mereka tergesa-gesa.

Hikaru berpikir mereka tidak perlu terburu-buru karena bagaimanapun juga musim dingin sangat panjang.

「Jika kami menemukan sesuatu yang menarik di sana, siapa yang tahu kapan aku akan kembali ke akademi?」 Adalah apa yang dikatakan Katy, matanya bersinar.

Mille jauh lebih bijaksana. 「Aku langsung pulang setelah Zubura.」 Katanya.

「Kamu harus lebih bahagia! kamu memiliki harem sendiri! 」

『Jika aku punya, kamu tidak akan menjadi bagian darinya. Sebenarnya, bisakah kamu tidak mengatakan hal-hal seperti itu? Lavia mungkin salah paham. 』

『Oh. Bagaimana kalau kita membuatnya nyata sehingga dia tidak mendapatkan ide yang "salah" lagi? 』

Hikaru memperingatkannya dalam bahasa Jepang untuk menghindari masalah, tapi dia hanya perlu mengedipkan mata padanya.

『Sakit di leher…』

『Siapa yang kamu panggil sakit di leher ?! aku adalah siswa tahun ketiga! kamu tahun pertama, bukan ?! 』

「Ah, Selica memberitahuku kalian berdua berasal dari kota yang sama.」 Selyse menyela.

Di samping mereka, Sophie membombardir Paula dengan pertanyaan terkait sihir penyembuhan seperti “Apakah kamu berafiliasi dengan gereja? Apa posisi kamu? " Paula menatap Hikaru, memohon bantuan. Dia sudah memberitahunya sebelumnya untuk hanya menjawab dengan "No comment" atau menghindari pertanyaan. Tetap bertahan.

「Tahukah kamu satu sama lain?」 Lavia bertanya, tampaknya tertarik dengan hubungan Hikaru dan Selica.

"Tidak juga! Tapi dia tinggal di dekat stasiun tetangga! 」

aku cukup yakin Selyse dan Lavia tidak dapat memahami seberapa jauh "stasiun berikutnya" itu. Di dunia ini, stasiun mengacu pada stasiun gerbong yang letaknya cukup jauh dari satu sama lain. Tidak ada jarak yang bisa ditempuh seseorang dalam dua puluh menit. Tidak. Butuh satu hari untuk sampai ke stasiun lain di sini.

「Peradaban kampung halaman kamu terdengar menarik.」 Kata Selyse.

"aku seharusnya. Meskipun aku pikir dunia ini juga sangat menarik. 」Hikaru menjawab.

"Benar-benar sekarang?"

「aku menemukan keberadaan Dewa di sini cukup aneh.」

Keberadaan "sistem keilahian" lebih tepatnya, tapi Hikaru memotongnya.

「Dewa ada, baiklah. Ini adalah pengetahuan umum bagi kami. Apakah itu berbeda untuk kalian berdua? 」

「Dewa kita tidak terlalu pragmatis. Tidak seperti di sini! 」Kata Selica.

「Namun, ada banyak kelompok agama di sana.」 Hikaru menambahkan.

「Apakah itu berarti orang di sana menyembah makhluk lain selain Dewa? Seperti iblis atau dewa jahat? 」

"Tidak. Kami memiliki banyak dewa. 」Kata Selica.

"Yah begitulah. aku percaya ada terlalu banyak dewa untuk kita hitung di luar sana. 」

「Bukan itu yang aku maksud. Dewa kita tidak benar-benar terwujud di hadapan manusia. Jadi orang membayangkan berbagai jenis dewa, dan mereka menyembah masing-masing dewa secara terpisah. 」

「Oh, kedengarannya tidak nyaman.」

"Kamu bisa mengatakannya lagi."

Banyak perang terjadi karena agama. Tapi tidak di dunia ini. Dewa di sini tidak memberikan nubuat, juga tidak memiliki persona, tetapi mereka memberikan berkah yang jelas dan konkret.

Saat ini, dewa bagi Hikaru adalah makhluk yang hanya memberikan manfaat kepada orang-orang.

「Jadi bagaimana pendapatmu tentang Forestia?」 Hikaru bertanya pada Selyse.

Mereka meninggalkan Ponsonia dan mencari tempat untuk bermigrasi. Mereka belum lama di sini, tapi mereka seharusnya sudah berkeliling ke tempat itu.

「Mari kita lihat … Sejujurnya, aku pikir Forestia rapuh.」 Kata Selyse. 「Dalam hal kekuatan militer, negara ini adalah yang terlemah di benua. Jauh di belakang Kekaisaran Quinbland yang harus pulih setelah kekacauan yang disebabkan oleh mendiang Kaisar. Belum lagi Ponsonia, kerajaan yang semakin mengembangkan kebijakan militernya. Forestia juga jauh lebih lemah dari bangsa Einbeast yang menyatakan penganugerahan status kepada orang-orang kuat, dan Vireocean dengan angkatan lautnya yang kuat. 」

「Jadi maksudmu mereka tidak akan memiliki kesempatan jika diserang?」

"Tentu saja. Alasan tidak ada orang yang menyerang Forestia sebelumnya adalah karena Ponsonia dan Quinbland tidak terlalu tertarik dengan negara tersebut. Tidak banyak lahan yang bisa ditanami. Ada banyak tambang, tetapi musim dinginnya panjang, alat transportasi terbatas. Jadi tidak perlu menyerang tempat ini. 」

aku melihat. Hikaru mengangguk. Pemikiran Selyse sama dengan yang Hikaru kumpulkan selama ini.

「Tapi …」 dia menambahkan. 「aku juga belajar sesuatu sejak kita sampai di sini.」

「Apa itu?」

「Meskipun kota-kotanya kecil, dan militernya lemah, peradaban sebenarnya sedang berkembang di sini. Ambil gerbong ini sebagai contoh. Yang digunakan Ponsonia jauh lebih primitif. 」

「Jadi maksudmu Forestia melampaui negara lain dalam hal sains?」

「Ya, tapi itu saja. aku memahami kebutuhan untuk meningkatkan teknologi karena tidak banyak orang di sini, tetapi itu akan menonjol dalam waktu dekat dan mungkin berubah menjadi alasan bagi negara asing untuk menyerang. 」

「Hmm, ya…」

「Apakah ada kasus serupa di rumah kamu? Seperti negara kecil yang dikelilingi oleh negara-negara kuat. aku ingin tahu bagaimana mereka bisa bertahan hidup. 」

Selyse tertarik dengan sejarah Bumi. Tatapan Hikaru dan Selica bertemu.

『Bagaimana dengan Taiwan?』 Kata Hikaru. 『Mereka berhasil menghindari klaim China atas kedaulatan mereka.』

『aku sedang memikirkan Swiss. Kekuatan Eropa setuju di Kongres Wina bahwa negara harus netral. 』

『aku pikir ini sangat berbeda karena setiap warga negara laki-laki di sana wajib militer menjadi tentara.』

Mereka merenungkannya sebentar.

「Di dunia kita, perang adalah bisnis. Jika tidak sebanding dengan investasinya, negara tidak akan berperang. Mereka mungkin membuat skema mereka melalui diskusi diplomatik sebagai gantinya. 」

「Hmm. Jadi Forestia hanya harus membuat dirinya terlihat menarik, sambil juga menyampaikan bahwa jika diserang, negara penyerang hanya akan menderita kerugian. 」

"Aku rasa. Pilihan lainnya adalah membentuk aliansi dengan negara yang lebih besar dan lebih kuat. 」

「Tidak ada satu negara pun di benua yang lebih kuat dari Ponsonia. Mari kita asumsikan demi argumen, bahwa ada satu negara seperti itu, apa yang akan mereka dapatkan dari membentuk aliansi dengan Forestia? 」

"Ah iya. Begitu. 」Hikaru menyadari sesuatu.

「Sepertinya teoriku benar.」 Kata Selyse sambil tersenyum.

「Hei, biarkan kami masuk juga! Kamu tidak masuk akal! 」

「Ada apa, Hikaru?」

「Apa yang kita bicarakan barusan. Teknologi adalah keunggulan negara ini. Mereka bisa menggunakannya sebagai pengaruh untuk membentuk aliansi. 」

「Einbeast sebenarnya bukan negara besar, tapi bisa mengendalikan Ponsonia dan Quinbland.」

「Kedengarannya seperti kamu sudah mendapatkan jawaban kamu sejak awal.」 Hikaru berkata. 「Harus aku katakan, berpura-pura membahas berbagai hal sambil membawa kita ke kesimpulan adalah langkah yang cukup buruk.」

「aku buruk.」 Selyse meminta maaf sambil tersenyum.

Dia bermaksud baik. Selyse sudah punya rencana dalam pikirannya. Salah satu aset Forestia adalah teknologinya. Menyediakan teknologi bukanlah masalah besar — ​​itu tidak benar-benar habis, membuatnya mudah digunakan sebagai pertimbangan untuk aliansi. Negara sekutu dapat mempertahankan keunggulannya atas negara musuh sambil juga menerima keuntungan. Kandidatnya adalah negara multi-ras Einbeast — tempat yang diperintah oleh Manusia Binatang.

Apakah ini berarti dia serius mempertimbangkan untuk pindah ke sini? Hikaru bertanya-tanya. Jadi petualang peringkat B bahkan mempertimbangkan kebijakan luar negeri suatu negara saat membuat keputusan.

Semua petualang yang pernah ditemui Hikaru sebelumnya biasa-biasa saja. Selyse tampaknya satu atau dua luka di atas mereka.

「Jika Forestia membentuk aliansi dengan Einbeast, Ponsonia harus khawatir diserang dari belakang jika mereka menginvasi negara ini. Secara finansial, ini akan menjadi kerugian besar. Padahal teknologinya harus ditingkatkan lebih jauh sebelum dapat digunakan sebagai alat tawar-menawar. 」

「aku tidak berpikir Einbeast akan menyetujui aliansi sekarang. Jika memungkinkan, mereka akan melakukannya sejak lama. 」

Ratu Marquedo dan Zofira tidak sepenuhnya bodoh. Mereka mungkin sudah mempertimbangkan ide Selyse.

「Tapi kalian berdua mungkin bisa menyelesaikan masalah ini.」 Selyse menunjuk ke arah Hikaru dan Selica, menunjukkan senyum nakal.

「Reruntuhan Zuburan mungkin memegang kunci untuk memengaruhi negara asing. Tentu saja, kamu tidak benar-benar diwajibkan melakukan banyak hal untuk negara ini. kamu bisa mencuri teknologinya dan membawanya keluar dari sini. 」



Daftar Isi

Komentar